Traveling Bersama Anak Mengajarkan Kita 5 Hal Ini

10 Replies

Keluarga Kid's Activity Pribadi Traveling

Alhamdulillah banget di  ujung bulan Januari dan awal bulan Februari kemarin saya, suami, dan anak-anak bisa liburan panjang. Totalnya seminggu sih, liburan ke Daerah Istimewa Yogyakarta. Eh, bukan cuma Jogja deng, soalnya di hari terakhir kita mampir Magetan sebentar, hehe. Liburan panjang gitu ternyata bikin refresh banget karena bisa mengalami suasana yang bener-bener beda dari rutinitas. Ya jalan-jalan ke manapun kita mau, jadwalnya pun kita sendiri yang mengatur, juga ngumpul terus sama anak dan suami. Pulang dari liburan panjang itu, saya jadi lebih seger dan insyaAllah siap menghadapi rutinitas harian lagi 😀

Oiya, liburan panjang dan membawa anak gitu bukan cuma untuk seneng-seneng loh, tapi kesempatan untuk mengajak anak belajar. Belajar tentang alam, tentang sejarah, tentang silaturahmi, tentang apapun lah. Tapi lagi, ternyata juga bukan cuma anaknya yang bisa belajar, kita sendiri pun bisa belajar. Dengan membawa anak liburan gitu, saya ngerasain sendiri hal-hal yang bisa kita pelajari sepanjang perjalanan. Seenggaknya, 5 hal ini yang saya rasakan bisa kita pelajari selama liburan dan jadi bekal untuk terus ditingkatkan lagi.

TravelingJogja

Ikhlas

Ini itu ilmu yang paling susah dan emang harus belajar terus. Gak cuma bisa didapet dari liburan panjang bareng anak gini, tapi dari mana-mana, dari keseharian juga bisa belajar ini sebenernya. Cumaaa, karena liburan panjang gitu jadi lebih gak bisa ke mana-mana lagi dan jadi nempeell terus sama anak dan suami, ikhlas ini makin terasah lagi.

Kalau dalam perjalanan panjang bareng anak itu apa yang harus diikhlaskan? Ikhlas aja kalau ternyata gak sempet untuk ke suatu tempat karena waktu gak memungkinkan, ikhlas aja kalau anak ternyata gak mau ke tempat yang kita datangi dan maunya menunggu di mobil sehingga kita juga ikutan nunggu di mobil. Ikhlas aja kalau anak memilih tidur daripada makan karena udah terlalu capek untuk makan. Ikhlas juga kalau akhirnya pergi gak sesuai jadwal. Pokoknya emang harus ikhlasss terus lah.

Ikhlas lagi saat waktunya makan dan sengaja berhenti di tempat makan, tapi anak masih belum mau makan. Jadi kemarin saya juga sedia nasi dan lauk sepanjang perjalanan supaya anak bisa sewaktu-waktu makan berat di perjalanan. Sepanjang perjalanan saya juga harus sedia cemilan yang banyak supaya kalau mulai lapar tapi masih belum sampai tempat tujuan ataupun tempat ramai (misal masih di pedesaan atau hutan yang gak tau mesti beli makan di mana), bisa diganjel dulu pakai cemilan yang ada.

Pokoknya jadi terasaaaahhh banget deh rasa ikhlas ini dengan traveling bareng anak. 🙂

Menentukan Prioritas

Iya banget. Dengan traveling bawa anak-anak gini, penentuan akan prioritas kita diuji dan kita gak bisa ambil keputusan langsung tanpa pikir panjang. Karena ada hak anak dan keadaan mereka yang harus kita pikirkan.

Kalau kemarin saat di Jogja, ini terjadi waktu mau menentukan lanjut ke Taman Pelangi atau ke rumah makpuh Indah aja. Karena mikir anak-anak belum mandi sore dan mereka butuh istirahat, ya kita ke makpuh aja deh. Gak bisa ke dua tempat itu sekalian, walau jalannya searah karena waktu. Waktunya udah gak memungkinkan untuk bisa ke 2 tempat itu. Plus lagi Alhamdulillahnya ternyata cuaca mendukung. Berhubung Taman Pelangi baru dibuka sore hari, ya kita emang rencananya sore kan ke sana. Lha ternyata hari hujan, yaudah deh.

Walau tanpa hujan juga kayaknya bakal milih ke makpuh juga sih. Silaturahminya dapet, anak-anak seger, bapaknya bisa istirahat. Semua senang, hehehe.

Jadi Gak Egois

Iya, gak boleh banget egois kalau traveling bawa anak gini mah. Berhubungan sama ikhlas dan menentukan prioritas sih ini. Pokoknya kita gak  boleh maksain kita harus ke mana tanpa ngeliat kondisi anak. Mau ke mana-mana itu harus liat keadaan anak dulu lah. Mereka masih baik-baik aja kah? Masih seneng? Masih hepi? *apa bedanya dah* Pokoknya gak bisa jalan ke suatu tempat tanpa mikirin kebutuhan dan keinginan anak juga.

Kalaupun akhirnya pergi ke tempat yang kurang diinginkan anak, kita harus udah siap dengan segala konsekuensinya. Ya anaknya yang agak cranky lah, yang mereka gak mau jalan lah, atau malah minta ini itu jadinya. Pokoknya harus super duper siap kalau tempatnya bukan yang mereka inginkan.

Makanya sebelum ke suatu tempat, biasanya saya bilang dulu sih ke Naia. Hari ini kita mau ke sini, sini, sini. Ya rencana harian gitu lah. Jelaskan juga di tempat tempat tersebut akan ada apa aja. Kalau kita juga gak tau akan ada apa, ya saya bilang, haha. Kalau ternyata anaknya gak suka di tempat tersebut, siap-siap kita deh yang ngejelasin dengan heboh atau nunjuk-nunjuk sesuatu supaya terlihat menarik.

Waktu ke Tamansari, kolam renang keraton yang bagus itu, Naia gak gitu antusias. Awalnya sih cukup antusias, mau naik-naik. Tapi lama lama bosen kali ya tempatnya terlihat gitu doank, jadi agak ogah-ogahan jalan, hehe. Plus karena udah ngantuk dan capek juga kayaknya sih, habis makan dan jalan panas-panas di Tamansari itu. Jadinya di sepertiga perjalanan keluar, dia digendong aja sama Ilman. Alhamdulillaah Ilman siap banget untuk ngadepin Naia yang gitu.

Eh, kejadian Naia gak gitu antusias gak cuma di satu tempat deng. Ya namanya juga anak-anak kan, gampang bosen. Awalnya bisa antusias banget, tapi sedetik kemudian bisa gak antusias. Ya banyak faktor sih, salah satunya capek itu. Tapi waktu di candi Borobudur Naia hepi hepi aja walau capek, Alhamdulillah. Intinya ya itu tadi sih, jangan egois memaksakan mau pergi ke suatu tempat tanpa ngeliat keadaan anaknya 😉

Sabar

Sabar menghadapi anak dalam kondisi apapun. Kalau sehari-hari memang udah sabar, mau coba uji kesabarannya dengan jalan-jalan gini gak? hehehe. Soalnya ya lumayan ya. Kadang ada kondisi di mana keinginan anak gak sesuai dengan keinginan kita. Udah bikin list mau ke mana aja, tapi begitu sampai tempatnya, anaknya malah ngajak ke tempat lain atau pulang atau minta beli ini itu.

Senjatanya memang cuma harus sabar sih (((cumaaa))). Selain itu, harus bisa lihat kondisi anak juga (yaiyalah yaa, harus ini mah). Jangan-jangan ternyata mereka ngantuk, lapar, atau ya itu, sekedar bosan! Tempat  yang menarik untuk mereka belum tentu menarik buat kita kan? Pun sebaliknya! Tempat yang menarik untuk kita kunjungi ya belum tentu menarik juga untuk anak-anak. Makanya sabar-sabarin aja sih, hehehe. Kalaupun anak-anak terlihat gak antusias, kita harus bisa membuat mereka sedikit lebih bersemangat lagi. Dengan minum mungkin? Atau bikin permainan sepanjang perjalanan mungkin? Atau apapun lah. Tiap orangtua pasti beda deh caranya.

Kayak waktu ke Taman Buah Mangunan. Di situ Naia udah terlihat capek banget untuk naik lagi ke atas. Oiya, Kebun Buah Mangunan ini tempatnya menurun gitu, untuk sampai di ujung yang pemandangannya bagus harus turun tangga cukup banyak deh pokoknya. Makanya begitu mau pulang kan harus nanjak berarti kan? Nah, Naia udah kepanasan dan capek nih. Yaiya sih, saya sama Ilman juga udah capek, gimana anak-anak ye kan. Untungnya gak jauh sampai atas lagi, jadi bisa saya ajak Naia untuk berhitung tangganya ada berapa sampai atas. Tebak-tebakan ada berapa anak tangga untuk bisa sampai di pintu kita masuk tadi. Saya menebak berapa, Ilman menebak berapa, Naia menebak berapa. Begitu naik, ya sambil berhitung jadinya kita semua. Siapapun yang bener pokoknya teriak heboh deh. Anaknya yang bener ya jadi makin hepi, ibunya yang bener ya ibunya yang heboh, bapaknya yang bener ya coba ibunya juga yang heboh, hahaha. *Kuncinya di ibu yang heboh ternyata ya xp*

Atau saat di mobil. Saat anak udah ngantuk suka tak terkendali (misalnya), tapi masih di mobil, dan anak bisa teriak-teriak atau nyanyi atau ngoceh gak ada habisnya. Kadang bisa jadi gangguan sih, apalagi kalau kita juga udah capek. Ya jalan keluarnya apa? Ya cuma bisa sabar. Haha, mau ke mana ya kan? Kalau di rumah sih bisa kita minggir sebentar, pura-pura ke kamar mandi kek atau ngapain lah. Kalau di mobil? Sabar aja yah, hehe.

Teruji banget deh pokoknya kesabaran kita. Beneran kita bisa belajar makin sabar kalau traveling bareng anak gini. Pokoknya selama kita sabar, akan ada aja jalan keluar untuk menghadapi anak-anak saat traveling. 😀

Kreatif

Ada  hubungannya gitu? Ada! hahaha. Terutama kreatif di cara menenangkan anak saat mereka agak cranky tapi kita masih mau menikmati tempat yang kita kunjungi. Ya kayak yang udah saya ceritain di atas tadi. Bisa heboh sendiri orangtuanya untuk ngejelasin apa aja yang ada di tempat itu, atau bisa bikin permainan macem-macem kayak menghitung tangga di Taman Buah Mangunan tadi, atau bisa jadi apa aja deh. Lebih kreatif karena di mobil anak udah bosen sama mainan yang dibawa dan kita gak mau mereka nonton pegang gadget terus, hahaha.

Walau saya gak 1 atau 2 kali lah ngijinin Naia nonton juga di mobil. Itu saat saya udah terlalu capek dan udahlah daripada saya stress mikirin harus apa lagi, kita harus main apa lagi, huehuehue. Tapi itu juga dibatasi waktunya. Biasanya 1 kali nonton cuma 10 menit. Sehari juga maksimal 3 kali nonton bolehnya. Gitu gitu deh pokoknya. Kreativitas kita akan sungguh terasa lah kalau dalam keadaan terpaksa dan terbatas gitu 😀

***

Untuk yang mau belajar lebih mendalam lagi tentang 5 hal di atas, coba bawa anaknya traveling agak lama gini deh, minimal seminggu lah gitu hehe. Ngerasain sendiri gimana cara mereka, cara alam, juga cara perjalanan, mengajarkan kita untuk bisa berdamai dengan diri sendiri dan mengantongi bekal 5 hal itu tadi 🙂

Jadi… Kapan mau liburan panjang? hihi.

10 comments

  1. Ucig

    Asyik seminggu yaaa… Aku baru memberanikan diri kemaren tii jalan cuma liburan 3 hari…itu skill di atas terasah banget yaaa kamuuh ?? kmaren aku sama mbahnya anak2 aja. Mana tiket balik salah tanggal ? Tiiiii
    Memaafkan diri sendiri yaa dan semuanyaaa kudu

  2. Sulis

    Hi..hi, bener banget mbak.. Aku blm pernah klo berhari-hari. Paling 1 ato 2 hari aj. Tapi ya gitu..harus belajar ikhlas, sabar…
    Kadang emaknya lapar pol….tapi tetep, nyuapi dulu☺

  3. Pingback: Wisata Jogja: Itinerary & Budget – Momopururu

Leave a Reply

%d bloggers like this: