Wisata Jogja Bersama Anak-anak: Itinerary & Budget

12 Replies

Keluarga Review Traveling Traveling With Babies

Setelah kemarin saya tulis pelajaran apa saja yang saya dapet dari perjalanan liburan panjang bareng anak-anak, temen saya komentar di Facebook dan bilang sekalian bikin rincian biayanya biar kebayang. Terus saya emang berniat mau nulis liburan ke Jogja kemarin itu kemana aja sih, tapi dipisah-pisah. Soalnya mau nulis sok sok review tempatnya gitu deh. Tapi akhirnya jadi kepikiran buat nulis ini aja dulu kayaknya (yang review mungkin akan ditulis, masih ada waktu lah yaa besok-besok, hehehe)

Okeh, jadi kemarin itu liburan saya totalnya 7 hari, termasuk 1 hari santai dan 3 hari wisata Silaturahmi. Jadi bisa dibilang wisata alam atau kotanya ya setengah total liburannya. Yang ditulis di sini jadinya total wisata alam/kotanya aja yaa, 3 harian gitu lah kira-kira, hehe. 1 hari santai itu hari keberangkatan sih, pergi dari Jakarta dan bersantai sejenak, baru malamnya check in ke tempat menginap di Magelang. Iyak, kami ke Magelang dulu. Ah iya, oke, saya bikin supaya runut aja deh ya 😀

Hari Pertama

  1. Punthuk Setumbu
  2. Candi Borobudur
  3. De’mata trick eye museum + De arca

Hari kedua sih sebenernya. Tapi karena hari pertama itu cuma dihabiskan untuk berangkat, sampai Jogja, ambil mobil sewaan, makan bakso, terus menuju Magelang, baru check in tempat menginap aja, jadi gak dihitung sebagai rangkaian wisata alam/kota deh ya 🙂

Rental Mobil

Oiya, selama di sana, kami menggunakan mobil sewaan yang sudah sebelumnya kami sewa. Komunikasi via WA gitu suami sama si pemilik rental mobil yang ada di Jogja itu. Kebetulan beliau tetangga teman dari suami. Karena suami adalah referal dari tetangganya, jadi beliau percaya untuk ngebolehin mobil rentalannya lepas kunci. Jadi sepanjang perjalanan ya Ilman deh yang nyetir 🙂

Total biaya untuk mobil sewanya berapa? Per harinya sih 300, kami menyewa selama 7 hari, tapi hanya diberi harga 6 hari. Jadi, total mobil sewaan 1,8 juta. Saya sendiri gak tau ini murah atau mahal, hahaha. Gak browsing juga harga standard sewa mobil di Jogja berapa. Karena mikir biar di sana enak transportasinya karena bawa anak-anak ya, plus itu tetangganya temen suami juga, jadi yaudah deh. Alhamdulillah mobilnya nyaman, kami dapet Avanza putih waktu itu. Disediakan bantal, payung, dan mount holder gitu untuk hp (ini jadi andalan banget karena selama di Jogja kami bergantung pada Google Maps, hehehe).

Selama seminggu, kami isi bensin sebanyak 3x. Total biaya bensin kurang lebih Rp. 450.000,- Jadi total biaya transportasi selama seminggu kira-kira Rp. 2.250.000,-

Oiya, hari pertama ini kami ke 3 tempat (mmm, kalau yang terakhir dibagi lagi bisa 5 sih ya, tapi karena berada di 1 tempat, diitung 1 aja deh, huee)

1. Punthuk Setumbu

Harga tiket 15.000 per orang (saya cuma dihitung 2 btw, Naia gak dihitung, jadi total cuma 30.000)

A photo posted by Istiana Sutanti (@momopururu) on

Ke sini jelas donk ya tujuannya buat apa, hehehe. Tujuannya untuk liat sunrise. Saat ngerencanain di rumah sih, kita bingung mau ke Punthuk Setumbu atau candi Borobudurnya aja sekalian. Tapi kok sunrise di candi Borobudur ternyata mahal sekali saudara-saudara, sampai 260ribu per orang untuk bisa ngeliat sunrise aja. Padahal kalau tiket biasa masuknya cuma 30ribuan. Jadi ya untuk percobaan pertama, kami pilih yang murah-murah saja dulu lah yaa 😀

Kami berangkat jam 4 pagi dari penginapan. Oiya, penginapan kita persis di seberang candi Borobudur, namanya Cempaka Guesthouse. Dari luar gak keliatan ada penginapan gitu, jadi kita agak bingung waktu sampe. Bingung bener gak itu tempatnya karena gak ada mobil lain dan areanya bukan area parkiran gitu, hahaha. Ternyata yang banyak menginap di situ turis-turis asing yang gak pake mobil. Ya makanya pilih yang seberang candi ya, biar mereka bisa langsung jalan kaki laaahh. xp

Oiya, kalau mau, sebenernya bisa ke Gereja Ayam, karena tempatnya deketan banget sama Punthuk Setumbu ini. Tapi, berhubung kata yang jadi guide kita jalannya nanjak banget plus licin karena emang musim hujan, ya jadi saya gak mau deh ambil resiko ke sana, hehe.

Ah saya lupa nyebutin kalau ke Punthuk Setumbu itu kami nyewa guide. Guidenya ini dari guesthousenya sih, dia menawarkan diri gitu jadi guide, bayar 100.000. Agak sayang sih karena kan udah tinggal ke tempatnya aja, liat GPS, nyampe deh. Tapi ternyata lumayan juga, dengan ngajak dia, kami jadi lewat jalan memotong yang lebih dekat. Kalau jalur biasa harus memutar cukup jauh. Alhamdulillah deh ya 🙂

Total biaya: Rp. 130.000,-

2. Candi Borobudur

A photo posted by Istiana Sutanti (@momopururu) on

Sebenernya kalo ke tempat-tempat bersejarah gini sayang sih gak pake guide. Tapi, karena saya semangat banget banget banget untuk ke candi Borobudur ini (maklum cyin, ini baru pertama kalinya ke sana, hee), jadinya saya gak gitu engeh mesti pake guide. Padahal biasanya saya yang maksa-maksa cari guide biar bisa dijelasin dan biar puas bisa tau cerita lengkapnya kaya apa. Ya berarti harus ada berikutnya lagi lah ya ke sana pake guide, weheheheheh. *colek pemilik modal*

Oiya, tiket masuk ke sana cuma 30.000 per orang, anak-anak 12.000. Jadi, kami cuma menghabiskan 72.000 untuk saya, Ilman, dan Naia. Printilannya yang agak mahal (((printilaaann))). Kayak topi saya sama Ilman masing-masing 50.000 (total jadi 100.000), terus balon biru buat Naia karena bahkan sebelum ke loket tempat tiketnya para tukang jualan banyak banget dan sungguh agresif, jadi Naia akhirnya beli balon deh seharga 20.000.

Total biaya: Rp. 192.000,- (72.000 tanpa topi dan balon :D)

3. De’mata Trick Eye Museum (1 dan 2) + De Arca

Sebetulnya dari rumah sih niatnya kalau bisa ke tempat wisata itu harus yang searah-searah, biar gak menghabiskan waktu di jalan. Kayak Punthuk Setumbu, Gereja Ayam, sama candi Borobudur itu. Nah berikutnya karena di Magelang udah cukup tapi hari masih sore, jadi kami memutuskan untuk ke 1 tempat lagi. Awalnya berniat 2, karena berniat menghadiri acara ultah KEB. Sayang banget banget saya terlampau antusias sama candi Borobudur, jadi di sana agak lama. Makanya balik dari sana aja udah jam 2, begitu sampai Jogja jam 3, ya udah bubar semuanya, bubaarrr T_T

Ah iya, di Jogja kami menginap di penginapan keluarga, alias rumah om dari suami, hehehe. Lumayaan, jadi menghemat uang penginapan deh 😀

Sayang di De’mata ini kami gak bisa menghemat. Karena kami ke sana itu waktu peak season (sehari setelah imlek btw) jadinya kena tarif yang muahal sampai 120.000 per orang. Untungnya Naia masih belum terhitung 1 tiket, jadi gak rugi-rugi amat. Rugi sih tetep, muahaaalll T_T

Tapi biasa aja kok sebenernya, gak nyesel juga udah ke sana soalnya Naia antusias banget ternyata. Hampir semua gambar mau dicobain sama dia dan minta difotoin. Aah, kan jadi gak rugi ya liat semua seneng, hehe.

A photo posted by Istiana Sutanti (@momopururu) on

Oiya, itu harga segitu tarif paket ya, de’mata 1, de’mata 2, sama de arca. Kalau hari biasa sih de’mata harga tiketnya 30.000, weekend 40.000. Tapi begitu peak season, de’mata 1 dan 2 tarifnya jadi 50.000 dan de arca sampe 40.000 sendiri. Kalau tarif paket (biasa disebut tiket terusan) gitu hemat 20.000. Tetep aja lah tapi, tarif hari biasa yang bukan peak season gitu jauh lebih murah. Jadi, guys, mending ke tempat wisata itu hari biasa aja deeh, hindari weekend atau peak season. Tapi gimana yak, kebanyakan ya emang bisanya pas weekend dan peak season sih, hee. :’)

Total biaya: Rp 240.000,-

Jadi, total biaya kami di hari pertama ini: 130.000  + 192.000 + 240.000 = Rp. 562.000,-

Tapi kalau hanya ke Punthuk Setumbu tanpa guide dan gak beli macem2 (topi dan balon) dan tanpa ke De’mata (mungkin ke De’matanya pas lagi gak peak season aja yaa) bisa cuma Rp. 30.000 + Rp. 72.000 = Rp. 102.000,- sajah 😉

Hari Kedua

  1. Hutan Pinus Imogiri
  2. Kebun Buah Mangunan
  3. Pantai Parangtritis

Nah,  yang ini baru nih searah. Semuanya sama-sama di daerah Selatan Yogyakarta, jadi kalau mau wisata alam pas deh ke tiga tempat ini.

1. Hutan Pinus Imogiri


Ini lagi ngehits banget ye cyiin, hahahaha. Plus lahannya juga gak yang bahaya-bahaya amat, ya kira-kira bisa gitu bawa anak, jadi ya kita ke sana deh. Kalau ke Kalibiru kami belum bisa kayaknya, soalnya bawa-bawa Nawa juga kan. Kalau masih bertiga sama Naia mungkin sih ngunjungin Kalibiru.

Letaknya agak di Selatan Yogyakarta, pokoknya ya di antara kota Jogjanya dan Pantai Parangtritis. Makanya kita memutuskan ke sini dulu baru ke pantai, soalnya satu jalan. Dari sini tinggal lanjut aja deh ke Selatan sampe lah pantai Parangtritis (sok tau arah, padahal mah ini dari suami, hahaha).

Anw, di Hutan Pinus Imogiri ini kami gak dikenakan tarif tiket masuk. Cukup bayar parkir kendaraan aja sebesar Rp. 5.000,- Lumayan ya wisata hemat. 🙂

Total biaya: Rp. 5.000,-

2. Kebun Buah Mangunan

Nah, kebun buah ini sebenernya komplek wisata gitu. Ada beberapa tempat yang bisa didatangi. Lumayan juga kalau mau ngedatengin semuanya. Cuman aja kemarin kita penasaran sama kebun buah doank sama satu tempat lagi namanya Songgolangit. Batu-batuan gitu deh. Tapi itu ternyata belum jadi, pintu masuk maupun fasilitas di dalamnya masih dalam tahap pembangunan, jadi kemarin kita belum kesampean untuk eksplor tempat ini lebih jauh.

Oiya, di Kebun Buah Mangunan kita juga gak dikenai biaya tiket, hanya bayar parkir juga persis kayak di hutan Pinus Imogiri. Parkirnya juga cuma 5.000.

Total biaya: Rp. 5.000,-

3. Pantai Parangtritis

Sebetulnya kami belok dulu dikit ke Pantai Parangkusumo yang ada bukit pasirnya itu. Soalnya letaknya sebelahan banget. Di Parangkusumo kami gak dikenai biaya apapun. Dari depan aja, pas masuk daerah pantai Parangtritisnya yang dikenai biaya. Per orang cuma 3.750, plus parkir 5.000. Saya masih dihitung 2 orang, Naia belum dihitung.

Nah, pas di pantai Parangtritisnya, kami naik Delman. Sebetulnya tarif Delman untuk 1x putaran cukup 30.000 saja. Tapi waktu itu kami penasaran sama karang dan air terjun yang di karang tersebut, jadi deh kami sampai karang yang ada di ujung pantai. Ke karang situ dihitung 2x putaran, jadi tarif Delman yang kami naiki mencapai 60.000. Sebetulnya itu tarif tuh sebagai upah nunggu kayaknya sih. Soalnya di air terjun kita bisa turun sebentar, foto-foto dan menikmati air terjunnya mungkin? Jadi ya Delmannya nungguin deh sampai kita puas main di sana. hehe.

Total biaya: Rp. 72.500,-

Total biaya hari kedua: Rp. 82.500,- 

Hari Ketiga

  1. Museum Dirgantara
  2. Taman Air Keraton Tamansari
  3. Taman Pintar

Ketiga tempat ini berada di pusat kota Jogja, jadi gak terlalu lama perjalanan dari satu tempat ke tempat lainnya. Museum Dirgantara agak lebih di pinggir sih, tapi dari tempat menginap kami, ini searah. Soalnya kami menginap di rumah Om yang dekat bandara. Jadi kalau mau ke arah kota ya ngelewatin museum ini deh. 😀

1. Museum Dirgantara

Yang mau ke sini banget itu papanya anak-anak alias Ilman, haha. Dia mah sampe Install apps yang bisa memantau perjalanan udara juga, Flightradar24 . Apps itu tuh bisa ngasih tau kita pesawat yang terbang di atas kita itu jurusan apa (((jurusaann))). Pokoknya tiap kali ada pesawat yang lewat, kalau lagi di rumah sih, dia antusias banget deh tuh buat keluar terus liat pakai apps ini itu pesawat dari mana dan mau ke mana. Plus lagi bisa dipakai juga untuk memantau nomor penerbangan. Waktu Papa mertua ke Jogja, suami minta dikasih tau nomor penerbangannya aja, terus udah deh pantau pakai apps ini. Jadi kita berangkat ke Bandaranya pas pesawat udah mau landing aja, jadi gak usah nunggu lama-lama di bandara. Eh ini kok jadi Review aplikasi yak, haha.

Anw, ke museum Dirgantara ini kami cuma bayar untuk 2 orang plus 1 kamera. Kamera ditarifin guys, tapi gak mahal kok, cuma 1000 untuk bisa bawa kamera sendiri untuk foto-foto, hehehe. Oiya tarif 2 orang itu 12.000, per orangnya 6.000. Agak nanggung ya, gak 5.000 gitu maksudnya, biar genap 10.000 berdua. Tapi yaudah lah, hee.

Total biaya: Rp. 13.000,-

2. Taman Air Keraton Tamansari 

Awalnya sih gak gitu kepengen ke Tamansari ini ya dan mau langsung ke Taman Pintar. Tapi, suami iseng untuk berkeliling dulu dan ngelewatin Tamansari ini, jadi yaudah deh sekalian aja gak ada salahnya. Pas banget juga udah mau jam makan, sekalian makan jadinya deket situ, hehe.

Masuk ke sini cukup bayar 7.500 per orang. Nah, berhubung saya gak gitu antusias, gak kayak ke candi Borobudur, jadinya berharap ada Guide di sini supaya bisa dijelasin tempat-tempatnya apa aja dan digunakan untuk apa dulunya.

Alhamdulillah begitu mau masuk, di pintu masuk ternyata ada guide nya, bayar seikhlasnya kata dia, hehe. Lumayan laah, daripada kita sendirian nanti malah kebingungan mesti ngapain lagi dan yang ada nanti cuma foto-foto doank tanpa tau arti tempat itu ya kan, hehe.

Total biaya: Rp. 15.000,- + Guide seikhlasnya 😀

3. Taman Pintar

Sebenernya tujuan utama kami itu ke Taman Pintar ini, tapi ke sini malah sore banget, hahaha. Lupa kalau Taman Pintar tutup jam 16.00. Jadilah setelah dari Tamansari, yang ternyata cukup lama, kami ke Taman Pintar ini di jam 3 sore, sampai sana jam 3 lewat gitu lah. Begitu masuk, kami masuk dari PAUD Timur btw, gak jauh langsung nemu Planetarium dan sebentar lagi ada pemutaran, langsung lah beli tiketnya, 15.000 per orang. Per kursi sih lebih tepatnya, jadi kami beli 3, Rp. 45.000,- deh. Begitu selesai dari Planetarium, kita langsung pulang karena udah gak ada lagi yang bisa dilihat, huehehe.

Eh, gak langsung pulang banget juga sih, di bagian luar, yang PAUD itu, banyak mainan yang bisa dimainkan juga untungnya, jadi ya Naia main di situ dulu deh untuk lanjut ke tempat berikutnya atau pulang sekalian 😀

Karena belum puas di hari ini, besoknya saya ke Taman Pintar lagi, huehehe. Soalnya kan ada gedung oval kotaknya gitu. Nah, justru di dalem gedungnya itu deh yang bikin saya penasaran. Masuk ke gedung oval kotak tarifnya 18.000 untuk dewasa dan 10.000 untuk anak-anak. Berhubung Ilman gak ikut karena dia ada acara di UGM, jadi saya beli untuk saya dan Naia aja, Rp. 28.000,- Plus saya juga main perahu-perahuan gitu di luar, biayanya 4.000 per orang, dewasa atau anak sama saja, Rp. 8.000,- deh untuk saya dan Naia 🙂

Oiya, di situ juga ada gedung PAUD yang tiket masuknya sekalian untuk bisa naik sepeda di taman lalu lintas. Tiketnya 3.000 per anak, murah yak, hee.

Rincian Tarif

Planetarium Rp. 15.000,- per orang (per kursi sih lebih tepatnya, jadi selama anaknya udah duduk ya harus bayar ya 🙂 )
Gedung Oval Kotak Rp. 18.000,- dewasa, Rp. 10.000,- anak-anak
PAUD Rp. 3.000,- per anak
Perahu Rp. 4.000 per orang

Total Biaya: Rp. 84.000,- 🙂

Jadi, total biaya mengunjungi 3 tempat ini: Rp. 112.000,-

Hari Keempat

  1. Umbul Ponggok

Tadi katanya cuma 3 hari, wekekek. Hari keempat ini cuma setengah sih, ke satu tempat aja soalnya dilanjut wisata Silaturahmi ke Solo dan Magetan. Tempatnya juga jauh dari kota Jogja, sejalan lah gitu sekalian ke Solo 😀

1. Umbul Ponggok

A photo posted by Istiana Sutanti (@momopururu) on

Nah, ke tempat ini sebetulnya enak banget kalau mau foto di bawah air gitu. Saya sih cukup antusias tadinya, Ilman lebih antusias sih karena mau coba hp baru yang tahan air itu, hahaha. Tapi ya kan gak bisa barengan kita masuk ke danau yang ada, soalnya anak-anak nanti sama siapaaa  deh? hahahaha.

Tiket masuknya laki-laki cuma Rp. 5.000,- per orang. Terus, Naia juga belum dikenakan tarif, jadi kami cuma bayar Rp. 10.000,- deh. Di dalam, ada penyewaan alat snorkeling, Rp. 15.000,- per orang. Kami sih cuma nyewa 1 alat aja jadinya, soalnya kan gantian ya, kalau yang satu snorkeling, yang satu jagain anak-anak, wehehe.

Oiya, di dalem ada loker juga untuk menyimpan barang-barang, cuma Rp. 3.000,- per loker dan bisa dipakai seharian, Buka tutup berapa kali pun terserah, gak kayak di waterpark yang cuma bisa dibuka sekali doank yaa, hee.

Terus lagi, kamar mandinya bayar Rp. 2.000,- per orang untuk mandi. Kami mandi beri (Nawa ikutan nyemplung soalnya), jadi total biaya mandi Rp. 8.000,- deh.

Total Biaya: Rp. 36.000,-

***

Hokeh, kayaknya sih udah deh. Alhamdulillah lumayan banyak tempat yang dikunjungi selama 4 harian. Oiya, Taman Pintar di hari selanjutnya, saya sekalian wisata Silaturahmi juga sih, silaturahmi sama keluarga pakde dari Semarang. Berhubung ada sepupu Naia yang kecil juga jadi sekalian deh main di taman Pintar, menyelam sambil minum air yah, hehe.

Ah iya, jadi, total yang kami habiskan untuk tempat wisata selama 4 hari itu adalah Rp. 3.042.500,-  (2.250.000 biaya bensin dan sewa mobil + 562.000 hari pertama + 82.500 hari kedua + 112.000 hari ketiga + 36.000 hari keempat)

Kalau tanpa beli topi serta balon plus tanpa ke De’mata (karena de’mata yang sungguh paling mahal bok, huhu) bisa jadi Rp. 2.582.500,-

Ini total sebelum biaya makan dan penginapan loh ya, tapi udah biaya transportasi. Kalau dikurangi lagi dengan biaya transportasi, jadi cuma biaya ke tempat-tempat wisata aja, jadi tinggal Rp. 332.500,- deh. Ini udah ke berapa tempat tuh tadi? 8an tempat (tanpa De’mata ya). Gak mahal kan? 😀

Biar lebih hemat lagi sih mending bawa mobil sendiri aja yak dari rumah, hehe. Asal siap capeknya juga sih, kan perjalanan Jakarta-Jogja gak sebentar. Eh, kalau yang domisilinya di Jogja malah enak, gak pake mikirin biaya transportasi lagi 😉

Semoga bisa jadi acuan ya untuk yang mau berkeliling kota Jogjakarta 😉

12 comments

  1. Ucig

    Tiii, aku cuma ke de’mata 2 tiiii udah kesorean banget dan adek lg tidur di taksi ? Dipangku mbah..
    Trus cucian di laundry sana yaaaa? ?pertanyaanku yaaa kok ini sih haha
    Asik dong tiii nemu guide di taman sariii

    1. istianasutanti Post author

      Berhubung nginep di rumah Om, jadi sempet nyuci Cii di sana, hehe. Tapi pas mau cabut ada yang belum kering dan ada cucian lagi sih. Nah, sisanya itu dilaundry deh bener, laundry kilat, lumayan juga harganya ya XD

  2. Pingback: Naik Pesawat Bersama Bayi – Momopururu

  3. Dita Indrihapsari

    Halo Mba Isti, thaaanks banget udah nulis ini.. Hihi Aku pingin juga liburan sama keluarga ke Jogja jd ada bayangan mau ke mana aja sama biaya ngiter2nya berapa.. 😀 Anakku pingin banget ke Taman Pintar di sana mbaa, pingin liat dinosaurus katanya.. hehe

Leave a Reply

%d bloggers like this: