Buku “Aku Belajar Mengendalikan Diri” dan Pendidikan Seksualitas

4 Replies

Keluarga Parenting Pribadi

Jadi beberapa hari lalu, dalam minggu lalu lah ya, ada satu buku anak yang jadi viral karena isinya yang dianggap gak sesuai untuk anak. Judulnya “Aku Bisa Mengendalikan Diri”. Buku itu dianggap bisa merusak otak anak karena isinya yang bisa mengajarkan anak untuk melakukan mast**basi.

Awal peringatan yang disertai gambar buku itu tersebar, saya kok gak mau komentar macem-macem dan menyudutkan penulis juga isi bukunya ya. Soalnya ya, pertama, saya gak punya bukunya, jadi ya percuma aja komentar kalo gak tau isinya ya kan. Apalagi saya juga waktu itu belum tau penulisnya siapa.

PendidikanSeksualitas

Terus kedua, saya malah jadi inget buku impor yang pernah viral juga, tentang om yang pedofil. Nilai di buku itu intinya adalah untuk ngasih tau ke orangtua kalau kedekatan orangtua anak itu penting banget supaya anak gak terjerumus ke kasih sayang orang yang salah (dalam hal itu om yang pedofil tadi). Makanya saya jadi ngerasa, ini buku jangan-jangan halaman selanjutnya ada pelajarannya nih. Dan bener aja kan ternyata, memang di akhir cerita ada tipsnya plus di halaman selanjutnya ada respon si ibu terhadap anak itu. Jadi yah, kalau mau baca dan nyebar jangan setengah-setengah lah. Mendingan tanya baik-baik ke penerbit langsung daripada nyebarin sambil ngasih tau sebagian gambar doank kan?

Gak lama dari itu, di Facebook Page penerbit, Tiga Serangkai (Tiga Ananda untuk buku anak-anaknya) langsung melakukan konfirmasi dan pernyataan kalau buku tersebut memang sudah ditarik sejak Desember 2016 karena banyaknya protes dari orangtua yang takut anaknya akan mencontoh hal yang dilakukan dalam buku itu.

Padahal sih, maksud penerbit dan penulis mengedarkan buku itu baik ya, untuk pendidikan seksualitas anak sejak dini. Tapi karena ada beberapa detail kecil yang terlewat, urusannya jadi panjang deh. Bahkan bunda Elly Risman juga akhirnya sudah mengeluarkan komentarnya di Fanpage Yayasan Kita & Buah hati.

Saya sendiri sebenernya gak mau berpihak ke mana-mana ya. Bukan karena takut dan gak punya pendirian, tapi memang semua salah. Penulis dan penerbit salah karena maksud baiknya lupa diiringi dengan tindakan baik berupa pelabelan buku dan target market yang salah. Pembaca yang protes juga salah. Karena kenapa deh gak mau nyaring dulu bacaan anaknya? Kenapa deh cuma beberapa halaman aja yang dikasih liat padahal halaman berikutnya ya ada cerita lengkpnya dan tips untuk orangtuanya, duuh.

Target Pembaca

Jadi, di satu sisi tuh saya emang ngakuin, ini penulis dan penerbitnya gak sepenuhnya benar. Maaf ya mbak Fita Chakra *sungkem*. Soalnya kalau target pembacanya anak-anak, ngapain juga ya gambar ilustrasinya sejelas itu? Anak yang tadinya gak kepikiran untuk melakukan hal itu kan jadi bisa kepikiran gitu. Concern orangtua kan lebih ke situ ya. Karena anak-anak yang akan membaca buku tersebut ya dalam usia itu, usia meniru. Mereka akan meniru apapun yang dilihatnya *children see, children do*. Jadi ya saya bilang ini agak salah kalau diperuntukkan ke anaknya.

Lain cerita kalau ini buku untuk orangtua. Buat saya sih gak masalah kalau untuk orangtua, karena jadi bisa mengajarkan ke banyak orangtua yang sedang kebingungan saat anak berada dalam fase tersebut, fase phallic. Oiya, buku ini memang berisi anak yang berada pada fase seksualitas itu sih, fase di mana anak memang senang memainkan kemaluannya. Nah, buat orangtua yang bingung gimana cara menanggapi anak yang ada di fase itu ya buku ini cocok banget. Karena tipsnya lengkap dan bisa menjawab pertanyaan orangtua tersebut.

Soalnya emang banyak kan orangtua yang bingung gimana ngadepin anak yang lagi suka memainkan alat kemaluannya? Hayo ngaku aja deh. Dulu saya juga sempet bingung, tapi sebelum anak masuk pada fase itu, untungnya saya udah pernah baca beberapa hal gimana cara menangani itu. Jadi pas anak saya masuk fase itu, sebisa mungkin saya respon sesuai dengan yang saya baca itu sebelum panik. Intinya sih emang gak boleh panik ya orangtua ya.

Jadi yah sebenernya kalau mau dibilang penting, buku ini bisa jadi penting dan bermanfaat karena bisa ngasih tau ke orangtua, kalau fase tersebut emang lumrah loh, emang anak akan mengalaminya loh, gak perlu panik dan ketar ketir. Cukup pahami dan beri penjelasan kenapa hal itu gak boleh dilakukan. Pakai penjelasan logis ya, karena anak (walau kita anggap gak ngerti) sebenernya mereka paham dan akan lebih bisa dicerna sama mereka. Saya juga menghindari kata-kata “nanti Allah marah” atau “mama papa gak suka”. Soalnya ya gak logis kan, gak sukanya kenapa coba? Mending jelasin pakai ilmu.

Saya setuju banget sama Nahla, kita harus membuat mindset bahwa seksualitas itu adalah cabang pengetahuan ilmiah! Bukan untuk bercandaan.

Label Bimbingan Orangtua

Okelah ini untuk anak-anak asal bacanya harus dengan orangtua, makanya dikasih label donk!

Begini ya, sebenernya mau dilabelin dengan bimbingan atau tanpa bimbingan harusnya sih orangtua jadi “penyaring pertama” semua bacaan atau tontonan mereka ya. Jadi kok kayaknya saya agak risih kalau ada orang yang bilang, “ini harusnya dilabelin doonk kalau butuh bimbingan orangtua, kan gak semua orangtua bisa baca bukunya anak-anak”. I was like “helloooo”

Soalnya ya, saya tuh berasumsi semua orangtua mestinya ya jadi penyaring pertama itu. Bukannya asal beliin terus ujung-ujungnya protes. Ya anggaplah misalnya buku ini gak pantes untuk anaknya. Ya mestinya dari awal gak dibeli kan? Mestinya dari awal orangtuanya udah baca duluan kan? Duuh, suka heran sama orangtua yang bilang gak punya waktu untuk baca semua buku anaknya (Istighfar dulu, jangan sampe saya kena karma. Aamiin!)

Soalnya, ya tugas orangtua ya salah satunya itu kan? Kalo sempet nonton sinetron, nonton gosip, baca lambe_turah, masa gak sempet sih ngescreening buku anak? Baca dulu, pahami dulu apa cerita buku anak, baru putuskan buku itu layak dibeli atau enggak. Kalau belum ada yang terbuka gimana? Kan jadi gak bisa liat dalemny kayak apa. Nih, kalo kata Noni (kebetulan saya kalau beliin buku anak selalu ada yang terbuka ya), di toko buku mah gak masalah kok kalau kita buka salah satu buku, asaaalll pegawai toko bukunya juga tau. Ya berarti kita minta aja sama mas-mas atau mba-mba nya untuk liat isinya kayak apa. Eh, saya pernah deng bener minta bukain salah satu buku juga dan boleh! Yah kalau ada niat pasti ada jalan kan? 😀

Beneran jengah banget sama ibu-ibu yang bilang gak semua buku anak bisa dibaca dulu sama mereka XS

Respon Judgemental

Yang saya sebel lagi ya, banyaaakk bener respon-respon judgemental kayak “buku perusak anak”, “beginilah kalau yang menulis pihak liberalis”, “buku gak bener”, dsb. Duuh, buu tolong ya kalo mau komentar sesuatu itu mbok ya cari tau dulu yang lengkap, jadi bisa ngeluarin komen yang bener. Ini penulisnya aja gak tau siapa udah asal tuduh aja.

Aduh, gimana ya mengedukasi ibu-ibu yang begitu ya, yang asal ngejudge gitu tanpa cari tau lebih lanjut? Sedih banget masa orangtuanya begitu, gimana anaknya nanti (maap sendirinya ngejudge juga -_-)

Intinya ya gitu lah, sebel banget sama respon-respon yang penuh kebencian gitu. Saya aja yang bukan penulisnya sebel ya apalagi mbak Fita ini yang udah baca lebih banyak komentar yang lebih kejam kayaknya. Sabarr ya mbak Fita *peluuuuukkkk*

Pendidikan Seksualitas

Dalam islam sebenernya ya ada juga lah pendidikan seksualitas ini, lengkap banget malah sesuai tahap perkembangannya anak-anak. Tapi ya gitu, seberapa banyak orangtua yang gak tabu untuk ngomongin ini sama anaknya? Plus seberapa banyak orangtua yang mau repot-repot baca buku tebel-tebel untuk mendalami pendidikan seksualitas ini? Masih banyak orang yang males kan baca tulisan panjang-panjang? Baca buku anak untuk nyaring kontennya aja males cyin. *eh, ngejudge lagi, maap*

Saya aja seumur-umur kayaknya gak pernah ngomongin ini deh sama orangtua, ya tau aja gitu sendiri. Cari tau sendiri dan taunya dari temen atau dari sekolah. Alhamdulillaaah banget masih dilindungi, jadi saya bukan termasuk anak yang liar (((liaaarrr))). Kalau dibilang saya itu anak baik-baik, mungkin iya sih *PeDe amat neng!

Soalnya, saya tuh emang bukan anak gaul yang biasa nongkrong sampe malem ke diskotik atau tempat-tempat gaul. Paling nongkrongnya cuma di rumah temen, itu juga tidur atau nonton film (bukan film bokep). Nikah aja gak pake pacaran. Aktivitasnya? Sekolah-Kempo-Les-Sekolah-Kempo-Kejuaran-Les udah. Gak pernah yang berduaan sama pacar ke manaa gitu. Antara emang gak laku sama gak mampu pacaran ya bok, huehehe.

Ah, eniwei, pendidikan seksualitas a.k.a sex education di sini emang masih dianggap tabu sih ya. Tapi, saya gak mau begitu, saya mau anak-anak bisa bebas cerita dan diskusi macem-macem hal sama saya, tanpa ada rasa risih. Dengan anak-anak tau dari kami sendiri, orangtuanya, ya akan lebih baik kan. Kita sebagai orangtua juga tenang dan tau seberapa jauh anak-anak paham tentang banyak hal. Tentang perbedaan jenis kelamin, bayi datengnya dari mana, kenapa wanita datang bulan setiap bulan, dsb. Kami mau mengenalkan sejak dini ke mereka. Dari awal pun saya ngasih tau alat kelamin mereka namanya apa, bukan nama samarannya.

Saya dan Ilman juga ngajarin untuk ngebedain sentuhan sentuhan ke anak sejak dia kecil. Dan itu selalu diulang-ulang, karena ya gak bisa sekali lah buat ngajarin anak. Butuh pengulangan puluhan bahkan ratusan kali, makanya butuh kesabaran banget emang dari orangtuanya. Jadi ya sediakan stok sabar yang banyak banget ya kalau mau jadi orangtua! 🙂

Soalnya ke anak itu banyaaakkk banget yang harus dipikirkan, pendidikan seksualitas ini cuma salah satunya. Eh, bukan cuma ya, karena ini salah satu yang terpenting pake banget. Daripada mereka dapet ini dari film atau dari temen yang belum tentu baik, mending dari kita kan? Penjagaan pertama pokoknya memang dari keluarga lah, dari orangtua, dari kita.

Jadi yaa emang harus repot kalau mau jadi orangtua, emang harus baca lebih banyak buku, emang harus belajar lebih banyak lagi, emang harus punya kesabaran tak terhingga, emang harus jangan males baca buku-buku anak sebelum anak yang baca. Jangan males pokoknya kalau jadi orangtua!

Tapi jangan dibikin repot dan pusing melulu juga sih ya. Dibawa santai sambil terus cari ilmu gimana nanganin anak sesuai umurnya. Plus juga jangan bikin jarak sama anak. Anak yang deket sama orangtua lebih bahagia dan lebih terkontrol loh!

In the end, coba deh tanya lagi, apa kita bener udah siap jadi orangtua?

4 comments

  1. Aira Kimberly

    Jadi orangtua memang bukan sekedar punya anak doang, banyak hal yang harus dipikirkan dan disiapkan. Termasuk dalam kasus buku bacaan untuk anak. Sebaiknya orangtua membaca dulu buku tersebut sebelum anak membacanya. Kalau nggak sempat dengan berbagai alasan, orangtua saja yang menjadi pendongeng untuk anak-anaknya. Gampang, kan? Dan tema ceritanya juga bisa disesuaikan dengan kondisi anak saat itu 😉

  2. Fanny F nila

    Jadi penasaran ama bukunya aku :D. Jd krn memang blm baca, ga mau komen soal buku. Tapi dr tulisanmu, aku ikutan ngerasa sebel kalo memang ada orang2 yg men judge sembarangan, tapi sebenernya blm baca full. Duuuh, kenapa ya kebiasaan membaca sampe selesai itu msh jarang dilakuin banyak orang. Udahlah baca cuma setengah, marah2 ga jelas, trs ttp ga terima kalo dia ternyata salah :D. Yg penting ngeyel dulu lah :p. Banyak ya org yg begini -_-

  3. Ucig

    Yg soal judgement, nggak ada pentingnya sama sekali ya. Org2 kayak gitu bikin keruh aja.
    Pendidikan seks utk anak dlm Islam memang metode penyampaiannya perlu kita tau ya ti, pasti beda dgn budaya barat. Nah buat ortu, kayak aku ini jadi PR banget.. Bukan mempermasalahkan penulisnya gini gituuu. .

Leave a Reply

%d bloggers like this: