Naik Pesawat Bersama Bayi

8 Replies

Keluarga Traveling Traveling With Babies

Ihiy, sejak Nawa lahir, Alhamdulillah makin sering kesempatan untuk jalan-jalan liburan dan refreshing. Lumayan yah bu, bisa jadi hiburan banget banget buat saya yang nguplek terus di rumah setiap hari, hehehe. Apalagi waktu liburan ke Jogja beberapa waktu lalu. Super puass rasanya, super refresh juga kayaknya. Seminggu dan banyak tempat gituh yang didatangi, gimana gak refresh ya kan. Suasana baruu terus tiap hari lah pas liburan kemarin. Alhamdulillaah Alhamdulillaaah. Makasih buat pak suami yang udah ngemodalin. Semoga rejekinya terus berkah dan melimpah yaaaa… Aamiin aamiin.. ๐Ÿ˜€

Oiya, padahal mau ngomongin traveling bawa-bawa bayik naik pesawat deh ini deh, haha. Oke, jadi sampai Nawa umur 1 tahun sekarang (cepet amat ya Allah udah setahun aja!) udah mengalami perjalanan liburan 2 kali naik pesawat, jadi totalnya 4 sih (pergi pulang dihitung yaa) dia naik pesawat. Yang pertama waktu ke Belitung, dan yang kedua ya kemarin ke Jogja itu ๐Ÿ™‚ Ah, yang Belitung belum sempet diceritain, insyaAllah cerita perjalanan Belitung juga ah! Gapapa ya udah lama, belum expired lah ya ceritanya, hihihi.

travelingWithBabies

Okeh, saya ceritain berdasarkan pengalaman aja yaa ๐Ÿ˜€

Harga Tiket Pesawat untuk Bayi

Ini masih banyak yang bingung, saya juga sih awalnya, ngerasa bayi mah gak perlu bayar kan ya? Tapi ternyata ya tergantung maskapai. Ada yang menggratiskan, ada yang memberlakukan tarif 10-20%. Kebetulan pengalaman saya itu naiknya Garuda, Sriwijaya Air, sama Citilink. Ketiga maskapai itu harga tiket untuk Nawa 10% dari harga tiket dewasa.

Kalau Air Asia, harga tiket untuk bayinya fix rate gitu, sekitar 150ribuan kalau gak salah. Kalau yang gratis itu maskapai Jetstar. Kedua maskapai ini saya belum mengalami sendiri sih, dapet baca aja dari siniย ๐Ÿ˜€

Umur Minimalย Bayi Naik Pesawat

Usia Nawa waktu pertama naik pesawat itu baru 6 bulan, ke Belitung yang waktu tempuhnya sekitar 2 jam. Nah, itu kita emang make sureย bayi udah bisa naik pesawat sih di umur segitu. Tiap kali kontrol dan imunisasi ke dokter, pertanyaan yang diulang-ulang terus oleh saya dan Ilman adalah: “umur berapa ya dok bayinya bisa dibawa jalan-jalan jauh?”. Jawabannya selalu setelah 3 bulan bulan bu/pak. Sampai mau jalan juga tetap nanya, aman kan ya bayi umur segitu naik pesawat. Ya insyaAllah aman sih udah kata dokternya. Jadi, kita juga mantap buat ngajak Nawa naik pesawat waktu itu. Kan minimal tadi 3 bulan. Tapi ya itu, tetap konsultasi dulu aja ke dokter kayanya ya, kan tergantung kondisi bayinya gimana ๐Ÿ™‚

Plus cari-cari tau juga sih ada hal-hal khusus gak yang harus kita lakukan? Ternyata ya gak khusus-khusus banget sih, palingan kasih minum ASI saat take off dan landingย supaya bayi punya aktivitas menelan. Ya kan kalau di ketinggian gitu kuping kita yang orang dewasa aja suka agak budeg kan ya, makanya aktivitas menelan bisa mengurangi dampak perbedaan ketinggian tersebut deh.

Sempet kepikiran buat beli earmuff sih, tapi saya gak tau pakai earmuff bisa ngaruh atau enggak. Kayanya ngaruh kali ya, kan menutup kuping juga. Tapi yang jelas, saya waktu itu mikir yang gampang aja deh, tinggal nenenin! Gak repot, hehehe.

MPASI Bayi

Oiya, sebenernya yang jadi concern lagi pas MPASI ya, pasti bawaannya repot. Jadinya saran aja sih ya, kalau mau perjalanan atau liburan panjang gitu sambil bawa bayi, sebaiknya di umur sebelum MPASI atau setelah lebih dari 1 tahun. Biasanya di atas 1 tahun kan udah bisa makan makanan yang sama dengan orangtuanya kaan. Jadi, gak repot bawa perlengkapan MPASInya, hehe.

Soalnya saya pun begitu. Pas ke Belitung persis banget Nawa baru 6 bulan, jadi sengaja entar-entaran aja MPASInya setelah pulang liburan, hahaha. *antara males gak mau repot bawa perlengkapan MPASI sama gak punya perlengkapan MPASI travelingnya*. Begitu ke Jogja, Nawa udah bisa makan makanan orang dewasa, jadi saya gak mengalami yang namanya bawa-bawa peralatan perang MPASI untuk traveling deh. *anaknya gak mau repot banget cyin* ๐Ÿ˜€

Online Check In

Waktu ke Belitung, saya naiknya Garuda Indonesia, yang punya fasilitas online check in ini. Semua maskapai biasanya ada kan ya web check in gitu? Lumayan kan jadi bisa milih mau duduk di mana, gak keburu kehabisan kursi bagian depan gituu. Kalau check in langsung di Bandara kan gak tau kita bakal dapet kursi yang mana, mungkin banget dapet bagian belakang ya kan, hee.

Tapi sayangnya, buat ibu yang membawa bayi ataupun ibu hamil, gak bisa online check in kayak gini. :'( Untungnya sih waktu itu kita rame-rame. Jadi Ilman sama Naia check in duluan untuk milih kursi, dan kita minta tolong sama salah satu temen kita untuk online check in persis di sebelah bangku yang Ilman pilih. Jadi, nanti saat di pesawat, saya sama dia tukeran bangku deh, dia duduk di bangku yang kita dapet saat check in langsung di bandara. Gak masalah kok tukeran bangku gini, pramugarinya juga tau soalnya dan gak mempermasalahkan ๐Ÿ™‚

Anw, makasih banyak ya Vaan udah mau direpotin tukeran bangku… ๐Ÿ˜€

Tapi pas ke Jogja ya langsung di bandara deh check in nya. Bener aja kedapetannya duduk di agak belakang, hee. Pas pulang naik citilink malah dapetnya misah gitu, kan tiketnya 4, 3 yang dapet tempat duduk, jadi tempat duduknya itu 2 di kiri 1 di kanan, huhuhu. Jadi udah gak ada yang sederet 3 bangku kosong gitu. Untungnya penumpang yang 1 bareng 2 di kiri itu mau saya ajak tukeran, hehehe. Jadi tetep aja deh kita duduk satu deret. Jadi intinya kalau duduknya terpaksa terpisah, jangan malu untuk bertukar tempat duduk dan pastikan pramugarinya tau kalau kita bertukar tempat duduk ya ๐Ÿ˜‰

Stroller Masuk Kabin

Nah ini nih yang paling paling kami syukuri. Bersyukur karena gak salah beli stroller, hehehehehe. Soalnya stroller yang saya pusing milihnya itu bisa dilipet sampai cukup kecil sehingga masuk ke dalam kabin pesawat. Waktu ke Belitung sih gak bawa stroller ya, soalnya mikir bakal ke tempat-tempat yang alam-alam gitu kan dan belum tentu bisa bawa stroller (kemungkinan besar gak bisa bawa stroller malah). Tapi waktu ke Jogja kami bawa stroller ini dan kami letakkan di kabin deh.

Saat check in di bandara konfirmasi dulu sih sama petugas maskapainya, kalau stroller yang kami punya itu boleh kan masuk kabin? Ternyata boleh-boleh aja. Itu kita sampe bolak-balik peragain segimana gedenya saat dilipet supaya petugasnya ngeliat langsung segimana kecilnya dan bisa ngira-ngira muat atau enggaknya masuk kabin, hahaha. Dan yaa gitu lah, muat dengan muluss masuk ke kabin strollernya. Beneran worth it deh jadinya harga stroller dan waktu pencarianย stroller yang agak lama ๐Ÿ˜€

Baca juga: Hunting Stroller untuk Nawa

Ah iya, buat referensi lainnya atau ada pertanyaan lainnya, mungkin bisa diliat di sini juga ya:

Usia Berapa Bayi Naik Pesawat?

Jadi, kapan kita jalan-jalan lagi? xp

 

8 comments

    1. istianasutanti Post author

      belum tentu mbak Dee, hehe. sangat mungkin itu karena emang mereka bosen, anak kecil kan emang gampang bosen. Emang mestinya bawa beberapa mainan juga sih ya untuk di pesawat supaya anak2 gak bosen gitu ๐Ÿ™‚

  1. Pingback: Berutang Demi Pencitraan – Momopururu

  2. sandraartsense

    Senengnya traveling ama keluarga, saya baru tahu nih pengen babymoon juga sama si new born tapi kayaknya nunggu 6m aja deh tfs yaa

Leave a Reply

%d bloggers like this: