#Familife: Sikap Anak yang Bikin Terharu

7 Replies

Family Life Keluarga Parenting

Horeee banner baru baguuusss, huehehe. Ini bikinan Nahla lagi, sama kayak header saya yang lucu itu juga 😀

Anw, dengan ini saya suksess deh 2 minggu gak ngeblog, huhuhuhu. Ini bukan prestasi btw. Saya kok males banget ya, huhu. Untung aja ada tulisan colab ini, jadi update lagi deh blognya. Tapi sebenernya udah bikin 2-3 draft sih, tapi karena ngerasa belum puas sama tulisannya karena belum selesai, ya gak kepublish publish jadinya, hiks. Malah janjian yang sama Noni juga ngomongin Haqy Selma aja gagal, padahal udah nulis juga setengah jadi. Ah emang lah saya masih perlu belajar lagi lah tentang pengaturan waktu lah.

Duh, maaf malah jadi curcol, hee. Jadi gini, saya sama Noni sekarang lagi mau mengingat-ingat sikap anak(-anak) yang bikin kita terharu. Anak kecil tuh emang jagonya bikin orangtua terharu gak sih? Saya sih ngerasa gitu ya. Pokoknya mereka jagonya mengaduk-aduk perasaan kita deh, iya gak? hehehe

Baca punya Noni di sini ya
Sikap Anak yang Bikin Terharu

Nah, di sini saya ya cuma mau cerita deh kejadian apa aja yang bikin saya terharu. Gak cuma Naia (5y), Nawa (1y) pun sekarang udah bisa bertindak yang bikin saya terharu. Hiks, Nawa pun sekarang udah gak bayi lagi, udah mau gede juga, hiks.

1. Naia menyapu kotoran mainannya sendiri .

Sewaktu hamil Nawa, saya itu emang sering bedrest. Jadi sering banget Naia malah main sendiri siang2, karena saya udah gk kuat nemenin. Saya yang udah tinggal tiduran doank di kasur. Alhamdulillah banget Naia waktu itu udah ngerti saat saya bilang saya capek & butuh istirahat, jadi gak bisa main lama2 sama dia.

Udah deh saya tinggal tidur, Naia main sendiri dengan antengnya. Saya beberapa kali kebangun dan mengintip Naia lagi apa. Waktu itu dia main gunting2 kertas kalo gak salah. Terus guntingan2 kertasnya dia sebar, katanya sih kembang api gitu. Samar2, saat saya kebangun lagi, saya liat Naia bawa2 sapu & menyapu guntingan kertas yang berantakan bekas dia main tadi. Wah, ternyata udah selesai main.

Setelah itu dia gk bangunin saya, tapi malah baca buku nunggu saya bangun. Dan bener deh, begitu saya bangun baru dia nyamperin dan bilang lagi ngapain. Huhuhu.. Sumpah waktu itu saya bener bener bener terharuuu banget. Anak umur 3 tahun kok ya udah ngerti banget sama kondisi ibunya yang lagi lemah begitu ya. :’)

2. Gak mau membalas pukulan teman

Waktu awal masuk sekolah, Naia beberapa kali cerita kalau dia didorong2 sama salah satu temannya. Kan saya jadi langsung mikir “waduh, kok kecil2 udah dibully ya ini si Naia”. Iyah, pikirannya udah ke situ aja, huhuhu. Tapi saya belum mau ikut campur, karena ngerasa ini salah satu pelajaran yang bakal diinget sama Naia, gimana caranya dia bisa bertahan dari bullying. Setiap kali dia cerita itu, saya jadi ngobrol sama dia. Yang dia udah bilang belum ke anak itu kalau dia terganggu? Atau Naia udah menjauh belum dari anak itu supaya gak diganggu lagi. Sampai pernah saya bilang, “Coba kakak Naia bilang ke dia, kalau mukul sekali lagi kakak Naia balas pukul supaya dia tau kalau dipukul itu sakit”. Ngajarin berani gitu ceritanya.

Lah, ternyata Naia malah jawab gini: “Gak mau”, saya: “kenapa?”, Naia: “karena kaka Naia anak baik, jadi gak pukul-pukul temen”. Huaaaah, jawabannya itu bikin saya terharu terus langsung meluk. Haduh, haduuh Naiaa.. Akhirnya saya coba cerita sama gurunya, lengkap dengan dia yang bilang gak mau ngebales itu. Dan emang setiap kali habis dipukul atau didorong, setiap anak diberi pilihan, mau membalas atau memaafkan. Pilihan Naia hampir pasti selalu memaafkan, walau besoknya digituin lagi ya :’)

Terus lagi, ternyata setelah cerita panjang lebar, gurunya Naia baru bilang kalau anak itu ADHD. Jadi, karena sekolah Naia adalah sekolah inklusif, ya wajar kalau ada anak berkebutuhan khusus di dalam kelasnya. Karena itu deh ada 1 anak ABK di kelasnya Naia. Emang sih kalau dilihat lagi anak itu emang beda. Jadi, sekarang PR saya ya ngejelasin ke Naia kenapa dia belum bisa bertindak lebih lembut sedikit ke anak lain. Saya ngejelasin ke Naia kayak gurunya ngejelasin ke anak-anak lain, kalau anak tersebut sedang belajar berteman, jadi anak-anak lain sedikit demi sedikit akhirnya mengerti dan ikut mengajarkan anak itu gimana berteman yang baik. 🙂

3. Nawa memijat Naia yang sedang sakit

Kejadian ini baru kemaren donk, hahaha. Jadi, 2 hari ini Naia lemes banget karena lagi gak enak badan karena kehujanan. Nah, si Nawa emang seneng banget kan tiap liat kakaknya ini, bawaannya mau maiin terus gitu lah sama kakaknya. Lha kakaknya sekolah aja kadang ditangisin sama dia, begitu pulang sekolah, Nawa heboh lagi nunjuk-nunjuk Naia, nguwel-nguwel Naia.

Jadi, begitu kemarin liat kakaknya lemes, dia sok-sok mijit tangan kakaknya gitu, hahaha. Lucu banget. Tadinya saya pikir Nawa mau mukul kakaknya (bukan mukul sih ya, mungkin mau menegur tapi karena belum bisa mengontrol kekuatan tangannya, jadi terkesan memukul). Gak taunya tangannya kayak gerakan memijit gitu berulang kali. Ya ampuuun, adeknya juga mau kakaknya cepet sembuuh supaya bisa main bareng lagiii. Huhuhu.

Semoga kalian bisa saling menyayangi selamanya yaaa Naia Nawa :-*

Ah, sebetulnya banyak nih, tapi dicukupkan aja ah. Nanti jadi kayak postingan lain yang jadi draft doank lagi karena ngerasa kurang lengkap terus, heu. So, baru segitu aja deh ya 😉

Anw, apa karena anak saya perempuan semua ya, makanya bisa bertindak gitu. Lebih aware gitu sama perasaan orang sekelilingnya. Eh, tapi kayanya enggak juga ya. Yang punya anak laki-laki dan pernah bikin terharu, cerita juga donk! Hehe

7 comments

  1. Noni Rosliyani

    Pinter banget sih, Naia enggak mau bales mukul.. Apa karena anak kita cewek ya, jadi kalau dibully, milih ngalah dan nggak bales mukul. Tapi kadang aku gemes banget pengin bales. Hahahaha..

  2. sasa

    Emang gitu mba. Terkadang anak-anak itu melakukan sesuatu diluar usianya yang masih kecil. Hal-hal tersebut sering membuat kagum kita yang sudah dewasa. 🙂

  3. Jubah

    heummm/… lucu-lucu gimana gitu, kalau aku mah belum punyak anak jadi belum penah merasakan terharu karena anak-anak… mba minta do;anya nya biar cepet di berikan anak 😀 (nikah aja blom) hehehe 😀

  4. sharingkali

    Aku juga belum punya anak. Tapi kalo liat anak2nya kakak (alias ponakan) emang gitu sih. Mereka pinter ngaduk2 perasaan ortunya.. hehe. Doakan segera berkeluarga.. 🙂

Leave a Reply

%d bloggers like this: