#Familife Guilty Pleasure

8 Replies

Pribadi

Hmm.. guilty pleasure, kayak namanya ya, kegiatan semacam menyenangkan diri sendiri tapi ada sedikit perasaan bersalah saat ngelakuinnya xp. Sebenernya agak-agak mirip sama me time sih buat saya, yah sama-sama kegiatan yang menjaga kewarasan dan kesehatan jiwa lah, hehehe. Tapi ya itu tadi bedanya, me time sih tanpa punya perasaan bersalah, lha wong emang kebutuhan. Kalo guilty pleasure? Dari namanya aja udah guilty, ya jadi punya perasaan bersalah abis ngelakuinnya. Tapi bukan kejahatan sih ya, punya perasaan bersalah dikit laah. Bersalah ke badan, bersalah ke kantong, bersalah kee apa lagi yaa. Yang jelas bukan bersalah ke masyarakat lah (((masyarakaaattt)))

Anw, saya ngomongin ini dalam rangka #Familife bareng Noni lagi niih hehe. Baca punya Noni di sini yaa:
Sebuah Pengakuan Dosa

Jadi, apa aja gulty pleasure saya? Apa ya, gak banyak sih kayaknya, hee.

Makan Indomie + Cabe rawit

Biasanya kalau udah ngerasa streesss banget di rumah, begitu anak-anak tidur dan bisa ditinggal, saya langsuunngg deh masak mie. Makanya emang sedia Indomie juga sih di rumah, buat insidental gini nih, wekekek.

Pernah lagi gak ada cadangan mie, saya nunggu anak-anak bangun terus beli ke warung atau Indomaret terdekat, hahaha. Terus masak deh, sampe Naia juga minta karena ya masa gak kepengen sih liat emaknya makan mie? hee. Jadi yah, kalau mau masak mie ya saya juga mesti ikhlas kalau anaknya nanti minta. Tapi emang gak sering-sering sih, sebulan sekali lah kayaknya. Kenapa ngerasa bersalah? Karena mie gak sehat, huhuhuhu. Bukan mienya sih ya, tapi bumbunya itu lhoo. Tapi enak, gimana donk ya, huhuhu.

Kalo udah makan mie gini terus beberapa hari kemudian terpaksa harus bikin mie lagi, kadang2 pake bumbu sendiri jadinya. Entah dijadiin omelet kek atau digoreng aja biasa tapi pake bumbu sendiri. Sedikit mengurangi perasaan bersalah ke badan, huehehe.

Belanja Online

Ini juga jadi guilty pleasure banget, hahahaha. Karena abis belanja-belanja terus langsung punya perasaan bersalah sama rekening dan suami, wekekek. Apalagi pas barangnya sampe pas suami di rumah, kan jadi gimanaa gitu. Tapi yah, udah paham juga sih biasanya. Saya juga biasanya bilang-bilang sih, abis beli ini abis beli itu online. Begitu sampe, ya bilangnya belanjaan kemarin yang udah diceritain, huehehe. Tapi pernah sih bulan apa gitu belanja online terus emang, jadi ada yang diceritain ada yang belum sempet, jadinya pas belanjaan dateng suami ngomong “kamu beli apa lagi sih?”. Sayanya cuma senyum2 doank.

Untung suami punya paham “kalau menyenangkan istri itu rejekinya ditambah”, jadi gak protes deh, wekekek. Protes kalo dia di rumah dan baru mau tidur, barang belanjaan sampe jadi tidurnya terganggu, wehehe.

Minum Fanta + Susu

Ini guilty banget karena jadi cuma minum gula semua, huahuahua. Tapi ini jajanan favorit berdua suami, jadi yah biarlah gula semua, gak tiap hari juga *pembelaan*. Sekarang pun emang udah jauh berkurang juga sih, ngerasa terlalu manis banget (yaiyalah Fanta udah manis, ditambah susu kental manis lagi coba -_-)

Oiya, alasan suka ini karena dulu pas kuliah jadi minuman favorit banget pas di kantin. Soalnya murah, hahaha. Dan judulnya soda asmara, huehehehe. Karena warnanya pink, jadi diidentikkan sama asmara2an. Kenapa warna pink identik sama asmara sih? *abaikan*

***

Hmm… apalagi yaa. Kok kayaknya gak kepikiran lagi ya, hahahaha. Intinya guilty pleasure tuh emang enak ya, tapi ya gak bisa dilakukan tiap hari karena ya itu, namanya aja guilty xp

Kalian sendiri punya guilty pleasure juga gak? Share donk! 😀

8 comments

  1. Abdul Malik

    wkwkwk…. emang yah kalo enak itu ngga kerasa sama orang wkwk, ya yang ngerasai enak nya itu ya diri kita sendiri, bukan begitu ka? Tapi BTW apa ngga takut sakit perut kalo makan mie nya dicampur sama cabe rawit?

Leave a Reply

%d bloggers like this: