Naia dan Lomba Menggambar

1 Reply

Keluarga Kid's Activity Parenting Pribadi

Pertengahan bulan Februari lalu, di buku komunikasi Naia ada pemberitahuan tentang acara PORSENI se-Depok tanggal 18 Maret 2017. Di PORSENI itu diadakan beberapa lomba, salah satunya lomba menggambar. Naia yang emang suka menggambar, saya tawarkan untuk ikutan itu. Awalnya sih ragu, takutnya dengan lomba gitu Naia malah merasa tertekan di hal yang dia lagi suka ini. Tapi udah lah saya percaya aja deh.

Eh, sempet nanya beberapa kali sih sama Naia, apa bener dia mau ikutan lomba menggambar? Sampai 3 kali nanya deh kayanya saya, dia masih mau dan antusias, jadilah saya mendaftarkan Naia untuk ikutan lomba itu.

Latihan di Sekolah

Kata bunda gurunya, yang ikutan lomba akan “dilatih” gitu. Jadi tiap Selasa dan Kamis, anak-anak memang pulang 1 jam lebih lama dari hari yang lain karena ada kegiatan klub. Nah, di sela-sela kegiatan klub itu deh mereka menyempatkan melatih anak-anaknya. Di sini sih kekhawatiran saya mulai muncul. Takutnya, dengan dilatih dan ditetapkan mau menggambar apa, Naia malah jadi gak mau gambar apa. Soalnya dia emang belum mau sih untuk menggambar sesuai yang saya minta. Sampai saat ini ya dia menggambar apa yang dia mau gambar aja.

Tapi ternyata enggak juga. Beberapa kali Naia nunjukin dia belajar menggambar apa tadi di sekolah dan mengulangnya lagi di rumah. Saya tenang deh.

Drama

Tapi ternyata beberapa minggu sebelum hari H, sempat terjadi beberapa drama. Drama anak TK. Huehehe

Drama 1. Naia sempet nangis-nangis dan bilang gak mau ikutan lomba menggambar. Huaaa, saya panik kan. Takutnya dia jadi gak suka gambar karena gambarnya ditetapkan gitu, huhuhu. Tapi saya coba “ngulik” aja dulu kenapa sampe dia kepikiran gak mau ikut lombanya.

Gak taunya ini karena perkataan temennya. Jadi dia cerita kalau temennya dia bilang yang boleh ikutan lomba menggambar itu yang klubnya klub menggambar doank. Sedangkan Naia kan klubnya bukan menggambar (daftarnya sih klub menggambar, tapi dapetnya art & science). Terus sampe nangis2 gitu lah ke saya maksa gak jadi ikutan lombanya, hee. Tapi, saya gak putus asa donk. Saya bilang ke dia kalau lomba itu untuk siapapun yang mau ikutan dan siapapun yang suka menggambar, gak peduli dari klub apa. Dia kekeuh kalau pendapat temennya itu yang bener. Maklum lah, temennya itu emang temen deket banget, ke mana-mana berdua, 1 jemputan soalnyah, haha.

Akhirnya saya bilang ke Naia kalau coba tanya ke bunda guru untuk lebih pastinya, soalnya bunda guru lebih tau peraturannya. Dah selesai.

Drama 2. Drama berikutnya muncul. Dia bilang gak mau ikutan lomba lagi. Kali ini karena apa? Karena takut diomelin temennya katanya, hahahahaha. I was like “gubrak”. Tapi saya coba ulik lagi, kalau diomelin kenapa? Diomelin atau dimarahin itu kalau kita punya salah. Mestinya kalau gak salah ya gak usah takut diomelin donk. Kan kaka Naia gak salah, jadi ngapain takut kan? Gitu-gitu lah pokoknya. Lebih tenang deh dia.

Tapi ini beneran deh, saya jadi bingung, padahal mah mereka main berdua terus bener deh. Persahabatan anak kecil emang gitu apa yak? :’) Drama ini selesai lagi.

Drama 3. Muncul deh drama berikutnya. Dia bilang lagi kalau gak mau ikutan lomba menggambar lagi. Ternyata kali ini karena apa? Dia gak mau bilang karena apanya, pas saya tanya kenapa gak mau ikutan dia cuma diem aja. Begitu saya pikir-pikir lagi, apa sesi latihannya cukup bikin dia keki dan takut ya? Apa gambarnya terlalu diarahkan ya? Gitu-gitu lah.

Akhirnya saya coba tanya, “apa karena kaka Naia bingung mau gambar apa?”. Dia langsung jawab iya, huaa. Ters yaudah saya bilang aja kalau dia bisa gambar apa yang dia mau dan yang lagi dia suka. Lagi suka pelangi? Gambarlah pelangi (emang pelangi sering banget dia gambar, beneran cuma gambar pelangi di satu kertas gak ada gambar lain lagi). Lagi suka pantai ya gambar lah pantai. Lagi suka mama papa kaka Naia Nawa main di halaman belakang, ya gambar itu aja. Terserah kaka Naia pokoknya lagi suka apa 🙂

Terus dia lanjutin, “kalau lagi suka ee?”. Saya yang  -___-

Terus ketawa deh berdua, hahahahah.. Ngetawain ee *hayah, diperjelas xp

PORSENI

Beberapa hari sebelum hari H, anak2 diminta membawa crayon, meja lipat, dan buku menggambar ke sekolah dan disimpan di sana sampai sehari sebelum hari H. Ceritanya buat melatih mereka gitu supaya terbiasa menggambar ramai-ramai. Naia udah mulai antusias lagi dan gak ada lagi rengekan dia gak mau ikut menggambar. Saya yang tenang dan mikir ya dia emang seneng gambar, jadi sebenernya mah mau ikutan. Cuma perlu dikuatkan aja niatnya gitu, hehe.

Nah, sehari sebelum hari H, pas lagi mandi sore dia malah ujug2 teriak kegirangan “ye ye ye ye yeay, besok lomba menggambar yeay!” Saya ngebatin, perasaan ada yang kemaren2 sampe nangis2 bilang gak mau ikutan deh :’D

Keesokan harinya, dia mau dibangunin untuk mandi dan siap2 dari subuh. Saya emang malemnya bilang sih, kalau dia harus bangun pagi. Soalnya tempat lombanya jauh (di Ancol bok, dari Depok soalnyah kan, huhu) jadi harus berangkat pagi. Kalaupun dia masih ngantuk, lanjut tidur di mobil aja gapapa. Udah deh. Bener deh dia bangun lebih pagi deh dan siap2 juga 😀

Alhamdulillah sampai sana belum dimulai acaranya. Agak ngaret karena faktor cuaca sih. Waktu itu hujan agak lebat, makanya tempat acaranya jadi agak-agak basah gitu deh. Plus tempat lomba menggambar yang seharusnya outdoor dipindah jadi ke dalam. Jadi ya gitu lah, hee.

Lomba Menggambar Dimulai

Begitu lombanya mau dimulai, anak2 mulai berkumpul. Naia langsung lah duduk sebelahan sama temen deketnya itu. Gak mau pisah beneran deh sepanjang ketemu di sana. Sampe pulang dan ke pantai aja barengan. Rumah kalo tetanggaan persis bisa tiap hari main kali. Sayang aja gak tetanggaan persis, walau tetep deket ya.

A post shared by Istiana Sutanti (@momopururu) on

Ah iya, mereka diberi waktu 1 jam untuk menggambar. 1 jamnya itu dihitung sejak kertas gambarnya mereka terima. Jadi, yang terlambat tetep punya waktu 1 jam untuk menggambar. Tapi, waktu untuk menerima kertas gambarnya itu ditentukan. Kalau gak salah sih, jam 9 pagi mulai semua menggambar. Nah batas pendaftaran ulang sampai jam 10 kayanya. Jadi ya waktunya tetap terbatas.

Naia begitu dapet kertas gambar, langsung gambar tanpa pikir panjang lagi. Dia menggambar pantai. Walau masih kalah ya sama yang lainnya, tapi saya seneng banget karena sepanjang menggambar, mukanya antusias. Begitu gambarnya selesai (which is cepet banget, baru 30 menitan), dia yang gak sabar mau mengumpulkan hasilnya sambil senyum lebar2 ngeliat saya yang ada di luar area lomba menggambar itu. Sayanya juga seneeenngg kalau anaknya antusias gitu dan gak takut lagi untuk ikutan lomba menggambar 🙂

Pokoknya buat saya, yang penting Naia udah berani buat ikutan kompetisi! Plus percaya diri sama kemampuannya. Saluutt banget lah 😀

Udah gitu, dia saya tanya “kalo gak menang dan gak dapet piala gapapa ya ka?”. Dia jawab “iyah, gapapa kok, kan yang penting berusaha”. Huaaah, dapet darimana dia kata2 bijak gitu yak. Terus saya pikir jangan2 itu cuma dalam mulut doank, dalem hati mah enggak. Taunya dia beneran gak masalah gak menang dan yang penting hepi udah ikutan lomba menggambarnya. Duh, tambah seneng deh sayanya 🙂

***

Ini kayanya yang belajar bukan cuma Naia ya, tapi saya juga. Naia belajar untuk berani, percaya diri, plus ikhlas saat gak menang yang penting hepi xp. Saya belajar supaya percaya aja sama kemampuan anak, percaya aja dia berani, dan belajar untuk menguatkan hati anak saat mereka down. 🙂

1 comment

Leave a Reply

%d bloggers like this: