Berutang Demi Pencitraan

12 Replies

Family Life Keluarga Pribadi

Bisa nebak gak kita ngomongin ini karena apa? hihihi. Beneerr, karena sekarang lagi rame kan ya perempuan yang berhutang banyak tapi gak taunya malah jalan-jalan ke luar negeri, hehe.

Tapi tenang, kita gak ngomongin dianya kok, yang mau dibahas itu berutang demi pencitraannya. Dari judulnya aja udah gak bener sih ya, berutang. Kalau terpaksa karena kebutuhan hidup gak bisa terpenuhi plus gak ada jalan lain sih ya sah-sah aja ya berutang, dengan niatan baik juga untuk dikembalikan sesegera mungkin. Dan usaha lebih keras lagi lah untuk ngembaliin utang-utang. Beberapa orang malah lebih semangat kerja katanya kalau ada utang :’D

Oiyaa, topik ini emang buat #Familife saya sama Noni di kamis ini. Baca yang punya Noni di sini yaa:
Demi Pencitraan

Sebenernya berutang sendiri aja kan gak enak ya. Gak tenang lah hidupnya gitu karena apa yang dinikmati ya hasil ngutang, bukan dari kantong kita sendiri. Jadinya ya akan terus terusan punya beban karena harus dibayar itu utangnya. Gajian gak pernah utuh karena harus bayar utang dulu. Bisa-bisa malah utangnya setengah dari gajinya itu sendiri lagi. Kan gak enak. Udah gitu malah tengah bulan nanti ngutang lagi, huee. Rauwisuwis.

Penyebab Utang

Kayanya penyebab utang ini ada macem-macem sih ya. Emang pengaturan uangnya gak bagus, pemasukannya yang emang kurang untuk kebutuhan hidupnya, sampai emang gaya hidupnya yang boros konsumtif banget (eh, ini masuk di pengaturan uang yang belum baik gak sih?).

1. Pengaturan keuangan kurang baik

Kalau pengaturan uang yang belum baik, untuk sebagian orang yang mau belajar dan berusaha lebih baik lagi sih bisa ya pelan-pelan belajar. Hal ini terjadi sama saya soalnya. Sebelum nikah tuh saya bisa dibilang boros banget. Gaji cuma bertahan seminggu. Maklum ya, masih tinggal sama orangtua, jadi masih ketergantungan banget sama orangtua. Kerja cuma buat aktivitas aja, bukan yang untuk belajar membiayai hidup sendiri terlebih lagi buat ngebahagiain orangtua. *getokpalasendiri*

Begitu nikah, pelan-pelan deh diajarin buat lebih hemat, beli barang sesuai kebutuhan aja. Jadi, yang impulsif-impulsif makin jarang sekarang. Tiap mau beli barang juga lamaaa banget prosesnya. Mikir bener butuh barangnya atau enggak. Kalau butuh, barang yang awet yang bagaimana. Worth it gak kualitas barang sama harganya, dan sebagainya dan sebagainya. Lama deh pokoknya. Makanya milih stroller bisa sampe sebulan sendiri karena berkali-kali meyakinkan kalau kita beneran butuh, bukan cuma kemauan saya doank. Dan ya bener lah sekarang, gak nyesel sama sekali sama stroller yang saya punya ini. Beberapa kali udah dibawa jalan-jalan yang jauh sampai ditaro di kabin pesawat doank. Plus dibawa jalan-jalan deket pun enak karena bisa berfungsi sebagai tempat naro barang-barang, wekekek.

Belanja yang impulsif itu bener-bener sesekaliii banget. Kebanyakan sih masalah make up ini yang impulsif, hahaha. Masih pengen nyobain ini itu dan masih suka kemakan iklan, hahaha. Orangnya gampangan, dikasih iklan dikit langsung beli XD

Tapi, buat yang gak mau berubah, ini sebenernya paling susah dan paling ngeselin. Soalnya kalau pengaturan keuangannya gak bener ya pemasukan berapa aja gak akan pernah cukup. Naik gaji dikit udah mikir naikin gaya hidup. Dapet rejeki dikit langsung diabisin buat seneng-seneng. Intinya orang yang gak bisa mengatur keuangannya ini yang bahaya, yang utangnya bisa bejibun dan gak akan pernah ngerasa cukup.

Apalagi kalau gaya  hidupnya emang konsumtif, tambah tambah deh penghasilan berapa pun gak akan pernah cukup kayanya. Demi keliatan mampu (yaa pencitraan itu tadi lah ya namanya), rela deh ngutang banyak dan dikejar-kejar debt collector, huhuhu. Saya tuh kalau ketemu orang yang kayak gini jatohnya kasian, hidupnya gak tenang. Ke sana kemari untuk gali lobang tutup lobang, gak selesai-selesai 🙁

2. Penghasilan kurang

Nah kalau yang ini, mesti nyari penghasilan tambahan. Butuh tenaga dan usaha yang lebih besar supaya jadiny gak ngutang melulu. Gimana mau gak berutang kan kalau emang penghasilannya yang gak cukup untuk operasional bulanannya? Boro-boro deh mikirin nabung terlebih investasi, menuhin kebutuhan hidup aja udah sulit sampai mesti berutang.

Maklum sih iya, tapi jangan jadi pembenaran juga ya. Sebisa mungkin ya kalau ngerasa penghasilannya gak cukup, solusinya bukan cuma ngutang, tapi ya itu tadi, coba untuk mencari penghasilan tambahan. Bisa dengan ngeblog mungkin? wekekek. Atau usaha-usaha lainnya. Selama mau mencoba pasti ada aja jalannya deh 😉

Banyak juga kok orang sekitar saya yang emang ngerasa gajinya doank gak cukup, ya mereka jadi driver gojek kek, driver Uber kek, kerja di rumah orang kek, atau malah usaha sendiri, jualan kecil-kecilan. Nah yang usaha sendiri ini gak jarang jadinya penghasilan dari usahanya ini yang lama kelamaan malah jadi penghasilan utama karena usahanya berkembang.

Etapi saya pernah deh ketemu orang yang malah semangat ngutang. Katanya kalau gak ngutang, kerjanya jadi gak semangat. Soalnya utang itu jadi kayak pelecut semangatnya gitu dan itu yang bikin dia tetep hidup dan bertahan di kerjaannya. Hee, karena gak sepemikiran, jadi saya masih yang aneh sih dengan pemikiran itu, hehee.

Balik lagi yah, hidup itu pilihan. Kalau saya sih ya lebih baik dan lebih tenang kalau gak punya utang. Kalau kalian gimana?

12 comments

  1. Mirna Kei Rahardjo

    Aku termasuk orang yang gak suka ngutang lebih karena gak berani takut ga bisa bayar… tapi bener sih, ada juga tetangga yang suka banget ngajakin utang di bank katanya biar semangat buat bangun rumah dll

  2. Tisya Meilina A

    Jangankan ibu-ibu
    Anak remaja juga pasti ada utangnya (walaupun itu duitnya duit ortu) karena menurut saya anak yang masih berusia remaja ini sifatnya suka ikut-ikutan apa yang lagi trend / ngikutin style artis idolanya 🙂

    Dan untuk ngelakuin hal kaya gitu pasti membutuhkan biaya ga sedikit

    coretanhatiukhti.blogspot.com

  3. bukenip

    Saya juga lebih pro hidup tanpa utang sih mbak, kecuali KPR lho ya. Soalnya nggak tenang aja kalau masih punya utang. Kuncinya sih lebih baik banyakin nabungnya, ntar kalau udah banyak bisa buat beli yang kita pengenin.

Leave a Reply

%d bloggers like this: