Me Time yang Kebablasan

4 Replies

Family Life Keluarga Pribadi

Siapa yang setuju me-time itu penting? Pasti banyak lah yaa jaman sekarang mah. Saya pun berpikir gitu kok. Emang me-time itu sungguh sangat penting demi menjaga kewarasan dan kesehatan jiwa kita sebagai ibu, istri, terlebih wanita mandiri *ahzeg.

Baca juga: Happy me!

Soalnya me-time itu ya memang seakan me-refresh kembali kondisi emosi kita selamaaa.. (seminggu) mungkin? Pokoknya ya selama batas waktu yang kita tentukan sendiri deh. Misalnya kita memang butuh me-time tiap minggu, atau tiap bulan, atau malah 3 bulan sekali. Tergantung kebutuhan masing-masing dan kesepakatan sama suami lah ya.

Oiya, sebenernya postingan ini udah ngendon lamaaa banget di draft belum selesai-selesai. Kebetulan saya sama Noni kemarin belum ada topik untuk #Familife, jadi yaudah sekalian deh, hehehe.

Baca punya Noni di sini yaa:
Mencari Curi Me Time

Me-time itu juga banyak bentuknya sih, ada yang kayak saya dengan ngeblog atau pergi ngemall atau menikmati waktu sendiri sepedahan. Ada juga yang me-time nya bikin masakan buat anak. Atau malah bikin bikin mainan buat anak. Bikin mainan buat anak jadi me-time saya juga sih kadang-kadang, hehe.

Saya tuh sempet iri sama yang me-time nya masak. Dengan masak, selain jadi me-time, makanan jadi tersaji terus buat anak-anak. Lumayan ye kan, hati jadi happy, gizi anak terpenuhi.

Tapi untungnya suami mah gak masalah mau me-time saya gimana kek, yang penting saya punya kesempatan me-time itu dan yang penting saya bisa happy lagi. Biar asik lagi lah gitu ngelola anak-anak dan menghadapi suami. Kalo gak happy kadang kan suami juga ikutan kena soalnya, hahahaha. Makanya Ilman mah Alhamdulillaaahhh banget ngasih ijin dan kadang inisiatif sendiri memberi saya me-time itu. 😀

Nah, tapi nih ya, jangan mentang-mentang kita harus ber me-time, kita jadi nuntut untuk me-tiiimmeee terus. Jadi mikirnya harus selalu punya me-time. Eh, emang bener sih harus selalu punya me-time, tapi maksudnya jadi menuntut me-time terus lah gitu. Dikit-dikit butuh me-time, dikit-dikit ngerasa suntuk. Begitu udah me-time malah keasikan dan ngelupain hal yang lain, ujung-ujungnya ditegor suami deh. Iya tau, emang kalo me-time mah enaaak banget, saya juga ngerasain kok betapa enaknya me-time. Karena enak itu saya juga sempet keasikan dan kelamaan. Jatohnya udah bukan me-time lagi, tapi mencuri waktu untuk bisa melakukan apa yang diinginkan.

I mean, me-time itu adalah hak kita, bener. Karena itu hak, makanya harus dilaksanakan setelah menunaikan kewajiban. Kewajiban kita apa? Kalau sudah jadi istri ya kewajiban utamanya ya memperhatikan suami, ngurusin suami, sayang-sayang suami. Suami udah bahagia mah udah paling gampang kok dimintain apapun juga, wekekek. Minta jalan-jalan sendirian seharian? Boleeh. Minta dibeliin hape baru? Dibeliiinn. Minta belanja-belanja? Silakaaan. Suami senang, uang belanja amaaann, hahaha.

Kalau udah punya anak? Kewajibannya jadi nambah, jadi mengurus suami dan anak. Mengurus di sini ya mengurus semua keperluannya ya (kalau yang anaknya masih balita kayak saya ya, belum bisa mengurus dirinya sendiri). Menyediakan makanannya apa, ngapain aja hari itu, main sama siapa, tidurnya gimana, endebrei endebrei lainnya. Pokoknya yang penting anak terurus dengan baik, baru deh kita bisa menuntut hak kita untuk me-time itu.

Soalnya gak jarang jadinya berhubung mengacu pada prinsip “happy parents raise happy kids”, kitanya malah menuntut kebahagiaan kita dulu tanpa memenuhi kewajiban kita. Gimana coba.

Saya ngomongin diri saya sendiri sih sebenernya. Terus ngerasa ada yang pernah ngerasain juga, haha. Saya pernah dalam posisi kayak gitu, posisi cuma nuntut harus me-time tanpa sebelumnya memenuhi kebutuhan suami dan anak. Menuntut harus memberi waktu untuk diri sendiri tanpa sebelumnya memberi waktu ke anak dan suami terlebih dahulu. Menuntut saya harus bahagia tanpa bersukur terlebih dahulu. Percaya deh, bersukur itu kunci dari bahagia kok. Dengan melihat lagi ke dalam, ke keadaan yang sekarang, ke hal-hal yang kita punya yang belum tentu semua orang punya itu bikin bahagiaaa banget.

Indikatornya gampang kok sebenernya. Selama gak ada keluhan dari suami, anak-anak gak bertingkah yang aneh-aneh, berarti me-time kita masih aman. Me-time kita gak mencuri waktu mereka. Me-time kita “benar” (apa coba benar, hahah).

Kalau sudah ditegur suami, wah udah lampu kuning deh buat saya. Artinya ada wakt-waktu untuk suami yang mungkin kita curi. Atau suami ngeliat kok waktu untuk anak jadi sedikit dan jadi kasihan sama anaknya. Atau, suami juga ngeliat anak-anak belum terpenuhi kebutuhannya tapi kita udah nuntut me-time. Atau lagi, anak jadi bertingkah aneh gak kaya sebelumnya, demi mencari dan mendapatkan perhatian kita. Kok gini, kok gitu.

Pokoknya kalau suami udah menegur terlebih lagi mulai mengurangi aktivitas kita, ya berarti me-time kita emang belum benar. Me-time kita masih mencuri waktu mereka, yang seharusnya jangan. Me-time itu harus disepakati bersama, semua happy karena kita pun happy. Semua kebutuhan terpenuhi. Semua hal terkait anak dan suami sudah dipikirkan dan dihandle. Semua beres, insyaAllah me-time juga beres, hati juga beres, pikiran tenang lagi, perasaan jadi senang lagi.

Saya mah pernah banget me-time gitu kelamaan dan keterusan saking asiknya. Akhirnya ya gitu, ditegur suami dan diminta menghentikan me-time saya. Apa saya marah? Iya, hahahahah. Tapi setelah itu, saya malah jadi mikir lagi, oh ini kan teguran dari suami yang berarti beliau memang kurang mendapat perhatian dari saya. Atau berarti beliau melihat anak-anak belum terpenuhi kebutuhannya.

Terus ya memang benar. Dengan gak menuntut me-time, dengan bersukur terlebih dahulu, dan dengan mengatur sedemikian rupa, dengan menyepakati kapan bisa ber me-time, ya semua jadi happy. Kebutuhan suami terpenuhi, kebutuhan anak-anak pun terpenuhi, saya punya waktu menuntaskan dan menyalurkan emosi yang menumpuk, huehehe.

Iyes, me-time penting, penting banget kok emang demi aliran emosi yang lancar jaya. Demi suasana yang enak dan bahagia di rumah. Demi anak-anak yang terurus dan terperhatikan. Demi menciptakan anak-anak yang bahagia karena orangtuanya bahagia.

Asaaall, itu tadi. Tunaikan kewajiban terlebih dahulu. Syukuri apa yang ada terlebih dahulu sebelum menuntut hal lebih. Penuhi kebutuhan suami dan anak-anak terlebih dahulu. Suami yang bahagia dan anak-anak yang ceria itu berpengaruh pada lama atau tidaknya kita bisa ber me-time. Semakin bahagia mereka, semakin lama deh kita bisa ber me-time, semakin bahagia lagi deh kita. Kita bahagia, suami anak bahagia juga. Gitu aja deh terus-terusan siklusnya, hehe

Jadi, jangan lupa untuk menjalani me-time ya!

Tapi jangan lupa untuk memenuhi kewajiban di rumah terlebih dahulu juga ya, hehehe.

Ada yang pernah me-time kebablasan kayak saya gini dan ditegur suami juga? hihihi.

4 comments

Leave a Reply

%d bloggers like this: