Enak Tapi Sehat Dalam Jus Buah dan Sayur

Comment

Keluarga Review sponsored

Banyak kan ya sebenernya makanan enak tapi sehat itu. Apalagi buah dan sayur. Tapi buat saya buah okelaah, sayur? mmm..

Dari kecil sih saya udah cukup sering ya makan buah, hampir setiap hari malah. Tapi sayur? Hiiiy, jaraaang banget deh. Anti banget saya mah dulu makan sayur. Pokoknya makanan apapun yang tercampur sama sayur, mesti deh saya pisahkan sayurnya.

Tapi begitu nikah, suami mengharuskan saya untuk bisa dan suka makan sayur. Kata dia sih, kalau saya aja gak suka, gimana nanti anak2 mau suka? Mereka kan mencontoh ibunya. Hmm bener juga sih. Akhirnya ya awal-awal dipaksain banget banget untuk makan sayur. Pelan pelan banget sih tapi lama-lama udah lumayanan lah bisa makan sayur. Walau belum semua sayur juga bisa saya makan. *Judulnya bisa loh ya, bukan suka xp

Begitu udah punya anak, lebih lagi deh saya diharuskan setidaknya menyediakan sayur dan buah. Soalnya kita juga harus mengenalkan sayur dan buah kan ke mereka. Sambil saya terus belajar makan sayur, saya juga harus menyediakan dan memberi contoh anak-anak supaya mereka juga mau makan sayur.

Fungsi Serat

Berhubung sayanya juga masih belajar suka sayur, saya jadi gak nuntut macem-macem juga ke anak. Mengenalkan ya pasti, malah sebisa mungkin mereka harus donk suka sama sayuran. Tapi gak menuntut dan memaksakan. Ke anak ya memang gak boleh maksa sih ya, kalo maksa udah deh bubar jalan. Suka enggak, malah trauma nanti kalau terlalu dipaksakan.

Eh iya, tapi apa emang pentingnya buah dan sayur buat tubuh sampai harus dikonsumsi setiap hari? Haha, sok ngerti banget deh ya saya. Sebenernya sih yang dibutuhkan tubuh itu ya harus lengkap ya. Ada karbohidrat, protein, dan serat. Gampangnya sih, saya kalau ngajarin anak itu. Protein itu yang disimpan dan dijadikan sumber daging atau tenaga untuk berpikir. Karbohidrat itu yang dikeluarkan jadi energi. Nah serat tugasnya untuk memudahkan bahan-bahan lain terserap oleh tubuh serta memudahkan sisa hasil pencernaan untuk dikeluarkan oleh tubuh. Bahasa lebih gampangnya lagi, serat itu melancarkan saluran pembuangan dalam pencernaan lah.

Tapi kalau bahasa ilmiahnya sih serat berfungsi sebagai penyaring gizi-gizi yang diserap oleh tubuh. Tanpa serap, lemak dan kolesterol bisa langsung diserap oleh tubuh. Dengan adanya serat, kolesterol dan lemak tadi diikat oleh serat ini sehingga mudah dikeluarkan oleh tubuh. Pencernaan juga jadi lancar. Oleh karena itu, konsumsi serat yang cukup bisa membantu melindungi tubuh dari penyakit-penyakit usus besar, malah bisa terhindar dari kanker usus.

Seain itu, serat juga bisa mengendalikan gula darah serta memperlambat penyerapan glukosa pada usus halus loh. Jadi bisa banget berfungsi sebagai pencegah penyakit diabetes. Jadi udah jelas banget kan kalau serat itu penting banget banget untuk tubuh, makanya harus dikonsumsi setiap hari dan harus ada dalam makanan yang disuguhkan sehari-hari untuk keluarga.

Jus Sayur dan Buah

Nah, berhubung serat tadi ada di sayur dan buah, saya harus dong menyediakan kedua jenis makanan ini setiap hari. Saya mesti pinter-pinter juga menyiasati bentuk makanan yang dihasilkan dari buah dan sayur ini biar anak-anak gak bosen. Tapi berhubung saya kurang kreatif gini paling-paling buah cuma dipotong-potong atau dijus. Sayuran ya tumis lagi tumis lagi, haha. Jarang banget yang mencampur keduanya gitu. Pernah mencampur keduany di jus tapi kok rasanya kurang enak ya huhuhu. #Failed. Ceritanya mau sok #EnakTapiSehat, tapinya gagal hiks.

Walau ada lah yang berhasil bisa sehat tapi tetep enak. Salah satunya jus buah dan sayuran dari Kalbe. Vegie Fruit Premium namanya. Vegie Fruit #itsdeleasyousveggie ini minuman campuran wortel, nanas, dan jeruk. Saya mah kalo bikin jus wortel masih gimanaa gitu, jadi malah mending dimasak aja wortelnya dibanding dijus. Tapi taunya di #VegieFruitPremium ini enak. Gak berasa gimana gitu. Mungkin karena campurannya itu ya sama nanas dan jeruk, jadi bikin bau dari wortel yang dijus menghilang. Kerasa kan kalau ngejus wortel tuh emang baunya agak-agak gimana? hehehe. Udahlah saya jadi kalo mau minum jus wortel, minumnya vegie fruit ajah jadinyah xp

Tanpa Pengawet dengan Teknologi UHT

Oiya, tapi kan sifat dasarnya buah itu cepet busuk ya, makanya saya juga jarang nyetok buah banyak-banyak. Kalo beli buah ya harus yang dirasa cukup untuk 2 atau 3 hari aja. Kalau lebih dari itu buahnya gak enak soalnya. Kecuali Apel dan Jeruk ya. Mereka ini kalau disimpan di kulkas sih kuat lama banget, walau jangan kelamaan juga sih ya.

Karena hal itulah, vegie fruit jadi gak bisa lama-lama disimpan donk? Soalnya minuman ini tanpa bahan pengawet loh. Tapi ternyata mereka pakai teknologi UHT untuk menyiasati ini.

Intinya, karena sifatnya buah dan sayur yang gampang busuk ini maka Kalbe juga pakai teknologi UHT dalam mengemas vegie fruit tadi. Soalnya, minumannya udah sehat masa pakai pengawet sih? Jadi mereka menomorsatukan kesehatan itu deh makanya dipakailah teknologi UHT ini dalam kemasan vegie fruit supaya gak gampang basi minumannya. Bisa disimpan cukup lama.

Walau begitu, saat udah dibuka, harus cepat-cepat dihabiskan. Minuman ini saat dibuka hanya bertahan 1 hri soalnya. Begitu lewat sehari rasanya udah berubah dan gak enak deh. Kembali ke sifat dasarnya buah dan sayur tadi ya yang cepet busuk itu hehe. Ini cukup membuktikan kalau vegie fruit bener gak pakai pengawet sih 🙂

Vegie Fruit ini bisa juga donk dikonsumsi sama anak-anak dan balita. Pokoknya selama anak sudah bisa makan makanan orang dewasa, ya mereka udah bisa minum vegie fruit. ^^

Jadi bikin gak galau ya kalau mau menyediakan dan mengenalkan anak dengan sayur dan buah. Kemasannya bagus, awet cukup lama, rasanya enak pulak. Pokoknya #ItsDeleasyousVeggie deh ya, hehe.

Leave a Reply

%d bloggers like this: