Manajemen Waktu Ibu Rumah Tangga

2 Replies

Family Life Keluarga Pribadi

Beuh, gayaa pake ngomongin manajemen waktu. Padahal manajemen waktu saya masih kurang bener, hahaha. Saya masih sesukanya sendiri, belum disiplin. Tapi buat hal-hal dasar tentang anak, Alhamdulillah sih bisa ya, belajar melalui pengalaman laah.

Semacam jadwal harian anak itu saya mesti disiplin dulu. Kayak anak-anak sekarang harus bangun jam berapa (terutama Naia sih) supaya gak kesiangan buat sekolah. Plus mereka tidur siang jam berapa dan tidur malamnya jam berapa. Saya biasakan terpola sebetulnya.

Oiya, ngomongin manajemen waktu ini bertepatan sama #Familife bareng Noni nih sekarang. Dia ngomongin manajemen ibu bekerja. Coba cek postingannya di sini yaa:

Manajemen Waktu Ibu Bekerja

Awalnya sih saya yang ngeliat mereka ngantuknya jam berapa, tapi lama kelamaan saya sendiri yang bikin polanya. Misal, tidur siang itu berkisar jam 1 sampai jam 2an. Kalau udah lewat dari jam itu, ya bisa diasumsikan mereka gak akan bisa tidur siang deh, lewat deh jam tidur siangnya. Kalau terpaksa gak tidur siang sebenernya ngarepin malemnya bisa tidur lebih cepet. Nyatanya enggak, wahahah. Sama aja malemnya tidur di jam yang sama seperti biasa.

Tapi gitu, tidurnya jadi gak tenang. Karena mungkin lebih capek dan pola tidurnya terganggu kali ya. Jadi harusnya malem bisa tidur lebih tenang eh ini enggak.

Anw, manajemen waktu buat saya sekarang ini lebih santai. Dulu yang nuntut diri sendiri untuk bisa ngerjain banyak hal dalam waktu yang terbatas. Tapi ujung-ujungnya suami ngeliat saya stress sendiri. Gawat kan kalo begitu. Akhirnya yaa sekarang dibikin santai aja, gak terlalu menuntut harus bisa ngerjain ini itu. Gak menuntut diri sendiri untuk bisa aktif di luar.

Karena, saya termasuk perempuan yang gak bisa untuk multitasking. Saya mesti fokus di 1 hal, belum bisa dan belum dibiasakan untuk bisa fokus di beberapa hal sekaligus. Belum lho ya 😉

Padahal mah ngurusin rumah tangga justru fokusnya banyak yaa, hahaha. Eh, enggak deng ya. Ngurusin rumah tangga justru fokusnya 1, gimana menciptakan rumah tangga yang harmonis, anak, suami, dan diri sendiri bahagia. Udah.

Manajemen Waktu

Secara garis besar sih, waktu saya terbagi jadi 4 ya. Waktu untuk mengurus anak-anak, memperhatikan suami, mengurus diri sendiri, dan waktu untuk mengurus segala urusan domestik kerumahtangaan. Sebenernya gak terlalu susah kalau bisa dibagi dengan benar. Dan seiring waktu serta pengalaman, kita jadi mahir sendiri, hehe.

Oiya, awalnya saya juga menyediakan waktu untuk “bekerja”, setidaknya untuk kerjaan sampingan. Berhubung emang tadinya nge-freelance, sampai Naia umur 1,5an lah gitu. Tapi ternyata saya banyak ngambil waktu buat anak, jadi udah deh sekarang gak ada kerjaan-kerjaan sampingan gitu, hehehe. Dari ngeblog sesekali sih Alhamdulillah. Tapi jadinya gak ngoyo lah pokoknya.

Udah lah sekarang mah waktu buat diri sendiri aja deh, ngerjain hobi dan segalanya ya di waktu untuk sendiri aja yang saya gak tentukan setiap hari harus ada. Kadang-kadang gak ada malah. Tapi saya santai, gak menuntut harus ada setiap hari kok emang. Tapi harus tetap ADA mungkin seminggu sekali. Itu sih itung-itung me-time jadinya, hehehe.

Walau sebenernya saya bikin jadwal sih, pagi-pagi bangun tidur itu waktunya saya untuk sendiri, ngelakuin hal yang saya suka. Entah ngeblog, main hp, atau ngapain lah gitu. Hitung-hitung membuat mood hari itu jadi baik 😀

Kalau mau dijabarkan sih, setiap hari itu setelah bangun tidur kayak yang tadi saya bilang, itu waktu untuk diri saya sendiri. Melakukan hal yang saya suka. Dan gak terlalu lama juga. Sampai sekitar jam 05.30 aja biasanya. Karena, jam segitu harus udah mempersiapkan Naia untuk sekolah. Kalau sempetnya cuma baca komik, ya udah. Walau tadinya udah ngelist harus bisa melakukan banyak hal, tapi ya kalau waktunya belum sempet ya sekarang saya sudahi.

Awal-awal sempet bete karena gak bisa selesai yang ditargetkan. Tapi bete gitu untuk siapa? Bete gitu yang gak enak malah diri sendiri. Anak-anak malah kasian kalo emaknya bete. Jadi udah lah sekarang mah santai aja. Sempetnya cuma main game ya udah. Sempetnya cuma baca buku beberapa halaman ya udah, bebaaass. Selesai gak selesai pokoknya di jam yang ditentukan udahan berenti, hehe.

Walau kadang sempet nyuri-nyuri waktu juga sih, ngerjain hal-hal tadi sedikit lebih lama. Tapi jadinya grabak grubuk dan Naia terkadang terlambat ikut jemputan, jadi harus saya anter sendiri ke sekolah, hahaha. Tapi yaudahlah, kata suami whatever makes me happy, just do it lah. Hitung-hitung jalan-jalan lah kalau ujung-ujungnya nganter sendiri ke sekolah Naia, ya gak? hehehe.

Ah iya, setelah pagi-pagi itu waktu untuk saya sendiri. Dari sekitar jam 05.30 sampai sekitar jam 07an, saya fokuskan waktu di menyiapkan Naia sekolah, biar gak terlambat ikut jemputan tadi. Begitu Naia berangkat, giliran ngobrol santai berdua deh sama suami sebelum dia juga berangkat.

Setelah suami berangkat ngantor, udah deh saya main aja sama Nawa. Niatnya sih setiap Nawa tidur, saya bisa ngerjain hal lain. Entah urusan rumah tangga, entah ngeblog, entah ngerjain apa kek gitu yang produktif. Tapi sayangnya kebanyakan sekarang saya malah ikut-ikutan tidur, bahahahah.

Karena sungguh menyusui itu bikin ngantuk ya buibu. Terus tapi yaudah kok gapapa juga. Karena Alhamdulillahnya urusan kerumahtanggaan seperti cuci mencuci sudah didelegasikan ke mbak yang pulang pergi, hehe. Hal itu juga suami yang maksa, biar saya gak terbebani dan kalau bisa didelegasikan ya kenapa enggak. Jadi sumber rejeki untuk orang lain juga kata dia mah, hehe.

Nah, begitu Naia pulang udah deh main bertigaan. Menyiapkan mereka tidur siang, setelah sebelumnya makan siang ya pastinya. Begitu bangun tidur, mandi sore dsb dsb. Pokoknya sampai mereka tidur malem, ya waktu saya untuk mereka. Begitu mereka tidur malem, kadang saya juga ikut ketiduran jadi gak sempet nemenin suami beberes sepulang kerja. Tapi kalau saya belum ketiduran, ya waktunya untuk suami juga sampai kita tidur.

Karena waktu berdua sama suami, ngobrol dari mulai hal yang penting sampai hal-hal yang remeh itu penting banget. Hal itu menjaga keharmonisan kita berdua sih. Jadi saya sempatkan juga sebelum tidur untuk nemenin suami gini. Kalau ikut ketiduran bareng anak-anak kadang-kadang begitu suami pulang ya bangun lagi. Kadang-kadang tapi enggak, pokoknya bebas lagi lah. Pokoknya tapi tetap harus ada waktu untuk ngobrol santai berdua sama suami gitu 🙂

Udah sih itu aja, manajemen waktu saya mah santai lah pokoknya. Intinya sih yang penting saya happy biar anak-anak juga happy ya gak ^^

Kalau kalian gimana manajemen waktunya? Strict banget atau santai juga kayak saya? share juga yaa 😉

2 comments

Leave a Reply

%d bloggers like this: