How We Met

1 Reply

Family Life Pribadi

Sebetulnya saya sama Noni lagi bingung mau nulis apa minggu ini. Mau tentang poligami lagi (berhubung lagi rame juga kan beritanya) kok saya sama Noni malah sama-sama ngeri, bahaha. Udah deh akhirnya kita coba ceritain aja gimana kita pertama kali ketemu sama pasangan. Sekalian lah mengenang jaman suka-sukaan dulu ituh, hihihi.

Baca juga: Poligami

Sebenernya mengingat-ingat jaman pertama ketemu sampai akhirnya kita nikah somehow bikin perasaan cinta suami istri tuh makin kuat. Iya gak sih? Soalnya ya jadi mengenang jaman lagi suka-sukanya, jaman-jaman “kesetrum”, dan jaman-jaman susah juga. Kalau mau jujur sih sebetulnya Ilman lebih sentimentil daripada saya. Dia yang lebih sering mengingat-ingat jaman dulu, yang lebih sering mengenang. Lagi ngobrol santai-santai, dia bisa deh kepikiran dulu itu kita gimana yaa, dsb.

Padahal saya juga gak kalah sentimentil sih, hahaha. Saya sampe bikin album tahunan untuk menandakan umur pernikahan kami. Biar nanti saat tua bisa kami lihat-lihat dan mengenang masa-masa muda, uhuy xp

Baca juga: My Annual Project

Anw, baca punya Noni di sini ya:
How First We Met

Pertemuan Pertama

Kalau diingat-ingat, pertemuan pertama saya sama Ilman itu adalah saat kita daftar ulang kuliah. Waktu itu sih belum sama-sama tertarik. Yaiya sih Ilman kayanya gak tertarik, gaya saya masih “cowok” banget soalnya, haha. Ke mana-mana pakenya jeans + jaket, gk ada deh pake-pake rok waktu itu. Apalagi waktu itu juga masih aktif di beladiri Kempo, masih jadi *uhuk* atlet ceritanya 😀

Tapi saya sih jujur ya, waktu itu liat Ilman mah ya cukup suka. Mayaan buat cuci mata, penampilannya cukup menarik soalnya dulu (eh, sampe sekarang sih xp) wehehe. Walaupun saya ngerasa gayanya agak-agak awkward ya. Walau begitu gak yang sampai suka “suka” yaa. Soalnya saya masih ngarepin orang, yang padahal mah gak perlu diharapkan, karena cuma bertepuk sebelah tangan (hiks, sedih).

Di Kampus

Begitu kuliah, saya sama Ilman kayak beda dunia gitu. Dia mah aktif banget di organisasi kampus (baik BEM ataupun keislaman). Sayaa.. Aktif juga sih, tapi cuma remahan, karena lebih aktif di Kempo.

Lha wong waktu dia jadi ketua BEM Fasilkom aja saya cuma jadi anggota orkres. Yaa ngurusin kegiatan-kegiatan olahraga aja gitu, gak main deh tuh sama perpolitikan yang masuk ke kampus, apalagi mikirin kesejahteraan mahasiswa dan tetek bengeknya. Beneran cuma hore-hore aja lah saya mah istilahnya, bukan yang levelan pengurus harian, hihihi.

Temen main kami juga sedikit beda. Saya yang senengannya ngumpul sama yang doyan main juga, dia lebih seneng ngumpul sama temen-temen rohis. Yaa saya juga kadang2 ngumpul sama anak2 Rohis sih, tapi gak yang tiap hari juga.

Apalagi dulu itu saya malah jadi kayak kupu-kupu alias kuliah pulang kuliah pulang, hahaha. Padahal mah ngekos di Depok tapi tetep weh kalo kuliah selesainya siang malah pulang, haha. Ngejar untuk bisa latihan soalnya.

Terus, Ilman malah udah bikin usaha sama temen-temennya sejak kuliah. Usaha web design gitu, yang dilanjutkan sampai lulus kuliah. Iya, dulu begitu baru lulus banget, Ilman gak nyari kerja, tapi meneruskan usaha web designnya itu bareng temen.

Saya di kampus, ya gitu, lebih sibuk sama kempo. Kempo juga pelarian dari perasaan saya yang bertepuk sebelah tangan. Jadi ya kuliahnya jadi kayak gak serius.

Sayanya bingung saya harus ngapain. I was having no idea what I wanted to do, what I wanted to be. Jadi kayak saya baru melakukan pencarian jati diri setelah kuliah 4 tahun ini, hee.

Itu juga setelah ada kejelasan dari si pria yang saya kagumi sejak SMP itu, kalau ya dia menolak saya. Akhirnya saya putuskan untuk harus bisa lulus tahun berikutnya, which is di tahun ke 5, bareng beberapa teman lain. Saya juga ceritanya memutuskan untuk gak mau mikirin masalah cowok dulu.. Yah, kalau nanti emang waktunya, jodoh akan datang sendiri kan? Jadi saya sama sekali gak kepikiran untuk mulai jatuh hati lagi ceritanya.

Saya juga memutuskan untuk keluar dan pensiun dari kegiatan bela diri, dari kempo. Supaya punya waktu lebih banyak untuk belajar lebih banyak lagi, untuk latihan lebih banyak lagi di bidang yang saya kerjakan. Soalnya di waktu ini lah saya mulai memutuskan untuk ke depannya saya mau jadi freelancer aja yang kerjanya dari rumah supaya anak2 tetap bisa saya dampingi. Makanya saya mau bener-bener menguasai apa yang saya suka (dan yang mungkin bisa dikerjakan dari manapun) di semester akhir itu. Tertarik deh saya sama web programming.

Selama semester terakhir kuliah itu, saya minta untuk dipekerjakan di “perusahaan” Ilman juga. Alasannya supaya saya lebih terlatih lagi dengan web programming sekaligus dengan dunia kerja. Di sini deh interaksi kami mulai intens. Ya walaupun sama-sama ketemu tiap hari juga ya kayak di kampus, tapi sungguh lebih intens saat kerja sama begitu. Sampai pernah saat kami berdua ketemu klien, Ilman mengenalkan nama saya “kenalin, ini Isti”, tapi yang didengar sama mereka “ini ist[r]i” bahaha. Refleks saya aminkan dalam hati sih, wakakak.. Walau saya beneran sama sekali gak ada niatan deketin Ilman lho ya.

Waktu itu mah masih ngerasa kita masih jauh banget, kita ada di level yang berbeda. Saya nganggep dia itu “high quality person” yang gak akan bisa saya dapetin apalagi deketin. Jadi ya gitulah, apalagi masih sakit hati ye kan, mana mikirin cowok baru lah.

Setahun Kerja

Sampai akhirnya karena semakin intens, (yaiyalah intens, ngerjain project bareng, ketemu klien juga bareng, kerja juga sebelahan), jadi setelah setahunan kerja, mulai deh ceritanya tumbuh benih benih cinta itu #uhuk. Tapi karena kami berdua sama-sama punya prinsip “pacaran setelah nikah”, jadi saat dia bilang suka, saya juga bilang, tapi kami malah memutuskan untuk membatasi komunikasi, hehee.

Begitu sehari setelah hari ulang tahun Ilman, temen saya malah menyampaikan kalau Ilman melamar saya. Jadi bukan lagi ngajakin pacaran, tapi langsung ngajakin nikah. Sayanya galau (enggak deng, wahaha). Galau sih, apa bener saya udah siap nikah, baru juga mulai perbaikan diri. Tapi ya akhirnya saya terima deh, kesempatan gak dateng 2x kaan 😆

Mulai deh ngobrol dan cari tau tentang masing-masing lebih jauh. Nanya-nanya temen, nanya saudara, plus ngobrol berdua, mencocokkan diri San menyamakan frekuensi. Alhamdulillahnya kami sama-sama mantep untuk menikah.

So here we are now. Have been married for 6 years. Selama pernikahan apa saya seneng dan bahagia terus? Seneng sih enggak ya, tapi bersyukur terus insyaaAllah. Soalnya ya kami udah ngerasain banget memulai semuanya dari 0 sampai kayak sekarang Alhamdulillah tercukupi semua kebutuhan kami 😊

Hmm.. Apalagi ya, udah lah ya kayaknya, hehe. Kalau kalian, gimana sih ceritanya ketemu sama suami? Share donk! Boleh di komen atau ceritain di blog. Mention saya atau Noni yaak kalau kalian cerita juga di blog 😉

1 comment

Leave a Reply

%d bloggers like this: