Mainan, Beli, Bikin, atau Sewa?

2 Replies

Family Life

Mmm.. Buat saya sih yang penting mereka bisa main ya, hahaha. Dunia anak-anak apalagi coba kalau bukan main? Anak-anak ituu belajar semua hal yang mereka tau justru dari main itu kaan. Terus juga, mereka itu kalau udah suka sama 1 mainan bisa anteng deh berjam-jam, bahkan berhari-hari mainan itu. Yaa gak terus-terusan juga sih. Maksudnya bisa berhari-hari itu, sebentar-sebentar dimainin dan dipamerin ke semua orang, terutama orangtuanya. Malah kadang saya sendiri yang bisa udah bosen sama satu mainan, tapi anaknya belum.

Baca punya Noni di sini yaa:
Mainan Anak Bikin Sendiri atau Beli

Padahal anak-anak itu gampang bosen ya. Karena memang sih rentang fokus mereka itu hanya menit x umur mereka. Jadi kalau ada mainan yang bikin mereka anteng 15 menit aja, udah seneng deh. Nah, mainan yang saya bilang bisa dimainkan berhari-hari ya gitu, tiap hari paling 15 sampai 30 menit aja dimainkannya, sisanya main yang lain. Gampang bosennya di situ kali ya. Gampang bosen kalau hanya punya 1 mainan aja. Jadi ya sehari-hari memang bisa macem-macem emang mainannya.

Baca juga: Play IQ, Mainnya Mereka Bukan Sekedar Main

Nah, beli atau bikinnya ini deh yang tergantung pilihan orangtua masing-masing lagi. Balikin lagi aja ke prinsip kalian sebagai orangtua (plus kesanggupan ya teteup, hehe), maunya anak dibeliin mainan atau bisa dan sanggup bikinin mainan? Saya pribadi sih gak ada kecenderungan tertentu ya. Kalau mau beli ya silakaan, kalau mau bikin ya dengan senang hati. Lumayan ya kan, memanfaatkan limbah rumah tangga sebelum betul-betul dibuang, hehehe.

Saya juga orangtua yang memang cukup sering bikinin anak mainan sih. Bukan apa-apa juga, selain emang seneng mereka punya “mainan baru” terus, proses bikinnya itu jadi salah satu me-time buat saya. Seneng aja gitu, browsing cara bikin mainan tertentu terus dipraktekkan, terus anak seneng maininnya. Rasanya tuh kayak masakan yang udah capek-capek dimasak dan habis dalam sekejap. Bahagia. 😀

Walau begitu saya juga gak pernah ngelarang (paling ngasih pengertian sih) buat anak beli mainan kok. Kadang sayanya juga malah yang memang iseng beliin mereka mainan. Kalau lagi jalan sendiri tuh gak lepas deh ingetannya ke anak yang di rumah, jadi kalo pulang dengan tangan kosong rasanya gimanaa gitu. Makanya kadang suka bawa sesuatu buat mereka. Paling sering sih ya pastinya cemilan ya, cuman bukan yang gak mungkin juga bawain mainan sederhana buat mereka.

Apalagi, anak-anak kalau diajarkan rapi dan merawat mainan, mainannya juga bisa awet. Ada kok itu mainan yang dari Naia umur setahun sekarang masih bisa dimainkan dan dilungsur ke Nawa, agak banyak malah. Walau ada juga yang akhirnya rusak di tangan Nawa ya, haha. Lebih karena Nawa pengen tau cara kerja mainannya, makanya diuplekin sama dia sampai dibongkar, terus sayanya gak bisa benerin lagi dan rusak deh :’D

Anw, kalau anak udah agak gedean malah bisa deh diajak buat bikin mainan sendiri juga loh. Merangsang kreativitas mereka juga sekaligus ngasih mereka kepercayaan diri kalau mereka bisa loh menghasilkan karya dengan tangan mereka sendiri. Karyanya ya mainan itu.

Kalaupun Naia minta beliin mainan, karena anaknya udah mulai ngerti, mulai saya ajarin dikit-dikit untuk menabung dan beli mainan sendiri. Dia udah pernah 1x membuka celengan hasil nabungnya. Dan hasilnya cukup lumayan, bisa buat beli mainan buat dia sendiri plus ngasih hadiah ke nenek-neneknya. Walau kadang dia juga lupa ya niat nabungnya itu buat beli mainan apa, haha. Begitu terkumpul, yang dibeli bisa-bisa mainan yang lain.

Pernah lagi dari uang angpau lebarannya. Dia boleh deh milih sendiri mainan yang dia mau beli. Terus yaudah mainin deh di rumah. Bener aja tuh, mainannya cuma dimainkan beberapa hari aja, berikutnya ya cari mainan yang lain atau bikin sendiri lagi deh, hihi.

Kalau dibilang cepet bosen ya bener sih. Makanya kadang emang sayang sih beli mainan mahal-mahal cuma untuk dimainkan beberapa hari. Akhirnya sekarang-sekarang ini cukup banyak juga ya yang malah nyewa aja. Sebulan dua bulan bisa ganti ganti mainan. Lumayan sih ya, anak jadi seakan punya “mainan baru” terus tiap bulan.

Tapi beli mainan untuk dimiliki tuh ya kadang emang punya kebahagiaan sendiri. Mumpung kita mampu, mumpung masih bisa ngebahagiain anak, dan mumpung mereka masih kecil ya, masih gampang dibahagiakan, dengan dibeliin mainan itu.

Bukan berarti manjain anak juga sama mainan ya. Eh, tapi apa salahnya sih manjain anak sama mainan? Yang penting kita tau juga lah nilai-nilai apa yang mau kita ajarkan ke anak (nilai apa emangnya? xp). Yang penting lagi mereka jadi suka sama orangtuanya sendiri dan mereka jadi punya memori yang baik baik deh tentang orangtuanya. Gak salah kan? hehe 😀

Terus anak-anak bakal tambah bahagia lagi kalau kita ikut mainan bareng sama mereka sih. Baik beli, bikin, maupun sewa sebenernya yang paling bikin anak-anak bahagia ya karena dapet perhatian dari orangtuanya. Beli, bikin, ataupun sewa mainan juga sebenernya kan bentuk salah satu perhatian kita juga. Makanya anak mah hepi hepi aja yang penting judulnya main sekaligus dapet perhatian dari orangtuanya 😀

Nah, kalau buat kalian sendiri gimana? Lebih baik beli, bikin, atau sewa sih mainan itu?

 

2 comments

  1. HM Zwan

    Kalo aku, dari aqla lahir, jarang banget beli mainan. Seringnya bikin sendiri hehe, awalnya iseng karena lihat flanel nganggur,tadah bikin makan kubus,gelang bentuk owli yg ada krincing2nya. Sekarang mau 2 tahun, mainannya juga masih bikin sendiri dari barang bekas.
    Banyak yg bilang,rajin banget. Bukan rajin sih,tapi cari kerjaan hahaha.

Leave a Reply

%d bloggers like this: