Rutinitas Pagi

2 Replies

Family Life Keluarga

Halo halooo, udah lama banget nih ya saya – eh, kami – gak nulis #Familife, hehehe. Kali ini kita mau ngomongin yang receh-receh aja deh dulu, biar nulis aja dan biar blog juga keisi ya kan 😀

Nah, kemarin saya pas diajak nulis rutinitas pagi ini, bilang kalau rutinitas pagi di weekdays atau weekend? Padahal gak beda jauh juga sih buat saya, rutinitas weekdays atau weekend, huehehe. Paling yang beda ya di weekdays anak sekolah dan suami kerja ya. 🙂

Baca punya Noni di sini ya:
Rutinitas Pagi Kami

pi ini

Jadi, rutinitas harian kami adalah:

Weekdays

Saya dan suami bangun untuk sholat subuh, sekitar jam 04.30an lah. Setelah itu kami menikmati waktu bersama deh berdua. Biasanya di pagi hari kayak gini deh saya dan suami membicarakan hal-hal penting. Hal remeh juga sering sih, tapi pagi pagi itu kesempatan kami untuk bicara lebih serius. Pillow talk ada sih, tapi gak setiap malam kami pasti pillow talk, makanya waktu pagi deh yang digunakan.

Apa saya sambil masak? Enggak, wehehehe. Bukan karena suami yang masak, tapi memang jarang banget masak, apalagi pagi-pagi. Jadi ya gitu, kami ya nyantai aja berdua, ngobrol atau menonton film.

Terus buat sarapannya gimana? Kalau gak beli, ya menghangatkan masakan kemarin, hehe. Jadi biasanya masaknya itu di pagi menjelang siang, supaya makan siang bisa makan masakan rumahan. Tapi ini juga saya udah jarang banget masak sih. Waktu masih punya anak 1 sih masih masak sendiri. Begitu hamil anak kedua mah udah juaraanngg, haha. Jadi ya yang masak ART aja yang pulang pergi. Menu dan resep saya yang menentukan.

Itu juga karena akhirnya menyerah dan menerima gak semuanya bisa dilakukan sendiri. Peran pak suami juga menentukan. Dia yang bilang yang penting makanan tersaji di rumah, urusan saya atau ART yang masak ya terserah saya aja. Jadilah kepikiran gitu akhirnya. Tiap ART dateng, saya minta dia masak ini itu lalu memberinya uang belanja, udah deh jadi masakan tanpa harus saya meninggalkan anak-anak 😀

Iya, biasanya kalau saya yang masak soalnya anak-anak caper minta ampun, haha. Walau ya tetep kadang-kadang masak, untuk bersenang-senang aja sama anak-anak. Mulai dari masak cemilan aja, bikin pisang goreng gitu. Melibatkan anak di menuang tepung dan mengaduk adonan, udah deh. Jadi gak dijadikan kegiatan rutin itu masaknya supaya saya gak bosen dan tertekan sendiri kok masak terus, wkwkwk.

Lha, kok jadi ngomongin masakan sik, hee. Jadi gitu setelah ngobrol berdua, begitu jam 05.30 (atau lebih, keseringan lebihnya sih) saya yang bersiap bangunin Naia karena dia harus mandi dan sekolah. Biasanya begitu Naia bangun, adiknya juga bangun. Atau jeda 14 menitan lah lumayan, bisa fokus ngurusin Naianya dulu ya kan.

Begitu mengurus kesiapan Naia sekolah sambil mengurus Nawa, tadinya saya dan Nawa juga mengantar Naia sampai depan gang untuk naik mobil jemputan. Tapi, sejak awal semester ini, papanya yang berniat nganterin Naia bahkan sampai sekolah, pakai sepeda. Itung-itung nambahin olahraga juga ya, hehe. Tapi kalau papanya kesiangan, ya Naia naik jemputan, fleksibel aja gitu lah.

Nah, udah deh setelah Naia dan papanya berangkat, tinggal saya deh di rumah berdua Nawa (sebelum ART dateeng). Kalau Nawa belum sarapan, ya saya suapin begitu Naia berangkat. Tapi kalau udah sarapan yaudah deh tinggal main deh kita berdua.

Nothing special banget ya rutinitas paginya, wehehe.

Weekend

Weekend kadang kita gunakan untuk waktu istirahat yang seharian di rumah atau waktu untuk refreshing jalan-jalan ke tempat yang kami sukai. Atau, kondangan, haa.

Tapi di hari Sabtu, ART datang lebih pagi sekitar jam 6 untuk nemenin anak-anak, yaa maksimal sampai jam 9 lah gitu. Waktu tersebut saya gunakan untuk berdua sama suami soalnya, hehehe. Untuk tahsiiin. Kadang untuk saya latihan nyetir atau sarapan berdua. Pokoknya sampai rumah lagi maksimal jam 9. Lumayan, berkualitas lagi yaa..

Walau udah punya anak, hubungan sama pasangan harus tetap selalu diupayakan ya sis, supaya rumah tangga tetap adem tentrem, hihihi.

Oiya, kalaupun bepergian di weekend ini, kami usahakan ya dilakukan setelah tahsin itu. Setelah sampai rumah, bisa langsung berangkat pergi ke mana atau ya di rumah aja bersantai.

Hari minggunya, pagi pagi biasanya kami ke pasar atau ke taman. Selain untuk sarapan, juga biar sepedaan bersama. Kalau ke taman, ya biasanya nyantai dulu di sana, bisa sampai 1 jam. Lagi-lagi, kalau mau pergi, ya kami lakukan setelah pulang sarapan atau pulang dari taman ini. Jadi ya gitu lah. Rutinitas pagi kami memang santai, hehe. Gak dibawa repot dan buru-buru 😀

Kalau kalian, rutinitas paginya rempong gak?

2 comments

Leave a Reply

%d bloggers like this: