Ibu Rumah Tangga Jangan Berhenti Mengembangkan Diri

2 Replies

Family Life Hobi Keluarga

Hore, ini udah artikel #Familife kedua di tahun ini. Semoga tetep bisa konsisten sampai seterusnya yaa, hehehe.

Jadi, kami mau ngomongin kalau kita bisa selalu belajar hal baru kapan pun kita mau. Berhubungan sama tulisan-tulisan yang sering saya baca sih ini, kalau sebagai pasangan suami istri itu harus selalu berkembang juga. Kebetulan juga memang tertriggered sama postingan Icha di akhir tahun lalu juga sih, tentang mencari skill baru. Dan kebetulan juga saya memang lagi belajar beberapa hal baru juga. Hahaha, banyak lah ya alasannya untuk nulis hal ini XD

Oiya, baca puna Noni di sini yaa:
Berani Melawan Batas

Dari awal menikah, keinginan yang masiih banget saya pendam sampai sekarang itu bisa kuliah lagi. Terus karena kesempatannya belum ketemu-ketemu, saya pikir ah kok mikir yang berat terus sih langsung kuliah, kenapa gak coba yang kecil-kecil dulu aja ya kan, coba dari kuliah online deh.

Nah, pernah di tahun berapa ya lupa, saya emang ikutan kuliah online. Mulai dari kuliah online ibuprofesional (yang waktu itu baru ada kuliah onlinenya aja ya, belum seramai sekarang yang udah dibuat kuliah bener-bener kayak kuliah tapi via wa) sampai ikut kuliah online di coursera. Ambil apa ya waktu itu ya, kalau gak salah “Learning how to learn” deh. Saya ambil mata kuliah itu karena memang mau mengembangkan lagi gimana kemampuan belajar saya, yang ternyata saya gak gitu bisa untuk kuliah online gitu, orangnya harus yang bener-bener tatap muka dengan guru atau si pengajar. Jadilah ikut beberapa kuliahnya terus udah aja gitu gak semangat lagi karena gak konsisten. Hih, konsistensi ini yang masih harus ditingkatkan lagi deh emang kalau mau belajar apapun.

Terus di tahun lalu, ada kesempatan ikut kuliah parenting. Ini beneran kuliah gitu, ketemuan sebulan sekali. Kalau ini saya ikutnya bareng suami. Lumayan efektif karena itu tadi, ketemu langsung dan tatap muka dengan si pengajar ya. Ada lah beberapa ilmu yang nempel gitu, hehe.

Baca juga: Sekolah Orangtua Mommee

Terus, gak berhenti sampai situ, saya dan suami juga nyari-nyari tempat belajar Tahsin di Depok sini. Alhamdulillah dapet, jadilah kami berdua sama-sama belajar Tahsin lagi. Bener-bener memulai dari awal. Yaa gak dari awal banget juga sih, karena sebelum masuk kelas, kami dites dulu kemampuannya sampai mana. Tapi tetep ini bermanfaat banget karena saya ngerasain banget kemampuan baca Al-Quran saya jauh lebih baik sekarang.

Sebenernya salah satu harapan saya saat menikah dulu sih diajar langsung sama suami, tapi kok ya gak pernah ada kesempatannya. Akhirnya begitu nemu ini, yaudah lah tanpa ragu langsung ikutan ya kan. Sebenernya ada yang untuk anak-anak juga ya, tapi saya ngerasa tempatnya masih kejauhan kalau untuk dikunjungi tiap sore atau 2 hari sekali. Di sekolah juga diajarin juga sih pasti ya, tapi sayanya belum tergerak untuk menambahkan waktu untuk ngaji ke lembaga gini ke Naia. Karena apa ya, pengen dia menikmati masa-masa main lah kayanya, tiap sore ya beraktivitas fisik jadinya.

Terus saya ikutan Tahsin juga kan buat meningkatkan kemampuan sendiri dulu juga sih kan emang, biar nanti bisa ngajarin anak juga di rumah. Malu juga ya kan kalau nanti ditanya anaknya saya malah gak bisa jawab, hee. Jadi karena niat ini juga, saya yang akhirnya ngajarin sendiri ke anak di rumah. Jadi mungkin ini juga ya salah satu alasan saya belum memasukkan Naia ke lembaga ngaji gitu, karena masih bisa saya lakukan sendiri di rumah. Alhamdulillah so far saya bisa konsisten ya 🙂

Lalu, saya juga dari duluu banget bertekad untuk bisa nyetir mobil sendiri. Supaya bisa berdaya gitu untuk nyetirin orangtua atau nganter anak ke mana-mana. Jadi ya begitu tahun lalu kami beli mobil, beberapa bulan setelahnya, saya mulai kursus nyetir deh. Sampai sekarang tapi belum lancar uhuhu. Mungkin bener ya kalau mau belajar nyetir itu lebih baik saat belum punya anak. Karena kok aku ngerasa takut terus tiap kali nyetir karena yang selalu kepikiran itu “aku bawa nyawa, aku bawa anak-anak” gitu gitu lah. Jadinya takut banget untuk bisa kenceng sedikit. Jadi ya gitu, belum bisa banget nyetir di jalan tol mah. Tapi aku bertekad, tahun ini harus lancar nyetir, jadi bisa nganter anak sekolah sendiri dan bisa sering-sering ngunjungin orangtua di hari biasa dengan nyetir sendiri.

via GIPHY

Yang paling terakhir ini dan baru banget itu saya akhirnya belajar berenang, yeaay. Hahaha, biar gak cuma mupeng doank kalo liat laut atau kolam renang tipe invinity pool xp

Enggak deng, saya emang berniat yang ngejalanin olahraga rutin lagi. Pernah sempet rutin sore-sore jogging aja gitu di belakang rumah atau skippingan, tapi kok ya kurang. Soalnya kan dulu pernah segitu intensnya olahraga ya. Makanya begitu kemarin mulai belajar renang, mulai olahraga lagi, saya jadi segeerr banget badannya dan bikin happy lagi. Seneng banget gitu abis olahraga, abis ngeluarin keringat.

Karena ternyata emang bener tubuh kita butuh olahraga supaya mengeluarkan hormon serotonin. Salah satu hal yang bisa bikin depresi itu ya kekurangan hormon ini. Jadi gak heran untuk orang yang memang jarang olahraga atau jarang melakukan aktivitas fisik bisa kena depresi. Tapi ini cuma salah satu penyebab aja lho ya, bukan berarti semua orang yang depresi sebabnya karena kekurangan hormon ini, bukan.

Belajar Bisa Kapanpun, di Umur Berapapun

Ternyata ya bener belajar itu mah bisa dilakukan kapanpun, di umur seberapa pun. Kalau kita niat ya pasti ada aja jalannya untuk belajar hal dan kemampuan baru. Asal udah kenal gaya belajar kita sendiri juga ya. Kayak saya yang ternyata gak bisa kalau belajarnya online, mesti tatap muka atau ketemu untuk bisa lebih dalam dapet ilmunya sekaligus nanya-nanya lebih puas.

Terus ya sesuai judulnya, jadi ibu rumah tangga bukan berarti berhenti belajar, berhenti mengembangkan diri. Enggak. Jangan! Karena stak di kondisi tertentu itu gak enak banget, beneran deh. Kita akan merasa ketinggalaaannn banget sama lingkungan, terlebih sama pasangan ya. Karena walaupun dia keluar misalnya untuk kerja doank aja, pasangan kita tuh pasti juga selalu mengembangkan diri di kantornya.

Bisa banget kok kalau kita niat mah. Yang selalu kepikiran di saya sekarang adalah kata-kata “Allah memampukan yang niat, bukan meniatkan yang mampu”. Untuk hal apapun ya, ya belajar, ya sedekah, ya apapun lah dalam hidup, kuncinya ya itu. Niat dulu yang bener, pasti dimampukan 🙂

Apalagi emang sekarang mah banyak ya ibu rumah tangga yang akhirnya belajar bisnis dan jalan. Saya pun pernah nyoba belajar untuk jualan online sama temen. Di tahun 2012 kalau gak salah, ya pernah jualan baju online gitu. Tapi mungkin karena bukan passion juga kali ya, jadi ya gitu, ternyata ya gak gampang lah untuk jualan online. Karena suatu saat saya bosen, yaudah gak jalan. Jadi stak dan akhirnya berhenti. Jadi sekarang mulai belajarnya lagi dari hal-hal semacam nyetir dan berenang itu deh. Gak jadi beban kalau gak bisa, tapi happy banget kalau lancar dan akhirnya bisa.

Makanya saya juga salut banget deh buat ibu-ibu yang belajar bisnis atau sukses jualan online. Karena banyak banget hal yang dipelajari ya kan sama mereka. Banyaknya itu karena bisa menyita waktu banget, yang gak bisa saya lakukan. Karena saya gak mau waktu di rumah sama anak-anak terambil sama yang lain. Makanya lebih suka belajar langsung tatap muka dengan guru ya karena alasan ini juga. Kalau saya yang pergi sebentar dari rumah kan jadi gak kasian sama anak-anak, gak mikirin ini saya fisiknya bareng anak tapi kok pikirannya enggak, gak kepikiran gitu.

Jadi yah, ayok bu terus kembangkan diri. Terus belajar dan mengajarkan ke anak kalau usia itu gak akan pernah jadi halangan untuk kita belajar hal baru. Terus kembangkan diri untuk bisa menyamakan ritme dengan pasangan. Terus berkegiatan untuk membahagiakan diri sendiri. Karena seperti yang selalu saya percaya “Happy parents raise happy kids”. So, keep doing what makes you happy first! 😉

2 comments

Leave a Reply

%d bloggers like this: