Memperbaiki Rambut Rontok

Comment

Pribadi Review sponsored

Hai hai, kalian yang perempuan pernah bermasalah gak sih sama rambut? Baik ketombe, rambut pecah-pecah, ataupun rontok? Apa hampir semua perempuan (apa laki-laki juga ya?) punya rambut yang bermasalah ya? Masalahnya suka ganti gitu. Mengatasi ketombe, ya rambut jadi kering atau pecah-pecah. Terus mengatasi rambut kering, eh malah jadi rontok. Gitu gak sih?

Jaman masih single nih, kayanya masalah rambut saya tuh ada di ketombe dan rambut kering deh, yang bikin rambut tipis jadi terlihat tebal. Bukan karena emang mengembang cantik ya, tapi megar karena kering, heee. Pengeeenn banget dilurusin, entah dicatok atau dismoothing dari dulu. Cuman karena emang kurang motivasinya, ya gak terlaksana terlaksana deh. Baru abis nikah, yaa udah punya anak umur 2 tahun lah ya kira-kira, suami mau ngeliat penampilan berbeda dari saya. Jadilah memutuskan untuk dismoothing.

Tapi, as you know lah ya, merawat rambut yang dismoothing itu juga gak gampang. Udah lah rambut saya rontok sehabis lahiran, terus dismoothing pulak, ya jadi harus lebih ekstra ngerawatnya. Yang tadinya saya ngerawat rambut sebatas shampoan aja, sekarang jadi tambah pakai conditioner plus hair tonik, supaya rambutnya tetap lembut.

Nah, udah tuh ya, saya memang pakai shampo dan conditioner pasti setiap 2 hari sekali. Demi merawat rambut, menjaga supaya hasil smoothingnya bertahan cukup lama lah yaa. Toner kadang-kadang aja belum konsisten, uhuhuhu. Lumayan donk, rambut jadi tetap halus, lembut, dan tanpa ketombe.

Tapi, masalah rambut yang 1 lagi masih ada aja, yaitu rontok, hiks. Tadinya sih biasa aja. Saya memaklumi karena mungkin gini ya kondisi rambut ibu-ibu yang udah punya anak 2, hahaha. Soalnya ya begitu hamil, rambut saya mulai rontok gitu. Hamil anak pertama loh ya. Saya pikir mah, ah mungkin ini karena hormon kehamilan dan menyusui kali ya, jadi nanti akan berkurang dengan sendirinya mungkin deh rontoknya ini. Asal masih lembut dan halus tuh saya biasa aja tentang kerontokan.

Eh ternyata sampai hamil anak kedua, bahkan sampai sekarang anak kedua udah 2 tahun kok ya tetap aja rontok. :'(

Akhirnya sejak menyapih Nawa, saya mulai gak nyaman sama kerontokan ini dan mulai cari-cari cara untuk mengatasi masalah rambut yang satu ini. Tanpa menimbulkan masalah baru yaa. Kayak yang udah saya bilang, kadang mengatasi 1 masalah rambut, eh timbul masalah lainnya. Mengatasi ketombe, rambut malah jadi kering dan rontok. Mengatasi kerontokan, giliran rambut jadi ketombean. Gak gitu saya maunya. Maunya ya karena udah gak pernah ketombean dan tinggal mengatasi rambut rontok, ya selesai semua masalah rambutnya. Gak ada ketombe dan gak ada rambut rontok.

Long story short, akhirnya saya ketemu lah sama Shampoo dan conditioner Erha. Eh, malah ada tonicnya juga sih. Awalnya agak bingung gitu, eh emang Erha ada untk perawatan rambutnya juga yaa. Setau saya kan Erha cuma perawatan muka aja ya. Dan emang udah terpercaya banget lah ya kan Erha untuk perawatan mukanya. Ngeliat Lyla (@lylaandalucia) dan mbak Irma yang #terjebakErha, jadi mupeng ikutan juga pengen ngerasain perawatan mukanya. Eini saya juga nemu yang perawatan rambut, sekalian deh jadinya 😀

Udah pada tau donk ya produk Erha itu emang bagus. Apalagi emang bisa disesuaikan dengan masalah yang kita punya. Tapi lebih baiknya sih konsultasi dulu ke Erha Clinic dan Erha Apothecary ya supaya bisa lebih jelas masalah apa yang kita punya serta mendapat perawatan yang benar-benar sesuai 🙂

Nah pas nyari perawatan yang pas itu deh, saya jadi tau eh ada juga ya untuk perawatan rambut. Judulnya Erhair. Dari hasil mengisi form mengenai masalah apa yang saya hadapi, disarankan untuk pakai Erhair HairGrow shampo, conditioner, plus Erhair Hair Loss tonic. Beneran saya pake donk jadinya, hehee. Baru semingguan ini sih pakenya juga (which is 3x keramas ya), tapi hasilnya udah keliatan. Serius aku juga yang ih wow kok bisa sih. Pertama banget yang kerasa sih rambut jadi lembuuuttt deh. Awalnya gak engeh kalau rontoknya juga berkurang. Terus iseng saya sisir setelah keramas pertama, masih lumayan tuh rontoknya. Begitu setelah keramas ketiga, nyoba sisiran lagi, wow rontoknya berkurang!

Pas keramas sih ngerasain juga ya. Biasanya kalau lagi memijit2 rambut saat keramas tuh rambut suka banyaakk deh rontoknya, sampai harus menyiram tangan beberapa kali demi membersihkan rambut dari tangan. Tapi ini udah dikit, ngebersihin rontokan rambut di tangan tuh cuma sekali gak perlu berkali-kali.

Puas deh sama hasilnya beneran, hehehe. Palingan yang agak kurang sreg (tapi gak sampai jadi kekurangan) dari segi kemasan aja sih. Kemasan shamponya tuh persis banget sama sabun cuci mukanya erha21, ya lebih gede sedikit sih. Tapi, kalo gak aku pisahin dan jejerin, kemungkinan untuk salah pakenya tuh besar. Mana bentuk cairannya mirip juga, transparan agak kental gitu. Ya teksturnya seperti shampo dan sabun muka cair kebanyakan lah, tapi ya itu, sama-sama transparan. Jadi kalaupun misalnya salah ambil botol, terus dituang di tangan, belum bisa terasa kalau itu beda (sabun muka atau shampo?). Kerasanya begitu dicium ya karena wanginya beda, hehehe.

Ah iya, sepanjang pemakaian shampo, conditioner, dan tonicnya Erha, saya gak ngerasain masalah rambutnya berganti ya. Jadi mengatasi rambut rontok ya gak menimbulkan ketombe dan gak bikin rambut kering. Makanya puas sama hasilnya. Dan yah, kemungkinannya besar banget untuk dilanjutkan pemakaiannya donk ini 😉

Kalau perawatan kulitnya sendiri, saya juga baru banget ngerasain. Sama sih sama perawatan rambutnya, baru pakai semingguan ini. Belum terlihat beda banget ya, cuma seneng aja tiap kali abis pakai krim malamnya, paginya tuh berasa ceraah gitu mukanya. Karena masalah saya tuh di wajah yang kusam, jadi dipilihkan deh perawatan untuk mencerahkan wajah. Saya mikirnya jadi, asiik, lebaran muka udah gak kusam lagi donk jadinya ini, hahaha. Aamiiinn ya sodara-sodara 😀

Anw, ada yang udah ngersain perawatan rambutnya Erha juga? Share donk! Biar berbagi cerita dan #terjebakErha bersama, hihihi

Untuk mau tau info lebih lanjut produk-produk Erha, kunjungi aja media sosialnya ini ya:
Web: https://www.erha.co.id/
IG: @erha.dermatology

Leave a Reply

%d bloggers like this: