Mengatasi Anak yang Mengompol di Malam Hari

Comment

Keluarga Parenting Pribadi

Sebenernya sampai sekarang pun bisa dikatakan Nawa belum yang terbebas banget dari ngompol yaa. Padahal awal-awal toilet training itu (sekitar di umur 15 bulanan) dia bebas pipis banget semaleman. Jadi justru mulainya ya dari lepas pospak pas malam hari ini. Karena anak segitu cenderung pipis saat bangun tidur aja. Persis kayak kakaknya dulu, si Naia.

Nah, begitu udah 2 tahun, udah ke mana-mana gak pakai pospak karena dia udah bisa bilang, bahkan jalan-jalan jauh pun gak pakai pospak. Bener-bener kami usahakan dia bisa pipis atau pup di toilet atau kamar mandi. Diusahakannya dengan rajin membawanya pipis sebelum berangkat pergi-pergi dan begitu sampai tempat tujuan. Dengan begitu, dia jadi bisa mengira-ngira sendiri kapan mau pipis dan kapan enggak.

Mengatasi Anak Ngompol

Lama-kelamaan, ya dia yang bilang sendiri kalau mau pipis. Tapi setiap sebelum perjalanan jauh, masih sering kami ingatkan untuk pipis terlebih dahulu sih. Sama aja kayak kita gitu, lebih baik pipis dulu sebelum berangkat dibanding harus menahan pipis di tengah jalan 😀

Kalaupun di tengah jalan mau pipis lagi, kami jadi gak menyesal apa-apa. Kalau belum pipis kan pasti ada pikiran “duuh, tadi sih gak pipis duluu”, gitu2 lah.

Awal Sering Mengompol

Ini nih saya gak inget banget kapan tepatnya Nawa mulai ngompol kalau malam hari. Yang jelas sih saat umurnya sudah lebih dari 2 tahun. Mungkin baru di 2.5 tahun sih kayanya. Kejadian gini bikin saya sebel sendiri gitu loh awalnya. Sebel aja kok tiba-tiba dia ngompol lagi sih? Kenapa coba?

Saya mulai mikir-mikir kenapa dia bisa ngompol gitu. Awalnya saya pikir karena sebelum tidur belum pipis gitu ya. Tapi enggak juga, karena tiap sebelum tidur ya “ritual”nya itu pipis & sikat gigi. Jadi jaraaannngg banget (hampir gak pernah) lupa pipis sebelum tidur.

Pokoknya saya yang gak nyantai gitu. Jadi sebel sendiri kenapa Nawa jadi sering ngompol padahal tadinya enggak, huhu. Tapi dalam keadaan gak nyantai gitu tetap mengusahakan gimana biar dia gak ngompol di malam hari.

Beberapa Cara Mencegah Anak Ngompol

Akhirnya saya nyoba-nyoba beberapa cara deh supaya dia gak ngompol. Mulai dari memperkirakan apa penyebab dia bisa ngompol lagi gini. Oiya, beberapa caranya itu seperti ini:

Pipis sebelum tidur

Kayak yang udah saya sebut di atas. Saya kepikiran apa karena sebelum tidur belum pipis ya, makanya dia pipis aja gitu pas tidur.

Jadi, salah satu cara saya mencegah Nawa ngompol ya begini deh. Dengan mengajaknya pipis sebelum tidur. Awalnya saya pikir berhasil. Karena itu tadi, di awal toilet training, dia bener-bener gak ngompol malam hari. Cenderung pipis saat bangun pagi.

Lama-lama cara ini gak ngaruh, huhu. Walau tetep sih sampai sekarang ya kami usahakan sebelum tidur dia harus pipis terlebih dahulu. Namanya juga usaha ya. Dengan cara ini, kadang bener bisa gak ngompol semaleman, tapi kadang ya kecolongan juga dan ngompol deh dia 🙁

Berhenti Minum yang Manis-manis Setidaknya 1 Jam Sebelum Tidur

Cara berikutnya (bukan berarti berurutan ya) adalah saya menjaga supaya dia minum minuman manis itu maksimal 1 jam sebelum tidur. Kalaupun setelah makan aku ajak masuk kamar, kemungkinan besar tidurnya setengah jam sampai 1 jam sebelum tidur.

Tapi gak minum yang manis-manis lagi, kalau mau minum ya minum air putih. Soalnya pernah kecolongan sekali. Dia minum teh manis persis sebelum tidur, terus yaudah lah, dia ngompol sampai 2x di malam itu. Sebel banget deh saya jadinya.

Kalau makan sih, biasanya setelah makan malem itu dia bisa langsung diajak sikat gigi, pipis, dan siap-siap tidur. Jadi gak yang persis 1 jam sebelum tidur dia berhenti makan. Bisa-bisa malah baru 5 menit selesai makan, udah bisa diajak sikat gigi dan pipis.

Tapi itu kayanya kalau makannya udah terlalu malam juga sih. Kalau makan sejak jam 5, ya dia jadinya ngemil-ngemil aja sebelum tidur. Oiya, rutinitasnya itu habis maghrib kami makan malam. Nah, ini yang makannya terlalu malam untuk Nawa. Soalnya dia makan udah sambil ngantuk, jadi terkadang makannya gak selesai dia udah gak mau makan lagi dan udah langsung sikat gigi serta siap-siap tidur ;’)

Jadi, emang harusnya sih sekitar jam 5 – 5.30 sih makan malam untuk Nawanya. Saya nya aja tapi yang suka gak yakin dia udah laper atau belum, hee.

Eh, tadi intinya saya gak memberinya minum yang manis-manis sebelum tidur. Maksimal banget ya 1 jam sebelum waktu tidurnya deh.

Berhasil? Belum juga, hahaha. Sampai sekarang, walaupun pakai cara ini, tetap aja masih kadang-kadang kecolongan dia pipis. Tapi tetap saya jalankan setidaknya ya itu tadi, meminimalisir dia ngompol aja. Kalau minum manis mungkin bisa sampai ngompol 2x, kalau gak minum manis ya bisa cuma 1x aja. Tapi tetap ngompol, ahahaha

Mengarahkan Untuk Bermain yang Tidak Membutuhkan Fisik

Hal lain yang saya perhatikan adalah dia hampir pasti akan ngompol kalau sebelum tidur itu mainnya yang melibatkan fisik. Seperti lari-larian, lompat-lompat, jungkir balik, apapun lah itu yang berbau-bau fisik. Beneran hampir pasti kalau sebelum tidur itu dia capeknya sampai capek banget, ya ngompol lebih banyak dari biasanya.

Jadi seringnya saya larang untuk bermain fisik sebelum waktu tidur. Saya ingatkan untuk berhenti kalau mereka (biasanya sama kakaknya ini main fisik, makanya bisa seru banget) main, terus saya arahkan untuk baca buku, mewarnai, main puzzle, atau lakukan hal lain aja deh yang anteng-anteng.

Stand By di jam Pipis Malam untuk Mengajaknya ke Kamar Mandi

Tapi terus lama kelamaan sayanya juga yang capek sendiri melarang mereka untuk tidak bermain yang melibatkan fisik sebelum tidur. Soalnya emang suka sampai seseru itu kalau main. Dan kita yang ngeliat sebenernya bisa kebawa happy, haha.

Jadi, lama-lama sayanya sendiri yang gak tega kalau harus menghentikan kebahagiaan mereka itu :’) Jadi yaudahlah, tinggal cari cara lain lagi untuk mencegah Nawa ngompol.

Cara lain lagi itu dengan stand by di waktu-waktu dia pipis malam. Atau, ya waspada aja dengan pergerakannya. Soalnya begitu diperhatiin, dia itu kalau tidurnya mulai gelisah, artinya kepengen pipis. Jadi, saat tidurpun, saya atau suami suka waspada sendiri. Begitu terdengar Nawa agak gelisah, saya atau suami bangun dan mengajaknya pipis ke kamar mandi.

Belum langsung mau donk dia tentunya. Jadi, terkadang saya tawarkan dia minum dulu, lalu bilang, “abis minum, pipis ya ke kamar mandi”. Biasanya dengan begitu dia mau.

Jadi, sambil mencegah dia ngompol, sambil melatih supaya dia mau ke kamar mandi saat mau pipis di malam hari walaupun masih mengantuk.

Ini juga masih suka kecolongan sih. Kadang-kadang saya atau suami tidurnya kan suka puleess banget juga, jadi gak engeh kalau dia ternyata gelisah. Kami bangun untuk ngajak pipis, ya ternyata udah ngompol dianya, hee.

Tapi, akhir-akhir ini Nawa juga sudah mulai “terlatih”. Walaupun baru 1 waktu pipis ya dia bangun dan bangunin saya atau suami untuk pipis ke kamar mandi, setidaknya dia mulai bisa ke kamar mandi saat malam 🙂

Semoga lama kelamaan di jam-jam dia kepengen pipis, dia udah bisa bangun sendiri dan pipis sendiri ke kamar mandi kayak kakaknya deh ya. Doakan. Doakaann 😀

Penerimaan yang Utama

Nah, dari semua usaha yang dilakukan, yang paling terpenting justru ini sih. Awalnya saya sebel banget, ya sama Nawanya, ya sama saya kalau dia ngompol di malam hari. Soalnya mikir kan, lha wong sebelum ini dia fine-fine aja kok, lha wong pas toilet training juga udah lolos terus kok tidur malamnya, gak pernah yang ngompol sama sekali. Ini kok ngompol lagi sih, huhuhu.

Pokoknya hampir di setiap malam-malam Nawa ngompol, saya jadi sebel sendiri seharian. Masih gak terima kalau anaknya ya memang masih belum bisa untuk bangun dan bangunin saya atau papanya untuk minta pipis ke kamar mandi sendiri di malam hari.

Jadi, tahap pertama sebelum melakukan hal-hal di atas itu emang di sini, penerimaan, acceptance. Because acceptance really is the hardest, huehehe.

Setelah saya bisa menerima, ya jadi makin nyantai aja. Menerima kalau oh, okee Nawa memang masih suka ngompol di malam hari. Nawa memang harus diajak pipis kalau dia mulai gelisah tidurnya. Juga kami (saya atau suami) memang harus mengorbankan sedikit waktu tidur kami untuk mengajaknya pipis di malam hari.

Dengan menerima itu semua, ya jadi lebih tenang dan gak sebel lagi jadinya kalau Nawa ternyata ngompol dan kalau kami malam itu “gagal” untuk mengajaknya pipis. Jadi lebih santai juga kalau cucian jadi banyak, walau kasian ya sama ibu yang mencucikan baju serta sprei yang terkena ompol, huhu.

Tapi setidaknya, dengan mulai menerima, saya juga mulai bisa gak terlalu stress. Gak stress malah sih jadinya. Ya mikirnya yaudah lah kalau masih ngompol, terus aja deh usahakan yang terbaik untuk mencegah dia ngompol. Kalau kecolongan sekali 2x jadi yowis deh, besok coba lagi, gitu2. Jadi, mikirnya masih ada hari esok untuk dicoba karena begitu 1 malam pernah berhasil, ya jadi optimis bisa berhasil juga di lain waktu. 🙂

So… buibu yang anaknya masih ngompol, terima dulu aja yuk kalau anak kita memang masih begitu, hahaha (cari temen ini sebenernya xp). Sambil terus lakukan usaha-usaha yang bisa dilakukan agar anak2 kita gak ngompol lagi.

Semangat para pejuang ompol #eh

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: