Category Archives: Beauty

My Everyday Makeup with 1-Day Acuvue Define

Beauty Hobi Pribadi Review

Wihihi, jarang-jarang banget yaah ngomongin tentang make up make up-an di siniii. Tapi sebagai perempuan, ya saya make up an juga donk ah. Setelah menikah malah lebih rajin cari tau ini itu tentang make up, biar suami makin seneng gitu deh, hehe. Terlihat cantik itu wajib hukumnya di depan suami. Malah kalau suami lagi libur, terkadang saya juga make up-an buat di rumah aja, buat menyenangkan hati suami gituh. 😀

Dandan Biar Suami Senang

Tapi, apa make up yang dimaksud itu yang menor dan full kayak kondangan? Ya enggak lah, saya mah tipis-tipis jeh kalo pakai make up, paling-paling ya bedak & lipstik ajah, akhir-akhir ini aja yang ditambahin alis. Huhuhu, padahal mah alis meni tipis, tapi baru nyadar beberapa bulan terakhir aja buat nebelinnya. Yasudah lah ya, tidak ada kata terlambat kan yaaa. Hehehe.

Ditambah lagi sekarang juga lagi demen-demennya pakai softlens. Iyaaah, karena sayah punya 1-Day Acuvue Define ituh loh, makanya jadi seneng pakai softlens buat bepergian. Selang seling sih memang, kadang pakai softlens kadang enggak. Nah berhubung kalau pakai softlens mata jadi terekspose secara lebih banyak, jadilah harus lebih pintarr lagi memberi riasan pada mata ituh, wehehe.

So, here’s my everyday make up:

Published by:

Makin Kenal Beauty Softlens di Launching 1-DAY ACUVUE® DEFINE™

Beauty Pribadi Review

Masih inget kan ya sama postingan saya yang nyobain 1-DAY ACUVUE® DEFINE™ dan akhirnya punya? Nah, beberapa hari setelah saya trial itu, saya dapet undangan buat hadir sebagai blogger di acara launching 1-DAY ACUVUE® DEFINE™ “Get Your Beauty Confidence with Healthy and Shining Eyes All Day”. Gimana saya gak tambah seneng coba, udah mah saya emang seneng banget sama Acuvue, seneng lagi karena Acuvue punya softlens harian berwarna, eh diundang pulak ke acara launchingnya. Wuiih, serasa jadi jodoh banget lah sama Acuvue  *lebay dikit gapapa ya kakaaa xp*

Media Launch E-Invitation - Acuvue Define 7 May 2015

Media Launch E-Invitation – Acuvue Define 7 May 2015

Hadir Tanpa Anak

Sayangnya saya gak boleh bawa anak di acara tersebut. Kayaknya acara resmi banget gitu yaa. Nah, saya agak galau nih buat hadir. Soalnya itu hari biasa, which is kalo hari biasa saya wajib bawa Naia ke mana-mana, huhuhu. Etapi akhirnya saya dan suami memutuskan buat coba nginep aja di rumah ortu saya dan Naia jadi bisa dititip di sana deh. Dan ternyata Naia pun bisa diberi pengertian. Saya bilang sama dia “mama mau dateng ke acara yang gak boleh bawa anak nih, jadi Naia main sama mba Bilah ya di rumah uti.” Alhamdulillah bangeeet dia bisa ngerti dan ngangguk-ngangguk saat dikasih tau.

Begitu pun saat hari-H nya. Saya sengaja membangunkan Naia lebih pagi, biar saya bisa memandikan dan memberinya sarapan terlebih dahulu sebelum saya berangkat. Alhamdulillah lagi juga Naia bisa diajak bangun pagi. Nah, begitu saatnya saya pergi, dia yang agak sedih sebetulnya. Tapi karena diajak utinya buat ikut belanja, ya dia akhirnya seneng-seneng aja deh, hihihi. Makanya pulangnya saya bawa oleh-oleh. Berhubung tempat acaranya di Kuningan City, jadi saya mampir deh ke ITC kuningan buat beli baju buat Naia, hehe. *emak2 nyogok xp*

Anyway, saya bersyukur banget akhirnya bisa dateng ke acara launching 1-DAY ACUVUE® DEFINE™ kemarin. Soalnya, saya bisa dapet pengetahuan baru seputar softlens. Ya secara selama ini saya hanya sebagai pengguna aja ya, hehe. Pengetahuan apa aja tuh? Mulai dari sejarah softlens itu sendiri sampai teknologi yang digunakan oleh 1-DAY ACUVUE® DEFINE™ yang akhirnya bisa memberi 3 manfaat (nyaman, aman, dan sehat) kepada pemakainya. Mau tau juga? Yuk lanjut baca ya 😉

Published by:

Perjalanan Memakai Softlens

Beauty Pribadi Review

Waktu kecil mata saya itu normal-normal aja, hampir gak ada masalah, belajar di kelas juga asik-asik aja, apalagi duduk selalu di bagian depan. Tapi, begitu masuk SMP, pernah saya duduk bukan di bagian depan, yaa sekitaran baris ke dua atau ke tiga deh. Saat itu ngerasa ngeliat papan tulis tuh udah sedikit burem, tapinya saya gak engeh kalau ternyata mata saya ternyata saat itu sudah minus. Lha pas masuk SMA, baru deh saya mulai periksa mata, mulai cari tau aja beneran gak mata saya sudah minus. Ternyata bener, udah mencapai minus 1.5 pulak, huhuhu.

Langsung deh saya beli kacamata saat itu juga, yaa daripada minus saya nambah kan yaa. Tapi saat kacamata saya patah dan rusak, saya terlalu takut buat minta ganti ke orangtua. Secara belum punya uang sendiri dan tanggungan ortu bukan buat saya sendiri juga, jadi gimanaa gitu kalau minta ganti kacamata. Terpaksa lah saya gak pakai selama hampir 2 tahun. Makanya begitu selanjutnya memutuskan buat menggunakan kacamata lagi di kelas 3 SMA, minus mata saya bertambah semakin banyak, mencapai angka 2,25 coba, hiks.

Pengalaman Pertama Pakai Softlens

Saat kuliah dan ketemu dengan lebih banyak orang,…

Published by:

Happy Skin with Bio-Oil

Beauty Pribadi Review

Sesungguhnya dari dulu, sejak saya mulai memperhatikan penampilan sih kayaknya, saya engeh kalau lutut dan siku saya itu menghitam dan kering entah karena apa. Selama ini saya gak pernah yang mengkhususkan perawatan untuk meratakan warna kulit di sekitar area itu sih. Tapi kok ya setelah menikah *lagi2 karena ingin dilihat lebih cantik lagi sama suami* saya jadi mencari-cari cara deh buat meratakan warna kulit di area tersebut.

Nah, selama ini saya belum berhasil nemu yang pas banget di hati, mungkin sih banyak ya produk yang bisa meratakan warna kulit asal saya rajin makenya. Tapi ya itu, karena gak nempel di hati, jadilah saya sekedar menggunakannya sesekali aja, ya gimana mau rata coba warna kulitnya kalau saya makenya aja seenaknya begitu, gak konsisten -_-

Continue reading

Published by:

Serba-serbi Merawat Rambut Berjilbab Tanpa Salon

Beauty Lomba Blog Pribadi Review

Saya sebetulnya dari dulu punya masalah di rambut. Rambut saya ini kering banget gitu, makanya pengen diiket terus biar gak terlihat keringnya. Sempet gak PD sebetulnya dulu saat jaman SMP dan satu sekolah sama gebetan. Rasanya pengen nutupin rambuut mulu. Eh, tapi bukan ini ya alasan saya akhirnya memutuskan untuk berjilbab xp. Saya sih memutuskan berjilbab karena ngeliat kakak-kakak saya nyaman banget pake jilbab dan udah panggilan hati aja gitu, jadi gak mau menunda saat akhirnya kesempatannya datang 😀

Waktu ketemu sama suami pertama kali, saya udah berjilbab donk. Makanya sampai benar-benar sah, suami baru deh bisa melihat rambut saya. Saat suami pertama kali melihat rambut saya itu, saya melihat sedikit ekspresi kekagetan di mukanya. Ya beda banget kali ah pakai jilbab dan gak pakai, ya kan ya? hehehe.

Karena saya udah menikah yang artinya saya harus menjaga perasaan suami, saya jadi lebih peduli deh terhadap penampilan. Yang tadinya saya cuek banget, make up gak pernah, perawatan rambut seadanya, pakai baju juga yang itu-itu doank, setelah menikah saya malah makin mau mencoba ini itu yang berhubungan dengan perawatan ujung rambut sampai ujung kaki badan sendiri.

Kadang banyak yang terbalik yah, sebelum menikah selalu menjaga banget penampilannya. Eh, tapi setelah menikah malah masa bodoh, hehe. Saya sih mikirnya, masa sebelum menikah kita selalu perpenampilan rapi dan cantik di depan pasangan tapi setelah menikah malah mau semaunya? Kan enggak, hehe. Ini prinsip saya lho ya, setidaknya ini salah satu upaya saya untuk menjaga cinta suami ke saya 🙂

Karena cinta itu dinamis, gak bisa berhenti di satu titik, kita tetap harus mengusahakan cinta itu tetap ada

Salah satu upayanya ya dengan merawat diri deh. Jaman sekarang emang banyak banget kan ya yang bisa mendukung kita tetap bisa merawat diri di rumah? Termasuk perawatan rambut 😀

Bagaimana perawatan rambut di rumah

Published by:
%d bloggers like this: