Category Archives: Kehamilan

Pindah Rumah Sakit (lagi?)

Kehamilan Pribadi

Haha, kali ini saya memutuskan untuk lahiran di Rumah Sakit yang lain lagi. Di sebelumnya, saya memutuskan untuk lahiran di RS. Bunda Margonda dengan dr. Shinta Utami.

Tapii, setelah dikasih tau sama sepupu suami saya kalau di RS. JMC (Jakarta Medical Center) itu biaya lahirannya lumayan lebih murah dari RS. Bunda Margonda dan ternyata ada dr. Shinta Utami juga, which is dokter kandungan yang sama dengan sekarang, saya dan suami akhirnya kepikiran untuk pindah Rumah Sakit lagi πŸ˜›

Kebetulan tanggal 9 Januari 2012 kemarin adalah jadwal periksa kandungan ke dr. Shinta. Nah, itu saya masih periksa di RS. Bunda Margonda. Alasannya karena nanti sekalian tanya langsung ke dokternya bener gak dia juga praktek di JMC.

Ternyata bener, yaudah akhirnya kita bilang kalau bulan depan mau periksanya di situ aja. Dokternya juga bilang di JMC emang lebih murah, dan kalo mau pindah RS, silakan aja katanya. Terus dijadwalin untuk pertemuan selanjutnya deh, tanggal 6 Februari 2012, sekalian dia ngasih jadwalnya dia di JMC.

Terus, sekalian aja kita liat-liat kondisi kamar di dua RS itu, survey gituu πŸ˜›

1. RS Bunda Margonda

Image by indoplaces

Setelah tanya-tanya di RS. Bunda Margonda, kita diijinin buat ngeliat kamarnya, tentunya kamar yang kosong yaa, kalau gak ada yang kosong kan nanti ngeganggu pasien, hehe. Ruangan yang saya liat itu kelas utama dan kelas Perdana.

Begitu liat ruangan Perdananya, dalam pikiran saya: “enak bener ini ruangannya, sendirian, gede, fasilitasnya lumayan lengkap (AC -pastinya-, TV, kulkas, telepon, kursi dan meja tamu, sofa bed -untuk tidur suami-, n kamar mandinya enak)”, tapi pengennya yang utama aja. Eh sayangnya yang kelas utama itu 1 kamar untuk 2 orang (saya kan pengennya yang sendiri, huhu), tapi ada kulkasnya sih yang bikin lumayan, walaupun kulkasnya juga berdua.

Ok, cukup deh liat-liat kamar di RS. Bunda Margondanya. ~Sayang kemarin batere kamera saya habis, jadi gak sempet buat fotoin kamarnya, huhu~

Nah, mumpung sekalian keluar, akhirnya kita ke RS. JMC juga buat liat-liat kamar juga. Saya pikir tadinya karena kita bukan pasien situ, gak akan dibolehin untuk liat-liat kamarnya, ternyata dibolehin, yeay.

2. RS JMC

Image by JMC from http://rsjmc.com

Di sini, kita liat kamar yang kelas Utama dan VIP. Oiya, kelas Perdananya RS. Bunda Margonda itu maksudnya kelas VIP, tapi di sana nyebutnya Perdana. Kelas Utama yang di sini dibagi lagi jadi 3, pembagiannya sesuai luas kamarnya. Yang kemarin kita liat itu yang kelas Utamanya paling gede.

Di kelas utama ini aja kita udah ngerasa kaya kelas VIPnya Bunda Margonda, soalnya fasilitasnya hampir sama. Yang ngebedain itu di kelas Utama JMC ini gak ada kursi dan meja tamunya, ya gapapa lah yaa, yang penting ada sofabed untuk suami tidur. Di kelas VIP RS JMC ini yang bikin beda itu kamar mandinya lebih gede banget. Tapi saya pikir buat apa lah ya kamar mandi gede2 banget, di kelas utama saya rasa udah cukup nyaman kamar mandinya πŸ˜€

Eiya, mantepnya, di JMC ada paket kamar yang namanya “Suite Room”. Harga paket kamar Suite Room ini gak beda jauh ama harga kamar kelas Utamanya RS. Bunda Margonda.

Paket Suite Room ini maksudnya itu kita dapet khusus 1 lantai sendiri, udah beneran kaya rumah. Ada ruang tamu, ruang keluarga, dapur, dsb, pokonya beneran kaya rumah jadinya ~hotel lebih tepatnya~. Kemarin pas ke lantai 3, kita nyasar ke Suite Room orang πŸ˜› Kayanya Suite Room ini cocoknya buat pasien yang penyakitnya berat dan dirawatnya lama banget kali ya. Yang jelas, kita gak milih ini πŸ˜›

Oiya, di JMC ini tapi gak ada kamar bayi, jadi semua pasiennya harus rooming in ama babynya. Saya pikir, baguss..!! Karena yang saya baca-baca ~di sini~, rooming in yang emang perlu banget. Karena bayi baru lahir emang butuh selalu deket ama orang tuanya.

Kalo di RS. Bunda Margonda, walaupun mereka juga mengharuskan rooming in, tapi tetep ada kamar bayi, dan harga paket tiap kamarnya itu udah termasuk kamar bayi. Jadi, walaupun nantinya rooming in, bayarnya tetap sama dan tetap bayar biaya kamar bayi jadinya. Ini yang bikin kita tambah yakin buat lahiran di JMC aja.

Mudah-mudahan setelah ini gak labil lagi πŸ˜› ~yup, it’s the final decision~

Published by:

What Does It Feel, To Know That You’ll Be A Mother?

Kehamilan Pribadi

Waw, just read my husband’s tumblr aboutΒ what does it feel, to know that you’ll be father?Β And yea, the title is taken from his title πŸ˜›

So, what does it feel to know that I will be a mother?

Image by A.casa.do.Guaxinim from flickr

First of all, I still can’t believe that I am married and pregnant now. The first trimester, I haven’t felt the pregnancy. One of the reason is my belly has not seemed so big. The only thing that make me felt the pregnancy is the sensation (morning sick, feels so tired every time, and the nausea). I’m just so excited to have a living thing in my body. But now, I am more aware that I will be a mother in 3 or 4 months later.

The second, I’m so happy. Off course I’m happy. We immediately blessed by a pregnancy after 1 month of marriage. Not every husband and wife experienced this. Many of them even have a child after 10 or more years of marriage. So, I don’t have any reason not to be happy.

Third, I’m still to scared to have some children and raise him/her well. I’m scared that I can’t be a good mother and always blame the child if he/she do some mistake. I’m scared that I give my children labels (such as bad boy/girl, stupid, or something else). I’m scared that I can’t give them good education, good environment, and everything that they need. But, I always believe that all of the fear will give me the strength to be a good mother, even a great one :D.

There are some more, but I don’t know how to explain it. If you experiencing this yourself, you will understand.

Hope we will always healthy and I can give aΒ normal birth (not by induced, vacuum, or even caesar surgery) this April. Amen. Pray for us too, will you?

Thanks.! πŸ˜€

~ Using English just because I have just read the post in English πŸ˜›

Published by:

Perkembangan Bayi Saya di Trimester Ke-2

Kehamilan Pribadi

Hihi, seru di trimester kedua ini. Kenapa? Karena si baby mulai bergerak-gerak. Saya jadi ngerasain sensasi aneh di perut πŸ˜›

Yaa, awal ngerasain baby ini bergerak (gerakannya bener-bener masih haluuus banget) itu rasanya aneh, lucu, + excited. Gak sabar untuk ngerasain baby-nya bergerak lagi.

Si baby juga sering ngejailin papahnya :P. Begitu gerakannya mulai terasa dari luar dan mulai kenceng, saya bilang suami biar dia bisa ikut ngerasain. Tapi begitu suami saya megang perut saya, dia berhenti bergerak, bener-bener gak mau gerak lagi. Begitu suami ngangkat tangannya, dia bergerak lagi, dan lumayan kenceng lagi. Begitu deh seterusnya, bener-bener lucu :P. Tapi akhir-akhir ini dia sering juga ko bergerak kalo suami saya lagi nempelin tangannya ke perut saya.

Gambar di atas adalah gambar baby saya di minggu ke 21. Waktu periksa kandungan terakhir, dokternya nawarin buat ngeprint hasil USGnya, karena umur segitulah terakhir keliatan seluruh tubuh baby di layar USG, selanjutnya cuma kepala, kaki, atau badannya aja. Tapi ini juga kurang kaki sih, harusnya di pemeriksaan sebelumnya yang bener-bener keliatan utuh, tapi dokter sebelumnya gak nawarin buat ngeprint hasil USGnya, jadi kita gak kepikiran untuk ngeprint biar babynya keliatan seluruh tubuhnya, huhu.

Saat di USG itu si baby juga bergerak-gerak, aktif banget, jadi lucu sendiri, hehehe

Yaak, periksa kandungan berikutnya tanggal 9 Januari nanti. Gak sabar pengen liat babynya lewat USG lagi πŸ˜›

Can’t wait for his/her birth next April (perkiraan lahirnya bulan April 2012 nanti soalnya) πŸ˜€

Published by:

Ganti Dokter

Kehamilan Pribadi

Hehe, periksa kandungan bulan Desember ini saya memutuskan untuk ganti Dokter :P. Tadinya saya periksa sama dr. Rina Fajarwati, SpOG di RS Harapan Bunda, sekarang jadi periksa sama dr. Shinta Utami SpOG di RS Bunda Margonda. Bukan berarti dokter yang sebelumnya gak capable atau gimana yaa, cuman saya milih Rumah Sakitnya untuk lahiran.

Setelah periksa kandungan di bulan November kemarin, kita (saya dan suami) malah baru nyari-nyari Rumah Sakit mana yang cocok untuk lahiran bayi saya ini. Harusnya dari awal mau periksa kehamilan sih udah mikirin nantinya bakal lahiran di mana, karena keputusan itu mempengaruhi dokter yang meriksa juga, hehe.

Kita cuma survey harga dan fasilitas di 3 RS sih, RS Harapan Bunda (di Pasar Rebo), RS Bunda Margonda (dari namanya pastinya ini ada di Jl. Margonda Depok), dan RS Hermina (yang ini sih bisa di Depok atau Sunter tempat kaka saya kerja).

Saya gak tau sih fasilitas di RS Harapan Bunda itu gimana, pastinya sih fasilitas standar RS lah, tapi RS Bunda Margonda n Hermina bisa rooming in, jadi begitu bayinya lahir dan setelah IMD, dia bisa langsung masuk ruang perawatan ibunya, satu ruangan aja, gak dipisah di ruangan bayi gitu, jadi bener-bener memungkinkan banget buat ngasih ASI Eksklusif.

Tadinya pengen di RS Hermina Sunter tempat kaka saya kerja itu, tapi ribetnya kan rumah saya sekarang udah gak di Priuk, jadi 2 minggu menjelang perkiraan kelahiran saya harus stand by di rumah ortu saya di Priuk. Tapi, karena kita (saya dan suami) memutuskan pengen ngerasain deg2an menjelang kelahiran berdua di rumah kontrakan kita ini aja, jadi kita pilih yang terdekat dari sini aja, yaitu RS Bunda Margonda (yang aksesnya gampang sih, cuma 1x naik angkot) πŸ˜›

Published by:

Buku Kehamilan

Kehamilan Pribadi Review
Buku Kehamilan

Buku Kehamilan

Yap, sejak awal kehamilan saya baca buku ini, sangat membantu saya mengetahui semua seluk beluk kehamilan. Di sini tuh semua pengetahuan tentang kehamilan dijelaskan lengkap. Dari mulai trimester pertama (bahkan dari mempersiapkan kehamilan sih) sampai kelahiran. Dari mulai perubahan-perubahan fisik, keluhan-keluhan saat hamil, asupan gizi, sampai perkiraan kelahiran dijelaskan di sini.

Saya sekarang sudah membaca sampai bagian trimester kedua (jelas laah, kan saya sekarang memang sudah memasuki trimester kedua :P). Sebenernya sih udah masuk bagian trimester kedua dari bulan pertama kehamilan, tapi saya pending bacanya, hehe. Biar kalo saya baca, saya bisa ngangguk-ngangguk sendiri karena merasa apa yang saya rasakan sekarang sama dengan yang ditulis di buku πŸ˜€

This book is helping me so much.

Published by:

Tes Toxoplasma

Kehamilan Pribadi

Yap, saya baru saja menjalani tes Toksoplasma. Apa itu toksoplasma? Rasanya blog ini cukup menjelaskan..hehe πŸ˜€

Sebelum menikah, saya pernah tes kesehatan yang di dalamnya ada tes TORCH. Apa itu TORCH? Gampangnya, TORCH itu adalah kelompok infeksi yang disebabkan oleh beberapa jenis virus, salah satunya adalah virus toksoplasma ini (Toxoplasma gondii). TORCH juga akronim dari Toxoplasma, Rubella, Cytomegalovirus, dan Herpes Simpleks Virus (HSV). Jadi, tes TORCH itu tes untuk menunjukkan kalau kita pernah atau sedang terjangkit salah satu dari beberapa virus tadi. Tes lengkapnya sih ada 8. kenapa 8? karena masing2 tes diperiksa untuk virus lama dan virus baru. IgG untuk virus lama dan IgM untuk virus baru. Saya waktu itu hanya menjalani tes yang Toxoplasma (IgG dan IgM) dan RubellaΒ (IgG dan IgM), karena ke4 tes itu yang ada di paket tes kesehatan waktu itu (pre-marital checkup) πŸ˜›

Oiya, tes TORCH cukup penting loh, karena virus-virus tersebut yang bisa membahayakan keadaan ibu dan bayi sewaktu hamil. Dengan terjangkit salah satu virus, bisa menjadi salah satu penyebab bayi prematur, keguguran, hingga kematian pada janin. Makanya perlu menjalani tes ini sebelum merencanakan kehamilan. Karena, kalau ada salah satu yang bernilai positif, kita harus menjalani penyembuhan dulu baru aman untuk hamil.

Nah, hasil tes TORCH saya sebelum menikah itu menunjukkan kalau toxoplasma IgG saya positif dan angkanya cukup besar, tapi IgMnya negatif. Harusnya sih gapapa, karena IgG termasuk virus lama, yang seharusnya tubuh saya sudah membentuk antibodi sendiri untuk memusnahkan virus itu. Maka dari itu saya gak menjalani penyembuhan atau semacamnya, cuma menjaga diri aja dengan menghindari kucing (bukan kucing aja sih, tapi umumnya sih kucing) dan makanan setengah matang, juga lebih rajin makan sayur (atau makanan sehat lainnya).

Tapi, menurut dokter kandungan saya, dan kakak saya yang kebetulan seorang suster di rumah sakit bersalin, menyarankan kalau sebaiknya saya menjalani tes lagi, untuk memastikan kalau virusnya sudah benar-benar hilang. Karena, bisa aja toxoplasma IgG yang positif itu malah awal dari munculnya virus kalau setelah tes ulang hasilnya positif dengan angka yang lebih besar dari sebelumnya ~menurut dokter.

Tadinya mau menjalani tes ulang toxoplasma ini di awal-awal kehamilan, tapi malah keundur ampe hari ini. ~oh iya, yang sekarang saya hanya menjalani tes toxoplasma IgG dan IgM, Rubella enggak karena tes sebelumnya hasilnya negatif.

Yah, semoga hasil tes kali ini negatif untuk kedua-duanya (toxoplasma IgG dan IgM) biar saya dan bayi yang saya kandung sekarang ini sehat-sehat. Amiiin…

Published by:
%d bloggers like this: