Category Archives: Lomba Blog

Ke Jepang Tahun 2015, Bisa!

Hobi Lomba Blog

Yes, yes, udah hampir semingguan ini, malah postingannya emang pas seminggu yang lalu deng, saya bener bener lagi keingetan negara impian yang satu ini, Jepang. Dulu, iya, duluu banget saya memang punya cita-cita ke Jepang, sebetulnya bukan cuma mau liburan, tapi mau melanjutkan belajar di sana, sekolah lagi. Malah, saat SMA, sekolah saya gak ngasih pelajaran tambahan berupa bahasa Jepang. Sayanya malah nyari-nyari kursus bahasa Jepang sendiri dan berhasil nemu di dekat rumah. Sayang, waktu itu sudah kelas 3 dan sudah mau lulus, jadilah saya gak nerusin kursus itu.

Kecintaan Terhadap Jepang

Ah iya, jauh sebelum saya SMA, sedari kecil saya memang suka dengan kartun-kartun Jepang. Tapi dulu sih tidak menyangka kalau akan jatuh cinta sampai segininya terhadap negara ini. Nah, jatuh cintanya itu dimulai sebetulnya karena gebetan belajar bahasa Jepang plus menyukai anime juga. Ditambah saya menonton dorama Jepang yang aktornya ganteng banget saat itu, “Itazura na Kiss” judulnya. Sejak saat itu lah saya jadi tambah freak buat nonton anime, baca manga, juga gak ketinggalan dorama. Sekarang sih udah tinggal baca manga-nya aja, nonton anime + nonton dorama udah suseh cari waktunya, haha. Maklum yah, udah punya anak, mau begadang nonton maraton kayak dulu rasanya sayang badan 😀

Nah, saat kuliah itu saat saya memanfaatkan untuk selalu datang ke acara tahunan UI, pastinya yang berbau Jepang ya, Gelar Jepang. Malah pernah mikir buat pakai Yukata ke sana, itung2 ikut-ikutan cosplay, haha. Tapi akhirnya pergi ke sana selalu dengan pakaian biasa. Eh, pernah deng sekali memakai kostum jaket Prince of Tennis, hihihi. Sekarang sih jaketnya udah dipake sama keponakan yang meneruskan jejak saya mencintai hal-hal yang berbau Jepang. Sekarang saya juga jarang menghadiri event-event gini, hee.

Gelar Jepang 2014

Gelar Jepang 2014 – foto dari sini

Kempo

Saking cintanya sama negara yang satu ini, saya juga sampai ikutan bela diri asal Jepang. Waktu itu sih sebetulnya mau ikutan bela diri apa saja, karena saya ingin bisa melindungi diri sendiri di manapun. Nah, ketemu deh sama Kempo di SMA.

Saya ikutan Kempo ini sampai ikut kejuaraan tingkat nasional, paling tinggi sih cuma antar kota. Tapi, Kempo memberi saya banyak. Ya persahabatan, ya jalan-jalan, ya penghasilan, banyak. Saya sempat membayar kuliah saya sendiri pakai penghasilan dari Kempo ini malah, Alhamdulillah banget.

Kempo

Kempo

Tapi, saya terpaksa berhenti akhirnya. Karena saya akhirnya menyadari kalau saya gak bisa fokus di 2 hal, makanya harus pilih salah satu, either selesaikan kuliah atau melanjutkan Kempo. Mungkin bagi sebagian orang ya gampang melaksanakan keduanya. Tapi buat saya, saya sudah mencoba 2 semester untuk fokus di keduanya, dan berhasil bikin saya gagal wisuda, hehe. Makanya dengan sangat sangat sangaaat berat hati banget saya memutuskan berhenti jadi atlet dan berhenti latihan di tahun 2010 :'(

Terakhir, setelah saya keluar, saya malah iri ngeliat atlet-atlet PON 2012 sparing ke Jepang, huaaa. Tetiba saat itu menyesal saya berhenti dari Kempo, haha. Tapi, akhirnya setelah berpikir kembali, ya saya gak jadi menyesal. Soalnya dengan semangat mengubah diri dan memutuskan untuk berhenti latihan, saya jadi bisa fokus ke kuliah. Malah jadi bisa menikah, wkwkwk. Setiap orang punya rejeki masing-masing, begitu deh yang saya yakini. Jadi, kalau ada rejeki ke Jepang, ya pasti saya juga akan bisa nantinya 🙂

Nah, untuk mencapai impian saya ke Jepang itu, saya udah melakukan beberapa hal di bawah ini:

1. Berusaha Lewat Beasiswa

Waktu kelas 3 SMA itu sebetulnya saya sudah sempat cari-cari informasi lengkap buat meneruskan sekolah ke Jepang, maunya sih S1-nya di Jepang gitu. Tapi orangtua sama sekali gak mau saya pergi jauh-jauh. Berhubung saya anak terakhir, cewek pula, jadi ya gak gitu antusias setiap saya cerita tentang melanjutkan sekolah ke sana. Yasudah deh, saya akhirnya kuliah di UI, jurusan Ilmu Komputer.

Sayangnya, sewaktu kuliah itu saya tidak benar-benar memanfaatkan kesempatan belajar serius. Saya terhalang oleh perasaan galau saya. Untungnya sebelum kuliah berakhir, saya segera sadar dan bisa memaksimalkan tahun terakhir kuliah. Makanya sempat mau mengajukan beasiswa lagi ke Jepang. Tapi, seperti yang telah saya ceritakan juga di sini, saya sudah keburu dilamar, hihi. Jadilah ya saya menikah dulu dan ikut suami serta mendukungnya mengembangkan diri di sini, di Indonesia.

2. Menabung

Iyap, saya juga menabung sedikit demi sedikit, tepatnya baru mulai menabung sih, haha. Yes, dulu pengaturan keuangan saya buruk banget, dapet uang langsung habis begitu saja, huhu. Sejak menikah saya gak bisa gitu lagi karena ya banyak yang harus dipikirkan. Terlebih punya anak, yang sudah saatnya mempersiapkan untuk masa depan mereka juga kelak. Makanya menabung buat ke Jepang ini yang selalu kalah prioritasnya dibanding lain. Yaiya, punya keluarga kan gak bisa mikirin diri sendiri lagi yaa, jadi saya gak bisa egois deh dengan cuma mikirin impian saya saja 😀

3. Ikut Lomba Blog

Nah, yang ini nih yang membuat harapan untuk bisa ke Jepang dalam waktu dekat ini bisa direalisasikan. Saya tau lomba ini dari newsletter yang diberi BBlog setiap ada project blog baru. Karena saya juga lagi fokus ngeblog, ya saya sama sekali gak mau melewatkan kesempatan ini deh. Makanya jadi semangat banget. Tulisan saya juga penuh semangat 45 kalau kalian baca, hehehe.

Lomba blog tersebut mengenai “My Ideal Japanese Winter Vacation“. Dan saya sudah menuliskannya dengan sepenuh hati. Malah setiap hari tulisan itu selalu saya share di media sosial yang saya punya, ya Facebook, twitter, instagram, path, pokoknya semua deh. Saking niatnya, saya sampai meminta teman-teman saya juga buat ikutan ngeshare postingan itu. Sekarang, saya minta yang baca postingan ini untuk ikutan share postingan itu juga ya *sekalian* xp

4. Berdoa

Iya donk. Usaha tanpa doa itu rasanya ada yang kurang. Makanya impian ini selalu saya sebut dalam doa-doa saya, hehe. Semoga dalam waktu dekat ini terlaksana yaa. Aamiin 😀

“Postingan ini diikutsertakan dalam #evrinaspGiveaway: Wujudkan Impian Mu”

Published by:

Liburan Musim Dingin ke Jepang? Saya Mauu Melakukan 5 Aktivitas Wisata ini!

Lomba Blog

Duh, kalau ngomongin Jepang tuh emang gak ada matinya deh. Jangankan cuma liburan, tinggal aja saya mau deh kalau di sana, hehehe. Banyak banget hal yang saya suka dari Jepang soalnya. Ya gaya hidupnya, ya lingkungannya, ya pergaulannya, ya budayanya, pun teknologinya. Banyak deh pokoknya. 😀

Jepang

Jepang – Photo by Rizki Mardian

Masalahnya saya itu udah ngefans banget sama negara yang satu ini. Gegaranya dulu saya nonton dorama Jepang yang berjudul “Itazura na Kiss” plus gebetan juga demen Jepang, jadilah saya langsung jatuh cinta sama Jepang. Apalagi nama momopururu itu sendiri saya ambil dari dorama juga yang berjudul “Kimi wa Petto“. Pokoknya kalau ditawarin siapa yang mau ke Jepang, saya termasuk orang pertama deh yang paling bersemangat, haha.

Malah, maunya sih waktu itu melanjutkan belajar ke sana gitu, udah semangat 45 buat mempersiapkan ini itunya sampai dokumennya. Tapi, gak cuma Jepang sih, waktu itu saya juga berencana melanjutkan ke Korea. Pokoknya dua negara ini yang paling pertama ingin saya kunjungi. Nah, sayangnya (gak sayang sih, bahagia malah, haha) sebelum dokumen-dokumen itu sempat dikirim (ke Korea sih udah dikirim, tapi gagal di kesempatan pertama makanya mau coba lagi), saya udah terlanjur dilamar sama suami saya sekarang, hihihi. Jujur mah ya saya lebih kepengen menikah donk biar hidup saya yang galau saat itu jadi gak berkepanjangan xp Terus gimana lagi?

Published by:

Serba-serbi Merawat Rambut Berjilbab Tanpa Salon

Beauty Lomba Blog Pribadi Review

Saya sebetulnya dari dulu punya masalah di rambut. Rambut saya ini kering banget gitu, makanya pengen diiket terus biar gak terlihat keringnya. Sempet gak PD sebetulnya dulu saat jaman SMP dan satu sekolah sama gebetan. Rasanya pengen nutupin rambuut mulu. Eh, tapi bukan ini ya alasan saya akhirnya memutuskan untuk berjilbab xp. Saya sih memutuskan berjilbab karena ngeliat kakak-kakak saya nyaman banget pake jilbab dan udah panggilan hati aja gitu, jadi gak mau menunda saat akhirnya kesempatannya datang 😀

Waktu ketemu sama suami pertama kali, saya udah berjilbab donk. Makanya sampai benar-benar sah, suami baru deh bisa melihat rambut saya. Saat suami pertama kali melihat rambut saya itu, saya melihat sedikit ekspresi kekagetan di mukanya. Ya beda banget kali ah pakai jilbab dan gak pakai, ya kan ya? hehehe.

Karena saya udah menikah yang artinya saya harus menjaga perasaan suami, saya jadi lebih peduli deh terhadap penampilan. Yang tadinya saya cuek banget, make up gak pernah, perawatan rambut seadanya, pakai baju juga yang itu-itu doank, setelah menikah saya malah makin mau mencoba ini itu yang berhubungan dengan perawatan ujung rambut sampai ujung kaki badan sendiri.

Kadang banyak yang terbalik yah, sebelum menikah selalu menjaga banget penampilannya. Eh, tapi setelah menikah malah masa bodoh, hehe. Saya sih mikirnya, masa sebelum menikah kita selalu perpenampilan rapi dan cantik di depan pasangan tapi setelah menikah malah mau semaunya? Kan enggak, hehe. Ini prinsip saya lho ya, setidaknya ini salah satu upaya saya untuk menjaga cinta suami ke saya 🙂

Karena cinta itu dinamis, gak bisa berhenti di satu titik, kita tetap harus mengusahakan cinta itu tetap ada

Salah satu upayanya ya dengan merawat diri deh. Jaman sekarang emang banyak banget kan ya yang bisa mendukung kita tetap bisa merawat diri di rumah? Termasuk perawatan rambut 😀

Bagaimana perawatan rambut di rumah

Published by:

Pesta Blogger Paling Berkesan: Selamat Hari Blogger Nasional!

Hobi Lomba Blog
Pesta Blogger 2010

Pesta Blogger 2010

Pesta blogger di tahun 2010 yang lalu, tanggal 30 Oktober 2010 kalau tidak salah, merupakan event yang paling berkesan. Berkesan karena saya sedang berproses (baca: merencanakan pernikahan) dengan calon suami saya *yang sekarang sudah sah menjadi suami xp* yang kebetulan seorang blogger juga dan pendiri anakUI.com. Saat itu kami janjian untuk datang ke sini dengan memakai warna baju yang sama-sama kami sukai, warna biru. 😀

Di event ini juga saya baru tau kalau sepupu saya, mas Heru (Aris Heru Utomo) adalah ketua blogger bekasi. Taunya juga karena beliau maju untuk mewakili komunitas blogger bekasi untuk menerima penghargaan Blog Komunitas Wilayah Terbaik *ngerasa kudet banget deh jadinya, heu*. Mengetahui suami dan sepupu adalah blogger yang cukup aktif dan bermanfaat bagi lingkungannya, membuat saya semakin semangat ngeblog dan semakin gak mau kalah memberi dan menyebarkan manfaat lewat blog.

Selamat #HariBloggerNasional!!

Semoga kebermanfaatan blogger makin besar ke depannya. Aamiin ^^

Published by:

Bijak Merencanakan Masa Depan

Keluarga Lomba Blog

Memang yah setiap keluarga punya pengaturan keuangan yang berbeda-beda. Ada yang memiliki penghasilan hanya 4,5 juta saja tapi sudah mampu membeli kendaraan bahkan rumah (sebut saja keluarga A). Tapi ada juga yang memiliki penghasilan 9 juta per bulan masih saja belum mampu membeli rumah bahkan dengan mencicil (yang ini yaa keluarga B lah yaa :P). Apa yang membedakan keduanya? Salah duanya sih jelas gaya hidup dan kebutuhan yang dimiliki. Keluarga B punya kebutuhan lebih banyak dengan memiliki 2 orang anak sedangkan keluarga A baru memiliki anak 1.

Tapi.. Ada 1 lagi yang membuat mereka berbeda. Keluarga A lebih pintar mengatur keuangan serta mau berusaha melalui jalan apapun *yang halal pastinya* untuk menambah penghasilan mereka. Penghasilan sampingan utamanya sih jual beli properti yang keuntungannya memang besar. Tapi dengan keuntungan yang besar seperti itu kalau tidak diatur dengan baik tetap saja akan habis begitu saja kan? Jadi, hal terpenting yang membedakan kedua keluarga ini adalah dalam pengaturan keuangan. Keluarga A jauh lebih bijak dalam mengatur keuangan mereka. Setiap kali mereka mendapat penghasilan lebih, sebagian uang itu akan diputar lagi untuk mendapat keuntungan lebih dan sebagian lagi ditabung hingga akhirnya mereka mampu membeli kendaraan layak serta rumah tinggal.

Nah, sekarang tanya deh ke diri kita sendiri, khususnya yang sudah berkeluarga, apakah kita sudah bijak dalam mengatur keuangan keluarga selama ini?

Published by:

Ideku Untuk PLN: Meningkatkan Kebermanfaatan untuk Masyarakat

Lomba Blog

Malam itu hujan tidak begitu deras mendera rumah mertua yang kami inapi. Karena hujannya hanya rintik-rintik, mertua tidak begitu khawatir dengan anggota keluarga yang belum lengkap di rumah karena belum pulang dari aktivitasnya masing-masing. Pun tidak begitu khawatir dengan adanya kemungkinan mati listrik karena petir menyambar. ~ya karena gak ada petir juga, judulnya aja hujan rintik-rintik xp~

Namun, kami dikagetkan dengan kabar dari adik ipar kalau terjadi kebakaran di rumah depan tepat di kabel listrik yang membentang di atas rumah tetangga kami. Saat kami ikut menyaksikan kejadian itu, kebakarannya ternyata tidak besar, hanya terjadi percikan api sedikit-sedikit dan sering serta terbakarnya kabel dekat tiang listrik. Namun demikian, bahaya kan kalau tidak segera dihentikan apinya. Kejadian seperti itu berpotensi menyebabkan kebakaran rumah bukan? Akhirnya suami pun menelepon PLN agar mereka mengirimkan orang untuk memeriksa kabel-kabel tersebut. Setelah menelepon, tidak sampai 15 menit, terlihat mobil PLN datang. Mereka segera bergerak untuk mematikan api yang ada. Keesokan harinya mereka mengganti kabel yang terbakar itu.

Melihat cepatnya pelayanan PLN ini, saya sungguh punya rasa optimis bagi perkembangan pelistrikan. Pasalnya, saya merasakan pelayanan yang cepat dan ramah ini sudah beberapa kali, bukan hanya hari itu saja. Namun, seperti kutipan yang sudah sering kita dengar “No body’s perfect”, begitu pula PLN. Masih cukup banyak yang perlu PLN benahi dan tingkatkan.

Saya cukup bangga juga karena PLN sudah banyak berupaya demi meningkatnya kualitas serta pelayanannya. Mereka terus berupaya mensosialisasikan gerakan penghematan listrik serta mengupayakan beberapa energi alternatif. Bahkan, tahun kemarin, PLN juga mengkampanyekan PLN bersih. Hal itu menandakan PLN ingin selalu memperbaiki wajahnya serta meningkatkan kepercayaan masyarakat.

Untuk menyambut hari listrik nasional tanggal 27  Oktober nanti, kita diberi kesempatan memberi ide dan gagasan untuk PLN demi semakin meningkatnya pelayanan, kualitas, serta pelistrikan di Indonesia. Mengetahui hal itu dada saya langsung berdebar. Bukan karena banyaknya ide yang muncul, tapi karena semakin kagum akan kinerja PLN dan sebisa mungkin saya ingin berpartisipasi dalam memberikan ide tersebut yang saya tuangkan dalam postingan blog kali ini.

Mempersering Perawatan Infrastruktur Listrik

Kejadian yang saya ceritakan di atas, bisa disebabkan mungkin karena kabelnya sudah terkelupas sedikit sehingga mudah terjadi arus pendek yang mengakibatkan munculnya percikan api. Bukan tidak mungkin hal itulah yang sering menjadi penyebab banyaknya kebakaran saat terjadi hujan. Nah, infrastruktur yang kurang terjaga tersebut sungguh banyak perlu diperbaiki.

Maintenance

Maintenance

Image Credits

Demi menghindari kejadian serupa, ada baiknya PLN memperbanyak kunjungan ke berbagai wilayah demi merawat kabel-kabel atau tiang listrik yang ada. Memang sih akan membutuhkan waktu yang panjang serta karyawan yang banyak untuk sering-sering merawat dan mengecek sambungan-sambungan kabel apakah masih baik atau tidak. Namun demikian, hal tersebut lebih menurunkan resiko kerugian para masyarakat sekitar bukan? Kebermanfaatan PLN akan lebih terasa dan lebih dinikmati oleh banyak masyarakat kan? 😉

Memperbanyak Sosialisasi Penghematan Listrik

Sampai saat ini sih saya sudah pernah mendengar PLN melakukan sosialisasi ke berbagai lapisan masyarakat demi menghemat listrik. Tapi, saya masih belum pernah merasakan apalagi mendenger cerita langsungnya. Oleh sebab itu keluarga saya serta lingkungan sekitar masih susah untuk menghemat listrik. Masih banyak sekali yang menggunakan listrik pada alat yang sebetulnya tidak terpakai. Seperti televisi  yang terus menyala sepanjang malam dan lampu yang terus menyala di dalam rumah juga sepanjang malam.

Untuk itu, rasanya perlu sekali PLN memperbanyak sosialisasi penghematan listrik seperti ini. Selain hemat listrik menghemat biaya, sumber energi untuk menghasilkan listriknya juga bisa semakin lama umurnya. Lagi-lagi kebermanfaatan PLN akan semakin terasa dan PLN bisa semakin dikenal baik oleh masyarakat.

Membuat sayembara sosialisasi

Bisa juga PLN membuat semacam sayembara atau lomba sosialisasi. Peserta adalah tim yang melaksanakan sosialisasi ke tempat-tempat terdekat mereka. Setiap peserta yang melakukan sosialisasi terbanyak dalam sebulan bisa mendapat kompensasi atau hadiah yang cukup menarik. Selain membuat semakin menyebar dan semakin banyaknya masyarakat yang sadar akan pentingnya penghematan listrik, cara ini juga menghemat waktu, tenaga, serta biaya dari PLN sendiri untuk melakukan sosialisasinya kan? 😉

Lakukan Pengawasan Teratur

Pengawasan ini dilakukan demi menghindari terjadinya banyak listrik yang “dicolong”. Dengan teratur mengawasi dan menangkap pelaku-pelaku pencuri listrik ini, PLN telah membuktikan juga kalau mereka tegas dan semakin bersih. 🙂

—–

Rasanya hanya itu ide sederhana yang terbersit dalam kepala saya saat ini. Semoga dengan begini, PLN bisa terus maju dan bisa semakin dipercaya oleh masyarakat.

Tulisan ini diikutsertakan dalam lomba “IdeKU Untuk PLN“

Lomba Blog Ideku untuk PLN

Lomba Blog Ideku untuk PLN

Published by:
%d bloggers like this: