Category Archives: Review

Tau Gak Sih? Anak Bisa Belajar 5 Hal Ini dengan Ke Alfamart Loh!

Keluarga Parenting Pribadi Review sponsored

Ke minimarket semacam Alfamart tuh¬†ngasih kebahagiaan buat kita semua gak sih? ūüėĚ. Siapa¬†yang gak seneng sekarang kalo belanja atau jajan ke Alfamart hayo? Buat ibu-ibu kayak saya sih, Alfamart cukup jadi hiburan¬†ya. Hiburan dari sumpeknya pekerjaan rutin rumahan¬†yang dilakukan berulang-ulang setiap hari, huehehe. Jadi tiap ada kesempatan dikit aja buat bisa ke Alfamart, sendirian ataupun bareng anak-anak (psst, pasti lebih enak sendirian sih ya xp), ya gak akan dilewatkan deh. ūüėÉ

Continue reading

Published by:

[Review] A Hole In The Head

Pribadi Review

Waah, ini udah buku ketiga Annisa Ihsani looh, temen kuliah sayaa (penting amat mesti nyebut2 temen kuliah, wkwkwk). Buku pertamanya, Teka Teki Terakhir saya review juga di blog tapi buku keduanya, A untuk Amanda belum sempet saya review, uhuhu. Atau memang gak ada keinginan untuk review¬†ya? Mengingat cerita di buku kedua itu tentang Amanda¬†yang depresi? hee. Buku kedua terkesan lebih gloomy & dark soalnya, jadi bacanya aja udah bikin saya jadi tertekan sendirian dan jadi mempertanyakan semua hal dalam hidup ini, hahahahah. Iya, jadi mungkin karena “A untuk Amanda” itu bukan tentang petualangan atau teka teki(?), bikin saya gak jadi ngereview. Padahal awal beli buku “A untuk Amanda” saya semangat banget mau review itu, hee. Maaf¬†yak Nis, kelewat 1 buku untuk direview ūüėÄ Continue reading

Published by:

Mobil Pertama Kami

Pribadi Review

Alias Nissan Sunny Neo 2007 kami, mobil eks taksi Gamya yang baru kami beli sekitar 2 bulan yang lalu. Iya, Alhamdulillah banget seminggu sebelum lebaran kemarin kami akhirnya membeli mobil. Tanpa berhutang, alias cash, yeaaay!

Sungguh prestasi buat saya, hahaha. Prestasi karena akhirnya bisa nabung uang untuk cukup membeli mobil secara cash. Walau ditambah sama THR juga sih, hehehe.

Prestasi juga buat kami karena gak perlu berhutang atau ambil kredit, hihi. Karena pengalaman 2x berhutang sudah cukup membuat kami kapok, jadi sebisa mungkin kami menghindari hutang. Semoga nanti saat membeli rumah pun bisa deh yaaa tanpa berhutang. Aaamiiinnn.

Omong-omong mobil, ini diaa Sunny kamii:

Continue reading

Published by:

Perawatan di Rumah

Pribadi Review sponsored

Siapa yang di rumah punya stok lulur mandi tapi jarang banget dipake sampe lupa kalo punya lulur mandi hayoo? Hahaha, ini saya banget sih. Awal-awal beli aja rajin pakenya, begitu udah kelewat sekali gegara sibuk ngurusin anak, berikutnya juga kok ya kelupaan terus ya, hahaha. Pengennya ceritanya walau gak sempet ke salon, ya tetep laah perawatan di rumah gitu, hihihi. Tapi ternyata gagaaall, hahaha.

Walaupun emang beda sih ya, kalau ke salon kan bisa sekalian dipijitin. Udah gitu di salon mah pasti semua bagian kena lulur kan. Kalau luluran sendiri di rumah ada aja deh bagian yang gak kena, terutama bagian punggung. Walaupun kena, tapi tetep gak maksimal gitu kenanya. Iya gak? Pasti iya kan? hehe. Continue reading

Published by:

Enak Tapi Sehat Dalam Jus Buah dan Sayur

Banyak kan ya sebenernya makanan enak tapi sehat itu. Apalagi buah dan sayur. Tapi buat saya buah okelaah, sayur? mmm..

Dari kecil sih saya udah cukup sering ya makan buah, hampir setiap hari malah. Tapi sayur? Hiiiy, jaraaang banget deh. Anti banget saya mah dulu makan sayur. Pokoknya makanan apapun yang tercampur sama sayur, mesti deh saya pisahkan sayurnya.

Tapi begitu nikah, suami mengharuskan saya untuk bisa dan suka makan sayur. Kata dia sih, kalau saya aja gak suka, gimana nanti anak2 mau suka? Mereka kan mencontoh ibunya. Hmm bener juga sih. Akhirnya ya awal-awal dipaksain banget banget untuk makan sayur. Pelan pelan banget sih tapi lama-lama udah lumayanan lah bisa makan sayur. Walau belum semua sayur juga bisa saya makan. *Judulnya bisa loh ya, bukan suka xp Continue reading

Published by:

Puaskan Eksplorasi Anak dengan Berkata Iya Boleh

Sejak punya anak, saya belajar untuk mengurangi larangan-larangan saat mereka sedang bermain. Karena sepemahaman saya, larangan-larangan itu bisa mematikan rasa ingin tau anak dan membuat mereka tidak percaya diri serta membuat mereka takut untuk melakukan eksplorasi. Padahal eksplorasi yang dilakukan anak-anak itu mempengaruhi tumbuh kembang mereka.

Makanya, dari kecil Naia itu jarang saya larang dalam hal apapun. Sampai¬†dia sempet selalu menangis setiap kali orang lain bilang “jangan”. Soalnya kalau di rumah¬†ya saya selalu bilang “iya boleh” atau “yaudah” sambil ditemenin dan diawasi oleh saya atau saya beri perlindungan sebelumnya. Intinya saya hampir selalu membolehkan Naia eksplorasi hal apapun.

Pakai kata asal sih, which is jadinya boleh yang ada syaratnya. Tapi syaratnya ini juga bukan yang menyusahkan juga kok, dan bukan bermaksud membatasi eksplorasinya, melainkan untuk melindungi dia. Continue reading

Published by:
%d bloggers like this: