Momopururu » Blog Archives

Tag Archives: impian

Sekolah Orangtua Mommee: Kuliah Tematik 6 Bulan untuk Orangtua

Impian saya sejak jadi orangtua itu adalah buat bikin “sekolah orangtua”. Karena begitu jadi orangtua, kita bakal bingung dan jadi belajar banyak hal lagi. Udah gitu selama ini sering banget denger jadi orangtua itu gak ada sekolahnya, padahal justru jadi hal yang paling berat dan praktek yang paling panjang. Ini belajarnya cuma waktu sebelum nikah aja di KUA, itu juga sauprit. Begitu ke medan perang sesungguhnya kebingungan sendiri lagi. Continue reading

Published by:
Hobi Lomba Blog

Ke Jepang Tahun 2015, Bisa!

Yes, yes, udah hampir semingguan ini, malah postingannya emang pas seminggu yang lalu deng, saya bener bener lagi keingetan negara impian yang satu ini, Jepang. Dulu, iya, duluu banget saya memang punya cita-cita ke Jepang, sebetulnya bukan cuma mau liburan, tapi mau melanjutkan belajar di sana, sekolah lagi. Malah, saat SMA, sekolah saya gak ngasih pelajaran tambahan berupa bahasa Jepang. Sayanya malah nyari-nyari kursus bahasa Jepang sendiri dan berhasil nemu di dekat rumah. Sayang, waktu itu sudah kelas 3 dan sudah mau lulus, jadilah saya gak nerusin kursus itu.

Kecintaan Terhadap Jepang

Ah iya, jauh sebelum saya SMA, sedari kecil saya memang suka dengan kartun-kartun Jepang. Tapi dulu sih tidak menyangka kalau akan jatuh cinta sampai segininya terhadap negara ini. Nah, jatuh cintanya itu dimulai sebetulnya karena gebetan belajar bahasa Jepang plus menyukai anime juga. Ditambah saya menonton dorama Jepang yang aktornya ganteng banget saat itu, “Itazura na Kiss” judulnya. Sejak saat itu lah saya jadi tambah freak buat nonton anime, baca manga, juga gak ketinggalan dorama. Sekarang sih udah tinggal baca manga-nya aja, nonton anime + nonton dorama udah suseh cari waktunya, haha. Maklum yah, udah punya anak, mau begadang nonton maraton kayak dulu rasanya sayang badan 😀

Nah, saat kuliah itu saat saya memanfaatkan untuk selalu datang ke acara tahunan UI, pastinya yang berbau Jepang ya, Gelar Jepang. Malah pernah mikir buat pakai Yukata ke sana, itung2 ikut-ikutan cosplay, haha. Tapi akhirnya pergi ke sana selalu dengan pakaian biasa. Eh, pernah deng sekali memakai kostum jaket Prince of Tennis, hihihi. Sekarang sih jaketnya udah dipake sama keponakan yang meneruskan jejak saya mencintai hal-hal yang berbau Jepang. Sekarang saya juga jarang menghadiri event-event gini, hee.

Gelar Jepang 2014

Gelar Jepang 2014 – foto dari sini

Kempo

Saking cintanya sama negara yang satu ini, saya juga sampai ikutan bela diri asal Jepang. Waktu itu sih sebetulnya mau ikutan bela diri apa saja, karena saya ingin bisa melindungi diri sendiri di manapun. Nah, ketemu deh sama Kempo di SMA.

Saya ikutan Kempo ini sampai ikut kejuaraan tingkat nasional, paling tinggi sih cuma antar kota. Tapi, Kempo memberi saya banyak. Ya persahabatan, ya jalan-jalan, ya penghasilan, banyak. Saya sempat membayar kuliah saya sendiri pakai penghasilan dari Kempo ini malah, Alhamdulillah banget.

Kempo

Kempo

Tapi, saya terpaksa berhenti akhirnya. Karena saya akhirnya menyadari kalau saya gak bisa fokus di 2 hal, makanya harus pilih salah satu, either selesaikan kuliah atau melanjutkan Kempo. Mungkin bagi sebagian orang ya gampang melaksanakan keduanya. Tapi buat saya, saya sudah mencoba 2 semester untuk fokus di keduanya, dan berhasil bikin saya gagal wisuda, hehe. Makanya dengan sangat sangat sangaaat berat hati banget saya memutuskan berhenti jadi atlet dan berhenti latihan di tahun 2010 :'(

Terakhir, setelah saya keluar, saya malah iri ngeliat atlet-atlet PON 2012 sparing ke Jepang, huaaa. Tetiba saat itu menyesal saya berhenti dari Kempo, haha. Tapi, akhirnya setelah berpikir kembali, ya saya gak jadi menyesal. Soalnya dengan semangat mengubah diri dan memutuskan untuk berhenti latihan, saya jadi bisa fokus ke kuliah. Malah jadi bisa menikah, wkwkwk. Setiap orang punya rejeki masing-masing, begitu deh yang saya yakini. Jadi, kalau ada rejeki ke Jepang, ya pasti saya juga akan bisa nantinya 🙂

Nah, untuk mencapai impian saya ke Jepang itu, saya udah melakukan beberapa hal di bawah ini:

1. Berusaha Lewat Beasiswa

Waktu kelas 3 SMA itu sebetulnya saya sudah sempat cari-cari informasi lengkap buat meneruskan sekolah ke Jepang, maunya sih S1-nya di Jepang gitu. Tapi orangtua sama sekali gak mau saya pergi jauh-jauh. Berhubung saya anak terakhir, cewek pula, jadi ya gak gitu antusias setiap saya cerita tentang melanjutkan sekolah ke sana. Yasudah deh, saya akhirnya kuliah di UI, jurusan Ilmu Komputer.

Sayangnya, sewaktu kuliah itu saya tidak benar-benar memanfaatkan kesempatan belajar serius. Saya terhalang oleh perasaan galau saya. Untungnya sebelum kuliah berakhir, saya segera sadar dan bisa memaksimalkan tahun terakhir kuliah. Makanya sempat mau mengajukan beasiswa lagi ke Jepang. Tapi, seperti yang telah saya ceritakan juga di sini, saya sudah keburu dilamar, hihi. Jadilah ya saya menikah dulu dan ikut suami serta mendukungnya mengembangkan diri di sini, di Indonesia.

2. Menabung

Iyap, saya juga menabung sedikit demi sedikit, tepatnya baru mulai menabung sih, haha. Yes, dulu pengaturan keuangan saya buruk banget, dapet uang langsung habis begitu saja, huhu. Sejak menikah saya gak bisa gitu lagi karena ya banyak yang harus dipikirkan. Terlebih punya anak, yang sudah saatnya mempersiapkan untuk masa depan mereka juga kelak. Makanya menabung buat ke Jepang ini yang selalu kalah prioritasnya dibanding lain. Yaiya, punya keluarga kan gak bisa mikirin diri sendiri lagi yaa, jadi saya gak bisa egois deh dengan cuma mikirin impian saya saja 😀

3. Ikut Lomba Blog

Nah, yang ini nih yang membuat harapan untuk bisa ke Jepang dalam waktu dekat ini bisa direalisasikan. Saya tau lomba ini dari newsletter yang diberi BBlog setiap ada project blog baru. Karena saya juga lagi fokus ngeblog, ya saya sama sekali gak mau melewatkan kesempatan ini deh. Makanya jadi semangat banget. Tulisan saya juga penuh semangat 45 kalau kalian baca, hehehe.

Lomba blog tersebut mengenai “My Ideal Japanese Winter Vacation“. Dan saya sudah menuliskannya dengan sepenuh hati. Malah setiap hari tulisan itu selalu saya share di media sosial yang saya punya, ya Facebook, twitter, instagram, path, pokoknya semua deh. Saking niatnya, saya sampai meminta teman-teman saya juga buat ikutan ngeshare postingan itu. Sekarang, saya minta yang baca postingan ini untuk ikutan share postingan itu juga ya *sekalian* xp

4. Berdoa

Iya donk. Usaha tanpa doa itu rasanya ada yang kurang. Makanya impian ini selalu saya sebut dalam doa-doa saya, hehe. Semoga dalam waktu dekat ini terlaksana yaa. Aamiin 😀

Postingan ini diikutsertakan dalam #evrinaspGiveaway: Wujudkan Impian Mu”

Published by:
Lomba Blog

Liburan Musim Dingin ke Jepang? Saya Mauu Melakukan 5 Aktivitas Wisata ini!

Duh, kalau ngomongin Jepang tuh emang gak ada matinya deh. Jangankan cuma liburan, tinggal aja saya mau deh kalau di sana, hehehe. Banyak banget hal yang saya suka dari Jepang soalnya. Ya gaya hidupnya, ya lingkungannya, ya pergaulannya, ya budayanya, pun teknologinya. Banyak deh pokoknya. 😀

Jepang

Jepang – Photo by Rizki Mardian

Masalahnya saya itu udah ngefans banget sama negara yang satu ini. Gegaranya dulu saya nonton dorama Jepang yang berjudul “Itazura na Kiss” plus gebetan juga demen Jepang, jadilah saya langsung jatuh cinta sama Jepang. Apalagi nama momopururu itu sendiri saya ambil dari dorama juga yang berjudul “Kimi wa Petto“. Pokoknya kalau ditawarin siapa yang mau ke Jepang, saya termasuk orang pertama deh yang paling bersemangat, haha.

Malah, maunya sih waktu itu melanjutkan belajar ke sana gitu, udah semangat 45 buat mempersiapkan ini itunya sampai dokumennya. Tapi, gak cuma Jepang sih, waktu itu saya juga berencana melanjutkan ke Korea. Pokoknya dua negara ini yang paling pertama ingin saya kunjungi. Nah, sayangnya (gak sayang sih, bahagia malah, haha) sebelum dokumen-dokumen itu sempat dikirim (ke Korea sih udah dikirim, tapi gagal di kesempatan pertama makanya mau coba lagi), saya udah terlanjur dilamar sama suami saya sekarang, hihihi. Jujur mah ya saya lebih kepengen menikah donk biar hidup saya yang galau saat itu jadi gak berkepanjangan xp Terus gimana lagi?

Published by:
Hobi Pribadi

Working Home Mom

Apakah sekarang saya sukses? Tentu saja.!

Sekilas mengenai masa lalu *hayah*

Saya lulus dari Universitas Indonesia jurusan Ilmu Komputer pada tahun 2010 lalu. Pada waktu kuliah, saya adalah orang yang tidak begitu serius menjalani segalanya.

Kenapa begitu?

Karena saya memiliki 1 perasaan yang sangat mengganjal, yaitu tidak memiliki tujuan hidup atau impian selanjutnya :(. Ya, sejak kecil impian saya adalah bisa memasuki bangku perkuliahan di Universitas Indonesia, bahkan ada tingkatan-tingkatannya. Sejak dari SD, saya sudah berangan-angan untuk bisa masuk SMP 30 (SMP favorit di daerah saya, Jakarta Utara), SMA 13 (SMA favorit juga di daerah saya :D), serta kuliah di Universitas Indonesia ~jurusannya terserah~, hehe.

Dan, semuanya tercapai. Jadilah waktu itu saya terlalu senang hingga tidak bisa lagi memikirkan impian saya selanjutnya.

Selain itu, saya juga orang  yang kurang bisa membagi waktu. Jadi, selama kuliah pun saya tetap mengikuti kegiatan bela diri Kempo yang saya ikuti sejak SMA dan akhirnya 2-2nya keteteran, hiks.

Begitu memasuki semester terakhir dan harus memilih ingin lulus dengan jalur apa (di Fasilkom ada 3 jalur kelulusan, Tugas Akhir (TA), Student Project (SP) berkelompok, atau hanya menggenapkan SKS yang ditentukan), saya bingung. Akhirnya saya memilih untuk mengambil Tugas Akhir yang bisa dikerjakan sendiri.

Tapi sayangnya pembuatan Tugas Akhir itu berbarengan dengan diterimanya saya menjadi tim Pelatda Kempo DKI. Jadilah saya jarang sekali mengerjakan TA dan akhirnya harus diulang. Tapi, semester selanjutnya, mengulang TA tidak berpengaruh apa-apa. TA saya tetap belum selesai dan sayapun tidak terpilih menjadi salah satu atlet yang bertanding di Bali (waktu itu ada kejuaraan Indonesia open). Sediih banget waktu saya tidak terpilih itu. Tapi akhirnya saya tetap diberangkatkan ke Bali untuk mempelajari situasi kejuaraan besar. Apalagi ada kejuaraan internasional juga selain Indonesia open itu 😀

Akhirnya saya mengambil 1 semester tambahan lagi sambil bertekad untuk harus bisa lulus. Tapi kali ini saya menyerah dengan TA dan memutuskan untuk menggenapkan SKS saja sambil bekerja di perusahaan web consulting milik teman saya. Selain itu saya akhirnya mengundurkan diri dari tim Pelatda DKI. Di sini saya hanya ingin membebaskan diri dari hal-hal yang telah memberatkan sih sebenarnya. Jadi, semuanya saya lepas dan mencari lingkungan baru.

Nah, selama menjalani semester inilah saya berpikir nantinya saya ingin bisa menjadi freelancer web developer saja dan bekerja dari rumah sambil mengurus anak dengan tangan saya sendiri. Saya membayangkan betapa enaknya bekerja seperti itu 😀

Daan, di tahun 2010 akhirnya saya lulus. Tahun berikutnya, 2011, saya akhirnya menikah dengan teman saya, Ilman Akbar, salah satu pemilik usaha web consultant tempat saya bekerja itu, hehe. Oiya, sayangnya usaha web consultant itu sekarang sudah tidak ada, hiks T_T

Sekarang, setahun lebih saya telah menikah dan inilah saya, menjadi freelancer web developer dan sudah memiliki anak serta mengurusnya dengan tangan saya sendiri. Impian saya waktu itu rasanya sudah tercapai dalam waktu singkat, senangnyaaa.. (^_^)/

Yap, hal tersebut adalah kesuksesan untuk saya, bisa menjadi working home mom buat anak saya dan menjadi manajer keuangan buat keluarga saya 😀

Tapi sekarang saya sudah mempunyai impian lain lagi dan semoga saya bisa bekerja lebih keras lagi untuk menggapainya, Amiiin 😀

Published by:
%d bloggers like this: