Momopururu » Blog Archives

Tag Archives: lahiran caesar

Pribadi

Drama Kontraksi

Duh, ini melulu yang saya ceritain kayaknya yaa. Abis gimana ya, masih keingetan aja gitu kehamilan kedua kemarin betapa banyaknya kontraksi yang terjadi *hayah*. Sejak umur 10 minggu sampai akhirnya saya lahiran pun, kontraksinya memang banyak. Entah ya, entah saya yang gak bisa ngerasain atau memang itu kontraksi.

Tapi soalnya setiap diperiksa ya memang betul kalau sudah kontraksi, piye donk, saya bisa ngerasain toh ternyata, hehehe.

Kontraksi Trimester Pertama

Namanya *katanya* kontraksi dini. Tapi ternyata kontraksi dini itu ya kontraksi sebelum waktunya yah poko’e, di umur kehamilan berapapun. Jadi, ya bener kan saat umur kehamilan saya 10 minggu itu terjadi kontraksi, ya dinamakan kontraksi dini juga, hehe.

Jadi, kenapa bisa kontraksi? Soalnya saya kecapekan. Udah saya bahas juga di kelebihan hamil kedua beberapa perbedaan hamil Naia dan hamil Nawa, salah satunya ya saya mudah capek di kehamilan kedua. Continue reading

Published by:
Pribadi

We Are Parents First

Jadi ibu-ibu ituh emang paling gampang yang namanya ngejudge orang deh ya. Eh, orang kebanyakan deng, bukan cuma ibu-ibu doank. Saya pun pernah dan mungkin masih jadi orang yang judgemental untuk beberapa hal. Berharap banget sih sikap tersebut bisa sangaaat terus berkurang biar hidup lebih damai dan tentram. Tapi, menghilangkan sikap judgemental gitu juga gak gampang sih, kita harus ngeliat atau bahkan merasakan sendiri keadaan yang gak ideal. Dengan begitu pikiran kita makin terbuka untuk gak bilang “gw aja bisa, kenapa lo enggak?” hyee.

Lahiran Normal vs Caesar

Dulu waktu hamil Naia saya berusahaaa banget buat bisa lahiran normal. Saya malah sampai gonta-ganti dokter (eh, cuma sekali deng, yang ganti terus rumah sakitnya :D) demi nemuin dokter yang nyaman dan rumah sakit pro normal-pro ASI-pro IMD-pro rooming in. Hahahah, banyak amat pro nya. Agak ribet sih, tapi ya namanya mau jadi ibu, dari hamil aja udah mau melakukan yang terbaik banget buat anaknya. Intinya waktu itu saya selalu berpikir kalau semua persalinan itu pada dasarnya bisaaaa banget buat normal deeh.

Eeeh, begitu udah di ruang persalinan

Published by:
Keluarga

Tarif Melahirkan

Baca yang terbaru: Tarif Melahirkan 2016

Total Biaya Melahirkan

Total Biaya Melahirkan

Sebelum melahirkan, mungkin 3 atau 4 bulan sebelum melahirkan, saya sempat galau akan pilihan rumah sakit tempat saya nantinya melahirkan. Sempat periksa ke rumah sakit Harapan Bunda ~di pasar rebo~, ke rumah sakit Bunda Margonda, dan pilihan akhirnya jatuh pada rumah sakit JMC.

Sewaktu saya mendengar saudara sepupu melahirkan di rumah sakit JMC ~awal masa kehamilan~, saya pikir “wah, mahal tuh pasti biayanya” soalnya saya lihat dari penampakan luar rumah sakitnya terkesan mewah. Maka dari itu dari awal periksa kehamilan, saya ~dan suami sih~ gak berani periksa di situ 😛

Tapi, begitu dikasih tau sama sepupu kalo ternyata murah, kita berniat juga di situ dan setelah survey ternyata bener murah, akhirnya milih di JMC deh 😀

~tentang galaunya saya memilih rumah sakit pernah saya ceritakan di sini dan sini, hehe

Nah, pas ke sana, kita dikasih daftar tarif melahirkan di sana. Lumayan lengkap informasinya, soalnya ada daftar dari lahiran normal sampai lahiran caesar dari kelas III sampai kelas suite room.

Saya tadinya mau normal, jadi saya benar2 mengacu pada daftar tarif yang ini:

Daftar Tarif Melahirkan Normal

Daftar Tarif Melahirkan Normal

Ini daftar tarif normal dengan tindakan ~maksudnya induksi~:

Daftar Tarif Melahirkan dengan Induksi

Daftar Tarif Melahirkan dengan Induksi

Nah, terus ada lagi untuk meminimalisir kesakitan, pake ILA (dibius), tarifnya segini:

Daftar Tarif Melahirkan dengan ILA

Daftar Tarif Melahirkan dengan ILA

Yang gak saya liat itu tarif caesar, padahal akhirnya saya harus caesar. Daftar tarifnya itu:

Daftar Tarif Melahirkan Caesar

Daftar Tarif Melahirkan Caesar

Dengan tarif yang lumayan itu, saya memutuskan pengen di kelas utama ~karena saya gak punya indikasi gimana2, jadi saya PD banget bisa normal~. Tapi, dengan kelahiran yang lebih awal, pas suami mau pesen kelas utama, udah gak ada, penuh semua, akhirnya ada yang kosong di kelas II. Dan, ternyata saya juga harus caesar, jadi sedikit lega juga adanya yang kelas II bukan yang kelas utama 😛

Daftar tarif itu belum termasuk Alkes n obat-obatan, jadi begitu pulang, pasti nanti ada  biaya tambahan lagi, mungkin sekitar 1-2 juta biaya tambahan untuk obat2an dsb.

Dibandingkan tarif Bunda Margonda, tarif JMC ini jauuh lebih murah. Waktu itu pernah minta ke rs. Bunda Margonda dan dikasih lembaran daftar tarifnya.

Daftar Tarif Melahirkan Bunda Margonda

Daftar Tarif Melahirkan Bunda Margonda

Dan, dengan tarif yang murah itu, kualitas dan fasilitas rumah sakit JMC hampir sama dengan rs. Bunda Margonda. Bahkan, dengan fasilitas yang lebih bagus, JMC masih lebih murah dari rs. Harapan Bunda.

Bukti JMC lebih murah dari Harapan Bunda adalah, saya melahirkan dengan caesar dan di kelas II dengan biaya akhir 10jutaan. Nah, teman saya cerita dia lahiran secara caesar dan di kelas II juga di rs. Harapan Bunda dengan biaya akhir 15 jutaan, lumayan kan bedanya? hehe

Jadi, saya bener2 gak nyesel akhirnya melahirkan di rs JMC 😀

~jadi kaya iklan rumah sakit JMC dah 😛

Published by:
%d bloggers like this: