Momopururu » Blog Archives

Tag Archives: lahiran

Ide Hadiah Lahiran

Udah mau nulis ini dari sejak Nawa lahir, tapi ketunda mulu karena sayanya males, huhuhuhu. Jadi ya buibu, kadang kita bingung kan ya mau ngasih apaan ke orang yang baru melahirkan. Nah, ini ada beberapa barang yang mungkin bisa jadi pilihan sih untuk menghadiahkan orang yang baru melahirkan. Berhubung saya juga lumayan sering njenguk temen yang baru melahirkan juga sih. Gak cuma untuk kepentingan anaknya ya, tapi buat ibunya juga. Based on my experience tentunya, hehe 😀 Continue reading

Published by:

Tarif Melahirkan 2016

Duh, lahiran udah 2 bulan yang lalu baru bisa update tentang tarif melahirkan ini sekarang, huee. Dan, setelah 4 tahun, tarif melahirkan lumayan yah naiknya. Maklum kan ada inflasi yak 😀

Baca juga: Tarif Melahirkan

Alhamdulillahnya lahiran kali ini biayanya lebih siap dari waktu 4 tahun yang lalu, jadi santai dan dapet kelas yang lebih tinggi. Dan yes donk, lahirannya di RS JMC lagi, hihihi. Tapi kali ini dengan dokter yang beda. Kalau waktu lahiran Naia dokternya itu dr. Shinta Utami, kali ini dari awal periksa udah pergi ke dokter Arju Anita. Walau sempet beberapa kali kontrol ke bukan dokter Anita karena udah urgent ngerasain kontraksi terus huhuhu. Continue reading

Published by:

Wishlist 5 Kebutuhan Bayi di Lazada

Yuhuu.. Berhubung saya sebentaaaarrr lagi banget melahirkaan (doakan semoga lancar-lancar dan sehat semua yaa, hehe), pengen deh sekali-sekali ngelist barang yang memang saya inginkan dan belum kebeli, huhuhu. Tadinya mah niatnya belanja-belanja barang ini langsung aja bukan online di trimester ketiga. Soalnya mengingat trimester ketiga kehamilan pertama dulu saya justru lebih bebas bergerak dan pergi-pergi ke manapun. Continue reading

Published by:
Pribadi

Maemi Naia Syadza

Nama anak saya yang lahir pada tanggal 2 April 2012 kemarin, berjenis kelamin perempuan dengan berat 2,9 kg dan panjang 47 cm. Arti dari namanya adalah ‘anak (wanita) yang kejujuran/keberkahan/kecantikannya mengalir dengan harum’ 😀

Maemi Naia Stadza

Bedaknya celemotan 😛

Nama panggilannya Naia.

Di sini saya cuma mau cerita proses kelahiran Naia, hehe.

Jadi, sebenernya Hari Perkiraan Lahir (HPL) nya itu masih tanggal 20an April nanti. Tapi dari akhir bulan Maret kemarin udah mulai nyicil beli2 perlengkapan bayi. Nah, awal April emang rencananya mau stand by di rumah mertua saya yang emang gak jauh sih dari kontrakan dan gak jauh juga dari RS JMC.

Sampe tanggal 1 April kemarin, barang2 kebutuhan bayi baru sedikit yang kita siapin. Yaa, tapi tas untuk ke rumah sakit nanti udah disiapin siih. Nah, begitu tanggal 1 April kemarin itu kita malemnya udah mulai stand by deh ke rumah mertua.

Tapi, baruu aja nginep malem itu, Senin paginya jam 4.20 perut saya udah terasa kenceng banget dan sakit (yap, saya inget banget jamnya karena saya emang ngeliat jam, persiapaan kalo2 aja itu kontraksi). Namanya orang baru hamil 1x ini, saya jadi belum tau gimana rasanya kontraksi 😛 Walaupun udah sering diceritain orang2 kontraksi itu gimana, tapi tetep pengalaman sendiri kan yang bisa ngerasain.

Nah, saya pikir itu kontraksi palsu kaya yang sering saya baca gitu. Tapi ternyata ko cuma beda 10 menit perut saya udah sakit dan kenceng lagi dan ternyata rasa itu berulang setiap 10 menit sekali. Yaudah, kakak dan mertua saya nyuruh saya langsung periksa aja deh ke RS, kali2 aja beneran mau lahiran.

Akhirnya setelah sholat subuh dan nunggu ampe rada siangan dikit jadi saya sempet mandi dulu, baru deh ke RS. Kira-kira jam 6 pagi baru berangkat ke RS. Begitu sampe RS ternyata saya sudah pembukaan 5, waw. Saya juga kaget dengernya, haha. Saya udah PD aja bisa lahiran dengan normal berhubung sudah setengah jalan.

Untungnya dokter kandungan saya lagi ada saat itu dan baru saja menolong ibu lain lahiran. Begitu diperiksa ama dokternya, dicek ketubannya sama dia. Kalo ketubannya bening bagus, saya bisa lahiran normal dan kalau enggak, mesti diambil tindakan.

Begitu ketubannya dipecahin ama dokternya, ternyata ketubannya sudah berwarna hijau keruh, suami saya yang ngeliat. Akhirnya suami mutusin untuk dioperasi aja biar saya dan bayinya gak kenapa2. Yaudah deh, operasi caesar lah saya, bye bye lahiran normal.

Namanya operasi dadakan, dokternya belum stand by semua jadinya. Jadilah saya harus nunggu dokter anestesi untuk nyuntik membius saya sambil mules2 gak karuan. Yaa, mules2 gak karuan, rasanya udah campur aduk gak ngerti gimana lagi. Begitu dokter anestesi datang dan membius, rasa mules langsung segera hilang dan dokter kandungan saya langsung mengoperasi saya.

Walaupun di tengah2 badan saya dikasih tirai biar saya gak bisa ngeliat ke bagian bawah badan saya, saya tetap bisa ngeliat dari pantulan lampu operasi. Yap, saya ngeliat gimana bentuknya perut yang lagi dibelek 😛

Jam 08.05 bayi saya lahir.

Rasanya gak percaya begitu bayinya lahir dan saya mendengar tangisannya. Gak percaya kalau bayi itu keluar dari tubuh saya. Gak percaya kalau selama 37 minggu bayi itu yang ada dalam perut saya. Gak percaya kalau bayi sebesar itu yang beberapa bulan terakhir bergerak-gerak dalam perut saya. Pokoknya serba gak percaya..!

Awalnya saya berniat IMD, tapi kata dokternya tergantung keadaan bayinya nanti. Ternyata setelah bayinya lahir, dia sudah lemah dan gak memungkinkan untuk IMD. Hiks, yasudahlah.

Begitu saya sudah di ruang perawatan, bayinya langsung diantar untuk rooming in. Dan begitu dia diantar dia langsung saya beri ASI. Alhamdulillah ASInya lancar jaya..!! 😀

Nama “Maemi Naia Syadza” sudah kita persiapkan dari beberapa bulan yang lalu. Sebenernya nama yang kita persiapkan ada 2, untuk laki2 dan perempuan. Jadi kita gak kebingungan begitu tau yang lahir perempuan.

Published by:
%d bloggers like this: