Masih Adaptasi

Comment

Pribadi

Fyuuh, akhirnya bisa login ke blog sendiri… *lap keringet*

Sudah berhari-hari, berminggu-minggu *lebay* nyoba login ke dagdigdug gak bisa-bisa, jadinya mau ngeblog ketunda mulu, hisss..

Ah, sudah lupakan tentang gak bisa login, yang penting sekarang bisa ngeblog lagi. 😀

Yak, sekarang saya sudah menjadi ist[R]i dari Ilman Akbar dan tinggal terpisah dari kedua orang tua kami, tinggal di surga dunia kita sendiri (rumah kontrakan maksutnya :p). Sudah hampir 3 minggu dan saya masih menyesuaikan diri hidup cuma berdua, menyesuaikan diri menjadi ist[R]i orang, dan menyesuaikan diri dengan kehidupan sehari-hari.

Minggu pertama nikah, ceritanya sih kita bulan madu *cieh* ke Bandung selama 3 hari 2 malem dan berangkat tepat setelah acara selesai terus pulang hari Selasa. Pulang bulan madu niatnya sih mau langsung ngisi rumah kontrakan kita itu (rumahnya gak jauh-jauh banget sih dari rumah orang tua Ilman), tapiii keinget belum ada apa-apa di rumah kita itu jadilah baru bisa ditinggalin malem jumatnya. Belum ada apa-apanya bener-bener masih kosong. Jadilah seminggu pertama nikah itu ribet bawa-bawa barang dan beli barang-barang buat isi rumah kita. Sampe minggu ke 2 masih aja ribet ngurusin rumah, beli barang-barang yang kurang, beli barang-ini-itu-tetek-bengek urusan rumah lah pokoknya. Baru agak lebih beres dan rapi itu di akhir minggu ke-2.

Jadilah di awal minggu ke-3 saya baru benar-benar menyesuaikan diri menjalani kehidupan baru. Bangun pagi harus pagi, harus punya waktu untuk sempet masak, nyuci, dsb sebelum berangkat ke kantor. Yup, pagi-pagi waktunya sangat terbatas, sering banget berangkat kerja agak lebih siang dan agak telat :p

Terus, pulang kerja harus cepet-cepet pulang biar sampe rumah masih sempet masak makanan untuk makan malam kita berdua. Harus cepet-cepet biar makannya juga gak kemaleman dan biar malemnya bisa ngerjain kerjaan lain lagi (kerjaan rumah, kerjaan tambahan, dsb). Dan tidur juga gak bisa malem-malem banget biar besok paginya bisa bangun pagi lagi.

Yap, saya belum terbiasa dengan hal kaya gini. Sekarang sih ngerasa masih ribet banget tapi kalo dijalanin terus pasti saya jadi biasa dan itu semua udah jadi hal yang mudah buat saya.

Daan, saya semangatt banget-banget dan sama sekali gak merasa capek akan hal ini, Alhamdulillaaah. Ya, semua itu tentu karena memang sudah menjadi kewajiban saya yang telah berkomitmen menikah dan menjadi seorang ist[R]i ini 🙂

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: