Naia Dimandiin Papa

Comment

Keluarga

Jadi, karena kita (saya, suami, dan Naia) tinggal bertiga saja di rumah kontrakan, setiap pagi saya sedikit kerepotan dengan pekerjaan rumah.

Setiap hari pastinya saya harus memasak untuk sarapan dan untuk bekal suami, dan hampir setiap hari saya harus mencuci (pakaian Naia atau pakaian saya dan suami), daan setiap hari saya juga harus memandikan Naia.

Jadi, setiap bangun pagi, saya harus cepat-cepat mandi dulu dan mengurus pakaian untuk dicuci dan menjemurnya. Begitu selesai mencuci, saya langsung masak. Daan disela-sela masak itu saya juga harus memandikan Naia.

Alhamdulillahnya, suami selalu saja membantu pekerjaan-pekerjaan itu. Dia hampir selalu menjemur pakaian yang selesai dicuci agar saya bisa lanjut masak. Terkadang dia yang harus masak ketika cuciannya sangat banyak, dan terkadang dia yang harus memandikan Naia.

Yap, memandikan Naia πŸ˜€

Waktu pertama kali saya munculkan ide ini, dia sedikit takut. Tapi karena kita punya baby bather pemberian sahabat saya, dia jadi ingin mencobanya. Β Ini dia baby bather yang saya maksud:

Baby Bather

Baby Bather

Heheh, beginilah perlengkapannya kalo papanya yang mandiin πŸ˜€ Jadi, Naia diletakkan di baby bather lalu diguyur air hangat sambil disabunin deh. Memudahkan banget untuk yang takut mandiin bayi secara langsung πŸ˜€

Sekarang sih Alhamdulillah papanya udah jago mandiin pake baby bather ini, hehe. Akhirnya tadi pagi terciptalah kesepakatan *halah*. Setiap hari, kalau pagi Naia dimandiin papanya, kalau sore giliran mamanya yang mandiin. Dengan begitu Naia bisa ngerasain dimandiin oleh papa dan mamanya deh, dan pekerjaan pagi saya jadi lebih ringan πŸ˜€

Naia Habis Mandi

Naia Habis Mandi

Terima kasih yaa Ilman Akbar :*

Leave a Reply

%d bloggers like this: