Koleksi

21 Replies

Hobi Uncategorized

Sebelum menikah saya senang mengoleksi barang-barang yang tidak biasa ~apa biasa juga ya~ seperti plastik, kertas surat, dan tiket nonton. Kebiasaan mengoleksi barang-barang seperti itu terbawa sampai setelah menikah, malah nambah koleksinya, hihi.

Ini nih koleksi-koleksi saya sekarang.

Souvenir Pernikahan

Koleksi Souvenir

Koleksi Souvenir

Yang ini terinspirasi dari mertua :p. Souvenir pernikahan memang banyak yang berguna dan bisa digunakan, tapi kalau dibuka dan malah gak kepake kan sayang, yaudah dikumpulin aja deh. Jadi, semenjak nikah saya menyediakan 1 kotak di rak untuk tempat koleksi souvenir ini, hehe.

Kebanyakan sih ya dari nikahan temen, ya darimana lagi? hee. Baru sedikit juga sih, ya namanya juga temen yang nikah juga baru sedikit :D.

Ah iya, yang bisa dipakai ya saya pakai. Kaya souvenir Leni-Sidik berupa tempat tissu, jadinya ya kita pake deh. Terus souvenir Fithri-Yudha berupa pohon belimbing sudah tumbuh tinggi di rumah mertua ๐Ÿ˜€

Ada juga yang souvenirnya saya yang mendesain, cuma 1 sih, tapi ya lumayan buat kenang-kenangan saya ~jadi inget pernah mendesain souvenir~ ๐Ÿ˜€

Souvenir Gema-Nasrul

Souvenir Gema-Nasrul

Undangan Pernikahan

Gak jauh-jauh dari yang berhubungan dengan pernikahan, kali ini saya ngumpulin undangannya, hihi. Kalo yang ini semenjak undangannyaย Fithri-Yudha (temen kuliah) nih saya ngumpulinnya. Undangan saya sendiri juga ada :P, sengaja disimpen buat kenang-kenangan *halah*.

Plastik

Iya, plastik. Yang ini sih dari sejak sebelum menikah seperti yang saya ceritakan di awal. Plastik-plastik belanjaan (biasanya bekas belanja baju, sepatu, makanan, atau aksesoris) saya simpan dan saya lipat rapi di tempatnya. Tempat penyimpanan yang saya pakai berupa kardus dan map. Map untuk plastik-plastik berukuran kecil, kardus kecil ya untuk plastik-plastik yang lebih besar.

Oiya, selain ngumpulin untuk hobi, saya juga ngumpulin untuk plastik sampah dapur dan sampah daur ulang. Plastik yang agak besar saya gunakan sebagai plastik sampah, yang ini biasanya plastik bekas belanja bulanan. Nah, plastik yang besar banget untuk plastik daur ulang karena biasa untuk membuang kardus-kardus tidak terpakai atau ya sampah-sampah yang bisa didaur ulang.

Segel Roti Tawar

Hehehe, yang ini juga semenjak saya menikah nih mulai koleksinya. Jadi ya ada deh dari tahun 2011-an, terutama tengah tahun terakhir. Kebetulan suami punya gelang USB, nah tempatnya saya pakai deh untuk tempat segel-segel ini. Gelang USBnya ya dipakai suami ๐Ÿ˜€

Tas Simple ~apa bisa dibilang goodie bag ya~

Kebanyakan si ya emang goodie bag dari berbagai acara, tapi saya emang suka tas-tas sederhana kaya gini. Tas yang paling awal saya punya yang akhirnya bikin saya mengoleksi tas-tas sejenis itu tas yang saya beli sewaktu acara di kampus, CGT (Computer Get Together) pada tahun 2008. Ada yang tas bekas beli sepatu dan tas dari kantor sewaktu saya KP.

Nah, ada beberapa tas yang bisa dilipet kaya tas dari kantor tempat KP dan tas dari acara TEDx Jakarta. Saya suka banget dengan tas-tas itu, simple, bisa dibawa2 untuk belanja. Pernah saya belanja pake itu aja, jadinya gak pake plastik dari tokonya, lumayan menghemat penggunaan plastik laah ๐Ÿ˜€

Tas Lipat

Tas Lipat

Waktu persiapan pernikahan, saya mau souvenir saya adalah barang yang bisa dipake dan berguna. Sempet kepikiran beberapa barang, ya kaya tempat lilin, magnet kulkas, dompet HP, tempat tissue, dan yang terakhir tas lipat. Karena saya dan suami benar-benar suka tas lipat yang dari TEDx itu, akhirnya diputuskan jadi tas lipat aja deh.

Sempet nyari-nyari online yang tas lipat dan sempat bertanya juga ke produsen tas TEDx, tapiย ternyata harganya mahal, jauh banget di atas budget yang ada, huhu. Udah mau desperate aja dan memutuskan souvenir yang lain saja. Tapi saya akhirnya jalan sendiri ke pasar Jatinegara sama kakak saya, eh nemu deh tas lipat batik yang bagus yang akhirnya jadi souvenir saya dengan harga yang lebih terjangkau *Alhamdulillah yah* ๐Ÿ˜€

Tiket Nonton

Yap, yang ini juga lanjutan dari sebelum menikah. Tapi sekarang-sekarang agak berkurang karena sejak melahirkan saya tau diri untuk jarang nonton. Berhubung saya gak tega juga ninggalin anak dan gak tega juga sama penonton yang lain kalo bawa anak, jadinya ya jaraaang banget nonton.

Kayanya sih baru sekali deh saya nonton sejak melahirkan. Itu juga gak gampang, saya dan suami minta adik ipar untuk ikutan nonton tapi gantian. Jadi saya dan suami nonton, adik ipar jagain Naia, baru setelah saya selesai nonton, dia deh yang nonton, repot yah. Saya perlu keluar beberapa kali juga kalau Naia minta nenen. Yaudah, sekarang-sekarang mikir-mikir lagi deh kalau mau nonton di bioskop ๐Ÿ˜€

21 comments

  1. Pingback: Inflasi Itu Nyata! | momopururu

    1. istianasutanti

      saya pernah nanya waktu tahun 2011 mas, katanya buat ukuran yang seperti tas TEDx ini harganya 30-35 ribu. tapi untuk ukuran yang lebih kecil sepertinya ada yang 15 ribu. itu tahun 2011 yaa, gak tau sekarang sudah berubah atau belum ๐Ÿ™‚

      produsennya bagoes, webnya di http://www.bagoes.co.id/ bagian tote, no. telp-nya +62821-2000-0601

      semoga membantu yaa ๐Ÿ™‚

  2. Pingback: Project Sunlight Demi Masa Depan yang Sehat | momopururu

  3. putrigrage

    Eh, kok mirip sama saya sih, hehe. Dulu saya juga mengoleksi kertas surat, terus stiker merk buah apel juga saya tempelin berjejer di wadah kartu nama. Sekarang, segel roti tawar juga kadang suka disimpenin aja gitu. Lucu sih, warna-warni. ๐Ÿ™‚

  4. PutriKPM

    Dulu pas jaman sekolah saya juga suka banget ngumpulin pita bekas undangan atau souvenir hahaha nggak ngerti kenapa terus pitanya dikumpulin atau ditempelin di kamar

  5. dwi murniati

    saya koleksi undangan. soalnya sayang klo dibuang. sama gelas puding soalnya bisa dipakai mainan dan belajar anak. yang lain ada tapi saya buang karena cenderung jadi sampah, bikin sempit rumah.

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: