Berhijab Bukan Pilihan

Comment

Pribadi

Pagi-pagi baca kultwit dari ustadz Feliz Siaw yang dishare oleh seorang teman di facebook. Iseng saya masukkan saja di blog agar makin tersebar luas kultwitnya bahwa berhijab ya bukan pilihan tapi kewajiban. Dan baik buruknya kembali kepada individu masing-masingnya πŸ˜‰

hijab

Image by Khalil Shah on Flickr

01. aneh aja denger “berhijab belum tentu baik, pake baju seksi belum tentu buruk” | lha, yang tentuian baik dan buruk dia atau Allah?
02. baik itu yang ditentuin Allah baik, buruk itu ya yang ditentuin Allah buruk | bukan anggapan manusia, bukan urusan manusia πŸ™‚
03. namanya buka aurat ya jelas keburukan dalam Islam | tutup aurat ya jelas kebaikan dalam Islam | kecuali kalo agamanya selain Islam πŸ˜€
04. jadi bila Muslimah udah nutup aurat, ya dia melakukan kebaikan | kalopun masih nggosip, itu nggak membuat hijabnya jadi buruk
05. dan bila ada Muslimah buka aurat ya dia melakukan keburukan | walau dia banyak sedekah, nggak lalu jadiin buka auratnya jadi baik
06. jadi bilang “ah, berhijab juga belum tentu baik” | nggak lantas buat hukum berhijab dari Allah jadi batal dan diangkat dari kamu
07. jadi yang bener kata-kata begini “berhijab belum tentu baik, tapi orang baik (taat Allah) pasti berhijab” | baru bener.. πŸ™‚
08. dan bila ada yang berhijab lalu masih nggosip, ya jangan hubung-hubungin sama hijabnya | nggosipnya yang dimasalahin, bukan hijabnya
09. tapi juga jangan mandang yang nggak hijab lantas nggak ada kebaikan | tetep aja yang buka aurat, kalo buat yang baik, ya ada pahala πŸ™‚
10. cuma sayang aja, udah payah-payah buat pahala, eh ilang karena umbar aurat | ada pahala masuk, ada pula dosa masuk 😐
11. juga yang bilang “belum siap tutup aurat, takut masih maksiat” | padahal mikir begitu itu yang justru jadi bikin maksiat
12. padahal kalo dia mikirnya “aku emang belum siap, tapi aku serahkan diriku taat Allah” | nggak mungkin Allah nggak bantu mudahkan dia
13. Allah akan mudahkan orang yang mau taat, termasuk yang mau berhijab | yakin deh, nggak percaya? liat aja deh QS 92:5-7
14. jangan sampe deh ucapan-ucapan begitu jadi legitimasi diri dan orang lain | untuk nggak berhijab dan nggak jadi taat Allah
15. orang mau taat, mother yes please (mbok yao) disemangati, didukung | bukan malah ditakut-takutin, ngajak sama-sama nggak taat hehe..
16. jadi kalo liat Muslimah berhijab lalu mikir “ah, hijab kan belum tentu baik” | itu tanda setan kuasai hati, nggak demen sama yang baik
17. liat Muslimah berhijab lalu mikir “dia udah usaha untuk mau taat, moga aku bisa nyusul” | nah, itu doa, sadar itu 1/2-nya kebaikan πŸ™‚
18. sadar diri buka aurat lalu mikir “nggak papalah, yang penting baik, banyakin sedekah, umrah aja” | naini, pantesan nggak juga berhijab
19. sadar buka aurat | merasa nyesel, khawatir, takut ajal datang sebelum taubat | menyegerakan taat, berusaha taat | ini baru Muslimah
20. terus sempurnakan ketaatan pada Allah πŸ™‚Β | satu kebaikan biasanya diikuti kebaikan lain | segerakan hijab, yang lain bakal nyusul πŸ™‚
berhijab belum tentu baik, baik sudah tentu berhijab | maksiat belum tentu buka aurat, buka aurat sudah pasti maksiat | kelir? πŸ™‚
ngejomblo belum tentu taat | pacaran udah pasti maksiat | kelir? πŸ™‚

Sangat suka dengan twit terakhir: “terus sempurnakan ketaatan pada AllahΒ Β | satu kebaikan biasanya diikuti kebaikan lain | segerakan hijab, yang lain bakal nyusul”. Betul banget. Inget lagu Raihan *bener ga ya yang nyanyi Raihan?* yang ada liriknya: “Bila… selangkah kurapat padamu.. seribu langkah kau rapat padakuuuu” itu?. Nah, itu selalu benar lho. Ada saja dorongan untuk melakukan kebaikan lain disaat kita mencoba terus meningkatkan ketakwaan padaNya. Dan akan selalu ada keberkahan yang mengiringi setiap langkah kita setiap kali kita menambah kebaikan kita. Ada yang pernah mengalaminya? Pasti banyak πŸ™‚

Iseng-iseng nyari nemu ini di youtube: πŸ˜€

Leave a Reply

%d bloggers like this: