Prinsip Ngeblog

7 Replies

Pribadi

Buat saya ngeblog itu harus bermanfaat, harus memberi “sesuatu” kepada pembaca. Walaupun pembacanya mungkin kita sendiri dan orang-orang terdekat yah, wekekek.

Sebetulnya prinsip ini juga saya terapkan saat saya mendeklarasikan diri untuk bisa memberi manfaat lebih banyak lagi kemanapun dan siapapun. Dan sikap saya yang berniat untuk bisa memberi manfaat itu baru saja didapat di tahun 2009-2010. Sebelumnya kemana? Sebelumnya kayanya saya sibuk aja sama diri saya sendiri, ceritanya mah mau meningkatkan kualitas diri gitu. Padahal mah ya untuk meningkatkan kualitas diri, ya harus bisa memberi manfaat juga kan yah? hehehe.

Saat itu saya mulai berpikir ulang untuk mulai memberdayakan blog saya ini. Mulai mau menulis hal-hal positif dan bermanfaat. Ya bukan manfaat yang gede-gede banget juga sih. Prinsip saya mah mulai dari yang kecil, mulai dari diri sendiri, dan mulai dari sekarang (iya, iya, ini prinsipnya AA Gym, gapapa donk yaa kalo ikut2an :D). Jadi ya mulai dari tulisan aja.

Pun saat saya hadir di suatu event blogger dan menuliskan reviewnya. Saya bener2 gak mau nulis “sekedar”nya saja. Saya mau apa yang saya dapat di event itu saya bagikan juga ke pembaca blog, kalau bisa malah saya tambahkan sedikit ilmu dari apa yang pernah saya baca atau saya lihat. Semoga itu termasuk ke menebar manfaat yah, hehe.

Makanya saya suka lamaaa banget saat menulis suatu postingan. Belum lagi kegalauan saat membuat intro suatu tulisan, bisa bikin 2-3 draft deh kalo kayak gini xp Bikin tulisan aja kok dibikin ribet yak. Saya gak mau salah menyampaikan soalnya, haha. Walaupun gak jarang juga akhirnya ada typo dimana-mana setelah publish. *getokpala*

Alhamdulillah sudah ada beberapa postingan yang memberi manfaat balik ke saya. Manfaat itu berupa rejeki tambahan, hihi. Yang kayak gini biasanya hasil mengikuti lomba blog atau event review. Yang paling berkesan sih tulisan saya yang menang juara 2 lomba blog BCA di tahun 2012 dan juara 2 lomba blog Mommychi yang saya tulis di awal tahun 2014 ini.

Semoga tahun-tahun berikutnya saya bisa lebih banyak lagi memberi manfaat, baik untuk diri sendiri, keluarga, juga lingkungan. Hal itu bisa didukung oleh saya yang harus lebih banyak belajar kan yah? Semoga kesempatan belajar bisa dan akan terus selalu ada setiap hari. Aamiin.

7 comments

  1. vita masli

    Aku jg gitu mbak. Nulis-simpan-baca-edit-tulis ulang.. begitu terus sampe 1 draft bisa 3-4 hari baru di publish, itupun setelah di publish masih di edit ulang lagi. Hahaha . Tp kalo mikir ‘tulisan harus berguna’ cuma akan membebani pikiran aja mba. Itu yg biasanya bikin mentok di ide awal. Kalo aku sih, nulis sesuai kata hati dan pikiran. Aku percaya hati dan pikiran kita tau mana yg pantas di posting,mana yg enggak. Jika berguna untuk pembaca lain, alhamdulilah. Jika tidak, insya allah ada gunanya buat pembaca yg lain atau paling tidak diri sendiri. Salam kenal ya mbak

    1. istianasutanti

      Hehe.. Iya sih, suka membebani pikiran, tapi biasanya itu buat yg udah capek2 ngeladenin atau ngebayar kita (contohnya kayak di postingan saya yg “pentingnya memanjakan blogger”)

      Kalau buat keseharian saya juga masih suka2, hehehe 😀

  2. Nadia Khaerunnisa

    Woooww..keyeeen, mak! 🙂 kalo saya sejauh ini masi enjoy sebagai personal blogger mehehe sangat setuju kalo blog bermanfaat dan inspiratif itu bisa menimbulkan kepuasan tersendiri ya^^ karena melalui blog, kita bisa berbagi informasi dan ilmu dengan orang2 yg gak bisa dapetin langsung ilmu/info yg qta dapet dari acara2 macem workshop, dsb.

Leave a Reply

%d bloggers like this: