Yakin Jualan Online di Instagram Cukup?

5 Replies

Review

Hari gini ini jamannya kita belanja cuma dari rumah kan ya? Alias belanja online. Yaa tinggal ubek-ubek di laptop atau gadget yang kita punya, nemu yang cocok, terus beli deh, as simple as that. Terus tinggal tunggu barangnya sampai 2-3 hari kemudian, voila, kita punya barang yang kita mau deh! Kemudahan ini yang emang menguntungkan banget buat kita yah, para pembeli yang males keluar rumah gak punya waktu buat belanja langsung, hihi.

Nah, dengan meningkatnya transaksi online ini, makin banyak juga deh yang akhirnya ikutan nambah penghasilan dengan jualan online, termasuk jual online lewat instagram, yaa memanfaatkan kondisi yang ada lah yaaa. Makin banyak juga soalnya user instagram sekarang, lagi happening siih.

Instagram Istiana

Instagram 😀

Tapi, tapi, kan gak semua orang juga ya punya instagram. Saya aja baru 3 bulanan ini installnya. Sebetulnya punya akunnya sih udah setahunan lebih, tapi baru 3 bulanan ini aktif lagi dan gak galau buat install-uninstall lagi, hihihi. Nah, buat menjangkau yang gak punya instagram ini loh, kadang penjual online suka bingung juga mesti jualan di mana lagi. Lewat instagram aja kayaknya belum cukup soalnyah, makanya mau menjangkau yang lebih luas lagi. Tapi, kebanyakan channel jualan juga bikin pusing dan malah gak maksimal deh jualannya. 🙁

shopious

Nah, tau gak sih kalau sekarang ada shopious.com?

Shopious apaan tuh? Sebentar, saya mau cerita yang lain dulu ya. 😉

Alkisah ada seorang Syopi yang jual baju lewat instagramnya dengan posting foto produknya di sana dan memberi banyak hashtag sebagai kategori produk tersebut.

Nah, ada lagi orang lain bernama Iyus. Kebetulan dia mau beli baju online dan selera bajunya ini pas banget dengan si Syopi tadi. Tapi sayangnya si Iyus gak punya akun instagram, jadi dia pusing banget nyari sana sini, nanya mbah gugel di mana beli baju yang cocok dengan seleranya juga gak berhasil. Udah nyari ke sana kemari tetap gak nemu juga yang sesuai. Akhirnya dia batal deh belanja onlinenya 🙁

Beda cerita kan ya kalau akhirnya dia bikin akun instagram dan nemu toko Syopi ini. Sayangnya ya dia lebih asik berlaptop dibanding berinstagram. Makanya dia juga gak bikin akun instagram. Lagipula menurut dia tambah pusing punya media sosial banyak-banyak karena ribet maintainnya. Dia gitu sih orangnya, gak mau yang ribet-ribet xp

Nah, shopious ini punya solusinya deh. Dia menghubungkan kita-kita yang jualan lewat instagram dengan pembeli-pembeli yang belum punya akun instagram dan lebih banyak memanfaatkan laptopnya buat belanja online. Shopious akan otomatis meletakkan produk yang kita posting di instagram di webnya agar bisa dilihat oleh lebih banyak pengguna internet. Dan produk-produk tersebut juga otomatis dikategorisasikan sesuai dengan kategorinya.

Jadi, pembeli ya tinggal liat lewat kategori aja. Cari apa yang dimau, kalau ketemu, langsung cuss hubungi penjualnya. Gak perlu lagi deh nyari-nyari dari hashtag instagram yang bejibun ituh, hihi. Simple, gak ribet, sesuai yah sama gayanya si Iyus? 😀

Akhirnya Iyus pun gak jadi batal belanja online-nya karena nemu Shopious ini. Dia pun bisa membeli barang yang sesuai dengan seleranya yang selama ini hanya ada di instagram, hihi. Dan si Syopi juga jadi punya pelanggan tetap yang selama ini sulit didapat deh. Shopious baik banget kan mau menghubungkan kedua orang yang bingung untuk saling bertemu ini? hehehe.

Dengan begini kayaknya jualan online lewat instagram saja jadi cukup yah. Karena kita bisa mengandalkan dan memakai jasa shopious buat menjangkau lebih banyak orang, bukan hanya pengguna instagram saja jadinya. Setuju gak? 😀

Btw, cerita Syopi dan Iyus ini diambil dari video ini loh, hihi. Nonton yaa 😉

5 comments

  1. Alaika

    Saya juga awalnya males nambah akun sosmed, Mba. Tapi kok ya instagram ini menarik juga ya. Nah, tapi untuk belanja online di instagram kok kurang puas gitu *kayak si iyus, yak?* Hihi. Nah, untungnya udah ada si shopius nih, jd tetap bisa cuci mata dan belanja online via laptop. 😀

  2. Kirani Pinasti

    Saya pernah memiliki pengalaman buruk ketika membeli secara online. Dulu bukan lewat instagram sih, lewanya fb. Gimana ya kak biar nggak ditipu ketika ingin membeli secara online?

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: