[Parenting] Toilet Training Tips

18 Replies

Infografis Parenting Pribadi

Lagi-lagi saya ngomongin tentang toilet training euy, hehe. Tapi tenang, kali ini bukan cerita Naia sih. Dia udah saya ceritain di sini, sini, dan sini. Udah banyak kan? huehehe 😀

Nah, berhubung Naia udah hampir 2 tahun melakukan toilet training dan sudah 1 tahun full gak pakai pospak baik di rumah maupun saat bepergian, saya jadi iseng mau bikin sedikit tips untuk melakukan toilet training ini. Semoga bermanfaat yaaa buat yang mau melakukan ini ke anaknyaa 😉

Oiya, saya bikinnya dalam bentuk gambar gini gapapa yaaa

Toilet Training

 

Buat yang nomor 2, bentuk toilet kecil buat Naia itu simple, cuma kayak tempat duduk aja. Saya beli yang bentuknya seperti itu karena bentuk wc di rumah kontrakan kami itu wc jongkok, jadi agak susah buat Naia untuk langsung BAK dan BAB di situ. Walaupun sekarang dia udah bisa sih, tapi waktu lebih kecil dulu kan belum. Setelah dia bisa di wc jongkok seperti saya dan papanya, toilet kecil punya dia kita kasih ke temen supaya membantu buat anaknya nanti, hehe.

dsc_2738

Aniway, emang banyak kok toilet kecil buat membantu kita melakukan ini. Beragam banget bentuknya, tinggal pilih aja. Buat yang punya toilet duduk malah tinggal beli dudukan toilet kecil yang empuk. Saya pernah ngasih dudukan toilet ini buat temen sih, dan dia bilang emang pas bentuknya, anaknya jadi enak didudukin di situ buat toilet training ini.

Terus, buat yang no. 4, itu terjadi ke Naia soalnya. Awal-awal, sampai kira2 9 bulanan melakukan toilet training gini, dia belum mau BAB di kamar mandi. Saya gak tau kenapa, tapi setiap diajak ke kamar mandi tiap terlihat tanda dia mau BAB, dia nangis dan gak mau gitu. Begitu keluar kamar mandi, baru deh dia mengedan. Oiya, saya pakai celana yang bisa menampung pupnya sih, jadi gak bececeran di lantai untungnya, hehe.

Tapi seiring waktu, dia kan memperhatikan mama papanya juga kalau BAK dan BAB ya pasti ke kamar mandi. Akhirnya ya dia mau juga deh BAB di kamar mandi. Intinya ya itu, jangan dipaksa dan sabar saja 😉

Oiya, saya memulai toilet training ini sewaktu Naia berumur 14 – 15 bulan, hihi. Alhamdulillah waktu itu Naia udah enak diajak komunikasi dan dikasih tau, jadi gak berlangsung lama untuk dia bisa lancar BAK di kamar mandi. Malah setiap kali pergi dan memakai pospak, pospaknya hampir selalu bersih. Jadi, pospak saat bepergian bener2 untuk keadaan terdesak saja. Malah, keputusan untuk gak pakai pospak lagi saat bepergian datang dari Naia sendiri lho. Dia gak betah kali ya. Di rumah sudah terbiasa gak pakai pospak soalnya, jadi begitu pergi ya gak mau juga. 😀

Salah satu keuntungan yang kerasa banget itu adalah pengeluaran jadi irittt, muahaha. Karena gak mesti beli pospak lagi, yeay! xp Tapi hal paling utamanya sih anak jadi mandiri dan komunikasi ortu-anak jadi makin lancar. Jangan ragu deh buat yang mau toilet training ini. Bulatkan tekad dan kuatkan niat ya *halah*.

Buat ortu lainnya yang baru mau melakukan ini, good luck for doing toilet training yaaa! Sabar terus dan jangan pernah nyerah. InsyaAllah hasilnya itu memuaskan deh kalau kita sabar 😉

Happy Parenting! ^^

18 comments

  1. novie@vierose22

    hahaa beragam ya cara orang tua mengajari anaknya ke toilet.kalau kami dulu mengajrkan si kembar pipis dan pup di toilet dengan cara mengamati jam mereka biasa pup dan pipis. lalu secara konsisten membawa mereka satu persatu ke toilet, saat tidur malam sekalipun saat jam mereka pipis.

    1. istianasutanti Post author

      hihi.. kalau aku pas awal2, setiap 1 jam Naia dibawa ke kamar mandi, terserah pipis dan gak pipis (selain mengamati tandanya tadi sih). Begitu ngerti kalau pipis harus di kamar mandi, dia bilang sendiri deh, dan jedanya udah bukan 1 jam lagi tapi tergantung dia bilang kapannya. Emang metodenya bisa beda2 sih ya, yang paling kenal anak kita kan kita sendiri soalnya ya maks 😉

  2. Vhoy Syazwana

    Ponakan saya udah TK A, dari umur 2 tahun udah BAK BAB di kamar mandi. Tapi sampe skrg belum mau cebok sendiri kalo BAB. Jijik katanya. Gimana tuh Mak? Kalo pipis dia masih mau cebok plus siram bekas pipisnya sendiri.

    1. istianasutanti Post author

      hehe.. Naia juga baru tahap BAK & BAB di kamar mandi niih.. pipis sih kadang udah mau cebok dan siram sediri, tapi BAK belum, jadi saya belum tau tipsnya nih, maaf yaa. Belum ngalamin kalau ngomong malah takut jadi sotoy 😀

  3. sulis

    Alyaku, 3th besok oktober..baru80% lolos toilet trainingnya mb…msh sering pipis dicelana klo keasyikan maen. Klo BAb udah lulus….selalu bilang klo mo BAB…eek bau! Mgkn gara2 saya msh males lepas pospak klo malem…:-)

  4. Nadia Khaerunnisa

    Mak, potty yg kecil itu peranannya besar ga? Cemplu nih kalo mau pup dia bilang, cuma ya itu kalo diajak ke kamar mandi dia gak mau. Bisa-bisa malah gak jadi ngedennya. Jadi dia pupnya di popok gitu, kalo udah beres dia mau tapi diajak ke kamar mandi untuk buang dan bersih2.
    Kepikiran buat beli potty itu, cuma mo nanya dl kira2nya gimana hehe soalnya emang kalo wc jongkok agak susah buat anak kecil. Barangkali sebabnya dia belum mau ke wc itu karena gak nyaman jongkoknya. Dan kalo sambil dipangku tambah gak nyaman.

    1. istianasutanti Post author

      biasa aja sih, paling bisa memotivasi anak aja buat pup dan pipis di tempat yang seharusnya, bukan di lantai atau tempat lain, hehe. Naia pun dulu juga gak mau pup di kamar mandi, selalu nangis kalau dimasukin kamar mandi saat mau pup. begitu keluar lagi, pupnya keluar di celana -_-
      Ahirnya aku suruh aja dia pup di sini sambil dipegangin. Walau tetap bisa duduk yaa, tapi biar anak ngerasa aman & nyaman dulu aja gitu buat ngapa2in di kamar mandi. jadi aku tungguin dan dia sambil pegangan deh ke aku 😀

      Semoga membantu ya Nad 🙂

  5. Ophi Ziadah

    Hahayy… kurang lebih sama lah yaa tips and trik toilet trainingnya mak.
    setuju banget sm pengeluaran irit. terasa banget budget diapers menghilang dari daftar kebutuhan bulanan. rasanya plong…

Leave a Reply to Sumarti Saelan Cancel reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: