Dua Ramadhan

6 Replies

Pribadi

Yap, di dua Ramadhan saya mendapat keberkahan. Ramadhan 4 tahun yang lalu dan tahun ini. Buat yang baca status Facebook saya sih udah tau apa yang saya maksud, heheh. Buat yang belum… Di dua Ramadhan itu saya terlambat mendapat tamu bulanan. Jadilah saya memberanikan diri untuk testpack. Dan keduanya hasilnya positif, Alhamdulillah. Hasil 4 tahun lalu seperti yang sudah sering saya ceritakan di blog ini. Keberkahan itu bernama Naia.

Testpack

Sama-sama berkah. 4 tahun yang lalu berkah karena kami baru saja menikah 2 bulan. Tahun ini pun berkah karena baru saja lepas KB 3 bulan yang lalu. Keinginan hamil kali ini memang kami rencanakan sih, dan pernah disebut-sebut suami di blognya, buat resolusi 2015 katanya, hihihi. Alhamdulillah yah resolusinya terlaksana xp

Langsung deh teringat dengan ayat yang muncul berulang kali ini:

فَبِأَيِّ آلَاءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ

Maka nikmat tuhanmu yg mana lagi yg kau dustakan?

Keadaannya pun mirip-mirip, saya mulai pusing dan mual serta mendapat evening sick, wihihi. Iyah, kehamilan Naia dan ini saya “mabok”nya bukan saat pagi, saat sore menjelang maghrib sampai malam baru deh mulai terasa mual-mualnya. Tapi ya Alhamdulillah yah, saya jadi bisa segar menghadapi *setidaknya setengah* hari bareng Naia. Makanya kali ini saya minta banget ke suami berangkat kerjanya kalau bisa lebih pagi, agar bisa pulang lebih awal.

Kan gawat kalau saya sudah mulai “mabok”. Pasti mood jadi gak enak, dan saya jadi gak yakin masih enak ngelola komunikasi saya sama Naia. Alhamdulillah sih Naia anaknya pengertiaaan banget. Walaupun mamanya tiap malem lemes, kalau papanya belum pulang ya dia bisa main sendiri. Walaupun tetap cerewet sih minta saya liatin, haha. Tapi yaudah, saya liatin aja sambil tiduran dia bisa nerima. Dia tau saya begitu karena dede bayi soalnya. Dan dia seneng banget saat tau mau punya adek. Excited banget deh dia begitu tau di perut saya akan ada dede bayi dan dia mau dipanggil kakak. Malah dia bilang dedenya ada dua, hahaha. Aamiiin ya nak.

Malah lagi, waktu pertama kali ke dokter kandungan, begitu selesai, Naia nanya “mana dedenya?”. Dia pikir langsung keluar kali ya begitu dibilang akan ada dede bayik, hahaha. Ya saya jelasin deh kalau dedenya akan keluar dalam beberapa bulan, perut mama akan menggendut dulu, kalau sudah siap, baru deh dedenya keluar. Alhamdulillah dia ngerti dan makin excited. Aduh Naia makin lucu banget deh saat mau punya adek kaya gini. Semoga saya dan suami bisa tetap memperhatikan Naia dan tetap bisa memenuhi segala kebutuhannya yah. Ya kebutuhan apapun dari mulai kebutuhan fisik sampai kebutuhan psikologisnya. Biar gak jadi kehilangan kasih sayang karena ada anak yang baru. Aamiin.

Maka nikmat tuhanmu yg mana lagi yg kau dustakan? ^^

6 comments

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: