Naia & Kejutan yang Gagal

7 Replies

Pribadi

Jadi, kemarin itu suami saya berulang tahun, maka saya ceritanya mau bikin kejutan gitu buat dia. Cuma beli hadiah aja dan diberi di hari ulang tahunnya sih, tapi kan itu tetap kejutan yaaa namanya :D. Lha wong serumah itu susyeh deh rahasia-rahasiaan gini, apalagi buat saya dan suami yang terbiasa ngomong segala hal satu sama lain, dari hal pekerjaan sampai hal gak penting sekalipun. Makanya susah juga buat bikin kejutan gitu-gitu.

Hadiah Kejutan

Maka dari itu deh, hari Selasanya saya spontan aja buat beli kado dan hadiah buat dia. Sebelum-sebelumnya mah saya bingung mau beli kado apa dan di mana. Berhubung hari itu dia pulang agak malam juga, jadilah saya iseng minta ijin buat pergi keluar dengan alasan “biar gak bosen di rumah”, hahaha. Dan seperti yang sudah saya duga, suami mah gak aware sama hal2 kayak gini. Jadi, ya dia ngijinin ngjijinin aja tanpa curiga saya mau bikin kejutan dan beliin dia kado. Dia juga gak nyadar tuh kalau keesokan harinya dia ulang tahun, haha.

Sebelum pergi, saya bilang ke Naia “Besok kan papa ulang tahun, jadi kita beli kado yuk!”.  Mendengar kata “ulang tahun” dan “kado”, dia jadi semangat banget buat pergi, hahaha. Tapi gak lupa saya bilang ke Naia kalau jangan bilang-bilang papa kita beli kado buat dia. Naia sih ngangguk-ngangguk mengerti, tapi gak tau deh ngerti beneran atau enggak, hahaha.

Matras Naia

Saat sampai di tempat tujuan (saya pilih yang dekat dari rumah aja, Pejaten Village, hehe), kita langsung makan dulu. Setelah makan, baru deh saya ajak Naia iseng ke hypermart dulu, siapa tau nemu ide ngadoin apa. Iyap, sebetulnya saya juga masih bingung mau ngadoin apa ke suami, huehue. Sambil ngiderin hypermart, saya sambil nyari hal yang Naia mau beli pakai uang angpaunya: matras puzzle. Dia kepengen matras begitu karena saat di Priuk tertarik dengan matras yang dipunya kakak sepupunya dan dibuat rumah-rumahan.

Rumah-rumahan dari Matras

Nah, begitu dapet uang angpau, saya kasih ide aja uangnya dipakai untuk membeli matras. Wuih, matanya itu lho, seneeeeng banget ketemu matras yang dia pengen. Walau gak sama persis sih, yang punya kakak sepupunya itu matras angka, yang dia beli matras alfabet, tapi buat Naia tetap namanya matras dan bisa dipakai untuk membuat rumah-rumahan serta dipakai untuk bermain lompat-lompat, hehehe. Malah matras alfabet lebih banyak, kalau angka hanya ada 10 kotak, yang alfabet ada 26 kotak. Ya sesuai dengan jumlah alfabetnya lah yaaa 😀

Matras Alfabet

Setelah dia seneng dan saya udah kepikiran buat beli apa, kita lanjut deh melaksanakan tujuan utama: membeli kado. Saya akhirnya mau ngasih tas, berhubung tas suami emang udah lamaaa banget gak diganti dan emang udah buluk, huhu. Langsung deh saya kepikiran ke Gramedia buat beli tas itu. Setelah memilih tas yang diinginkan, saya kasih donk ke mbak2 penjaganya. Gak taunya keponakan suami lagi berjaga di bagian tas itu, dan akhirnya tasnya jadi dapet diskon karyawan deh, muahaha. Apalagi ini kalau bukan namanya rejeki yang gak disangka, hihihi.

Begitu sampai di rumah, kadonya langsung saya umpetin donk di lemari dan bilang ke Naia “ssst, jangan bilang-bilang papa yaa, kita kasih ini besok!”. Udah, Naia mengangguk dan dia langsung memainkan matras yang dibeli.

Kejutan yang Gagal

Lha tapi begitu papanya pulang, dia berbisik *agak kenceng malah* ke saya sambil bilang “jangan bilang-bilang papa ya ma”. “Iyah,” saya jawab. Setelah selesai berbisik, dia lalu menggandeng tangan papanya menuju lemari. “Hyaaa, mau apa dia” pikir saya. Gak taunya dia mau nunjukin ke papanya kalau kita habis beli kado buat papanya. Hiks, gagal deh ngasihnya pas hari ulang tahun, gagal deh kejutannya, huhuhu. Mana disebut pulak sama Naia isinya apa, huhuhu. Saya jadi malu sendiri dah sama suami.

Tapi, Alhamdulillah suami tetap seneng-seneng aja dan Alhamdulilah juga pilihan kado saya pas. Suami bilang dia emang butuh tas baru dan emang mencari yang merk yang saya beli itu. Dia bilang juga, “aku kok gak kepikiran kamu pergi buat beli kado ya, padahal besok aku ulang tahun”. Hihi, yaa cowo mah mikir apa yang ada di depan aja lah yaa, apa yang ingin dilakukan sekarang dan apa rencana buat besok.

Eniwei, selamat hari lahir teruntuk suamiku yaa, Muhammad Ilman Akbar. Semoga keberkahan selalu meliputi kehidupanmu. Semoga dirimu selalu haus akan ilmu dan rendah hati saat menguasainya. Semoga bisa berumur panjang dan sehat selalu. Dan semoga semua ilmu, waktu, serta rejeki yang didapat selalu bermanfaat buat sesama.

Selalu jadi suami dan papa yang terbaik ya! ^^

7 comments

  1. Pingback: #FamilyTalk #21: Tentang Surprise – Momopururu

  2. Pingback: #PlayfulWednesday: Rumah Bercahaya – Momopururu

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: