Hal-hal Yang Mengubah Hidup

9 Replies

Pribadi
Hal Mengubah Hidup

Judulnya serius banget gak sih? hahaha. Sebenernya sih ini berdasarkan pengalaman sendiri aja, dan baru sampai tahap sekarang juga ya, menikah 4,5 tahun dan baru punya anak 1 (mau 2) umur 3,5 tahun dan rumah pun masih mengontrak, jadi yaa kalau yang pengalamannya lebih banyak dari saya mungkin masih banyak lagi hal yang bisa mengubah hidupnya 🙂

Kalau di saya, beberapa hal ini betul-betul mengubah hidup, dalam artian mengubah kebiasaan saya serta hampir mengubah segalanya deh pokoknya.

Hal Mengubah Hidup

Patah Hati

Bahaha, bagian pertama udah patah hati aja *ketawa miris*. Etapi patah hati itu terkadang emang bener lho mengubah hidup banget bangettt. Kalau di saya ya, waktu patah hati dulu itu saya nangis berhari-hari. Ya walaupun patah hatinya juga bukan karena diputusin pacar sih. Patah hatinya cuma karena orang yang saya suka selama 9 (hampir 10 tahun) ternyata memilih orang lain. Tapi ya gitu, sempet gak terima aja dan sempet berharap banget dia yang jadi jodoh saya. Ya habis, waktu itu rasanya dia yang paling pas gitu deh di saya. Terus tapi saya juga gak satu lingkungan dan pergaulan sama dia. Terus tapi juga, saya gak pernah yang aktivitas bareng sama orang itu, ya gimana mau deket lah yaa -___-. Anyway, mau diapain juga, itu yang namanya gak jodoh, hehe. Bye deh cinta pertama dan terpendam itu xp. Sempet di-php-in sih emang beberapa kali, makanya rasa sukanya bisa bertahan lama gitu. Tapi ya mau gimana lagi ya, haha.

Tapi, karena hal itu, saya jadi mengatur ulang hidup saya, mencari jati diri lagi dan mengatur ulang tujuan hidup lagi. Kebetulan waktu itu belum lulus kuliah, jadi ya fokusnya bisa full deh buat lulus kuliah aja dulu, lupain deh masalah jodoh dan sebagainya. Toh, kalau pada waktunya InsyaAllah jodoh akan datang sendiri lah yaa. *Butuh waktu berbulan-bulan nih dulu buat akhirnya mengikhlaskan gini xp*.

Dan akhirnya saat udah ikhlas dan berpikir gak mau suka lagi sama orang, eh jodoh malah dateng, Alhamdulillah yah 😀

Baca juga: Masalah Rizky

Lulus Kuliah dan Bekerja

Siapa yang sependapat jugaaa? Hahaha. Emang seneng sih lulus kuliah, apalagi yang lulusnya telat kayak saya (saya telat 1 tahun btw xp). Tapi, kadang-kadang kita malah jadi bingung abis lulus itu. Gw mau ngapain ya, mau kerja di mana. Ya Alhamdulillahnya sih punya waktu santai sebentar lah sebelum bekerja gitu ya. Tapi, kalau kelamaan malah jadi pengangguran dan malah gak guna kan, hehe.

Tapi, tenang aja kok, selama masih punya tenaga mah kita masih bisa usaha yah. Kalau akhirnya gak bekerja di perusahaan orang lain, siapa tau kita yang malah bikin usaha sendiri. Kan lumayan, membuka lapangan usaha baru dan malah membantu mengurangi pengangguran. 😀

Alhamdulillah sih dulu saya langsung kerja, jadi palingan yang berubah ya kebiasaan bangun pagi sampai kebiasaan naik angkutannya. Walaupun emang hidupnya gak berubah-berubah amat sih, cuma kebiasaan tujuan berangkat aja yang jadi beda itu. Yang tadinya menuju Depok jadi menuju wilayah lain yang belum familiar. Ya ujung-ujungnya ya familiar juga sih, butuh waktu beberapa bulan aja kok 🙂

Menikah

Ucapannya aja “Selamat Menempuh Hidup Baru” yaa, hehe. Jadi, ini pastinya yang paling mengubah hidup? Enggak juga sih, hahaha. Emang mengubah hidup banget, yang kita tadinya cuma mikirin diri sendiri, makan apa gw sekarang mau ke mana gw dan sebagainya dan sebagainya, sekarang juga mikirin pasangan kita makan apa? Dia seneng gak kalau gw begini kalau gw begitu? Gitu gitu lah. Intinya gak bisa egois lagi dan self center sih, karena hidup berdua itu emang butuh banget adanya rasa saling pengertian, selain cinta ya tentunya 😀

Baca: #FamilyTalk #6: Jangan (Dulu) Menikah Kalau… & Menyiasati Kebiasaan yang Bertolak Belakang

Punya Anak

Nah ini nih! Ini banget yang paliiiiinggg mengubah hidup lagi. Saat menikah sih emang udah mengubah hidup, tapi belum terasaa banget kalau belum punya anak. Saat punya anak itu, penghasilan keluarga betul-betul diperhitungkan, ritme hidup berubah, kepribadian juga bisa berubah.

Penghasilan keluarga betul-betul diperhitungkan karena pengeluaran bulanan jadi jauuuuhhh lebih banyak dibanding hidup berdua saja dengan suami. Punya anak kebutuhannya lebih banyak banget soalnya. Ya sebelum lahiran aja butuh perlengkapannya mereka kan ya, kayak box bayi, stroller, gendongan, dan sebagainya dan sebagainya masih banyak lagi, dan akan terus bertambah seiring perkembangan si anak. Belum lagi biaya pendidikannya nanti yang terus aja meningkat setiap tahun T___T

Makanya, sebelum punya anak itu emang baiknya dipikirkan matang-matang. Emang sih tiap anak hadir dengan rejekinya masing-masing. Tapi, selama mereka masih menjadi tanggungan kita, yang mengusahakan rejekinya kan tetap kita, orangtuanya. Sambil usaha sambil berdoa lah ya, beriringan 🙂

Ritme hidup juga berubah? Iya banget, apalagi buat yang baru punya anak dan masih sering begadang. Apalagi yang sambil bekerja juga. Beuh, super deh itu, sehari bisa tidur cuma 2 jam aja kali ya. Seiring anak bertumbuh, ritme hidup juga menyesuaikan lah. Gak bisa seenaknya nonton bioskop sama suami, gak bisa seenaknya ngedate kapanpun, dan gak bisa seenaknya *ehem* berhubungan intim juga. Apalagi buat ibu rumah tangga kayak saya, saat punya anak ya jadi gak bisa seenaknya keluar ke mana aja sendirian, harus mikirin nanti anak di rumah sama siapa? Kalau mau dibawa harus bawa perlengkapannya juga yang gak sedikit. Kalau mau dititip, dititip ke mana? Begitu begitu lah, seru pokoknya. Paling paling mengubah hidup pokoknya bagian punya anak inih.

Dan bagian kepribadian berubah itu maksudnya semacam emosi jadi lebih terkontrol karena bisa belajar lagi mengendalikan emosi itu biar selanjutnya bisa ngajarin ke anak. Mau anaknya gimana, ya kitanya sendiri dulu membiasakan diri untuk jadi orang seperti itu. “Ah, capek, terlalu sandiwara di depan anak”. Emang! Terkadang kita perlu pasang muka palsu dan muka baik hati emang di depan anak, supaya dia paham baiknya gimana. Tapi bukan ngajarin jadi orang munafik lho ya. Cuma, kita harus memikirkan perkembangan otak anak kalau kita begini kita begitu. Gak bisa seenaknya lagi lah melampiaskan emosi. Dan malah kalau terbiasa begitu, kitanya yang jadi berubah. Emosi jadi lebih terkendali, kebiasaan baik jadi lebih banyak, hidup jadi lebih teratur. Yang tadinya “muka palsu” jadi gak palsu lagi karena kebiasaannya akhirnya malah tertanam, hyehehe. 😀

Pindah Rumah

Ini yang paling terakhir saya alami, dan baruu banget (hampir) 2 minggu saya tinggal di rumah baru yang sekarang. Belum, belum rumah sendiri kok, hehe. Tapi Alhamdulillaaaah banget banget, rumahnya jauh lebih besar dari kontrakan yang dulu. Sekarang Naia punya kamar sendiri. Sekarang saya bebas keluar gak pakai jilbab (karena keluar ke halaman belakang aja xp). Dan sekarang jadi bisa belajar mengurus rumah sebenarnya sebelum nanti punya rumah sendiri. Lha emang yang dulu apa? Hihi, karena kontrakan sebelumnya bentuknya masih kecil dan hanya sekotak, saya jadi ngerasa itu bukan ngurus rumah, tapi ngurus kos-kosan. Berasa saya masih ngekos aja sih dulu, hahaha.

Walaupun rumah yang sekarang lebih jauh juga dari kantor suami dan lebih jauh juga dari akses busway, saya tetap senang karena pasarnya deket, hahaha. Bisa bolak-balik berapa kali seharian bebaass. Pokoknya berubah dari hal mengurus rumah, lokasi rumah ke kantor suami, sampai kebiasaan saya naik angkutan. Sekarang harus merangkai kembali dalam otak. Dari rumah mau ke sini naik apa ke sana naik apa. Kalau dulu, pilihannya banyak, bisa busway, angkot biasa, taksi, atau kereta, sok tinggal pilih mau naik apa, bebaaass. Karena yang dulu itu cukup strategis juga sih lokasinya. Deket ke jalan raya yang dilewati banyak taksi, deket halte busway, juga deket stasiun kereta. Yang sekarang pilihannya tinggal angkot dan kereta deh. Karena taksi cukup jarang yang lewat dan udah jauuuuh deh dari halte busway 😀

Baru segitu aja sih hal yang bener-bener mengubah hidup saya. Kalau kalian, pernah mengalami kejadian apalagi yang benar-benar mengubah hidup? Share donk 😀

9 comments

  1. Sandrine Tungka

    Saya belum mengalami yang dua terakhir itu, punya anak (sedang tunggu waktu brojol) dan pindah rumah (masih tinggal di PMI :D) jujur dari sekarang udah deg2an bangetttttt seperti apa hidup saya kelak??? 😀

  2. fanny fristhika nila

    kalo dr yg kamu tulis di atas, yg paling ngubah hidupku sih patah hati… hahahaha… pacar pertama, dan trnyata stlh 3 thn mlh selingkuh, itu bikin aku yg tdnya setia ya, jd males utk setia lg pas pacaran berikut2 nya… jd bisa dibilang, prinsipku lgs berubah, pacaran itu masa2 memilih…jd tserah kalo mw selingkuh…yg ptg JANGAN pas udh nikah 😉

    1 lg yg paling ngerubah hidupku itu, pas suami ngajakin traveling backpack ke 4 negara eropa… sejak itu, aku cinta mati ama traveling, dan ampe skr kita jd rutin tiap thn pasti pergi..malah ini udh kyk kebutuhan primer buatku mba.. pdhl dulu sblm suka jalan, boro2 mikirin begini…mnding uangnya ditabung.. tapi skr udh kebalik, mnding utk traveling drpd blnja ga jls misalnya ;p

  3. Ibrahim Vatih

    Menikah, lumayan banyak perubahan hidup di fase ini. Ngerasa banget bedanya. Dan kayaknya semua orang mengalami “kaget” pas masuk fase ini. Haha.

    Bukan cuma cara berpikir, rencana-rencana yang udah ada pas masih bujang bisa mendadak jadi ngga penting ketika udah nikah. Begitulah.

    Dulu, waktu masih bujang, proses belajar bisnis online masih asal-asalan, sekenanya, yang penting ngerasa cukup dan bisa terpuaskan. Sekarang, bener-bener total dalam menjalankan bisnis online. Bener-bener kayak orang kantoran yang ada jam kerja, ada target, ada bla bla bla lainnya, meski ngerjainnya ya dari rumah juga 😀

  4. Arinta Setia Sari

    Kalau saya hal2 yang mengubah hidup adalah kuliah da merantau ke kota pelajar Jogja
    Untuk patah hati, iya dikit mengubah hidup saya lebih bijak dan lebih baik.
    untuk hal2 lainnya saya blm pernah ngalamin hehehe
    orang msh jomblo :p

Leave a Reply

%d bloggers like this: