#FamilyTalk #15: Gak Sanggup LDM

6 Replies

Family Talk Keluarga Pribadi
Long Distance Relationship

Baca #FamilyTalk lainnya juga ya!

Tema ini sebenernya udah pernah ditulis sih sama Icha, tapi begitu sayanya yang sekarang semangat mau nulis ini, kebetulan Icha mau lagi, yasudah deh yaa 😀 Soalnya beneran bingung sama orang yang sanggup banget LDM, walau memang berjuta alasan juga sih ya, terutama keadaan yang membuat mereka terpaksa LDM, huhuhu.

Okeh lah langsung aja #FamilyTalk kita minggu ini tentang saya dan Icha yang gak bakal sanggup ngejalanin LDM.

Baca punya Icha di

Saya Masih Takut LDR

Long Distance Relationship

LDM, which is Long Distance Marriage alias long distance relationship dalam pernikahan. Saya dan Ilman juga Icha dan JG kebetulan tipe pasangan yang semua hal diomongin, gak ada yang dirahasiakan kayaknya mah buat kita. Lha Icha ama JG sehari aja bisa telpon-telponan lebih dari 3x gituh buat… buat apa ya, ya buat ngabarin aja lagi ngapain lagi di mana dan sama siapa (kok jadi inget lagu kangen band sik “kamu di mana dengan siapa semalam berbuat apa”). Errr, oke abaikan yang barusan.

Hal gak penting juga jadi penting-penting aja deh buat mereka mah kayaknya y, hehe.

Saya gak segitunya sih. Tapi ya seharian gak berenti whatsapp atau smsan sama Ilman, intinya sama, cuma buat update status terkini walau updatenya 10 menit sekali LOL. Ya kadang-kadang, kalau saya lagi pergi baru deh telpon-telponan bisa lebih dari 3x. Makanya waktu main ke rumah temen, dia sedikit heran, kok saya sebentar-sebentar nerima telpon, sebentar-sebentar nelpon. Cuma untuk nanya, udah di mana, lagi ngapain, gimana anaknya, dan sebagainya lah. Banyak hal kok yang bisa diomongin sama kita mah pokoknya, hehe.

Bukan cuma itu juga. Kalau udah jam pulang kantor aja deh, saya gk sabar banget pengen suami cepet cepet pulang dan sampe rumah, gk sabar pengen ketemu lagi cerita lagi ngobrol lagi. Padahal kalo berangkat juga sebetulnya makin siang makin suka juga karena jadi ketemu dan ngobrol banyak paginya, hahahaha.

Tapi, demi keamanan dan ketentraman, ya saya selalu membujuk suami untuk berangkat lebih pagi biar bisa pulang tenggo, at least abis maghriib aja deh gitu dari kantor. Ini udah di Whatsapp an sering2 loh ya padahal, tapi tetep aja maunya ketemu dan ngobrol langsung tatap muka.

Makanya, saya ngerasa gak sanggup banget deh kayaknya buat LDM, huhuhu. Kalo dijabarin aja 1-1 sih begini kira2 alasan kami (Saya dan Ilman ya, kalau Icha dan JG mah baca di blognya Icha aja! xp) gak sanggup LDM.

Gak bisa sering2 bermesraan *uhuk*

Maap maap yaa buat yang belum nikah, hee. Tapi kayaknya ini sih emang alasan yang paling diinget. Kalau ketemu tiap hari kan bebas mau bermesraan kapanpun kita mau, apalagi istri mah gk boleh nolak kan tiap kali diajak ibadah (asal suaminya tau diri aja sih, ngerti keadaan dan kondisi istri. Kalau lagi capekk banget dan gk bisa dipaksa ya tahan2 deh, hehe).

Merasa lebih tentram dan aman kalau ketemu setiap hari

Iya banget. Dengan ketemu dan ngobrolin apa aja tiap hari gini, saya dan Ilman jadi tau semua hal dari masing2 kami. Hal gk penting semacam ketemu siapa aja di jalan juga jadi tau banget. Ples saya juga tau pasti dan bisa ketemu orang2 yang dibicarakan suami itu kapan kapan. Gak ada teman yang kami ceritakan yang gak bisa kami temui dan hubungi lah.

Merasa sia2 menikah kalau tidak tinggal serumah

Nah, ini banget. Buat saya ngapain donk jadinya nikah kalau tetap gk bisa serumah, ketemu tiap hari, dan tidur bersama tiap hari? Saya dan suami pokoknya haruss banget melihat dan (kalau bisa) mengobrol sebelum tidur sambil sebelahan

Segala hal dalam pernikahan harus dilakukan berdua

Kalau LDM, gimana mau gantian ngasuh anak kan ya. Karena anak itu butuh dekat dengan kedua orangtua, gak bisa cuma salah satu aja. Dan kalau gk ketemu setiap hari, gimana donk mau menyamakan frekuensi dalam hal mengasuh masa depan ini, yaitu anak? Hee.

Inih salah satu hal aja sih yang harus banget selalu ketemu. Masih banyak hal lainnya yang mengharuskan ketemu setiap hari gini untuk menyamakan frekuensi 🙂

Sebenernya emang gak ada yang salah sih dengan LDM ini, apalagi karena keadaan yang mengharuskan berpisah.

Tapi tetep aja buat saya dan Ilman mah buat apa milih keadaan yang mengharuskan kita berpisah kalau selalu ada pilihan untuk selalu bersama? Yaeyalah, saya ditinggal nginep sehari aja udah kangen ya tak tertahankan cobak (cieeh), apalagi kalau harus LDM kan? Huaa…

Berdoa sungguh-sungguh supaya jangan pernah LDM, Aamiin 😀

So, ada yang sanggup menjalani LDM? Bravo banget! 😀

PS: maap maap yaa kalo postingan ini singkat lagi. Diselesaikan dini hari di rumah sakit sambil menahan kontraksi cyiin XD

6 comments

  1. ismyama

    Aku lagi LDM nih mgkn 2tahun ini. Alasannya simpel, kampus yg qincer buat nerusin sekolah adanya di kampung halaman.kalo ambil kampus di dkt rumah nanti plan B pas anak sakit dll siapa yg jagain ga ada-_-.kl di jogja ad ortu, dan mertua yg bisa jadi plan B.apalagi aq ada PKL nya juga nantinya..Plus kalo LDM mlh lbh srg update kabar.kalo serumah bisa2 ga ada kabar seharian krn suamiku sibuk banget hiks. Udh dminta brgkt pagi biar bisa pulang tenggo jwbnny pagi ga ada kerjaan, banyak kerjaan pas sore karena IT:(. Jadi smpe rumah udah sama2 capek. LDM malah lebih berkualitas so far. Entah stlh 2th ini mau serumah lagi ato nggak#malahcurcol. Soalnya jakarta habis waktu di jalan e, macet, lingkungan buat berkeluarga besarin anak dll nyaman di jgja. Hmm mgkn karena lbh ke kalo djgja byk sodara dan tmn2 deket kali ya..jadi mau kemana2 juga ada temennya,aq sakit bisa ngungsi ke rumah ortu misalnya.kalo disana emakny sakit udah bubar jalan deh, suami pe harus pulang cepet.nasib merantau..

  2. Heni Puspita

    Pas sebelum nikah sempat LDR 2 tahun, pas nikah kadang2 LDM kalau saya mudik, pas sekota juga suka ditinggal DL. Resiko kerjaan sih hehehe. Tapi biar gimanapun memang enak suami alias Papanya si bocah ada di rumah, lebih tenang & ya bener anak juga butuh deket sama Papanya.

  3. vina

    samaaa aku juga ga bisa deh kalau PJJ begitu (pernikahan jarak jauh hehehe). Pernah suami kerja di bandung, seminggu sekali pulang. ah aku minta dia berhenti saja deh biarin cari kerja lagi. Apalagi kami masih muda, ngeri terjadi yang engga-engga. KAsian anak juga waktu itu masih bayi, nanti jadi jarang ketemu ayahnya.

Leave a Reply to innnayah Cancel reply

%d bloggers like this: