#FamilyTalk #17: Taman di Jakarta

3 Replies

Family Talk Keluarga Kid's Activity Pribadi
Taman di Jakarta

Saya seneng deh di Jakarta sekarang ini udah banyaaak banget taman-taman kota gitu. Awalnya sih saya tau taman Menteng dan taman Suropati aja. Tapi kan taman-taman itu jauh dari rumah, gak bisa sering-sering deh bawa Naia ke sana, huhu.

Eh, eniwei, ngomong-ngomong tentang taman, ini topik buat #FamilyTalk saya dan Icha minggu iniiii, yeay!

Baca punya Icha di sini ya:
Masalah Taman di Jakarta

Taman di Jakarta

Nah, pas tahun 2012 nih (mungkin tahun sebelumnya kali yak, saya aja yang baru tau di tahun itu, wehehe), pas banget tahun kelahiran Naia lah, mulai deh bermunculan taman deket rumah gitu. Gimana gak seneng kaan. Bisa sering-sering ngajak Naia main ke taman deh kalo gitu, gak di rumah melulu 😀

Malah, salah satu taman yang baru jadi di tahun 2012 itu dulunya saya tau betul, itu tempat sampah dan kayak gak terurus gitu. Jadi tambah gimana gitu kan? Dari lahan yang gak terpakai, jadi bermanfaat banget buat masyarakat sekitar. Mereka jadi punya alternatif JJS yang murah meriah dan deket rumah, hehe.

Dan, sepanjang tahun 2012 sampai 2015 ini Alhamdulillah banget Naia sering main ke Taman. Malah tamannya gak itu lagi itu lagi. Karena ternyata deket daerah rumah kontrakan yang dulu taman yang ada gak cuman satu, walau tamannya gak segede taman Menteng yaa.

Terus kok ini intronya panjang bener sik, padahal mau ngelist taman-taman yang pernah Naia kunjungi. Taman-taman ini sekitaran Jakarta Selatan, tepatnya sekitaran stasiun Tanjung Barat doank, hehehe. Cuss yuk liat taman apa aja 🙂

Taman Tanjung

Iniii taman yang paling sering saya dan Naia kunjungi dulu (hiks duluuuuu T_T). Iyalah, soalnya sekarang gak tinggal di daerah sana lagi, jadi gak bisa sering-sering main ke taman ini lagi deh, juauh cyiin xp

Jadi, taman ini tuh lebih pas buat olahraga kayaknya yaa, soalnya emang tiap sore (hampir setiap hari) banyak yang memanfaatkan taman ini buat jogging sih. Ya abis emang enak sih, lahannya luas, pohonnya banyak, pemandangannya juga bagus.

Terus, di taman ini juga ada lapangannya gitu. Bisa dimanfaatkan untuk main apa aja, bisa bulu tangkis atau futsal. Paling sering sih saya liatnya futsal ya. Eh, tapi di hari-hari tertentu dipake juga donk buat ibu-ibu senam! yeah. Tapi saya gak diijinin buat ikutan senam sama suami karena ngeliat ibu-ibu itu pakaiannya ketat, hahaha.

Oh iya oh iya, di taman Tanjung ini yang memikat hati anak-anak lagi adalaaaahhh… Kotak pasiiirr! Wuih, Naia seneng bener deh ke taman ini karena bisa main pasir puasss banget.

Selain pasir, Naia seneng banget sama turunan. Jadi setiap ke taman ini, pasti deh gak jauh-jauh dia mengincar pasir dan turunan ini. Kalau setiap sore sih biasanya main di turunan aja, seneng banget. Nah, buat weekend yang seringnya main pasir, berhubung bisa lebih berlama-lama juga kaan di taman sini kalau weekend mah 😀

A photo posted by Istiana Sutanti (@momopururu) on

Dan kelebihan lainnya adalah tempat sampah yang melimpah. Cuma jarak beberapa meter aja, kita bisa ketemu sama tempat sampah lagi. Bagus banget buat makin menyadarkan orang-orang untuk buang sampah di tempat yaa. Tapi, udah banyak gitu kok ya tetep aja sih ada yang buang sampah sembarangan, huhuhu. Sedih deh, harus usaha apa lagi donk ya biar pada mau buang sampah di tempat sampah? 🙁

Waktu itu ada acara seru juga di sini, kalau gak salah sih judulnya hidden park gitu. Jadi, setiap minggu selama 1 bulan, penyelenggara acara ngadain acara di taman-taman Jakarta. Pas banget kita tau infonya saat belum kelewatan, jadilah sempat ke sana deh. Mayan lah, ngeliat taman-taman ini dihias jadi lebih bagus. Malah di malam harinya kata adik ipar yang ke sana ada pertunjukan musiknya. Bagus yaa, lebih memperkenalkan taman kota ke masyarakat banyak. Semoga sih acara kayak gini bisa diadain sering-sering lagi, hihihi

Taman Sepat

Nah, ini nih taman yang saya bilang dulunya tempat sampah yang tidak terawat dan bikin kotor. Begitu jadi taman, ternyata kok ya tempatnya lumayan gede yaa. Taman ini pun jadi sebelum Naia lahir, jadi langsung deh kepikir “asiik ada taman begini deket rumah, jadi bisa ngajak Naia sering-sering main ke sini deh nanti”. Dan bener sih, frekuensi saya dan Naia ke taman sepat ini ya 11 12 lah sama frekuensi ke taman Tanjung. Soalnya ya memang kedua taman itu jaraknya hampir sama. Yang bikin PR kalau mau ke taman Sepat ini adalah jalanannya yang menurun tajam, jadi kalau pulang saya harus capek-capek menanjak lagi, huhuhu. Anyway, tetap menyenangkan kok tapinya hehehe.

Finally found this kind of playground in my neighborhood.

A photo posted by Istiana Sutanti (@momopururu) on

Ples, di sini turunannya jauuuuh lebih tinggi, jadilah Naia gak naik sepeda, tapi berlari dari atas sana untuk menuruni turunan itu, haha. Seneng banget banget deh pokoknya kalau udah ketemu turunan. Dan, di sini juga dia belajar bergelantung serta belajar motorik kasar berupa berjalan di titian.

Oiya, yang menarik lagi adalah adanya danau di sini, walau kecil juga sik danaunya. Tapi ya lumayan lah kan ada yang diliat-liat lagi. Bisa romantis-romantisan sambil liat danau lah gitu xp.

Taman Tabebuya

Kalau taman Tabebuya ini agak jauh sih dari stasiun, sayanya aja dan suami yang iseng mau mencari taman yang beda dari taman Sepat dan taman Tanjung, wehehe. Tapi ternyata emang worth it sih, soalnya tamannya baguuuusss. Besar dan danaunya itu bagus, ikannya banyak, malah ada yang memanfaatkan untuk jualan makanan ikan supaya anak-anak bisa ngasih makan ikan-ikan yang di situ dengan makanan yang proper, hahaha.

A photo posted by Istiana Sutanti (@momopururu) on

Ples terlihat lebih luas dari taman Tanjung ya. Entah karena desainnya atau memang lebih luas, hehe. Cocok deh buat foto-foto gitu di taman ini.

Taman Dadap Merah

Saya cuma baru 2 kaliii ke taman Dadap Merah ini. Karena ya agak jauh sih dari rumah. Jadi, it’s not some kind of park in neighbourhood lagi, tapi udah taman lingkungan tetangga, wkwkwk.

Yang menarik dari taman ini adalah adanya gazebo-gazebo gitu. Ya pastinya ada taman bermain anaknya juga sih, lumayanan langsung ada di dekat pintu masuk pulak. Kalau gazebo-gazebonya terletak agak di belakang dan melewati jembatan kecil. Ah, jembatan kecil itu juga jadi hal yang unik lagi sih dari taman ini. Soalnya di taman Tanjung dan taman Sepat kan gak ada jembatan beginian, hihihi.

***

Berhubung kalau weekdays saya ke taman berdua saja sama Naia, jadi kendaraan andalan saya adalah sepedaaa, haha. Tapi sepeda itu baru dari awal tahun 2015 aja sih saya punyanya. Tapi kan lumayan laah, jadi lebih sering ke taman. Malah waktu itu jadi hampir tiap hari deh ke taman Tanjung, walau harus menyeberang yaa, no problem deh. Soalnya ya menghilangkan kebosanan juga kan dengan ke taman gini. Sebelum punya sepeda ya jalan kaki aja gitu, makanya agak males kalau harus setiap hari ke taman, hehehe.

Tapi, berhubung sekarang udah pindah jadi ke Depok, mari berburu taman lagiii! Huehehe. Udah nemu 1 sih, cuman buat sekarang, berhubung saya belum bisa naik sepeda lagi, jadi belum sering-sering ke sana, baru 2x aja ke taman itu. Terus, ada sih yang lebih deket rumah, tapi belum jadi cyiin, baruu banget dibangun tuh, huee. Semoga gak lama-lama deh yaa, biar nanti bisa ngajak Naia dan adiknya sering-sering main ke taman lagi deh, hehe.

Jadi, pada sering main ke taman gaak? Ayoo piknik ke Taman 😀

It’s called Piknik :3

A photo posted by Istiana Sutanti (@momopururu) on

 

3 comments

  1. innnayah

    virus taman lagi merebak. Tapi sayang, kurang dikelolal..maksudnya gda pengawasan gitu..
    kalau di kawasan punya swasta..tamannya bener-bener diurus. tiap pagi disiram..ada yang nyapu..ada tulisan ‘jangan injak rumput’

    1. istianasutanti Post author

      hehe iya. aku sih mikirnya pelan-pelan ya. Dari perbanyak dulu tamannya baru di manage yang bener pelan-pelan. Butuh orang2 kayak Icha yang rajin ngelaporin apa aja yang kurang dari taman-taman itu, hihihi

  2. Pingback: #FamilyTalk #41: Anak dan Alam – Momopururu

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: