#FamilyTalk #18: Co-Sleeping

10 Replies

Family Talk Keluarga Parenting Pribadi
Co-Sleeping

Jadi, sesungguhnya saya dan Icha mau ngomongin ini sejak lama, sejak baca blognya Nadia yang tentang co-sleeping juga gitu. Tapi karena satu dan lain hal keundur terus, maka baru sekarang deh terrealisasai, hehe.

Oiya, baca punya Icha juga ya di:
Balada Co-Sleeping

Co-Sleeping

Co-sleeping adalah bahasa kerennya emak bapak anak tidur bersama di satu tempat tidur, hahaha. Tapi kenyataannya mah biasanya Naia gak ngebolehin bapaknya tidur di kasur yang sama sama kita, huee. Padahal mah ya dulu waktu dia lahir dan belum umur setahunan, dia yang selalu tidur di kasur mungilnya itu, kasur box bayi. Iya, dulu kami pakai box bayi, tapi walau pakai tetep aja kalo malem Naia tidurnya satu kasur bareng kita. Box bayi lebih sering dipakai saat siang hari, saat saya mau ngerjain kerjaan rumah sambil Naia main sendiri di boxnya itu. Lumayan aman lah yaa πŸ˜€

Baca juga: Wishlist 5 Kebutuhan Bayi

Nah, begitu boxnya gak dipakai lagi, kasurnya yang di box itu kami turunkan dan Naia aman deh tiap malem tidur di kasur mungil itu, terpisah dari kita (walau tetep 1 kamar). Tapi, tapi, kok ya lama-lama kasur mungilnya itu malah saya tempel ke kasur kami terus akhirnya malah Naia yang tidur di kasur kami, Ilman yang tidur di kasur mungil itu, hahaha.

Begitu mau pindah rumah bulan Oktober lalu, Naia sudah kami perkenalkan dengan ruangan yang akan khusus menjadi kamarnya dia. Dan dia seneng banget banget dengan ide kamar sendiri ini. Dia yang gak sabar mau pindah karena ngerasa bakal punya kamar sendiri dan bisa tidur sendiri. Yuhuu, saya dan Ilman udah gak sabar juga, kami bisa gak ya (saya sih lebih tepatnya) membiarkan Naia tidur sendiri gitu di kamarnya. Sampai kami akhirnya beli tempat tidur baru juga untuk di kamar kami sendiri, kasur yang lama khusus untuk Naia dan diletakkan di kamar tidurnya itu.

Okeh, Bismillah deh.

Begitu kami pindah, hari pertama Alhamdulillah banget Naia bisa tidur sendirian tanpa halangan sekalipun. Saat subuh kami bangun pun dia masih anteng tidur. Saya yang legaaaa banget banget deh, ternyata bisa juga dia tidur sendiri.

Tempat Tidur Naia

Tapiii, keesokan harinya sebelum tidur Naia minta saya temenin. Yaudahlah saya temenin dulu sampai dia tertidur, baru saya pindah. Sayanya juga ikut ketiduran sih, kalau gak dibangunin Ilman ngajak pindah ke kamar kami mungkin ketiduran sampai pagi. Nah, tapi tengah malemnya Naia kok ya terganggu gitu tidurnya dan mencari saya ngetok-ngetok kamar kami, huhu. Yaudahlah saya pindah lagi akhirnya ke kamar Naia sampai pagi. Sampai pagiii, huhuhu. Dan kejadian ini berulang terus sampai seminggu.

Akhirnya minggu depannya, karena saya terlalu malas untuk pindah ke kamar sendiri setelah Naia tidur, ya jadinya saya tidur di kamar Naia deh, Ilman tidur sendirian di kamar kami, hahaha.

Tapi minggu depannya lagi, Ilman gak betah juga tidur sendirian, akhirnya geret lagi kasur kecil sampai sebelah kasur Naia terus tidur bareng lagi bertiga. Huaa, fix deh batalll latihan tidur sendirinya buat Naia.

Eh, sebulanan ini saya malah kasian sama Ilman yang masih harus tidur di kasur kecil gitu, akhirnya beli kasur busa lagi yang cukup untuk dia tidur. Seenggaknya kalau kasur kecil kan cuma muat untuk badannya, kakinya menggantung gitu di lantai, huhuhu. Yaudah, sekarang kami tidur bertiga lagi deh. Di kamar Naia, huahua. Kamar kami? Errr, akhirnya terpakai untuk meletakkan lemari baju saja dan tempat adik ipar atau siapapun keluarga yang mau menginap di rumah.

Sekarang yang jadi pemikiran adalah…. Saya bingung, gimana ya ini setelah adiknya Naia lahir? huee. Kayaknya malah bakal tidur berempat nih, hahahahahah. Liat nanti aja deh πŸ˜€

10 comments

  1. MeriskaPW

    Haha kocak,, kalau aku malah aku yg tidur sendiri.. soalnya anak plus suami tidurnya sama2 suka ngeluarin jurus silat.. jd biarlah mereka tidur sambil bertarung..

Leave a Reply to istianasutanti Cancel reply

%d bloggers like this: