#FamilyTalk #21: Tentang Surprise

9 Replies

Family Talk Keluarga Pribadi
Tentang Surprise

Okeh jadi sekarang udah hari Sabtu lagi dan saya belum nulis apa-apa lagi selain #FamilyTalk BAHAHAHAHA. Iyah, sekarang beneran lagi menikmati banget punya anak 2 jadi masih mencari-cari celah ke dalam hatimu buat bisa nulis blog lama lagi dan dengan tenang seperti dulu *hayah*.

Dan tema kali ini idenya Icha yang baru aja digagalin surprisenya sama JG, hahahaha. Aku pun hampir gak pernah bisa ngasih Ilman surprise sih -_-

Baca punya Icha di:
#FAMILYTALK: Tentang Surprise

Tentang Surprise

Anyway, tiap kali saya baca kata “Surprise, surprise!” selalu bernada, gak bisa enggak, hahaha. Kebayang gak nadanya? Surprise, surpriiiseee!! gitu lah kira2 *tetep gak menunjukkan nadanya kayak gimana xp*

Agak nyambung ke postingan #FamilyTalk No Secret beetwen Us sih yaa ini. Karena saya dan Ilman gak ada rahasia dan selalu cerita apapun jadilah saya hampir gak pernah bisa ngasih surprise ke dia. Tapi Ilman curang, berhubung dia kerja dan selalu di luar rumah, jadi kalo pulang bisa sekalian mampir dan suka ngasih surprise kecil-kecilan gitu, hiss.

Palingan saya pernah dan bisa ngasih surprise itu sebelum nikah, ya iya kan gak ketemu setiap hari dan gak mesti ijin dulu mau ke mana buat apa sama siapa kalau mau pergi jadi masih bebas. Begitu nikah buat pergi-pergi ke mana sama siapa mau apa ya mesti harus dengan ijin suami donk. Makanya kalo mau ngasih surprise atau beliin kado ulang tahun buat dia gitu mesti sekalian sama urusan apaa gitu, biar bilangnya buat yang lain padahal sekalian beli kado, hahaha.

Waktu awal menikah dan sebelum punya anak sih berhasil yaa saya ngasih surprise beliin hadiah ulang tahun buat Ilman. Soalnya kan waktu itu saya juga masih kerja kantoran, jadi bisa mampir sepulang kerja buat milih-milih hadiah. Nah, begitu udah punya anak ini deh jadi gak bisa. Ya kan saya di rumah aja, jadi kalau mau pergi ya pasti ditanya mau ngapain. Masa jawab mau beli hadiah buat kamu donk! deuh, enggak kan? Kan maunya jadi surprise.

Atau, kalaupun urusan membeli kadonya itu dibarengi dengan urusan lain jadi saya bilangnya untuk urusan itu (beli mainan buat Naia misalnya), ya begitu sampai rumah gagal lagi karena Naia yang cerita ke papanya tadi abis ke mana beli apa aja -__-. Oh yes, ini cerita saya mau ngasih surprise hadiah ultah tahun kemarin, huhuhuhu.

Baca juga: Naia dan kejutan yang gagal

Tapiii, kalau Ilman yang ngasih surprise, hampir selalu berhasil! CURAANG!!! hahahaha. Ya bukan surprise gede juga sih, palingan kecil-kecilan juga dan biasanya itu juga modus supaya saya gak marah karena dia pulang kemaleman, wakakak. Dan emang berhasil sih, saya gak jadi marah karena dikasih surprise itu *ananknya gampangan xp*

Iya, beneran. Waktu itu Ilman lagi ada acara di mana lupa sayah, dan pulang malem banget. Kan saya anaknya cemen, gak berani sendirian di rumah malem-malem abis maghrib, jadi ya udah marah-marah gak jelas aja itu di rumah karena Ilman pulangnya malem banget. Etapi begitu pulang dia ngasih kejutan dengan bawain saya bola musik gitu (apa sik nama benernya?). Dan berhubung saya baru pertama kali punya itu *yang dari dulu pengen banget punya tapi gak mau beli sendiri*, jadilah saya seneng banget dan marahnya ilang deh. Surprise kecil-kecilan yang berhasil.

Tapi surprise kecil-kecilan itu juga yang menyembuhkan baby blues saya waktu lahiran Naia dulu sih, hehe. Sewaktu saya terkena baby blues, Ilman pulang-pulang bawain kue yang saya sukak terus besoknya gak masuk kerja karena mau nemenin saya seharian. Duh, terharu gak sih. Ya jadilah baby bluesnya lumayan menghilang karena ngerasa secure ada Ilman yang selalu siap mendampingi *halah, jadi mellow*.

Baca juga: Baby Blues Teratasi?

Begitu pula saat lahiran sekarang sih. Waktu saya bikin status di Facebook yang isinya kegalauan (eh, ke-mellow-an deng) saya sore-sore pas Ilman mulai kerja lagi dan saya ngerasa kehilangan, huaa. Soalnya kan di sepanjang minggu saat saya lahiran, dia seminggu full loh gak kerja demi jadi papa siaga *cieeh*. Jadinya saat dia mulai masuk kerja lagi agak gimanaa gitu, agak aneh rasanya, keasikan bareng-bareng terus, hahaha.

Eh, beberapa hari kemudian ada pak kurir dateng ke rumah. Saya pikir pak kurir itu nganterin belanjaan online yang saya beli (wkwkwk), gak taunya nganterin satu bouquet bunga mawar cukup besar gitu. Gak perlu bingung dari siapa sih, karena siapa lah yang mau ngasih karangan bunga begitu selain Ilman LOL. Dan ternyata bener, di kartunya ya tertulis dari dia lah. Katanya dia mau meredakan ke-mellow-an saya itu dan gak mau memunculkan baby blues di saya lagi, huaaah. Aku padamu Paa! xp

Akhirnya ngerasain romantis yang mainstream.. Dikasih bungaaa!! ??? Syenaaang! #flower #bloggerlife #bouquet #love

A photo posted by Istiana Sutanti (@momopururu) on

Curang kan? kan? kan? Selalu Ilman yang bisa ngasih surprise, saya belum bisa ngasih surprise lagi setelah ada anak-anak, huhuhu. Apa saya kerja lagi aja yak biar bisa ngasih surprise kecil-kecilan sepulang kerja, huehehe xp

9 comments

  1. lenidisini

    Kalo gw pernah kasih surprise ngirim cemilan (halah tetep ye cemilan haha), foto hani dan gw, sama notes konyol ke kantornya ayahnya. Ngirimnya pake gojek. Lumayan bikin ayahnya surprise. Tp namanya lakik ya lempeng aja gitu. Gak gimana gimana reaksinya hahaha. Apa karena surprise dr gw gk romantis yak, cenderung konyol. Tp kalo mau romantis jg kayaknya reaksinya sidik lempeng aja tetep hahaha.

  2. Hana Bilqisthi

    Hahahah ceritanya lucu 😀
    Semoga samara 😀
    sekarang ada gojek mba isti, mungkin bisa coba belanjanya nitip ke abang gojek untuk surprisenya (?) dan pas mau ngasih surprise, ajakin anaknya juga untuk kerjasama merahasiakan 😀

Leave a Reply

%d bloggers like this: