Drama Kontraksi

3 Replies

Pribadi

Duh, ini melulu yang saya ceritain kayaknya yaa. Abis gimana ya, masih keingetan aja gitu kehamilan kedua kemarin betapa banyaknya kontraksi yang terjadi *hayah*. Sejak umur 10 minggu sampai akhirnya saya lahiran pun, kontraksinya memang banyak. Entah ya, entah saya yang gak bisa ngerasain atau memang itu kontraksi.

Tapi soalnya setiap diperiksa ya memang betul kalau sudah kontraksi, piye donk, saya bisa ngerasain toh ternyata, hehehe.

Kontraksi Trimester Pertama

Namanya *katanya* kontraksi dini. Tapi ternyata kontraksi dini itu ya kontraksi sebelum waktunya yah poko’e, di umur kehamilan berapapun. Jadi, ya bener kan saat umur kehamilan saya 10 minggu itu terjadi kontraksi, ya dinamakan kontraksi dini juga, hehe.

Jadi, kenapa bisa kontraksi? Soalnya saya kecapekan. Udah saya bahas juga di kelebihan hamil kedua beberapa perbedaan hamil Naia dan hamil Nawa, salah satunya ya saya mudah capek di kehamilan kedua.

Sebenernya saya kaget juga waktu dokter bilang itu kontraksi, soalnya dalam pikiran saya tuh kontraksi hanya terjadi di trimester ketiga dan gak mungkin dalam trimester pertama. Pengalaman hamil sebelumnya pun gak menunjukkan kontraksi di trimester pertama. Karena bener deh kehamilan pertama rasanya lancar, segar , dan sehaat bener sayanya (makannya aja yang sedikit xp).

Makanya saat malam hari saya merasa seperti nyeri haid, saya pikir itu biasa. Nah, tapi pas saya rasakan, kok teratur ya? Kok, rasanya kayak kontraksi seperti mau lahiran si Naia, masa bener kontraksi sih? Dan saya cuekin deh rasa itu.

Lha begitu besoknya saya pergi seharian, menjelang sore, rasa kontraksi itu muncul lagi dan semakin intens. Pulang pun terpaksa naik taksi dan di taksi menahan kesakitan. Sampai rumah tetap gak menghilang rasanya. Jadilah sambil nunggu Ilman pulang, saya tiduran aja. Alhamdulillah banget banget Naia bisa kerja sama. Saya bilang saya sakit perut ya dia main sendiri dan akhirnya tidur sendiri.

Entah kenapa waktu itu Ilman pulangnya malem banget. Jadi, sudah menahan sakit kontraksi, saya menahan kekesalan juga karena dia pulang malem, hahahaha. Nah, begitu Ilman pulang, langsung lah kita memutuskan untuk ke RS saja, memeriksakan kandungan ini. Dan bener donk ternyata itu kontraksi. Langsung lah diberi obat pereda kontraksi ples disuruh bedrest selama 2 minggu. Huaaaa, bedrest yang berarti gak ngapa-ngapain. Karena saya sedikit ngerjain kerjaan rumah aja langsung terasa lagi. Jadilah bertahan 1 minggu saja di rumah, sisa 1 minggunya terpaksa mengungsi ke rumah ortu. Gak kuat cyiin gak ngapa-ngapain dengan 1 anak yang lagi aktif banget.

Trimester kedua

Begitu masuk trimester kedua, Alhamdulillah banget keadaan sudah lebih baik. Jadi, di trimester inilah saya sering-seringnya kemana-mana. Malah sempet ikutan beauty class juga, hahaha. Pokoknya Alhamdulillah trimester kedua ini keadaan aman terkendali, jadi masih terpuaskan lah rasa mau pergi-pergiannya. Setelah sebelumnya bosen banget ya kan bedrest terus di rumah terus gak ke mana-mana xp

Trimester Ketiga

Nah, di trimester ketiga ini deh mulai lebih intens lagi kontraksinya. Ya untungnya trimester kedua udah dipuas-puasin ya kan perginya (walau belum puas sih sebenernya, hahah xp).

Pokoknya sebulan setelah saya pindah rumah, saya 3 kali bolak balik dokter kandungan selama 3 minggu berturut-turut. Iya, seminggu sekali ke dokter kandungan, padahal mah jadwalnya masih sebulan sekali. Waktu itu umur kehamilan 25-28 minggu kalau tidak salah. Dan karena dokter kandungan saya sedang cuti di pemeriksaan pertama, jadilah sama dokter yang lain. Eh, 2 minggu setelahnya juga bukan sama dokter kandungan saya. Jadi, begitu balik lagi periksa ke dokter sebenarnya, ya sempet sebel sih dokternya kenapa saya ganti2 dokter, hahaha. Abis mau gimana kan? Keadaannya emang lagi darurat, ya dokter kandungan yang ada aja deh xp

Dan, dari pemeriksaan ketiga kondisi itu, selain saya memang gak boleh kecapean dan harus bedrest terus, ternyata di mulut rahim saya juga ada radang. Radang ini karena bakteri kata dokternya, makanya saya juga dikasih obat anti radang ini. Oiya, gejalanya radang mulut rahim ini adalah banyaknya keputihan. Kalau di saya, keputihannya gak seperti keluar cairan gitu, tapi kental kayak gel, makanya jarang keluar dan setiap ditanya keputihan atau enggak ya saya jawab enggak. Tapi ternyata ya gitu, keputihannya seperti tertahan karena bentuknya yang sangat kental itu. Nah, di akhir-akhir masa kehamilan deh baru keputihannya keluar terus (selain tanda persalinan yaa)

Minggu 33-34

Sebulan setelah 3 minggu berturut-turut itu, kondisi saya membaik sih, tapi ya gitu, tetep gak boleh kecapean, jadi ya di rumah saya gak ngapa-ngapain deh. Masak aja enggak, huhuhu. Makanan hampir selalu beli atau masak yang gampang-gampang aja kayak telor atau mie (xp) atau nugget, hehehe.

Eh, pas adik ipar menginap saya malah kontraksi lagi malamnya, agak lebih intens pulak. Sebenernya mah ngajak adik ipar menginap supaya ada yang nemenin Naia main gitu biar saya bisa lebih santai. Lha tapi sayanya juga pengen ngajak adik belanja ke pasar dan jalan-jalan ke sekeliling ples masak. Ya akhirnya malah kecapekan dan malamnya harus ke RS. Dan ternyataaa, kali ini saya gak diperbolehkan pulang, huhuhu. Karena ya kontraksinya sudah intens banget, 10 menit 2 kali ples pergerakan debay agak kurang. Jadilah bidan yang memeriksa dan dokter kandungan saya agak khawatir, takut dede bayi keluar sebelum waktunya. Besoknya sempat diUSG 4D pulak untuk memastikan dede bayi betul baik-baik saja.

Saya diberi obat peringan kontraksi ples penguat paru dedek bayi. Peringan kontraksi definitely untuk meringankan kontraksi lah yaa, supaya gak terjadi persalinan, hehe. Penguat paru untuk mempersiapkan si dedek bayi kalau2 tetap terjadi persalinan di umur yang belum cukup lahir itu alias prematur.

Nah, sebetulnya saat kontrol setelah diUSG 4D itu baik-baik saja, saya diperbolehkan pulang karena kontraksi sudah teratasi. Tapi mengingat berat dedek bayi saat itu agak besar (sudah 2,5kg cobaaa), dokter mencurigai saya punya gula darah semasa kehamilan. Akhirnya terpaksa menginap 1 hari lagi untuk mengecek gula darah ini. Alhamdulillah hasilnya negatif, jadi saya diperbolehkan pulang. Tapi ya gitu, sekali lagi saya diharuskan betul-betul bedrest di rumah. Jadilah Ilman sering banget gak masuk sampai menjelang persalinan sesungguhnya demi nemenin saya di rumah (nemenin Naia main lebih tepatnya), huhuhuhuhu.

Minggu 36

Begitu memasuki minggu 36, saya excited banget karena pengen cepet-cepet ngeliat dedek bayi lahir. Etapi malah di minggu ini gak terjadi kontraksi, hahahahaha. Saya nunggu-nunggu, sampai sensitif dengan kontraksi sekecil apapun. Jadi di minggu-minggu sudah siap lahir ini saya seminggu sekali ke dokter lagi (selain emang kontrolnya sudah mulai seminggu sekali, saya ngerasain adanya kontraksi). Di minggu kedua saya ngerasain kontraksi itu, benar sudah teratur, tapi belum begitu dekat jeda waktunya, jadi ya disuruh pulang lagi walau sudah mengalami pembukaan 1.

Minggu depannya saya kontraksi lagi, diaminkan juga sama dokter karena sudah intens dan akhirnya gak boleh pulang karena takut sudah akan mengalami persalinan. Gak taunyaa, malam harinya kontraksinya menghilang lagi, jadi keesokan harinya sudah boleh pulang, huhuhu. Keesokan harinya lagi deh baru kontraksi yang intens banget diiringi dengan tanda-tanda persalinan yang lain dan akhirnya betul, malam harinya saya lahiran secara caesar, di umur kehamilan 38 minggu. Alhamdulillaah Nawa lahir sehat walau ternyata sangat besar, hihihi 😀

Baca juga: VBAC yang gagal

3 comments

  1. Asep

    Mbak drama nya bagus sekali, sampai-sampai aku pengen baca lagi dan lagi, secara terus menerus.
    Terimakasih, lho mbak ini mungkin akan jadi ilmu ku. Jika ada pasanganku nantinya. ^_^
    Mungkin saya anak baru di blog ini,
    Salam kenal mbak..
    Belajar Menulis dan Usaha Sendiri…:D

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: