Tentang Pertemanan

4 Replies

Pribadi

Kemarin semangat banget mau nulis ini, giliran udah siap nulis malah bingung harus mulai dari mana *hayah*.

Jadi, saya itu ya orangnya emang seneng banget punya temen dan beneran takut untuk sendirian, ditinggalkan, dikucilkan, diasingkan *lebay*. Tapi emang bener kayak gitu. Hal yang paling saya takuti ya bisa dibilang itu: gak punya temen. Mungkin karena dari SD setiap pulang sekolah hampir selalu bareng temen kali ya. Jalan pulang bareng, jajan bareng, ngobrol bareng, dan curhat bareng. Iya, SD, SMP, SMA, saya punya beberapa temen yang deket, walau cuma temen pulang bareng. Beda-beda juga sih temen pulang SD, temen pulang SMP, dan temen deket SMA. Malah di SMA beda deng, bukan sekedar temen pulang bareng, tapi temen 1 kegiatan yang akhirnya temen-temen itu yang bertahan sampai sekarang.

Ichigo2

Walau temennya bukan orang-orang populer juga lho ya. *apa mereka populer ya, sayanya aja yang gak nyadar xp*. Bukan juga orang-orang paling pinter satu sekolah. Tapi seneng aja dengan kenyataan saya punya beberapa temen deket lho yang bisa saya ceritain semua sisi tergelap dan ternajisnya saya. Saya curhat itu hampir selalu ke temen-temen deket itu, bukan ke orangtua. Karena saya ngerasa gak segitu deketnya sama ibu, apalagi bapak. Kayak yang ada jarak aja. Hubungan kita ya udah, sebatas orangtua-anak, gak bisa jadi sahabat.

Begitu kuliah, punya temen-temen yang lebih beragam, lebih seneng lagi. Makanya saya gak pernah mau jauh-jauh dari mereka dan selalu mau berusaha untuk bareng-bareng dan tetap berada dalam kotak pertemanan tersebut. Karena, walau saya juga bukan orang yang dianggap paling menonjol dalam kotak pertemanan, saya seneng aja bisa bergabung sama mereka dan itu semua bikin saya lebih bahagia.

Saya mau deh nyamperin mereka sejauh apapun tempat janjiannya. Sebelum saya nikah, saya bakal jabanin deh di mana aja tempat janjiannya, mau dari ujung Utara ke Depok, dari Depok ke Tangerang, atau jauh-jauh ke Bogor, saya jabaniiin. Setelah nikah, terlebih punya anak, sebenernya agak susah dengan keinginan saya yang pengen terus deket sama temen-temen terdekat itu. Bingung cari waktunya ya kan, apalagi cari kendaraan yang nyaman buat anak. Sebelum hamil anak kedua, saya sempet sih “bebas” lagi mau ke mana-mana. Soalnya Naia enak banget diajak pergi-pergi, Alhamdulillah gak rewel dan mau juga diajak naik angkot, desek-desekan di kereta, sampai ketiduran di bis. Dia mauu!

Entah ya nanti begitu Nawa udah gede saya bisa pergi-pergi sebebas itu lagi atau enggak. Semoga aja bisa ya, hehe.

Dengan Temen Baru

Nah, sikap saya kalau lagi mau deket sama orang yang mau banget saya jadikan temen deket itu sebenernya agak “awkward”. Awkwardnya itu suka yang gak jelas, malah kayk PDKT ke pacar. Mulai dari bingung mau nyapa apa biar selalu chatting, bingung mesti ngasih alesan apalagi supaya bisa ketemuan dan kalau udah ketemu, bingung mau ngomongin apalagi biar ketemuannya makin lama. Gitu-gitu deh. Karena emang paling seneng itu ketemu langsung dan ngobrol-ngobrol langsung, gak cuma lewat komunikasi virtual. Karena kan emang beda ya ngobrol langsung sama ngobrol lewat sms lah atau WhatsApp lah, atau apalah aplikasi chatting lainnya 😀

Dan sekali saya anggep temen, ya saya jadi kayak fans mereka yang akan selalu ngebela dan selalu mengagumi mereka. Gitu deh.

Temen Dekat yang Blogger?

Dan satu hal yang paling saya pengen dari dulu adalah punya temen deket blogger juga! Temen yang beneran temen sih, bukan yang ketemuan beberapa kali di event, haha hihi deket terus udah gak berhubungan lagi bahkan gak tau nomor masing-masing. Atau juga bukan yang karena saya mau job dari dia atau numpang tenar atau apalah. Soalnya saya mah temenan temenan aja karena orangnya nyambung sama saya. Kalau gak gitu nyambung, saya gak bisa memaksa diri sendiri untuk mendekatkan diri sama mereka.

Apa sekarang udah punya? Saya sih sekarang ngerasa deket sama jajaran makmin KEB. Bener deh, gabung di KEB bikin saya dapet banyak hal banget. Pertama, dapet “lingkungan sejenis” yang sama-sama seneng ngeblog, seneng curhat di dunia maya, dan seneng baca juga curhatan orang-orang. Kedua, saya memang mencari temen deket, dan dapet juga di KEB. Entah ya makmin yang lain menganggap saya ini temen deket atau bukan, hahahahahah. Ketiga, dapet ilmu baru, banyak malah. Keempat, memperkuat pandangan bahwa semua orang memang punya sisi baik dan sisi buruk, tanpa terkecuali. Iya, termasuk saya juga gitu.

Tapi kok rasanya masih kurang puas ya. Saya mauu banget banget punya temen deket yang lebih deket lagi. Temen yang bisa berbagi hal bebas lagi kayak temen deket SMA. Temen yang bisa gosipin orang sampai puas dan bisa ngobrol berjam-jam tanpa kerasa. Dan temen yang tau semua sisi saya saat ini. Dari ngeblog. Karena kok rasanya gimana gitu ya kalo gak punya temen dari hal yang saya suka saat ini. Soalnya dulu waktu saya hobi bela diri kan juga punya beberapa temen deket yang malah bertahan sampai sekarang. Dengan punya temen deket gitu bikin saya tambah semangat lagi sih ngejalanin hobi. Bikin saya bahagia. Gitu lah.

Long Lasting Friends

Tapi yang saya perhatiin sih, temen yang bener-bener bisa bertahan itu temen sejak SMA dan kuliah ya. Terlebih kuliah sih, yang paling deket dengan kehidupan sekarang. Tapi yang bener-bener deket dan gak jaim dan konyol bareng itu bisa saya bilang ya temen SMA. Makanya bener deh kalo orang-orang bilang masa SMA itu masa yang tak terlupakan dan masa paling berharga. Karena saat itulah kita menentukan dan menemukan temen yang akan bertahan sampai tua nanti (Aamiin yah). Walau temen deket saya sekarang bukan pure dari satu SMA ya, setidaknya kami ketemu ya sejak SMA, sejak menjalani kegiatan bareng, sejak pengen selalu main bareng dan pengen selalu ngumpul bareng.

Masa kuliah lebih long lasting lagi karena saya bukan lagi dapet temen deket, tapi dapet suami, nyahahah. Ya gk pernah nyangka aja sih saya malah dapet suami temen kuliah sendiri. Padahal *dulu* cinta matinya sama temen SMP, taunya jodohnya temen kuliah. Jodoh itu beneran rahasia kawan! Tapi selain suami dapet temen yang masih sering ngumpul sampai sekarang juga banyaak, jadi yaa happy banget sayah. hihi.

Dan saya itu akan melakukan apa aja juga untuk mempertahankan pertemanan yang udah deket. Semoga aja sih temen-temen yang saya anggap deket sekarang bisa seterusnya saya pertahankan *jah, macam prestasi ajah*. Gitu lah pokoknya.

*Racauan pagi hari menjelang subuh
*dan gak terasa udah lebih dari 1000 kata

4 comments

  1. fanny fristhika nila

    Seneng ya mbak masih deket ama temen2 kuliah da smu.. aku kok sejak nikah ini malah jd makin jauh ama temen2 smu, apalagi kuliah yang kebanyakan mereka international students semua.. Jadi pas selesai kuliah dan balik ke indo, ya udh putus komunikasi juga. Masih hubungan sih ama temen2 smu, tapi hanya lwt WA ato bbm. jarang bgt kita ketemuan.. jd diitung2, temenku kebanyakan dari dunia maya ini. Ga masalah juga sih sbnrnya :).. krn terbukti beberapa di antara mereka aku bisa klik dan cocok. Malah ada 1 yg setia jd temen travelingku kalo mialnya hubby lg ga bisa ikutan 🙂

  2. Bibi Titi Teliti

    Aku pada dasarnya sih temenan sama siapa aja, tapi sepertinya yang paliiiing deket sampe sekarang sih temen sebangku waktu jaman SMA, masih sering ketemuan sampe sekarang.
    Temen SMP ku jauh2 soalnya, di Bekasi jadi palingan nyapa di FB aja…

    Dan sama seperti dirimuuuu, aku dan si Abah dulu juga kampus couple hehehe…

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: