Tips Traveling di Bandung saat Long Weekend

3 Replies

Keluarga Kid's Activity Traveling
Traveling Bandung

Sok-sokan padahal bukan orang Bandung. Etapi orang Bandung biasanya pas long weekend malah males keluar rumah soalnya macet di mana-mana, haha. Bener gak ya?

Jadi gini, waktu libur panjang awal Mei lalu, saya sekeluarga jalan-jalan ke Bandung. Ya pastinya bukan keluarga saya aja kan yang punya pikiran sama. Long weekend itu memang biasanya ya untuk jalan-jalan. Apalagi Bandung buanyak banget pilihan tempat wisatanya, jadi yaaa banyak juga yang kepikiran untuk ke Bandung. Makanya, gak heran lah kalau jalanan jadi macet semacet-macetnya.

Kami sih udah yakin bakal muacettt banget saat long weekend begitu sejak jauh-jauh hari, sejak memesan guesthousenya, sejak merencanakan perjalanan itu malah. Tapi yah, hajaarrr ajalah, cukup mematangkan persiapan. Apalagi suami, Ilman, memang lagi butuh refreshing (saya juga deng, hehehe). Dia yang semangat banget lah tiap kali mau jalan-jalan gitu. Jadi ada beberapa hal yang akhirnya dilakukan untuk mengurangi kelelahan liburan dan meminimalisir terkena macet deh.

Traveling Bandung

Pilih Tempat Menginap Sekitar Tempat Wisata

Nah, sewaktu mau memesan tempat menginap, kami diskusi dulu mau ke daerah mana di Bandungnya. Berhubung saya belum pernah ke tangkuban parahu, saya jadi kepengeeeen banget ke sana. Jadilah akhirnya kami ke daerah Lembang dan berencana ke tempat wisata sekitar sana. Banyak banget kan? Jadi yah milih tempat nginepnya di sekitar Lembang juga.

Tadinya saya mau sok-sokan nginep di hotel gitu, di Bandung kotanya pulak. Pengennya tempat nginep yang setingkat hotel gitu, namanya liburan, pengen lah sekali-sekali ngerasain suasana hotel ya kan. Tapi terus mikir lagi donk, long weekend + Bandung + maunya ke Lembang + bakal jalan seharian, hmmm… Kalo nginep di Bandung kota yang ada nanti kami bukannya menikmati tempat wisata malah menikmati macetnya aja, huee. Dan lagi, kerna bakal jalan seharian, jadi kalau setingkat hotel malah sayang ya hotelnya gak dinikmati, bakal cuma jadi tempat numpang tidur aja. Kan yang penting ada tempat menginap yang layak dan bagus lah ya, jadi pilihannya ke guesthouse aja deh yang ada di sekitar tempat wisata.

Jadi, jalannya bakal gak gitu jauh plus murah donk ya, namanya guesthouse, hehe. Oiya, pilihannya akhirnya ke Jayagiri Guesthouse, soalnya deket dari tempat-tempat incaran saya. Dari Floating Market aja cuma +-1km loh. Terus, ada lagi sih yang namanya Jayagiri juga, cuma beda 100 meteran, tapi kami pilih yang guesthouse karena reviewnya lebih bagus dan ternyata lumayan lah tempatnya. Ada TV tapi berhubung kami memang gak suka TV jadi colokannya buat ngecas hp, huehehe. Plus penginapan ini juga menyediakan sikat gigi dan sabun. Sarapan sih gak ada tapi mereka nyediain mie gelas, hahaha. Mayan kan? Bersih pula.

Tapi sayang sih, selama saya menginap di sana 2 hari, setiap pagi itu listriknya turun jadi air panasnya gak bisa dinikmati, huhuhu. Jadinya Nawa terpaksa dimandiin pakai air dingin yang dingin banget, huhuhu. Mungkin karena penuh semua ya kamarnya plus semua tamunya ya mandi lah pagi-pagi biar jalannya gak kesiangan biar gak kena macet. Kayaknya sih guesthousenya gak punya persiapan gitu kalau semua kamar penuh dan semua pakai water heaternya barengan. Jadi ya gitu, turun melulu listriknya. 🙁

Overall, oke kok tempatnya yaah, 4 dari 5 laaah ratingnya.

Eh, ini jadi sekalian review guesthousenya deh jadinya, heee 😀

Pilih Tempat Wisata yang Searah

Nah, berhubung saya penasaran karena sampai setua ini belum pernah sekalipun ke tangkuban parahu, akhirnya memutuskan untuk mencari beberapa tempat wisata lainnya. Plus, saya juga penasaran banget sih sama De Ranch, jadi makin mantep deh untuk ngiterin dareah Lembang aja, hehe. Rencananya sih mau 3 hari 2 malam di sana, dari hari Kamis sampai hari Sabtu biar agak puas yah jalan-jalannya. Terus akhirnya kita googling deh apa aja tempat wisata yang bisa dikunjungi di daerah sana. Selain De Ranch yaa, karena itu udah ada di list pertama. Eh, kedua deng setelah Tangkuban Parahu, haha.

Sambil googling, sambil liat di peta tempat wisatanya ada di mana aja supaya bisa ngeliat mana tempat wisata yang deketan atau searah. Supaya bisa mengantisipasi macet sih. Kalau tempatnya gak gitu jauh dan bisa ditempuh dengan jalan kaki kan enak, macet ya tinggal jalan kaki atau cari ojeg xp

Kebetulan akhirnya setelah sampai guesthouse yang berjarak 1 km dari Floating Market itu, kami pergi ke sana dengan naik ojeg dan minta dijemput sama mereka di waktu yang ditentukan, hahaha. Hemat waktu cuy! Kalau naik mobil lagi pasti bakal muter-muter lagi dan kejebak macet lagi dan entah berapa lama bakal sampe tempatnya T_T

Rencanakan Itinerary sejak dari Rumah

Ini kayaknya semua orang juga udah pada tau yak, hahaha. Beneran penting banget kan ini? Biar gak kebingungan sampai tempat tujuan. Pernah pas iseng ke Cirebon kita bingung mau ke mana. Jadi, begitu sampai stasiun baru deh liat-liat tempat yang kira-kira bisa dikunjungi dan searah, baru deh berangkat lagi. Kalau ini dilakukan di rumah kan hemat waktu dan jadi jelas bakal ke mana aja gitu. Seriusan tanpa itinerary yang jelas bisa gak maksimal deh jalan-jalannya.

Berangkat Lebih Pagi dan Pulang lebih Awal

Nah, karena kita aware kalau bakal muacettt, jadi kita memutuskan untuk berangkat pagi-pagiii banget, sekitar jam 5an lah rencananya berangkat dari Depoknya *iya, akhirny tetep telat karena rempong anak udah 2, dan baru berangkat jam 05.45, huhuhu*. Walau gitu, tetep loh udah muacettt aja di tol Cikampek waktu itu. Ini orang-orang berangkat dari malem rupanya ya, hahahah. Kita salah strategi nih. Etapi kalo berangkat masih hari Rabu kan Ilman kerja, jadi bener lah hari Kamis paginya aja baru berangkat 😀

Terus, pulangnya lebih awal karena belum terkena arus balik, hehehe. Terus jadi gak puas liburannya? Enggak lah, kan long weekend kemarin itu 4 hari libur, jadi 3 hari liburan pun udah puass banget, makanya itinerary-nya harus bener-bener jelas banget sebelum berangkat itu 😉

Pilih Jalur Alternatif

Berhubung tau di tol Cikampek muacetnya panjaaaang banget, jadilah Ilman nyari-nyari jalur alternatif. Terus akhirnya dipilihlah jalan non tol, yang akhirnya tetep ada macet juga tapi kelebihannya adalah bisa berhenti kapanpun tanpa harus nyari rest area, hehehe. Kalau di tol dan non tol sama-sama macet dan punya ETA yang hampir sama menurut Google Maps, saya pilih non tol, huee.. Karena apaa? Karena kalau kebelet pipis biar gampang tinggal melipir ke minimarket atau rumah makan terdekat atau pom bensin, which is kemungkinannya bakal lebih sering ditemui kan ketimbang rest area? Belum lagi kalau rest areanya penuh. Dan ternyata ya itu tol Cikampek macet, sebagian besar karena rest area juga, banyak banget yang pada mau masuk rest area buat istirahat. Yaiyalah macet berjam-jam gituh, tanpa istirahat gimana lah bisa seger terus. Kemarin itu sampai diberlakukan buka tutup rest area masaaa saking penuhnya XD

Kurangi Ekspektasi

Haha, yang ini perlu banget. Misalnya udah merencanakan dan memperkirakan berapa jam di jalan dan akan sampai tempat wisata jam berapaaa gitu, kita tetep gak boleh saklek banget sama itu. Soalnya anything can happen yes? Kayak akhirnya saya tetep aja 10 jam di jalan, padahal mengiranya bakal 5 jam aja, sejak dari rumah lho ya sampai tiba di guesthousenya. Itu dengan 4 kali berhenti sih untuk isi bensin, buang air, dan makan. Lumayan karena gak lewat tol jadi bisa berhenti kapan aja, gak mesti nunggu rest area buka tutup, hee.

Terus juga, jangan berekspektasi macem-macem juga sama tempat wisatanya karena takut kecewa karena terlalu ramai. Yah, saya mah mikirnya emang pasti bakal rame banget sih, makanya gak berharap macem-macem, cukup dateng ke sana, tau tempatnya kayak gimana, terus udah deh, haha. Karena tujuannya beneran untuk memenuhi rasa penasaran aja gitu. Dan, kalau tanpa ekspektasi gitu justru kita jadi lebih puas deh. Karena yang bikin kecewa kan justru karena ekspektasinya yang gak terpenuhi kaaan? hehe. Jadi, yaah, kurangi harapan yang melangit deh ya 😉

 

Soalnya waktu ke De Ranch, walau rame gitu, tetep aja saya sekeluarga seneng, apalagi Naia yang bisa naik kuda dan mainan macem-macem sama papanya. Berani sendirian pulak main apapun, seneng deh liatnya 😀

Back up Plan

Nah, kalau sesuai rencana dan perkiraan, tadinya begitu sampai Bandung, kita mau ke Tangkuban Parahu dulu sebelum ke guesthouse. Tapi ternyata kan lama kan, makanya harus selalu ada back up plan. Kayak saya yang akhirnya memutuskan langsung aja ke guesthouse karena udah kesorean untuk ke Tangkuban Parahu, terus jadinya sekalian pulang aja nanti ke Tangkuban Parahunya. Tapi gak langsung diem di guesthouse juga kok, malam itu kita tetep sempet ke Floating Market, karena jaraknya deket banget sama guesthouse. Terus milih gak bawa mobil karena yang udah saya bilang di atas, biar gak kena macet lagi. Pilihan gak bawa mobil itu bener bangett, soalnya akhirnya sampe sana gak sampe 10 menit karena akhirnya naik ojeg yang tau jalan potong untuk menghindari macet, hehehe.

Pokoknya back up plan ini penting deh supaya mood kita tetap terjaga dan kita gak kecewa banget sampe bikin gak tau mau ngapain kalau keadaan gak berjalan sesuai yang kita rencanakan. Kalau udah punya back up plan ya tinggal jalankan aja deh 😀

Jadi gitu deh cara saya (kami sih) menghabiskan long weekend kemarin itu. Ada yang bisa ditambahin?

3 comments

  1. Laili umdatul k

    Jangan tinggikan ekspektasi, yup betul banget. Dengan macet yang seperti itu ekspektasi main kesana jam berapa eh ternyata dateng nya jam berapa.. Jadi ga ngerasa ke PHP in hihii

    Eh kenapa nggak ke grafika cikole ? itu kan lembang juga kak, searah jugakan

    1. istianasutanti Post author

      iyaa, searah. tadinya jadi salah satu target juga sih. tapi dipikir2 lagi, mainannya susah buat balita, hee.. jadi utamain yang enak bawa balita dan bayi aja deh 🙂

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: