#HungryFriday #7: Pecel Lele Lela

2 Replies

Hungry Friday

Waktu tahun 2006an dulu kalau denger pecel lele atau pecel ayam ya saya taunya pasti itu tempatnya di warung tenda gitu. Iya kan? Semua juga gitu, belum ada deh yang di tempat makan bagus kayak restoran gitu. Terus, jaman kuliah, saya itu pulangnya hampir selalu lewat gang Damai yang nembusnya ke jalan Margonda, depan Margonda Residence. Nah, di tahun 2006an itu, ada tempat makan logonya mirip2 starbucks, tapi gak taunya warung pecel lele gitu. Wah, tempatnya bagus deh, gak kayak pecel lele & ayam kebanyakan yang cuma di warung tenda pinggiran gitu. Bagusnya kenapa? Karena dia tempatnya lega terus bersih, plus lagi ada musholanya juga. Harganya gak beda jauh sama pecel lele dan pecel ayam di warung tenda. Namanya Pecel Lele Lela.

Baca punya Nad di sini:

Pecel Ayam Mantap

Seiring waktu mereka ganti logo, karena ya yang lama mirip banget sama Starbucks, terus ternyata dipermasalahkan, makanya akhirnya ganti logo. Ganti logonya juga udah di tahun 2014 kemarin sih, baru baru ini banget kan. Mungkin waktu awal buka, emang logonya ya yang menarik minat banyak orang yang lewat. Karena ya itu, mirip starbucks. Tapi, lama kelamaan, karena emang konsepnya unik, walau ganti logo ya tetap jadi tempat makan yang terkenal deh. Jadi salah satu favorit saya banget.

Logo Pecel Lele Lela

Gambar dari sini

Konsep Unik

Konsep uniknya di mana? Mereka akan menggratiskan orang yang berulang tahun untuk makan di situ. Pernah sih suami saya syukuran makan-makannya ke Pecel lele lela, dan bener donk dia gratis, kita yang ditraktir yang bayar, hehehe.

Terus juga, yang namanya Lela itu akan gratis seumur hidup. Iya, SEUMUR HIDUP. Hahahaha, karena kan namanya sama yah sama warungnya, Pecel Lele LELA. Terus bukti kalau ulang tahun di hari itu dan namanya Lela apa? Ya pake KTP donk ah, suami juga waktu itu pakai KTP makanya bisa gratis. Ya lumayan banget buat mahasiswa kalo dia kebetulan lagi ulang tahun dan mau makan enak, wkwkwk.

Menunya Beragam

Beragam ala pecel lele juga pastinya. Jadi ya, selain pecel lele dan pecel ayam, mereka juga nyediain menu lele yang lain, ya lele saus padang, lele tepung, terus banyak lagi saya lupa. Tapi, menu favorit saya kalo makan di situ adalah ayam kremes, hahaha. Warungnya pecel lele, tapi favoritnya malah ayam. Gitu lah xp

Tapi selain itu ada juga sayur-sayuranya. Kayak sayur asem, tumis kangkung, terong balado, dan banyak lagi deh, termasuk lalap. Etapi lalapnya sih udah jadi satu deng kalo beli ayam atau lele, malah bisa nambah, sambelnya juga enak.

Harga?

Hmm.. saya udah lama sih gak beli langsung ke sana. Terakhir kali beli pakai Go-Food waktu abis lahiran Nawa dan lagi kepengen banget ayam kremes tapi Ilman belum pulang, jadi yaah pesan sajah sudah 😀

Naia juga seneng banget, dia jadi makan buanyak. Saya pesen 2 bungkus waktu itu dan harganya sekitar 40ribu untuk 2 bungkus itu. Gak mahal kan? Hampir sama lah kan sama warung tenda? Tapi ya gitu, enak tempatnya, terang dan bersih.

Menurut saya bagus sih ada pecel lele lela gini, jadi kayak meningkatkan level makanan warung tenda gitu ya kan. Terus lagi tapi masih bisa terjangkau sama orang kebanyakan karena harganya yang gak beda jauh itu dari warung tenda biasa. Udah makannya lebih enak di tempat yang bersih, tenang juga kalau belum sholat tinggal sholat di sana, harganya juga terjangkau. Yah, makanya masih jadi tempat makan favorit deh. Udah pernah diulas juga malah di Qraved.

Di Margonda juga sekarang ada 2, di sisi yang berbeda. Pinter yah, jadi baik yang ke arah depok maupun ke arah Jakarta bisa mampir tanpa harus putar balik 😀

2 comments

  1. Rifka Giovani

    Ikhhh gw doyan bgt pecel lela eni, paling doyan tumis togenya.. Lele nya juga lumayan gede, jd laper malem malem.

    Btw sumpe logo pertama gak kreatif bgt. Haha

    Buleipotan.com

Leave a Reply

%d bloggers like this: