#FamilyTalk #30: Gaya Hidup

8 Replies

Family Talk Pribadi
Gaya Hidup

Waah.. Udah #30 ajaaaa #FamilyTalknyah, udah lumayan yah, hehehe. Minggu ini mau ngomongin tentang gaya hidup karena ya banyaaak banget orang yang secara sadar gak sadar suka risih gitu yaa sama gaya hidup orang lain, hee.

Baca punya Icha di:
Tentang Gaya Hidup

Jadi ya dulu waktu sebelum nikah, eh malah udah nikah dan sekitar 3 bulanan punya anak deng, saya itu agak risih gitu sama gaya hidup orang yang agak mewah. Gak tau rasanya gimana gitu kalo liat mereka lagi pamer di medial sosial, dalem hati selalu bilang “ih, mahal-mahal amat sih yang dipake, apa bedanya cobak sama yang lebih murah”. Saya selalu ngerasa mereka itu gak halal gitu hartanya. Padahal mah halal haramnya rejeki ya dia dan Tuhan aja kan yang tau, buat apa saya urusin ya kan. Tapi ya gitu, dulu, sebelum akhirnya saya sadar sendiri, ketemu banyak orang, baca lebih banyak berbagai pandangan, dan tau lebih banyak tentang hidup, saya selaluuu aja nyinyir sama mereka-mereka yang bergaya hidup lebih mewah dari saya.

Gaya Hidup

Terus, saya akhirnya sadar kalau ternyata saya itu… IRI. Iya, IRI. Jadi kenyinyiran saya itu karena saya iri dengan hidup mereka yang serba gimana lah itu. Yang tiap minggu jalan-jalan, yang tas dan bajunya branded, yang kosmetiknya mahal-mahal, yang kalau makan enak-enak terus. Eniwei, untungnya sih kenyinyiran saya gak pernah diluapkan di media sosial ya, soalnya buat apa coba menunjukkan kenyinyiran gitu di media sosial? Yang namanya jadi jelek mah bukan orang yang kita nyinyirin, tapi kita sendiri. Makanya saya mah cerita nyinyir gini paling sama suami aja, sama Ilman. Alhamdulillahnya yah dia mah selalu mau ngedengerin apa aja yah, hehe.

Begitu saya sadar kalau saya iri, saya lalu memperbaiki sikap dan menata hati donk (((tsaaah…menata hatiiiii))), ngapain juga ya saya nyinyir terus, bikin capek doank mikirin harta mereka dari mana dan gimana kehidupan mereka sebenernya, mending urusin hidup sendiri ya kan? Jadi yah, mulai hidup untuk diri sendiri dan keluarga dulu aja lah. Dan mungkin kalau pun pemasukan keluarga lebih dari yang sekarang ya belum tentu kan saya punya gaya hidup yang sama dengan orang itu. Karena STANDAR GAYA HIDUP saya beda sama dia.

Iya, standar gaya hidup saya yang memang beda sama orang itu. Coba deh, kita bilang orang lain gaya hidupnya mewah, sehat, sederhana, dan bergaya hidup lain-lain itu standarnya yang dipake apa? Kita pake standar gaya hidup kita kan? Kita ngeliat mereka berbeda karena ya gak cocok gaya hidup mereka sama apa yang selama ini kita jalani. STANDARnya beda.

Nah terus begitu ngeliat temen sendiri taraf hidupnya naik, gaya hidupnya juga ikut naik. Ketemu juga dengan orang-orang baru juga yang memang begitu standar gaya hidupnya. Jadi ya makin engeh kalau emang standar gaya hidup tiap orang mah beda-beda. Ada orang yang cukup banget pakai baju beli di Tanah abang atau ITC walau sebetulnya mampu untuk beli yang branded, tapi ada juga yang harus branded karena udah cocok banget bahan dan style-nya sama dia. Ada yang kosmetik seadanya aja yang penting pake *sekali lagi* walau dia mampu untuk beli kosmetik yang lebih dari itu, ada yang kosmetiknya mahal karena memang keadaan mukanya yang cuma cocok sama kosmetik itu? Ada juga yang lebih mentingin sedekah yang banyaaaak ke mana aja, segala kebutuhan dirinya termasuk baju, tas, kendaraan cukup yang penting ada, gak neko-neko harus yang mahal. Ada lagi yang kalau makan harus  urutannya appetizer – main course – dessert. Ih, ribet banget kan makan aja mesti gitu? Buat kita. Tapi buat orang itu ya memang standarnya begitu, malah jadi aneh kalau makan langsung ke main course kayak orang kebanyakan. Pokoknya ya gitu lah, standar gaya hidupnya memang beda, hal yang diPRIORITASkan berbeda, gak bisa dipaksain untuk sama.

Jadi sekarang kalo liat orang yang makan di luar melulu, yaudah lah yah, toh dia mampu, toh itu semua untuk memenuhi kebutuhan dasarnya dia. Siapa tau memang gak sempet masak. Lha saya yang di rumah terus aja sekarang gak sempet masak kok, makanya akhirnya ada mbak yang bantu2 masak. Terus kalo liat orang yang jalan-jalan terus, malah jadi seneng soalnya bisa jadi nanya2 tempat yang mungkin nantinya saya kunjungi. Gitu-gitu deh, malah jadi ikut seneng dengan apa yang dimiliki orang lain, bukannya iri. Karena jadi selalu mikir, setiap orang itu pasti ada sisi baiknya, pasti ada hal yang kita gak tau (iyalah, pasti banget ini mah). Jadi ya pikirin aja sisi baik orang itu kalau terbersit perasaan mau nyinyir lagi. xp

Tapi akhirnya mulai dari saat itu sampai sekarang saya kalo liat orang yang nyinyir dengan gaya hidup orang lain itu malah jadi ngejudge (eaaa,, tetep ngejudge) kalo sesungguhnya karena dia iri ngeliat gaya hidup yang dinyinyirin, hahaha. Ya abisnya gimana ya, kan jadi inget pengalaman sendiri yang ternyata kenyinyiran itu adalah buah dari rasa iri aja. Jadi paling senyum-senyum kecut aja sama yang nyinyir itu terus langsung dilupain deh. Ngapain ngurusin kehidupan orang lain yah, ngapain ngejudge orang lain yah, mending pikirin aja lah gimana caranya hidup kita sendiri ini bisa lebih bermanfaat untuk orang lain dan lingkungan sekitar, hehe 😉

Kalo masih mau nyinyir sama yang gaya hidupnya dibilang masih terlalu mewah, udaaah simpen aja dalam hati, cerita aja ke suami, doain aja supaya rejeki kita terus ditambah supaya gak iri. Iri tanda tak mampu ya kan gaes ;D

8 comments

  1. dianramadhani

    kita memang ga akan pernah tau tentang bagaimana sesungguhnya sikon orang lain.. termasuk gaya hidup yang sekilas terkesan “wah”.. jadi, mending fokus aja sama sikon kita sendiri. klw aku sih ga bisa dibilang hemat. tapi takut juga klw jatuhnya boros, hehe

  2. Rotun DF

    Dumay oh dumaaay…padahal nggak kenal tapi gampang banget nge judge orang ya Mba. Setuju bagian nggak nyinyirnya. Simpen aja dalam hati. Jaga jempooool, hihi.

  3. Ayu Citraningtias

    Saya kalo liat orang yg gaya hidupnya menurut saya mewah lebih seringnya ngedumel dalam hati atau curhat ke suami. entah itu iri atau tidak tapi sebenernya gak pengen juga kayak mereka hehe.

    Yang bikin saya sebel itu kalo adik ipar saya sendiri yg memaksa bergaya hidup mewah meski pas2an padahal masih remaja, pengen tak getok aja haha

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: