Hal-hal yang Terjadi Pada Bayi Baru Lahir

11 Replies

Pribadi

Baru 3,5 bulan lalu lahiran, baru ngerasain lagi gimana rasanya punya bayi, dan baru ngerasain lagi segala hal yang bikin panik tapi lumrah pada bayi baru lahir. Berhubung Naia udah 4 tahun yaa, dan berhubung dulu juga gak ngurusin sendiri-sendiri amat gitu, 2-3 bulan pertama masih dibantu banget sama mama mertua dan mama, jadi yaa sekarang lebih berasa banget 😀

Nah, waktu hal-hal ini terjadi sama Nawa, saya sempet panik dan penasaran, aduuh ini gak apa-apa kan? bukan tanda-tanda bahaya kan? Gitu-gitu. Makanya tiap kali ke dokter biasanya ya saya nyiapin pertanyaan seputar hal ini.

1. Kuning

Sekitar seminggu setelah Nawa lahir, dokternya ngejadwalin lagi untuk imunisasi. Tapi setelah nawa pulang kan harusnya tiap pagi itu dijemur ya supaya kena sinar matahari untuk mencegah kulitnya kuning. Tapi waktu itu masih musim hujan, jadinya tiap pagi mendung terus, mataharinya ngumpet terus ?

Akhirnya Nawa jadi kurang dijemur dan agak kuning. Saat akhirnya ke dokter juga bener kata dokter agak kuning. Tapi dicek kulitnya dan yang lainnya gak bermasalah terut nenennya juga banyak jadi kata dokter masih aman. Nah, tapi gak aman-aman banget, dokternya menganjurkan kalau dalam seminggu kuningnya bertambah, ya cek lagi dan perlu pemeriksaan mendalam, tapi kalau berkurang, ya Alhamdulillah, gak perlu balik lagi ke dokter. Dan setelah seminggu Alhamdulillah gak perlu ke dokter lagi, karena ada gak ada matahari tetep saya keluarin untuk dijemur plus ASInya dibanyakin. Yah, semaunya Nawa aja gitu minumnya. Dia kalau siang hari bisa minta ASI 1 jam sekali. Sekali nyusu bisa 10-15 menit.

Waktu Naia dulu juga sempet kuning dan itu sampai tes lab terus hasilnya udah mengkhawatirkan pulak, huee. Tapi karena hasilnya masih 12 komaan, dokternya juga masih belum menyarankan untuk diberi perawatan tambahan. Beliau cuma ngasih saran supaya tetep dijemur terus sama banyakin ASInya.

Tapi tetep sih, bayi kuning perlu diwaspadai, cuman jangan keburu panik dulu saat bayi terlihat agak kuning. Oiya, ngeceknya juga gak susah sih, tekan aja kulitnya agak lama dan lepaskan. Kalau kulitnya lama untuk kembali ke warna semula, bayi memang kuning dan kadar bilirubinnya perlu dicek. Tapi kalau terlihat kuning tapi saat ditekan kulitnya langsung kembali ke warna semula, insyaAllah masih aman 😉

2. Mata Belekan

Yang ini yang saya agak gimanaa gitu. Ngerasa ini beneran gapapa kah? Berapa lama bakal belekan terus? Dan gimana ngatasinnya? Gitu. Kan kesian cakep-cakep belekan terus, huhuhu. Kata dokter ini hal yang normal sih, lama-lama akan berhenti dengan sendirinya. Paling dikasih tau aja supaya rajin dibersihkan pakai kapas dan air hangat. Saya lakuin.

Terus, baca-baca juga ada yang menganjurkan untuk memijat hidung bagian atas tempat kelenjar matanya. Saya lakuin juga setiap nenenin, sekalian ya kan, hehehe.

Tapi saran dari mama mertua gak dilakukan karena ngerasa repot, huee. Apa tuh? Yaitu buat ngasih kunyit + kapur sirih ke keningnya, dijadiin piling. Katanya sih bisa berhasil, tapi saya gak tau deh kan gak dicoba sama saya, hehehe. Tapi yang saya rajin lakuin ya itu, bersihkan matanya pakai kapas dan air hangat plus pijit2 hidungnya saat nenen.

Bener aja, saat umurnya 2 bulan ya belekannya menghilang sendiri. Teorinya sih karena bayi baru lahir itu saluran air matanya belum terbentuk sempurna, jadi menyebabkan penyumbatan pada rongga hidungnya. Hal itu deh yang bikin air matanya gak mengalir dan tersumbat sampai kering dan belekan. Hal ini normal-normal aja, tapi kalau matanya sampai merah kayak iritasi gitu, itu yang bahaya. Segera konsultasi aja sama dokter kalau belekannya diiringi mata yang merah yaa 🙂

3. Gumoh atau Muntah

Pertama kalinya Nawa gumoh itu sedikit, jadi saya selow aja, merasa yaa emang bisa gitu laah bayi. Tapi, suatu malam, saat nenen, Nawa tetiba kok muntah susu buanyak, huhuhu. Bukan sekedar gumoh yang cuma keluar sedikit lho ya, tapi muntah. Saya hampir panik dan mikir kenapa-kenapa nih si Nawa. Apalagi besoknya juga gitu juga, dan akhirnya cukup sering.

Tapi, saat konsultasi ke dokter sekalian imunisasi, dokternya santai banget dan bilang “oh, itu mah karena perutnya kekenyangan bu, gapapa kok. Jedain aja waktu antar menyusunya”. Masih belum tenang karena setelah dari dokter itu Nawa tetep aja sering muntah susu agak banyak padahal saya udah berusaha jedain waktu menyusu plus selalu *apa namanya yak* puk-pukin Nawa supaya gas dalam perutnya keluar. Jadi, setiap habis nenen, saya selalu membuat Nawa sendawa. Sebelum Nawa sendawa, saya gak menidurkannya. Bisa sampai 15 menit untuk nunggu dia akhirnya sendawa. Agak lama ya, ya sabar-sabarin aja, hehehe.

Akhirnya sebulan kemudian saya bilang hal yang sama ke dokter, dokternya tetap tenang sambil bilang “gapapa ibu, ASI sebelumnya belum terserap karena terlalu cepet jeda nenennya (saya cerita kalau Nawa 1 jam sekali nenen saat siang), yaa minimal itu 2 jam deh bu jedanya.” Kira-kira gitu. Yaudah, berikutnya Nawa bener 2 jam sekali dan ya bener sekarang makin jarang banget muntah susu agak banyak gitu.

Oiya, kebetulan kakak saya kan juga perawat. Saya cerita juga ke dia, terus dia bilang memang ada beberapa bayi yang suka gitu karena masalah di pencernaannya yang belum sempurna itu. Tapi bener kok, kata dia, lama-lama akan menghilang juga, jadi saya gak perlu panik. Dan sarannya ya sama, jedain aja waktu antar menyusunya plus pastikan udara dalam perutnya bener-bener keluar setelah menyusu 🙂

Nah, tapi muntah gini bisa bahaya juga kalau sampai bikin bayinya dehidrasi. Pokoknya bener-bener perhatikan aja deh si bayi masih baik-baik aja seperti biasa atau lemes. Kalau sampai lemes gitu, langsung periksakan aja ke dokter supaya dapet jawaban dan diagnosa yang lebih pasti.

4. Kedutan saat Tidur

Yang ini saya khawatir kalau Nawa mengalami kejang. Soalnya pas lagi tidur anteng-anteng kok ya kedet gitu badannya, berulang pulak, huhuhu. Pengalaman kakak yang anaknya kejang, saya jadi panik lah. Bilang ke Ilman, terus diperhatiin lagi, masih kedutan. Tapi ternyata gak lama, Alhamdulillah gak sampai 5 menit. Terus pas baca-baca gak taunya emang ada beberapa bayi yang berkedut saat tidur karena gangguan tidur atau posisi tidur yang kurang nyaman, dan biasanya nanti pun hilang sendiri. Saat nanya ke dokter juga gak masalah. Dan ternyata sekarang udah jarang banget sih si Nawa begitu.

Yang dikhawatirkan kan kedutan itu adalah kejang, yang berujung pada masalah lain ke depannya. Perhatikan lebih seksama aja sih, kedutannya berlangsung berapa lama. Kalau kejang biasanya 5-10 menit lamanya, dan itu yang perlu diberi penanganan lebih lanjut oleh dokter. Soalnya kan takutnya kejang begitu berpengaruh terhadap pembentukan otaknya, atau bayi memang punya penyakit bawaan sejak lahir. Keponakan saya soalnya gitu, sejak umur 3 bulanan sering kejang dan ternyata ia memang membawa penyakit epilepsi, makanya harus selalu kontrol dan melakukan terapi kognitif karena perkembangannya lebih lambat dari anak seusianya. Semakin cepat ditangani semakin baik kaan. 🙂

5. Sering BAB atau tidak BAB sama sekali selama beberapa hari

Iya, waktu masa awal lahir bayi memang masih sering BAB. Bisa 4-10 kali sehari, makanya popok yang dipakai ya banyak banget. Waktu Naia malah saya bisa mencuci popok 2 lusin sehari. Waktu Nawa lebih sedikit karena malem hari saya pakaikan pampers, walau itu juga sering ganti sih, karena kan kalo BAB ya mau gak mau harus diganti lah.

Malah, saat Nawa repotnya lagi karena udah mulai saya pakaikan clodi, nyucinya lebih susyeh, hahaha. Walau lebih aman dari popok biasa kan, tapi ya nyucinya itu yang lebih gak praktis 😀

Eh, afterall, bayi yang masih sering pup itu normal banget lah, apalagi kalau bayinya ASI eksklusif. Yang penting asal bayi gak dehidrasi aja karena kekurangan cairan. Pasalnya, bayi yang masih sering bab itu karena ASI yang keluar di masa awal kelahiran masih mengandung kolostrum yang punya sifat pencahar. Baca di sini sih hal itu bisa berlangsung selama 6 minggu. Kayaknya bener sih, Nawa masih sering BAB, bisa 5-6 kali dalam sehari itu ya sampai umur segituan. Sejak dari sekitar 6 mingguan itu sampai sekarang malah jadi jarang banget BAB, bisa sampai berhari-hari lah dia gak BAB. Kalau dalam hal ini Ilman yang agak khawatir. Saya sih tenang-tenang aja karena Naia pun dulu begitu, saat masih ASI eksklusif dan belum dikenalkan MPASI.

Nah, hal itu juga normal ternyata. Karena kandungan kolostrumnya kan udah berkurang, jadi gak ada lagi yang bersifat pencahar. Selain karena kolostrum yang berkurang, hal itu berarti ASInya diserap sempurna oleh tubuh bayi.

Yang perlu diperhatiin ya itu sih, saat akhirnya bayi BAB, apakah mukanya gelisah dan agak ngeden gitu. Karena kalau gelisah dan agak ngeden ya kita tau lah berarti kan pupnya susah dikeluarkan kaan, bisa karena pupnya lebih padat dan keras. Gak BAB beberapa harinya itu bisa dikarenakan masalah sembelit pada bayi. Segera konsultasi aja sih saya mah ke dokter (bisa ke temen yang dokter lebih dulu, gak mesti langsung ke rumah sakit, ehehe).

Tapi ya balik lagi, kalau bayinya sehat-sehat aja, dianya gak rewel dan nangis-nangis terus, pupnya normal-normal aja (gak keras dan padat), pertambahan berat badannya juga bagus, ya insyaAllah bayinya sehat. 🙂

Hum, baru segitu aja sih yang saya perhatiin dari Nawa di umurnya yang baru hampir 4 bulan ini. Ada lagi gak yang normal terjadi pada bayi tapi bisa bikin panik orangtua? Monggo yuk share juga pengalamannya 🙂

11 comments

  1. Efi Fitriyyah

    Yang bisa bkin tambah repot kalau mataharinya ngumpet dan jemuran susah keringnya, terus bayinya boros popok ya, Isti hehe. Yang penting bayi dan ibunya sehat selalu. Aku belum bisa share karena belum jadi emak 🙂

  2. Puspa

    Bayi saya usia mencapai 5 bulan belakangan ini saya perhatiin sering kedutan saat tidur durasi dibawah 5 detik, kadang klo lg sadar kepalanya spt kejet2 2x jadi takut sama yg namanya kejang semoga aja bukan hikz.. Keponakan yg kejang itu ciri2nya gimana?

    1. istianasutanti Post author

      Aamiin, semoga bukan ya mbak. kejang2 itu bisa lebih dari 15 menit mbak. kalau sebentar, berarti mungkin kedutan. coba konsultasi sama dokter anaknya aja mbak biar bisa lebih jelas 😉

Leave a Reply

%d bloggers like this: