#HungryFriday #9: Ramen

2 Replies

Hungry Friday Pribadi Review

Haloo… Udah 9 aja gak kerasa. Dan di bulan puasa ini gak mau libur makanya malem aja ngepostnya, hahaha. Siapa tau ya kan besok2 malah dijadiin rekomendasi buat makanan berbuka puasa, hehehe

Baca punya Nad di:
Ramen

Hakata Ikkousha

Kebetulan banget hari Sabtu kemarin abis makan Ramen yang enak banget di Sency, jadi pengen ngomongin Ramen deh. Tapiiiii, berhubung kemaren ribet banget, jadi gak sempet foto-foto, uhuhuhuhuhuhu… Tapi setelah googling, banyak foto tempatnya kok, karena ternyata ini Ramen cukup terkenal juga.. Soalnya emang enak banget. Namanya Hakata Ikkousha. Harganya lumayan juga sih, lumayan mahal, hahaha. Tapi sebanding laah sama rasanya. Cita-cita Ilman banget ngajak saya makan di sini, yang akhirnya baru kesampean kemarin padahal niatnya udah berapa tahun lalu, hahahahahah.

HakataIkkousha

courtesy of Zomato

Di sini tersedia 2 mangkuk bawang di meja. Bawang putih kupas dan bawang merah goreng. Bawang putihnya saat digeprek dan dimasukkan ke Ramen seriusan menambah cita rasa banget *ahey, sok bener menambah cita rasaaaa xp*. Soalnya jadi strong banget gitu rasa kuahnya, enaaaak… Terus gak taunya Naia juga doyan dan habis banyak dia. Buat harganya sendiri, semangkuk Ramen bisa 59.800an, mahal yak. Nah, ochanya 12.000an dan bisa direfill. Jadi yaa kalo buat nraktir-nraktir gak cocok kali yaa, kemahalan, hahaha

Gokana Teppan

Tapi ramen pertama yang saya kenal itu Gokana Teppan, karena letaknya di mall tempat biasa main, di Kelapa Gading. Jadilah dulu kalau mau makan yang agak “gaya” sedikit ya kemari. Apalagi selalu mau tau rasa Ramen itu kayak gimana gegara nonton Naruto. Naruto pecinta Ramen yes? Sebagai pecinta mie, ya jelaslah saya juga kepengen banget ngerasain Ramen. Dan ternyataaa aku juga sukaaa, heheheh 😀

Sebelum nikah, favorit banget makan yang super pedesnya, Super Hot Ramen ya belum pakai Ekstra, huehehe. Tapi gak berani ikutan kompetisi makannya waktu itu, soalnya makan Ramen mau dinikmati, gak enak dicepet-cepetin begitu ah. Cuman pernah ngerasain hebohnya kompetisi cepet-cepetan makan itu karena pas ngumpul temen kuliah, para prianya ikutan donk kompetisi makannya. Terus 2 orang yang berhasil menang, hadiahnya langsung dimakan saat itu juga. Busyeet, perutnya dalemm benerrrr 😀

Sen Ju

Terus, ternyata makanan Jepang yang paling saya suka ya Ramen ini dibanding sushi-sushiannya. Oiya, di Pejaten Village juga ada beberapa restoran Jepang, dan favoritnya kalo gak Gokana Teppan, ada yang namanya Sen Ju, letaknya di sebelah Steak 21 yang favorit saya juga, hahaha.

Sen Ju Ramen

courtesy of Melinda Fitria on Zomato

Baca juga: Steak

Selain karena rasa, saya suka banget makan di sini karena ada tempat untuk lesehannya. Lesehan bertatami gitu, suasananya jadi Jepang banget. Tapi gak lesehan-lesehan banget sih, karena di bagian meja, tempatnya ternyata bolong, jadi sama aja kayak duduk pakai bangku tapi kelihatannya aja yang lesehan, huahaha.

Pertama kali makan di Sen Ju ini waktu Naia masih umur 7 bulanan dulu. Makanya tertarik sama tempatnya yang lesehan ya kan, ya karena biar Naia bisa ditaro dan gak khawatir jatoh saat kita makan. Oiya, rasa Ramennya juga beragam dan enak. Variatir jadi pilihannya. Di sini namanya restoran Jepang, beda sama Ikkousha yang murni Ramen, jadi ada semua mulai dari ramen, bento, sampai sushi.

Nextnya ke mana lagi yaak buat makan Ramen ini, any recommendation? 😀

 

2 comments

  1. Putri

    Hai mba isti..salam kenal..aku juga suka banget sama ramen..kemana-mana jajannya ramen ? dari yang pinggir jalan sampe ramen di mall..

    Aku pernah nyobain ramen di curry house coco mbaa..enak bgtt..kuahnya kental pedas gituu..a must try menurutku 😀

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: