Aktivitas Favorit di Samsung Galaxy Tab A6 #BeTabAFamily

10 Replies

Pribadi Review sponsored
Samsung Galaxy Tab A

Logo-Samsung-Galaxy-TAB-A-6Jadi gini, saya emang bukan orangtua yang melarang banget anaknya main gadget, makanya pernah posting tulisan tentang Anak & Gadget di #FamilyTalk. Di situ saya pun bilang kalau sulit untuk melepaskan bener-bener anak dari gadget. Ya kan kita orangtuanya aja pegangannya gadget terus ya kan. Dan anak itu mesin foto kopi super banget, jadi ya gimana anaknya mau bener-bener lepas kalau kitanya gak bisa bener-bener lepas. Kalau mengurangi penggunaannya, baru deh bisa diusahakan. Makanya di postingan itu saya ngelist beberapa poin yang bisa dilakukan terkait anak dan gadget ini.

Baca dulu yuk postingan Anak & Gadgetnya 😉

Samsung Galaxy Tab A

Begitu Samsung ngeluarin gadget terbarunya, Samsung Galaxy Tab A6 yang udah saya bahas di sini dan di sini, yang ada Kids Modenya dan dijamin aman untuk anak-anak, saya tertarik donk. Soalnya di situ kayak ada semua hal yang saya pikirin selama ini tentang pemberian gadget ke anak. Tentang pembatasan waktu dengan daily time limitnya, tentang konten yang sesuai umur mereka, dan tentang pembatasan akses ke aplikasi lainnya. So far, pengalaman saya pake Samsung Galaxy Tab A ini sih memuaskan, Naia juga jadi hepi banget karena dia ngerasa Kids Mode itu khusus buat dia, hahaha. Emang bener sih, hee.

Saya ceritain yak apa aja yang biasanya kami lakukan dengan Samsung Galaxy Tab A ini 🙂 Eh tapi sebelumnya, saya list dulu deh ada apa aja di Kids Mode itu sendiri. Boleh ya kakaaa

Fitur Kids Mode

1. Parental Control

Saya kalau mau mengatur apa-apa yang ada di Kids Mode ya dari Parental Control ini. Mulai dari ngeset berapa lama Naia boleh main, konten-konten apa aja yang boleh ada, sampai penentuan kode PIN. Bisa dibilang ini semacam Settings gitu. Terus Naia juga gak bisa ya mengatur Kids Mode dari Parental Control ini karena butuh kode PIN juga untuk bisa mengaksesnya, yang dia gak boleh tau laah. Jadi, dia cuma bisa main aja deh, hehehe 🙂

Parental Control Samsung Galaxy Tab A6

Bisa dibilang, melalui parental control inilah saya mendampingi Naia secara gak langsung. Sebenernya sih prefer mendampingi secara langsung yaa, tapi kadang gak sempet ya kan. Kadang emang butuh banget ngerjain sesuatu sendirian tanpa diganggu anaknya *kayak nulis postingan blog ini, xp*. Jadi pendampingan yang bisa dilakukan ya dengan Parental Control ini deh. Saya hepi, Naia pun hepi, walau tetep gak bisa lama-lama yaa.

2. Membatasi Penggunaan dengan Daily Time Limit

Saya ituu biasa memberi batasan waktu emang ke Naia kalo dia mau main gadget atau mau nonton YouTube. Dan itu ya pake alarm biasa aja. Yang nantinya bisa diperpanjang sama Naia sendiri. Soalnya suka minta “abis video yang ini ya mah..” *which is 3 sampai 5 menit lagi -_-*

Baca juga: Di-alarm-in ya mah!

Makanya seneng banget waktu tau gimana mekanisme Daily Time Limit di Kids Mode ini. Soalnya, saya kan jadi gak repot-repot ngeset alarm tiap kali Naia mau main. Udah diatur lah di parental control tadi berapa lama waktunya tiap kali main. Malah bisa dibedain berapa lama Naia boleh main di weekdays dan berapa lama dia boleh main di weekend. Walau sebelumnya gak ngebedain juga sih yaa, soalnya weekend malah jarang main gadget karena lebih sering ngumpul keluarga 😀

Udah gitu gak perlu repot-repot juga minta kembaliin gadgetnya saat waktunya habis dan Naia udahan. Naia juga gak seenaknya lagi minta perpanjangan waktu, hihihi. Soalnya, begitu waktu habis yaudah habis, gak bisa apa-apa lagi. Tampilannya akan ganti jadi buaya tidur terus Naia gak bisa mencet apa-apa lagi, bahkan tombol back aja gak bisa, cuma bisa mencet tombol power. Tapi, walau keadaan layar gelap begitu, gak serta merta pindah tampilan ke desktop juga saat di-unlock. Soalnya saat dinyalakan kembali, tampilannya akan tetap si buaya tidur tadi sampai saya sendiri yang ngeluarin pakai kode PIN lagi 😀

Sebelum waktunya habis juga ada notifikasinya sih, pop up muncul gitu gambar buaya dengan angka, jadi Naia dan saya bisa tau berapa lama lagi dia bisa main.  Jadi, saat buayanya tidur, dia yang langsung ngasih ke saya lagi dengan senang hati terus ngajak main yang lain atau ngajak tidur samaan ama buayanya 😀

Oiya, walau namanya Daily Time Limit, sebenernya bukan Daily juga sih, karena bukan akumulasi per hari, tapi per main. Jadi, misalnya Naia main 10 menit aja dan tampilannya udah berubah, yaudah dia pasrah dan dikembaliin deh ke saya. Tapi nanti saat dia mau main lagi kedua kalinya di hari yang sama dan saya kabulkan, ya bisa 10 menit lagi deh mainnya.

Tapi sebenernya beneran harian juga sih *ih, gimana sik, labil, hahahah*. Soalnya kan saat tampilannya udah si buaya tidur tadi, udah gak bisa diutak-atik sebenernya. Jadi, kalau sudah bermain 1x hari itu dan waktunya sudah habis, saat berikutnya mau main dan masuk Kids Mode lagi, tampilannya tetap si buaya tidur tadi. Jadi bisa untuk harian kalau orangtuanya gak memperpanjang waktu bermainnya.

Yap, ada fitur extend the time limitnya supaya anak bisa bermain lebih dari 1x di hari yang sama. Tapi saya biasanya 1x permainan cukup 5-10 menit, dan sehari maksimal 3x main (ini jarang banget), hehehe. Malah ada hari-hari yang Naia gak main sama sekali. Karena emang dia gak minta, hahaha. Kalo gak minta ngapain saya kasih ya kan xp

3. Bebas Resah dari Konten Yang Tidak Sesuai Umur

Duh, ini bener banget gak sih? Konten yang gak sesuai ama anak itu lho kan yang suka bikin orangtua resah dan galau buat ngasih gadget ke anak. Dengan Parental Control tadi, saya jadi bisa mengatur konten-konten apa aja yang bisa ada di dalam Kids Mode ini jadinya. Konten defaultnya sih ada 8, yaitu 1.) Contacts, 2.) Camera, 3.) Galeri, 4.) Kids Apps Store, 5.) Recorder, 6.) Drawing, 7.) Music, 8.) Videos.

Menambahkan Aplikasi

Nah, untuk ngasih apps tambahan yang bermanfaat buat Naia, saya tinggal nambahin lewat parental control. Pun menambahkan file gambar, musik, atau video. Saya akhirnya nambahin film-film favorit Naia juga di Kids Mode ini, hehehe. Murni karena biar lebih aman aja sih, gak keluar-keluar dari Kids Mode gitu kalau dia lagi mau nonton sendiri, hehehe.

Oiya, setiap kali apps atau video atau file musik ditambahkan melalui parental control, nanti tampilan awalnya akan muncul semacam kado gitu. Terus Naia seneng deh berasa dikasih hadiah, hahaha. Emang semua anak seneng sama kado kayanya yaaa, hehehe.

Anak install aplikasi tambahan sendiri, bisakah?

Terus tapi kalau anak mau nambahin apps sendiri gimana? Bisa aja kok, karena tadi di konten default ada Kids Apps Store kan? Di situ deh Naia bisa nyari-nyari apps lain yang siapa tau dia pengen juga. Dan tenang aja donk, karena namanya Kids Apps, jadi aplikasi atau games yang ada di sini ya yang khusus anak-anak aja. Tapi tetep sih, untuk bisa install, anak akan dimintai kode PIN. Jadi, begitu nemu apps yang Naia suka, dia akan bilang ke saya deh biar saya yang install aja.

4. Aman dengan PIN untuk bisa Mengakses Segala Hal

Iyess! Ini juga pentiiiinggg banget banget. Selama ini, kekhawatiran saya saat ngasih Naia gadget ya takut dia salah pencet atau gak sengaja lari ke konten lain yang gak sesuai umurnya. Di Kids Mode ini, gak perlu khawatir lagi deh anak salah atau tanpa sengaja mencet tombol macem-macem dan nyasar ke konten dewasa. Soalnya, untuk akses keluar, memanjangkan waktu main, dan ke parental control butuh kode PIN yang harusnya hanya diketahui sama saya. Jadi, Naia gak bisa tuh keluar aplikasi tanpa masukin kode PIN terlebih dulu. Naia jadi kayak stuck harus ada di Kids Mode ini lah gitu kalau mau main gadget, wkwkwk.

Bahkan notifikasi pop up atau yang biasa diakses dengan scroll ke bawah untuk ngeliat update aja gak bisa. Bener-bener semua tombol kelock kalau udah masuk Kids Mode. Bener-bener bikin aman banget sih. Anak gak bisa nyasar, dia juga gak kesel ya kan kalau gak sengaja keluar dari Kids Mode. Soalnya Naia pernah kesel sendiri karena lagi asik-asik main di hp saya, tapi pencet tombol back berkali-kali malah gak sengaja keluar, hahahahaha. Padahal hp saya lemot jadi kurang responsif, zzzz. Jadi, di Kids Mode ini kalau tombol back ditekan berkali-kali-kali akan mentok di halaman home Kids Mode itu sendiri, gak bisa lebih luar dari itu.

Nah terus kegiatan apa aja yang biasa kami lakukan dengan Samsung Galaxy Tab A ini yaa 😀

Mencari Inspirasi Ide Permainan

Saya udah lama banget hiatus bikin-bikin mainan buat Naia yang dijadiin #PlayfulWednesday, hiks. Terus sekarang ceritanya udah mau mulai lagi bikin-bikin DIY mainan gitu2, walau gak tau juga bakal tetep dimasukin di blog atau buat kita berdua seneng2 aja di rumah, hehe. Nah, berhubung saya punya Samsung Galaxy Tab A, saya install deh Pinterest karena biasanya dapet banyak ide dari situ. Lebih enak baca-baca dan liat tampilannya, karena layarnya lebih besar dan jernih. Plus gak licin walau dibaca sambil tiduran nenenin Nawa, hehe.

Mencari Ide Permainan

Terus kalau Naia lagi liat juga sih, dia yang minta bikinin yang mana yang menarik hatinya. Jadi ya kabulkan deh dia maunya bikin mainan apa 😀

Menulis

Sok banget deeeh, padahal nulis blog doank, ahahaha. Etapi beneran lah saya jadi lebih enak ngeblog pake ini. Gak kekecilan tapi gak repot juga mesti buka-buka laptop. Soalnya suka risih kalo Cuma lewat hp doank, suka gak nyadar tulisannya pendek padahal di hp udah ngetik panjang-panjang, huee. Karena tampilannya yang Cuma bisa sedikit ya kan, jadinya ya gitu.

Pake ini enak banget lah, pas banget buat ngetik, sambil tiduran juga bisa. Gak licin pulak kan karena ada anti-slip patternnya kayak yang udah saya jelasin di sini. Biasanya sih saya nulis tuh sambil tiduran pas nenenin Nawa atau sambil nemenin Naia makan.

Narsis Bersama

Dari kamera biasa ataupun dalam Kids Mode. Tapi Naia lebih seneng banget sih saat ada di dalam kondisi Kids Mode. Soalnya banyak yang lucu-lucuuu. Dia paling seneng banget banget lah sama kamera yang bisa nampilin aksesoris-aksesoris banyak gitu. Dia kena demam snapchat soalnyah, tapi saya gak install snapchat. Eh, begitu di Kids Mode ada kamera yang mirip-mirip gini dia senengnya minta ampun. Ngajakin selfie bareng terus, papanya juga diajakin, hahaha.

Menggambar Bersama

Di kertas ataupun di “pasir”. Dan karena ini donk dia minta mainan pasir beneran -__-

Tapi tetep kok dia mah seneng-seneng aja dengan pasir yang ada di sini. Kesukaannya lagi adalah cap macem-macem bentuk. Pernah sampe rebutan tempat gegara gak ada tempat lagi untuk ngecap bentuk macem-macem, huehehe

Nonton Bareng

Yoi lah nonton bareng sekarang gak cuma dari laptop aja, tapi dari tab juga bisa. Malah kan kalo pake Samsung Galaxy Tab A jadi bisa nonton di mana aja ya kan, gak mesti di rumah. Pernah juga bikin tenda-tendaan di rumah sambil nonton. Tadinya mau nonton pakai laptop tapi kan gak bisa sambil tiduran kalau di tenda, jadilah pakai tab aja terus tiduran deh nontonnya, hehehe.

Serius amat nontonnya yak xp

Serius amat nontonnya yak xp

Pernah juga sebelum tidur nontonnya. Jadi, begitu waktunya habis, buayanya tidur, Naia juga langsung mau tidur deh. Gak cranky minta tambahin waktu lagi 😀

Belajar

Yang ini aplikasi tambahan yang saya masukkan sendiri. Berhubung Naia lagi seneng belajar huruf, saya masukin aja apps huruf hijaiyah. Lumayan jadi mengasah lagi ingatannya tentang huruf hijaiyah yaa. Udah gitu, saya juga jadi bisa ngajarin dan ngebenerin kalau penyebutannya Naia salah. Di appsnya ada suaranya soalnya, jadi dia seneng deh belajar-belajar huruf hijaiyah lagi di sini 🙂

IMG-20160615-WA0010

Di sini deh saya jadi mikir lagi kalau gadget gak selamanya buruk. Ya pinter-pinter kitanya aja sebagai orangtua gimana mengontrol penggunaan dan kontennya ya kan.

Gimana? Udah oke banget kan Samsung Galaxy Tab A dalam mengontrol penggunaan gadget ke anak? Kalau masih belum yakin, boleh kook kepoin akun instagramnya @samsung_ID, twitternya @Samsung_ID, atau page Facebooknya, Samsung Mobile Indonesia, untuk dapet keterangan lebih lengkap lagi plus tanya jawab seputar Samsung Galaxy A ini 😉

Sponsored by:
Samsung(black)

10 comments

  1. zuhri

    Maaf mau tanya mengenai kids mode yg ada di samsung galaxy tab a ini.
    Klo misalkan kita set time limit harian 1jam/hari (batas waktu pemakaian) baik di weekend atau weekdays. Trus di hari itu begitu waktunya sdh habis kan nanti muncul gambar buaya tidur dan tab ga bisa di mainin lagi (kecuali kita masukan pin).
    Yang ingin saya tanyakan pd hari berikutnya ketika kita ingin mainin lg apa kita harus memasukkan nomor pin trlbh dahulu atau tab tsb secara otomatis memberikan time limit yg sama seperti yg sdh kita set di hari sebelumnya?
    maksud saya setiap kita set time limit apakah berlaku utk satu kali main saja dan setiap hari kita harus set time limit trus menerus, atau sekali kita set time limit bisa berlaku pd hari berikutnya dan seterusnya?
    Mohon informasinya, ,

    1. istianasutanti Post author

      halo mas, time limit ini cukup disetting 1 kali aja kok. besoknya kalau mau main lagi, udah otomatis terbuka, gak ada tampilan buaya tidurnya lagi sampai 1 jam ke depan. begitu. semoga membantu yaaa 🙂

Leave a Reply

%d bloggers like this: