#HungryFriday #10: Roti Bakar Eddy

Comment

Hungry Friday Pribadi

Halo haloo, balik lagi donk tiap jumat posting #HungryFriday, hehe. Kali ini mau ngomongin cemilan yang semua orang juga doyan kayaknya, plus banyak rasanya banget, roti bakar!

Baca punya Nad di:
Roti Bumbu Bakar

Tempat

Ada yang tau roti bakar Eddy? Dulu tuh saya taunya roti bakar paling banter ditemui di warung pinggir jalan juga bareng indomie gitu. Nah, pas sering berkeliaran di Depok, saya baru tau ada tempat makan roti bakar yang segini gedenya, roti bakar Eddy! Pertama kali ke roti bakar Eddy tapinya justru bukan yang di Depok, hahaha. Saya pertama kalinya ngerasain roti bakar Eddy ini saat hamil Naia dan itu di daerah Buncit yang sekarang udah tutup. Sepi kayaknya kalo di sana. Di Depok mah wuih rameee.

fotonya saat warungnya sepi 😀 – image courtesy of Sarah

Mana tempatnya udah buka dari jam 7 pagi. Buat sarapan gitu maksudnya, saya pernah iseng-iseng sarapan ke sini donk, hehehe. Maksudnya mau ke rumah mertua eh belok dulu ke sini buat sarapan. Cukup bisa diandalkan saat pagi-pagi kelaperan tapi males masak xp

Menu

Anw, kesan saya sama rasa roti bakar Eddy itu biasa aja sih, huee. Jadi, saya pernah pesan roti bakar yang manis sama yang gurih dan rasanya gak ada yang spesial di saya, biasa aja gitu. Iya sih kejunya banyak, tapi gak ada hal yang mengingatkan banget rasanya itu gimana, gak ada yang bikin nempel gitu sama roti bakarnya. Yang bikin nempel ya nama tempatnya yang terpampang besar-besar plus tempatnya yang enak ya buat ngumpul.

Eh, yang bikin inget malah buburnya. Waktu pertama pesen buburnya sih gak berharap apa-apa, begitu dateng, wuih langsung gak mau dibagi deh rasanya tuh bubur. Tampilannya menggugah selera banget. Plus rasanya juga sih enak banget. Saya yang gak begitu doyan bubur waktu itu malah mau ngabisin lama-lama. Biasanya mah pengen cepet aja abisnya kalo bubur. Gak ngefans banget lah sama yang namanya bubur. Tapi buburnya roti bakar Eddy berhasil bikin saya lumayan suka bubur, ya buburnya roti bakar Eddy lho yaa, hehehe.

Oiya, walau begitu, menunya memang buanyak banget sih. Banyak variasinya banget. Baik roti bakarnya, buburnya, atau mienya. Iya donk, mie juga salah satu makanan sarapan kaan, hehehe.

Harga

Nah, buat harganya, sedikit lebih mahal daripada warung sarapan biasa. Iya sih, tempatnya lebih enak, pelayanannya juga cepet, plus porsinya yang memuaskan, wajar kok harganya segitu. Berkisar antara 25.000-30.000 untuk makanan. Untuk minumannya berkisar sampai 10ribuan (duh, lupa tepatnya berapa maap yaaa, huhuhu)

Hmm… maap gak ada gambar-gambar makanannya, setiap kali ke sini lupa terus buat foto-foto, huhuhuhuhu

Leave a Reply

%d bloggers like this: