#FamilyTalk #35: Baju Lebaran

2 Replies

Family Talk Keluarga Pribadi

Lebaran sebentar lagi… Semua mall udah penuuh lagi *nyanyi*

Iya, siapa yang udah ke mall hari gini? Gimana coba penuhnya? Saya ke Margo aja udah kayak ke ITC penuhnya, huhuhu. Ke ITC nanti kayak Tanah Abang. Lha Tanah Abang bakal kayak apa coba? T_T

Anw, saya sih ke Margo minggu lalu cuma iseng mau anniversary kecil-kecilan aja di sana, mensyukuri umur pernikahan yang udah baru beranjak 5 tahun. Tapi gak taunyaaa, puenuh bet ampun dah. Pada ngapain sih ya?

Jelas pada beli baju dan pernak perniknya menjelang lebaran kayaknya ya, hahaha.

Baca punya Icha di:
Baju Lebaran

Apalagi semua toko kayaknya udah pada ngasih diskon gede-gedean, plus udah pada dapet THR, ya makin ramai lah. Makin banyak yang belanja lah.

BajuLebaran

Buat saya sendiri, seneng juga sih kalo belanja-belanja menjelang lebaran gini. Apalagi suka dapet yang murah, karena diskonan itu tadi. Malah pernah belanja sehari sebelum lebaran dan dapet harga yang udah murah banget, hahaha. Jadi terkadang emang sengaja ikut desek-desekan kalau mau lebaran gini buat beli baju baru.

Padahal sebenernya sih baju baru saat lebaran gak penting-penting amat ya (yang penting maafnya, lahir batinnyaaa *nyanyi lagi*), toh pakai baju yang lama dan masih bagus juga bisa. Tapi ya gitu, mungkin karena sejak kecil, apalagi waktu jaman masih bocah, baju baru kayak hal yang jadi kewajiban gitu. Cuma, begitu beranjak dewasa ya udah bisa mikir kalau lebaran, ngumpul keluarga, maaf-maafan jauuuh lebih penting ketimbang baju barunya.

Kadang nyari baju yang murah menjelang lebaran ya cuma ngincer diskonnya aja, bukan nyari buat lebaran, huehehe.

Sebelum nikah, saya ngeliat foto-foto lebaran suami yang dulu-dulu. Mertua seneng banget jait baju seragaman saat lebaran. Sempet kepengen juga sih gitu buat jait baju seragaman gitu, dan mikir mama mertua cukup mentingin baju seragaman saat lebaran. Sempet mikir juga kalau mama mertua orang yang bakal belanja bahan dari sebelum lebaran untuk dijaitkan jadi baju lebaran. Tapi gak taunya, begitu saya nikah, mama malah bingung mau pakai apa di saat lebaran. Pernah juga di hari pertama puasa, pulang-pulang bawa baju-baju seragaman buat kita-kita lebaran, hahaha. Gak taunya ya kalau ada baju yang samaan dan masih bagus dan bisa dipakai, yaudah pakai itu aja. Bener sih, tetap seragaman saat lebaran, tapi gak mesti baju baru. Pernah baju tahun lalu juga dipakai untuk tahun ini. Gitu-gitu lah.

Terus, selama ini kalaupun seragaman sama keluarga suami, Naia gak pernah ikutan seragaman, huhuhu. Padahal saya pengen aja gitu nyamain bajunya Naia sama saya, kan lucuuu. Akhirnya tahun lalu kesampean deh, walau harus belanja desek-desekan juga ujungnya, dan gak mau lagi sekarang, capeeekkk 😀

A photo posted by Istiana Sutanti (@momopururu) on

Terus, saya juga sebenernya tahun ini pengen seragaman gitu ceritanya, berhubung anak kedua udah lahir ya kan. Tapi gak sempet terus nyarinya (padahal online juga bisa, tapi tetep gak sempet buat mesennya), begitu niat dan disempetin, udah pada gak terima orderan, hahaha. Yasudahlah, toh Nawa juga masih kecil banget, belum keliatan kalo seragaman juga. Tahun depan lagi deh ya insyaAllah, Nawa udah bisa jalan (aamiin) jadi udah keliatan deh kalau seragaman 😀

Jadi, buat saya baju lebaran itu kalau ada yang baru boleeh, gak ada ya gak sedih. Gak dipikirin banget mesti baju baru gitu lah. Kayak lagunya Dea aja lah “Baju baru Alhamdulillah, tuk dipakai di hari raya. Tak punya pun tak apa-apa, masih ada baju yang lama”. Kalau kamu?

Lompat

2 comments

Leave a Reply

%d bloggers like this: