10 Penyebab Bayi Menangis

3 Replies

Parenting Pribadi

Halo semuaaa! Huah, udah lama juga saya gak ngeblog. Libur lebaran, libur juga ngeblognya, wehehehe. Malah sebenernya ini pun masih cari2 semangat sih, tapi kalo gak mulai ya gak semangat-semangat donk yah 😀

Okeh, saya mau nulis penyebab bayi menangis ini karena ya bahasa bayi ya baru menangis kan, belum bisa ngasih tau dengan cara lain. Walau Alhamdulillahnya Naia dan Nawa bayi yang jarang banget nangis, anteng lah. Makanya kalau mereka nangis ketebak banget mau apa, kalo gak ngantuk kebangetan, ya lapar kebangetan, udah. Tapi kadang tangisannya gak cuma karena 2 hal itu aja ternyata, kadang saya gak ngerti, makanya begitu baca-baca lagi ternyata bayi menangis karena banyak hal. Nih, saya list aja yaa..

PenyebabBayiMenangis

1. Lapar

Pasti donk ya. Pasti mamak-mamak kayak kita ini begitu bayi nangis yang ditawarkan pertama banget adalah NENEN, senjata banget lah nenen inih. Soalnya ya hal pertama yang bikin mereka gak nyaman ya perut yang lapar. Terus mereka belum bisa makan apa-apa kan selain ASI, jadi ya kalau Nawa udah mulai nangis saya tinggal jejelin nenen udah deh lep bobo lagi atau tenang lagi biasanya, hihihi.

2. Mengantuk

Kedua setelah lapar dan masih ada hubungannya sama nenen adalah mengantuk. Kenapa ada hubungannya juga sama nenen? Karena biasanya saat Nawa ngantuk, ya senjatanya nenen juga. Selain untuk mengatasi rasa lapar, nenen itu bikin si bayik mengantuk juga. Tentu ibunya juga jadi ngantuk, hahahaha. Makanya dulu mah waktu Naia saya selalu ikutan tidur saat dia nenen mau tidur gini. Tapi yang sekarang saya gak bisa ikutan tidur, karena saat Nawa tidur, Naia ngajak main. Dan begitu Naianya tidur Nawa yang bangun mau main juga.

Jadi, salah satu tantangan punya anak lebih dari 1 adalah gak bisa ikutan tidur saat anak tidur -___-

3. Ingin Ganti Popok

Terutama kalau pakai popok kain ya. Jelas lah ya, popok kain mah sekali pipis aja udah basah kemana-mana, hehehe. Kalau lagi pakai pampers, saat pampersnya penuh itu yang bikin gak nyaman. Atau malah saat dia pup. Kalau BAB mah ya harus segera diganti lah yaa. Makanya kalo Nawa nangis tapi gak mempan dinenenin, kadang saya cek deh pampersnya atau clodinya. Kalau BAB ya cuss deh langsung gantiin. Tapi kalau lagi pakai clodi sih biasanya emang saya ganti setelah 3-4 jam yaa, soalnya kalo lebih dari itu bisa rembes, huhu.

4. Ingin Digendong

Gak usah lah ya takut bau tangan atau takut maunya digendong terus. Toh ya bayi emang masih butuh digendong dan dipeluk terutama sama orangtuanya. Jadi yah, saya sih gak takut Nawa bau tangan *walau repot ya kalau bau tangan, sama sekali gak mau ditaro*. Alhamdulillahnya sih Nawa masih mau ditaro, digendong itu biasanya sore menjelang malam, sebelum akhirnya tidur sampai besok paginya.

5. Capek

Duh, iya banget deh ini. Nawa kalo lagi diajak pergi gitu suka rewel gak jelas ya ternyata cuma karena dia capek dan butuh istirahat. Makanya sampe rumah bisa-bisa dia tidur sampai pagi yang bangunnya kesiangan saking capeknya. Pernah juga begitu sampe rumah uring-uringan gak jelas. Ya karena capek ini juga kayaknya. Kasian yah kalo bayi capek gitu, huhuhu.

6. Masalah pada pencernaan

Kayak mau pup tapi pupnya keras, atau masalah lainnya deh. Alhamdulillah sih Nawa sampai saat ini gak bermasalah ya sama pencernaannya. Tapi waktu Naia dulu tuh gitu, sempet mukanya kayak ngeden gitu terus begitu gak bisa, nangis deh. Kasiaaaannnn, hiks. Terus ya ternyata bener pupnya keras. Ya itu terjadi karena asupan makanan dari sayanya kayaknya ya, berhubung masih ASI eksklusif 🙁

7. Ingin bersendawa

Saat abis nenen sih biasanya dia mau gas yang tertahan itu dikeluarin. Nah, saya sempet ngerasa udah memposisikan Nawa biar bisa sendawa deh dan udah ditunggu lama juga tapi kok dia tetap nangis. Ternyata ya emang nunggunya bisa lama untuk dia bisa sendawa. Bisa sampai 15 menit sendiri. Jadi ya sabar-sabarin aja deh gendong dia dalam posisi berdiri dan menempel di kita sampai akhirnya dia bisa sendawa. Soalnya, Nawa kalau gak sempet sendawa bisa muntah banyak, huhuhu. Itu waktu saya belum tau kalau ternyata dia masih mau sendawa, jadi saya pikir dia laper lagi, ya saya nenenin lagi. Nawanya juga terima-terima aja pulak dinenenin, akhirnya malah muntah deh banyak. Karena kan perutnya ternyata udah kepenuhan sama gas tapi masih aja saya isi pakai ASI 🙁

Hal itu bikin saya sempet trauma nenenin cobaaa, takut dimuntahin lagi sama Nawa. Jadi sempet saya tunggu sampai jeda antar menyusunya bener-bener 2 jam. Sekarang sih udah terserah Nawa mau sesering apa nenennya, yang penting setelah itu dia sendawa ajah 😀

8. Kurang stimulasi atau stimulasi berlebihan

Hahaha, kurang salah, berlebihan juga salah. Ya yang bagus ya emang yang sedang-sedang saja ya kan, hehehe. Tapi Nawa mah keliatan kalo lagi mau main. Dia bakal senyum-senyum lebar gitu tiap dideketin orang. Kalo udah gak mau main ya diledekin diapain juga diem aja. Gampang sih sebenernya kalo tau tanda-tandanya. Yang susah ya kalo orang gak tau kan, jadi padahal dia ngerasa udah cukup mendapat stimulasi dan udah capek, tapi orang (atau saya) masih aja ngasih itu, jadinya ya nangis lah. Orang mau udahan kok ya dipaksa lanjut, gitu kali ya kira-kira katanya, hehehe.

9. Kedinginan atau kegerahan

Waktu main ke rumah orangtua saya di Priuk nih. Nawa nangiiiisss terus. Saya pikir kenapa, dinenenin gak mau, digendong gaya favorit juga masih aja nangis. Taunyaaa begitu dibawa ke tempat adem sama kakak saya ya dia anteng. Yaampuuuun, ternyata dia cuma kegerahaaan, haha.

Pernah juga kedinginan abis berenang di rumah. Begitu berenang sih dia anteng-anteng aja, tapi begitu diangkat, dia mulai kedinginan dan nangis kejer sambil gemeteran. Duuuuh, saya jadi takut. Tapi terus begitu saya mandiin pake air hangat langsung anteng lagi dia.

10. Mulai tumbuh gigi

Yang ini beloooom di Nawa. Tapi waktu Naia dulu sempet sih nangis, tapi kok saya gak inget ya Naia nangis sampe gimana waktu tumbuh gigi. Dia emang anaknya anteng sih, jadi sayanya ngerasa dia fine-fine aja tumbuh gigi gitu. Oh, pernah nangis sih, karena numbuh giginya dirapel, langsung 4 gitu atas bawah. Ditungguin sampai 9,5 bulan gak numbuh-numbuh, sekalinya numbuh langsung banyak, hahaha.

Udah sih, gitu aja. Banyak juga yaa ternyata penyebab bayi nangis, hahaha. Ya mereka cuma bisa nangis sih, jadi mau apa juga nangis aja. Paling kita, ortunya yang ngerti mereka mau apa. Itu juga dengan metode coba-coba, haha. Coba nenenin, kalo gak mau berarti gak lapar/haus. Coba digendong, kalo masih nangis berarti mau yang lain, coba cek pampersnya, coba ke tempat yang lebih adem/ coba selimutin, atau coba-coba yang lainnya deh sampai dia anteng lagi, hehe. Tapi kalo udah ngerti tanda-tandanya sih, kebutuhannya udah bisa dipenuhi sebelum dia nangis yaa. Kayak misalnya Nawa udah mulai ngantuk kalo udah ngucek-ngucek matanya, jadi saatnya untuk nidurin. Atau dia ngisep-ngisep jari tangannya, tanda dia mau nenen, ya langsung nenenin lah. Eh, tapi ngisep-ngisep jari tangan artinya gak cuma mau nenen doank ternyata. Kalau mau digendong dia juga begitu, haha. Jadi kadang bingung ini mau nenen apa mau digendong nih. 😀

Ada lagi yang bisa nambahin apa lagi kira-kira penyebab bayi menangis?

3 comments

  1. Isnaini S Ibiz

    Kalo anakku yang nomor 2, 10 m, dikit-dikit nangis mbak. Padahal pas bayinya malah jarang rewel. Dia juga sehat, udah makan, udah minum, masih nangis. Akhirnya nen. Bab jg lancar, gak sembelit, g lg tumbuh gigi.

    Apa tipe anak jg ngaruh ya. Hihi, emang dasarnya yang cengeng gitu. Soalnya kalau dia nggak bisa ngeraih sesuatu, gampang nyerah. Dan nangislah sudah. Padahal anakku yang pertama dulu malah pantang menyerah. Hihi. 🙂

Leave a Reply

%d bloggers like this: