#FamilyTalk #36: Uang Angpau

3 Replies

Family Talk Keluarga

Masih suasana lebaran gak sih? hahaha. Iyain aja deh ya, soalnya kali ini kita mau ngomongin tentang uang angpau. Berhubung udah punya anak yaa, jadi anak kita kebagian angpau deh dari saudara-saudara 😀

Baca punya Icha di:
Angpau Lebaran

AngpauLebaran

Dulu waktu saya kecil kerjaan waktu lebaran sehabis sholat Ied dan sungkeman ya gini nih, ngider ke tetangga-tetangga bareng anak yang lainnya demi segenggam amplop dan setumpuk angpau, heheheh. Namanya anak kecil ya seneng aja gitu dikasih uang, makanya saat Lebaran itu kesempatan banget ya kan. Padahal sekarang juga lupa uangnya dulu itu buat apaan aja. Yang diinget sih ujung-ujungnya ya dipake sama mama, hahaha.

Begitu udah nikah gantian deh, giliran kita yang ngasih angpau ke anak-anak kecil tetangga atau saudara kita. Tradisi tiap tahun yang gak pernah ilang. Terus begitu punya anak, giliran anak kita deh kebagian angpau. Jadi, kayak sama aja kita nyiapin uang angpau yang ujung-ujungnya balik lagi ke kita, hahahaha. Iya gak?

Anw, uang angpau yang didapet Naia terus kita apain sih? Kita pake gak?

Yang jelas sih dipake ya, tapi kita gak pake untuk kebutuhan sehari-hari. Seenggaknya uang angpau anak-anak (((anak-anaaakk, berhubung sekarang udah 2 anaknya xp))) kita pake untuk kebutuhannya mereka sendiri (yang tambahan) dan ditabung  yang nantinya kita kasih ke mereka kalau mereka sudah bisa mengatur keuangannya sendiri. Lumayan kan nanti dapetnya, hihihi.

Kayak waktu Naia masih bayi belum setahun ya uangnya kepake untuk beli kursi makannya dia, terus pas setahun kepake untukk.. (duh lupa). Terus umur 2 tahun Naia minta sepeda, yang akhirnya dibeli pake uang angpau lebaran. Walau akhirnya masih sisa juga sih setelah dibeliin sepeda juga. Abis, tadinya sih berniat beliin sepeda roda 4 gitu, eh anaknya milih sepeda roda 3, yang plastik pulak, jauh lebih murah. Yaudah lah sisanya disimpen, saya masukin celengannya Naia.

Terus akhirnya sambil ngajarin Naia untuk bisa nyimpen uang juga sejak itu. Kadang-kadang saya kasih uang untuk dimasukin ke celengan. Begitu celengannya penuh sih maunya ditaro di bank ya biar jadi tabungannya dia aja, nanti kalau udah bisa ngurus uang sendiri terserah deh tuh uangnya mau diapain. Yang penting uangnya Naia gak kita pake.  😀

Begitu ada Nawa, ya sekarang dia kebagian angpau juga, haha. Jadi kadang bener-bener balik modal (((eaaa))), angpau yang kita siapin untuk saudara-saudara jatohnya balik ke anak, hahaha. Malah kalau anaknya banyak ya bisa lebih banyak dapetnya. Ungkapan banyak anak banyak rejeki berlaku di sini, wkwkwk.

Tapi tetep ya, buat saya, uang-uang angpau itu haknya anak-anak bukan hak orangtuanya. Jadi maunya ya mereka yang memutuskan dipakai untuk apa. Soalnya saya sempet gak rela gitu waktu dulu uang angpau lebaran kepake sama orangtua, huee.

Jadi semoga sih bisa saya simpan terus dan terlaksana ya ngasih saat mereka udah gede untuk mereka kelola sendir, jadi kayak investasi sendiri deh buat mereka 😀

Kalian sendiri? Uang angpau anak-anak dipakai untuk apa aja?

3 comments

Leave a Reply

%d bloggers like this: